50 Warga Binaan Dapat Remisi, Satu Langsung Bebas

Sebanyak 50 orang warga binaan di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas IIB Pacitan mendapatkan pengurangan masa tahanan (remisi umum). Dari jumlah sebanyak itu, satu orang dinyatakan langsung bebas. Penyerahan remisi sendiri langsung dilakukan oleh Bupati Indartato, Jum’at (17/8/2018).

Dalam sambutanya yang dibacakan Bupati Pacitan Indartato, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengatakan Remisi merupakan salah satu sarana hukum yang penting dalam mewujudkan tujuan sistem pemasyarakatan. Sebagai wujud apresiasi pencapaian perbaikan diri yang diimplementasikan dari sikap dan perilaku sehari-hari. Perbaikan itu tercermin dari sikap warga binaan yang taat selama menjalani pidana, lebih disipilin, lebih produktif, dan dinamis. “Tolok ukur pemberian remisi tidak didasarkan pada latar belakang pelanggaran hukumnya, akan tetapi didasarkan pada perilaku mereka selama menjalani pidana,” katanya.

Menurutnya, pengurangan masa hukuman tersebut telah diatur oleh Peraturan Menteri Nomor 3 Tahun 2018, memiliki mekanisme yang sangat transparan dan sudah berbasis sistem yang mendayagunakan teknologi informasi. Digitalisasi pemberian remisi kita dorong menjadi upaya untuk memangkas proses birokrasi berbelit yang sarat dengan peluang-peluang transaksional. Proses ini juga akan kita buka seluas-luasnya agar masyarakat dapat ikut melakukan pengawasan melalui aplikasi agar pemberian remisi lebih transparan dan akuntabel.

Kepala Rutan Bambang Supri Handono menjelaskan, berbagai upaya pembinaan kepada para penghuni dilakukan. Salah satunya dengan membentuk pasukan Merah Putih Narapidana. Mereka dilibatkan dalam kerja sosial dimasyarakat. Salah satunya merehab rumah warga kurang mampu di Kecamatan Punung. Kegiatannya sendiri akan berlangsung sampai bulan Oktober nanti. “Ini sebagai bentuk pengabdian langsung kepada masyarakat,” jelasnya. (humaspacitan/diskominfopacitan)

Peringatan Detik-detik Proklamasi Berlangsung Khidmat

Bupati Indartato menyerahkan duplikat bendera merah putih ke pasukan pengibar bendera

Upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia ke-73 digelar di halaman pendapa Kabupaten Pacitan. Berbagai elemen masyarakat terlibat. Mulai dari pelajar, organisasi kemasyarakatan, OPD lingkup pemkab,  TNI dan Polri, Jum’at (17/8/2018).

 

Bertindak selaku inspektur upacara Bupati Indartato dan komandan upacara AKP Sukinto Herman. Sejumlah mantan Bupati Pacitan juga tampak hadir. Diantaranya H G Sudibyo (2011) dan Sutrisno (2001-2006). Keduanya datang bersama isteri.

 

Sebelumnya dilaksanakan pula ziarah makam ke taman makam pahlawan Bunga Bangsa dan penyerahan bingkisan kepada sejumlah anggota Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI).

 

Usai menerima bingkisan Ketua LVRI Iskandar mengatakan mempertahankan kemerdekaan jauh lebih sulit dibanding saat merebutnya dari penjajah. Saat ini, generasi muda harus ikut berperan pada pembangunan dalam proses mempertahankan kemerdekaan. “Semua harus melalui proses. Tetapi (peran pemuda,Red) harus terus didorong. Kita rapatkan barisan menjaga NKRI. NKRI harga mati untuk bangsa Indonesia,” kata dia.

(humaspacitan/diskominfopacitan)

Butir Nasihat Untuk Pasukan Pengibar Bendera Pusaka

Bupati Indartato berharap perjuang para pendahulu tidak sebatas tercatat dalam sejarah bangsa Indonesia, namun lebih pada nilai-nilai perjuangan dan menjadi sumber inspiras dalam mengabdikan diri pada Bangsa dan Negara. Hal itu disampakian Indartato kepada 70 peserta paskibraka dalam agenda Pengukuhan Anggota Paskibraka Kabupaten Pacitan Tahun 2018.

Acara yang di gelar kemarin 15/08/2018 di pendopo kabupaten pacitan itu Ia menambahkan dua hal kepada seluruh anggota, pertama pihaknya berharap tampil menjadi pelopor di garda depan dalam menegakan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila, UUD 1945, Bineka Tunggal Ika, demi terwujudnya kehidupan berbangsa dan bernegara yang aman, rukun, adil dan sejahtera dalam bingkai Negara Kesatuan Repoblik Indonesia atau (NKRI).

Kedua Ia meminta untuk meningkatkan iman dan takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa serta mengembangkan sikap toleransi baik sesama pemeluk agama maupun antar umat beragama sehingga tercipta suatu kerukunan dan kedamaian terhadap semua pemeluk agama khususnya di bumi Indonesia tercinta.

Ia juga berpesan untuk tidak berlebihan meluapkan kebahagiaan, karena setelah pengukuhan itu ada tugas besar yang siap di emban dan di pertaruhkan untuk bangsa dan Negara. “yaitu pengibaran dan penurunan bendera merah putih pada tanggal 17 Agusutus 2018 nanti, dengan sikap nasionalisme serta sikap kerjasama selama proses pendidikan pelatihan paskibraka, insya Alloh tugas besar itu akan dijalankan dengan baik dan sempurna”. tuturnya mengakhiri.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Ketek Ogleng Pacitan, Warisan Leluhur untuk generasi berbudaya

Sukisno sang penulis buku bersama Agoes Hendriyanto salah satu dari tiga editor memamerkan buku ke duanya kepada diskominfo kemarin 11/08/2018

Sejak berdiri pada tahun 1962  kesenian ketek ogleng secara perlahan menghipnotis warga masyarakat kabupaten pacitan dan  masyarakat Indonesia. Melalui tangan dingin Sukisman kini kesenian itu memiliki tempat tersendiri di hati masyarakat dan berubah menjadi harta yang tak ternilai.

Di usianya yang ke 56 tahun kemilau kesenian itu banyak mengalami pasang surut, perihal itu menjadi perhatian lebih bagi Sukisno dan kawan-kawanya sehingga mereka memberanikan diri menyusun sebuah buku berjudul Seni Ketek Ogleng Pacitan, Warisan Leluhur Dan Segenap Dimensinya.

Kesenian ketek ogleng harus subur generasi, itulah asalan kuat sehingga buku itu tersusun. Dengan bantuan rekan-rekanya Sukisman telah menerbitkan buku keduanya. Jilid pertama menghabiskan waktu satu tahun untuk penghimpunan data dan penelitian, dan ditahun ke dua Ia gunakan untuk memperdalam seluruh data yang Ia peroleh.

Termasuk ketek ogleng yang beredar di Wonogiri, kami mencari kebenaran agar tidak ada keraguan lagi asal muasal kesenian ini”. Kata Sukisno membeberkan kebenaran kesenian berasal dari desa Tokawi Kecamatan Nawangan Kabupaten Pacitan.

Ia mengaku dalam penyusunan dan penelitian tidak ada kesulitan yang berarti, pasalnya kini si pencipta kesenian dan para senior masih hidup sehat, mengetahui hal tersebut Ia tidak mau menunda pekerjaanya. Kini Paguyuban Condro Wanoro tempat ratusan anggota aktif menjadi garda penerus mereka.

Sukisno bersyukur pemerintah daerah selama ini juga getol menggandeng kethek ogleng. Mulai dari pemberian bantuan sragam, hingga selalu dilibatkan dalam berbagai kegiatan di tingkat kabupaten, yang terpenting adalah pengakuan bahwa kesenian ini milik masyarakat desa tokawi dan pacitan pada umumnya.

Satu langkah lagi sukisno dapat bernafas lega yakni dengan masuknya kesenian Ketek Ogleng kesekolah – sekolah sebangai kurikulum tambahan. “Dengan begitu tidak akan dikwatirkan lagi generasi Ketek Ogleng akan pupus, dan kami bersuyur pemerintah merespon rencana kami, dan buku pegangan yang lengkap pun untuk mereka calon peneruspun telah disiapkan,” ungkap Sukisno berharap.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)

Genderang Drumband Meriahkan Rangkaian HUT RI Ke-73

Seorang wanita mengabadikan penampilan anaknya dengan menggunakan kamera ponsel

Inilah salah satu upaya untuk memberikan kegiatan sehat dan terarah ke sekolah dan remaja di kabupaten pacitan dalam memperingati HUT RI yang ke 73 tahun. Pemerintah Daerah dalam hal ini Dinas Pendidikan sebagai leading sector menggelar Parade Genderang Drumband Merah Putih 2018 kemarin 14/08/2018.

Ribuan masayarakat memadati alun-alun utara depan Pendopo dan alun-alun barat serta sepanjang Jalan Ahmad Yani untuk meyaksikan putra putri kebanggaan pacitan manampilkan aksi terbaiknya. Bupati indartato berkesempatan menghadiri dan membuka acara tersebut, ditemani istri luki indartato, Wabub yudi sumbogo dan istri ninik yudi sumbogo, serta turut diundang muspida dan kepala instansi terkait.

Parade gendering drumband ini dikuti oleh puluhan regu dari berbagai instansi sekolah di kabupaten pacitan, mulai dari tingkat SD/MI, SMP/MTs, untuk merebutkan hadiah juara satu, dua dan tiga. Sedangkan untuk tingkat SMA/SMK/MA tampil sebagai peserta kehormatan. Untuk jenjang SD/MI dibuka dua katagori pertama Brass dan Non Brass dan masing-masing merebutkan juara satu,dua dan tiga.

Untuk route yang digunakan untuk start adalah depan pendopo alun-alun utara Jalan Jaksa Agung Suprapto. peserta menuju ke barat lalu belok ke kiri menuju Jalan Ahmad Yani dan finish sebelum perempatan penceng. jarak yang ditempuh peserta adalah satu kilometer. “tujuan lain yang kami harapkan adalah untuk memasyarakatkan kegiatan drumband ke sekolah dan remaja, sedangkan untuk hasil maksimal kami mengundang dewan juri bersekala nasional”. Ucap Daryono Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan disela kegiatan.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)