NASIONALISME: Ratusan peserta dari sejumlah ormas dan elemen masyarakat mengikuti Seminar Kebangsaan di Pendopo Kabupaten Pacitan, Selasa (8/8/2017) pagi. (Foto: Enji Okta/RSP)

Pacitan – Di tengah arus globalisasi dan proses demokrasi yang terjadi selama ini, penguatan nilai-nilai empat konsensus kebangsaan menjadi kebutuhan mutlak. Hal ini untuk menjaga agar bangsa Indonesia tidak terjebak dalam euforia demokrasi yang justru menjauh dari Pancasila sebagai jati diri bangsa.

Demikian disampaikan wakil Bupati Yudi Sumbogo membacakan sambutan Bupati Pacitan saat membuka Seminar Kebangsaan memperingati hari kemerdekaan ke-72 RI di Pendopo Kabupaten, Selasa (8/8/2017) pagi. Sebagai bangsa yang disatukan oleh perbedaan dan kemajemukan, nilai empat konsensus kebangsaan menjadi prasasti mutlak yang harus selalu dijaga .

“Menjaga nilai-nilai kebangsaan merupakan harga mati untuk menjaga NKRI ini tetap utuh,” tegas Wabup di depan ratusan peserta seminar.

Hanya dengan kerja nyata, lanjut Wabup, bangsa Indonesia akan menemukan kejayaan serta berdiri kokoh untuk selamanya. Hal itu seperti termaktub dalam pembukaan UUD 45. Melalui kegiatan seminar kebangsaan ini orang nomor dua di Pacitan berharap peserta akan memiliki rasa, memahami serta memiliki semangat kebangsaan sebagai terapi ideologis.

“Dan yang terpenting bagaimana nilai-nilai tersebut dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari,” tandasnya.

Seminar Kebangsaan dihadiri narasumber tunggal Letnan Kolonel Inf. Drs. Didi Suryadi, MAP dari Pabandya Bhakti TNI Sterdam V Brawijaya. Dalam kesempatan itu pula ditandatangani kesepakatan tentang pemantapan wawasan kebangsaan oleh pemerintah daerah dengan ketua DHC BPK 45, Ketua Tanfidziyah Nahdlatul Ulama, serta Pimpinan daerah Muhammadiyah Pacitan. (RSP/Riz/PS)