Minimalisir Dampak Gelombang Tinggi, Pemkab Tata Lagi Pesisir

Gelombang dan ombak tinggi yang melanda kawasan pesisir Kabupaten Pacitan tidak hanya berdampak pada penghasilan nelayan. Tetapi juga wisata. Salah satunya di Pantai Klayar, Kecamatan Donorojo. Akibat fenomena alam tersebut sejumlah infrastruktur pariwisata rusak. “Kedepan akan kita tata. Agar tidak menimbulkan korban,” kata Bupati Indartato ketika meninjau lokasi tersebut, Selasa (24/7/2018) pagi.

Kerusakan setidaknya terlihat dari beberapa warung milik masyarakat disisi timur. Berdekatan dengan titik seruling samudera. Untuk mengantisipasi gelombang susulan pemilik warung telah memasang tanggul dari kantong-kantong pasir. Meski upaya itu tidak sepenuhnya dapat meredam dampak gelombang, tapi setidaknya dapat meminimalisir kerusakan.

Menurut bupati upaya penataan tidak hanya pada letak bangunan pendukung wisata saja. Tetapi juga dari sisi manajemen sosial. Karena itu pemkab mengajak dan mengikutsertakan para pemangku kebijakan tingkat lokal. “Kita bersama-sama dengan dinas, kecamatan, dan desa mengupayakan penataan. Demi keselamatan wisatawan dan warga,” ucapnya.

Meski gelombang dan ombak besar tengah melanda selatan pesisir Jawa, termasuk Kabupaten Pacitan, tetapi pemkab tidak menutup lokasi wisata pantai. Hanya saja para pelancong diharapkan berhati-hati ketika berada di pinggir pantai.

Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Endang Surjasri menyebut jika munculnya ombak besar menjadi perhatian lebih pihaknya. “Dampak untuk kunjungan wisatawan tidak ada. Tapi menjadi tugas berat kita untuk memberikan warning pada wisatawan agar selalu berhati-hati,” tandasnya.

Diakuinya, memberikan pemahaman bahaya berenang di laut kepada pengunjung bukan hal mudah. Karena mereka datang ke pantai memang untuk bermain dengan ombak.

(humaspacitan/Diskominfo)

Pantai Klayar Tetap Jadi Sumber PAD Andalan Pacitan Selama Libur Lebaran

Pantai Klayar. Foto Pambudi yoga perdana/IG: Pacitanku

Pacitanku.com, PACITAN – Pantai Klayar yang terletak di Desa Sendang, Kecamatan Donorojo, Kabupaten Pacitan tetap menjadi andalan Pemerintah Kabupaten Pacitan mendulang Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor pariwisata selama Libur Lebaran tahun 2018.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Pacitan Endang Surjasri, saat dihubungi Pacitanku.com melalui sambungan telepon pada Kamis (7/6/2018) kemarin menuturkan bahwa target kunjungan wisatawan selama Lebaran adalah 200 ribu wisatawan, dengan salah satu andalan Pemkab adalah Pantai Klayar.

“Sejauh ini tetap Pantai Klayar tetap nomor satu, kemudian Goa Gong di nomor dua dan Pemandian Air Hangat Tirta Husada nomor tiga, selain juga tentunya destinasi wisata lain yang tak kalah bagusnya di Pacitan,”katanya.

Selain tiga obyek wisata andalan tersebut, kata Endang, pihaknya juga memiliki obyek wisata lain yang tak kalah bagus, diantaranya adalah Sentono Gentong yang terletak di Desa Dadapan, Kecamatan Pringkuku.

“Sekarang kalau wisatawan masuk Pacitan itu banyak pilihan ,yang palng akhir yang paling hits sekarang adalah Sentono Gentong, kemudian Pantai Pidakan, ini sedang viral di media sosial, itu menjadi alternatif pilihan wisatawan yang berkunjung ke Pacitan,”paparnya.

Dia menambahkan, untuk mencapai target 200.000 wisatawan tersebut, pemerintah kabupaten dan pihak pengelola obyek wisata telah melakukan berbagai upaya dan persiapan.

“Pembenahan fisik bidang pariwisata ini masuk dalam rencana pembangunan Pacitan, dan persiapan tersebut salah satunya membangun sarana pariwisata, misalnya di Pantai Klayar, pada tahun ini bus sudah bisa memasuki langsung ke Pantai Klayar,”jelasnya.

Selain itu, untuk wisata andalan Pemkab lainnya, yakni Goa Gong, Endang menyebutkan bahwa kawasan tersebut juga terus dilakukan pembenahan.

Walaupun dia mengakui untuk penambahan area parkir belum bisa dilaksanakan awal tahun. Dia berharap penambahan area parkir di obyek wisata di Desa Bomo, kecamatan Punung tersebut bisa dilaksanakan akhir tahun 2018.

(Dwi Purnawan/Diskominfo Pacitan)

Wujudkan Calender of event Pacitan; Ayo Dolan

Kepala Dinas Pariwisata Pacitan Endang Surjasri ketika ditemui Diskominfo kemarin.

“Tahun 2018 adalah tahun kunjungan wisata yang dikemas dalam Visit Pacitan Paradise of Java 2018. Pada dasarnya berisi kolaborasi antara budaya, olahraga, pariwisata”

Inilah pernyataan Kepala Dinas Pariwisata Pacitan Endang Surjasri. Hal tersebut telah melalui pembicaraan khusus dengan Bupati Pacitan dan menjadi satu prioritas capaian pariwisata.

Diakui Endang hingga februari tahun ini Pacitan belum mengadakan uforia kegiatan. Hal ini juga sebagai bentuk kepedulian Pemerintah terhadap bencana yang terjadi akhir tahun lalu. “Bisa dikatakan Kabupaten kita masih berkabung, masih banyak dapak dari bencana lalu juga masih banyak bencana yang susul menyusul. Seperti longsor, ombak besar, bajir dan lainnya” ungkapnya ketika ditemui Diskominfo kemarin 20/01/2018.

Sisi positifnya adalah februari ini Pacitan dapat berbenah dibeberapa obyek wisata, kesempatan ini dikarenakan masih longgarnya minat pengunjung. Kemudian jeda ini juga dapat digunakan untuk merencanakan kegiatan pada bulan maret mendatang.

Calender Of Event yang dimaksud adalah menetapkan  dan mempersiapkan agenda-agenda budaya dan olahraga. Sehingga pengunjung pariwisata tahu kapan agenda budaya tersebut  digelar. “Kita sudah membuat ceklist beberapa kegiatan budaya dan olahraga. kita ingin ada tanggal yang pasti sehingga bentuk kerja samanya mudah,” tutur Endang.

Pihaknya  berharap agenda tersebut dapat dibicarakan dan dibagi, sehingga setiap bulan akan ada agenda wisata di Pacitan. Tujuannya untuk melengkapi kunjungan wisata.

“Pariwisata tidak akan bisa diatasi sendiri, tetapi berkaitan dengan tugas dan fungsi organisasi pemerintah yang lain. Maka dari itu kita harus bersama-sama. Pesan saya ayo dolan, karena Pacitan sangat siap untuk dikunjungi,” Pungkas Endang.

Budi/Riyanto/Kominfo Pacitan