Berita terbaru

DINAS PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN KABUPATEN PACITAN MENGADAKAN PELATIHAN KEWIRAUSAHAAN

Dalam upaya mengatasi keterbatasan kemampuan pemerintah dalam menciptakan lapangan kerja, serta mengatasi semakin meningkatnya jumlah pengangguran dan penduduk miskin di Kabupaten Pacitan.
Maka Dinas perindustrian dan Perdagangan Pacitan melakukan upaya pemberdayaan masyarakat menjadi wirausahawan melalui pelatihan kewirausahaan tahun 2017 yang dilaksanakan pada hari Selasa (25/07/2017) di gedung Karya Dharma Pacitan.

Acara dibuka oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Pacitan Drs. Sukowiyono. MM beliau menyampaikan kepada peserta bahwa untuk suksesnya menjadi wirausahawan selain mendapat motivasi dari luar yang terpenting yaitu menumbuhkan semangat jiwa kewirausahaan dari diri sendiri yaitu seperti spirit yang kuat, etika dan mental yang baik.

Pelatihan ini mengundang 1 (satu) praktisi yang cukup berhasil dalam dunia industri yaitu Tri Sumono dari Jakarta. Beliau menyampaikan bagaimana membangun usahannya dari nol sampai keadaan sukses sekarang. Tapi pada intinya keberhasilan adalah semangat untuk berkembang, dimana setiap usaha pasti ada kegagalan, dan kegagalan itu pelajaran yang kita ambil dan memperbaikinya bukan serta merta kegagalan yang membuat jatuh.

Oleh karena itu kita sadari bahwa untuk menjadi wirausahawan membutuhkan berbagai fondasi pengetahuan, keterampilan dan juga mental yang memadai. Pengetahuan dan keterampilan bisnis bisa menjadi dua sisi. Pada suatu sisi memberikan bekal memadai sebelum memulai bisnis, sementara di sisi lain terkadang membuat orang terlalu berhati-hati dalam memulai sebuah usaha baru.

Dengan di adakannya pelatihan kewirausahaan ini di harapkan dapat membentuk jiwa kewirausahaan yang tangguh menghadapi persaingan usaha yang semakin ketat

PENERIMAAN KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SURABAYA

Penerimaan mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) periode 25 juli – 05 agustus 2017 Universitas 17 Agustus 1945 dilaksanakan Hari ini Selasa tanggal 25 Juni 2016 bertempat di Pendapa Kabupaten Pacitan .

Acara penerimaan mahasiswa kuliah kerja nyata (KKN) di Pimpin oleh Wakil Bupati Yudhi Sumbogo dan di hadiri oleh Sejumlah pejabat perangkat Daerah serta Camat dan Kepala Desa lokasi KKN. Sementara dari Universitas 17 Agustus 1945 di hadiri oleh wakil Rektor I dan di damping oleh dosen pembimbing lapangan mahasiswa KKN.

KKN Universitas 17 Agustus 1945 di ikuti sebanyak 180 Mahasiswa. Lokasi KKN berada di 6 Desa di Kecamatan Ngadirojo Kabupaten Pacitan . KKN merupakan program wajib bagi mahasiswa S1 di UNTAG Surabaya. Dari KKN ini diharapkan mahasiswa memperoleh pengalaman belajar yang berharga melalui keterlibatan dalam masyarakat secara langsung menemukan, merumuskan, memecahkan permasalahan, dapat memberikan pemikiran berdasarkan ilmu, teknologi dan seni.

Dalam sambutan Bupati Pacitan yang dibacakan Wakil Bupati Pacitan Yudi Sumbogo antara lain.
– Ucapan selamat datang di kabupaten Pacitan dan Ucapan terimakasih kepada Rektor Universitas 17 agustus 1945 dalam hal ini telah memberikan kepercayaan dan penempatan para mahasiswa untuk KKN.
– Kegiatan KKN merupakan suatu tugas pengabdian yang di bebankan kepada mahasiswa sebagai perwujudan nyata, keterkaitan emosional antara dunia kampus dan dunia masyarakat. Sehingga kegiatan KKN bukan hanya semata untuk menyelesaikan tuntutan kurikulum yang dibebankan oleh Universitas kepada masyarakat sebelum menyelesaikan study.
– Melalui kegiatan KKN yang hanya berlangsung selama 10 hari, mahasiswa diharapkan dapat memanfaatkan waktu sebaik mungkin.

Dishub selenggarakan seleksi Pelajar Pelopor Keselamatan Lalu Lintas Tingkat Kabupaten Tahun 2017

Pacitan-Dishub Kabupaten Pacitan, Selasa 25 Juli 2017 adakan kegiatan seleksi Pelajar Pelopor Keselamatan Lalu Lintas Tingkat Kabupaten. Kegiatan yang diselenggarakan diruang pertemuan Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan tersebut merupakan agenda rutin tahunan. Selain dihadiri oleh Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Pacitan, acara tersebut turut serta dihadiri oleh Kasatlntas Polres Pacitan, AKP Hendrik Kusuma Wardana serta perwakilan dari Kepala Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Pacitan.

Sebanyak 64 siswa-siswi perwakilan sekolah menengah atas ikut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut. Adapun dari 64 siswa-siswi tersebut nantinya akan diseleksi lagi menjadi 5 besar yang nantinya akan diambil juara 1 dan 2. Dalam seleksi tersebut terdapat 2 tahapan, yaitu tes tertulis dan wawancara. Sebelum diadakan tes tertulis, peserta dibekali materi oleh bapak Wasi Prayitno tentang aturan maupun tata cara berkendara yang benar.

Dalam keterangannya, Kadishub Pacitan tersebut mengatakan bahwa kegiatan seleksi Pelajar Pelopor Keselamatan Lalu Lintas tersebut sangat penting mengingat meskipun Pacitan ini arus lalulintasnya lengang dengan jumlah kendaraan yang belum begitu banyak serta jarang terjadi kemacetan. Yapi justru lalu lintas yang lengang itu ada potensi pengendara untuk melakukan atau memacu kendaraan dengan tidak terukur. Kegiatan ini perlu dilakukan guna menjadikan lalu lintas menjadi tertib, ujar beliau.

Dari 64 peserta, peserta yang masuk 5 besar berhak mengikuti proses selanjutnya yaitu tes wawancara. Adapun hasil dari seleksi tersebut, Fathdinar Arsy Prasetya keluar sebagai juara 1 dan Evariantie K sebagai juara 2 yang keduanya merupakan siswa-siswi SMA 1 Pacitan.

CJH Pacitan Didominasi Usia Lanjut

TAMU ALLAH: Tahun ini Kabupaten Pacitan memberangkatkan 173 Calon Jamaah Haji (CJH) ke Tanah Suci. Mereka akan tergabung di kloter 22 bersama CJH asal Ngawi dan Sidoarjo. Separuh lebih CJH Pacitan adalah lanjut usia. (Foto: pacitan.kemenag.go.id)

Pacitan – Separuh lebih Calon Jamaah Haji (CJH) Kabupaten Pacitan berada dalam usia lanjut. Kondisi ini memaksa para jamaah intensif menjaga kebugaran sebelum hingga pelaksanaan haji nantinya.

Kasi Haji dan Umroh Kantor Kementerian Agama Pacitan (Kemenag) Agus Hadi Prabowo mengatakan dari jumlah CJH Pacitan sebanyak 173 jamaah separuh lebih berusia 50 hingga 60 tahun. Namun demikian kondisi kesehatan para tamu Allah itu dalam kondisi terjaga meski beberapa diantaranya harus dalam pengawasan.

Menurut Agus, hal utama yang harus diperhatikan CJH usia lanjut adalah menjaga diri. Ini penting karena nantinya para jamaah akan merasakan suhu yang berbeda antara Indonesia dengan Arab Saudi. Dengan mengetahui tingkat kesehatan dan kebugaran mereka akan lebih bisa mengatur dalam menjalani ibadah di tanah suci.

“Pemeriksaan juga terus kita lakukan baik di tingkat puskesmas maupun rumah sakit dan diharapkan jamaah mengetahui secara mandiri tentang kondisi kesehatan masing-masing. Upaya perbaikan kesehatan sudah dilakukan sejak Maret yang lalu,” kata pria yang pernah manjabat komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Senin (24/7/2017) pagi di Program Spirit Pagi RSP.

Selain usia lanjut beberapa jamaah juga masuk dalam pengawasan. Diantaranya jamaah dengan sakit bawaan seperti, jantung, paru hingga jamaah dengan riwayat pasca struk. Satu lagi jamaah bahkan harus ada pendamping karena harus menjalani suntik insulin rutin.

Calon Jamaah Haji Pacitan tergabung dalam kloter 22 tergabung bersama dengan rombongan CJH dari Kabupaten Ngawi dan Sidoharjo. Berangkat tanggal 2 Agustus menuju asrama haji Sukolilo dan berangkat ke tanah suci sehari setelahnya.(RSP/riz/ps)

Tanamkan Kesiapsiagaan, MIN Sidoharjo Ajak Siswa Baru Ikut Simulasi Bencana

MITIGASI: Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pacitan memberikan sosialisasi pengurangan risiko bencana di Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) Sidoharjo. Program ini rutin dilakukan dua kali setahun sebagai upaya membangun kesiapsiagaan. Di sekolah ini tiap siswa baru juga diajak mengikuti geladi lapang evakuasi gempa dan tsunami. (Foto Istimewa)[/caption]

Pacitan – Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) Sidoharjo Pacitan memiliki terobosan unik memperkenalkan pengurangan risiko bencana bagi siswa baru. Sebelum mengikuti kegiatan belajar mengajar perdana, murid baru diwajibkan mengikuti pelatihan mitigasi bencana. Bukan sebatas teori, pihak sekolah juga mengajak mereka terlibat kegiatan geladi lapang evakuasi bencana gempa dan tsunami.

“Kami mengundang BPBD untuk memberikan sosialisasi. Yang kedua praktek simulasi evakuasi ke tempat yang lebih aman yaitu Kandang Sapi,” ujar Ramelan merujuk titik pegungsian di Bukit Jaten, 500 meter dari sekolah.

Sosialisasi pengurangan risiko bencana, lanjut Ramelan merupakan agenda rutin lembaga pendidikan di bawah naungan Kementerian Agama itu. Program penguatan kapasitas tersebut dilaksanakan sedikitnya 2 kali setahun. Program yang semula dilakukan atas prakarsa pihak sekolah akhirnya menyita perhatian Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Ini diwujudkan dengan peluncuran Program Sekolah Madrasah Aman Bencana (SMAB).

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pacitan Tri Mudjiharto menyambut baik inovasi madrasah yang terletak tidak jauh dari Pantai Teleng tersebut. Posisi geografis sekolah yang berada di antara pemukiman dan dekat dengan lempeng Indo Australia menjadikannya rawan ancaman bencana. Pengenalan dini tentang ilmu mitigasi kebencanaan menjadi kata kunci membangun kesiapsiagaan, baik bagi siswa maupun warga sekitar madrasah.

Terkait wacana memasukkan materi kebencanaan dalam muatan lokal pendidikan, Tri Mujiharto mengaku sudah membahasnya dengan perangkat daerah yang membidangi. Tentu saja langkah itu memerlukan aturan hukum mengikat sehingga wajib diterapkan di semua sekolah. Dia berharap inovasi di MIN Sidoharjo dapat diikuti pula oleh sekolah-sekolah lain di Kabupaten Pacitan.

“Inovasi dari Pak Ramelan ini menjadikan suatu embrio yang diharapkan akan dilakukan oleh sekolah-sekolah lain. Nanyti tiap sekolahan minimal ada muatan khusus tentang penanganan bencana, disesuaikan kondisi wilayah masing-masing,” terang Tri Mudjiharto berbincang dengan Radio Suara Pacitan di Program Spirit Pagi, Kamis (20/7/2017) pagi.

Seperti diketahui, sebagian besar wilayah Pacitan merupakan gunung dan perbukitan. Kondisi ini menjadikan kota bergelar 1001 Gua rawan bencana longsor dan banjir. Potensi bencana lain adalah gempa dan tsunami. Ini karena posisi Pacitan yang berada di bibir Samudera Indonesia. (RSP/ps/ps)