Berita terbaru

Hari Pertama Di Pacitan SBY Nikmati Keindahan Pantai Pancer Door

Hari pertama agenda pulang kampung langsung dimanfaatkan Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) untuk menikmati keindahan pantai Pacitan. Didampingi Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji, SBY, Sabtu (14/05) berjalan-jalan menikmati sejuknya udara pagi serta keindahan Pantai Pancer Door.

Raut bahagia terpancar dari wajah putra terbaik Pacitan itu saat menapakkan kaki di pantai yang pernah menjadi obyek gambarnya. Tidak lupa SBY mengabadikan setiap view indah melalui telepon pintar untuk dijadikan inspirasi sekaligus bahan menggambar. SBY benar benar menikmati eksotika pantai Pancer Door yang menurutnya memiliki debur ombak yang masih alami.

“Refresh my memory, beautiful memory,” ungkap SBY.

Kehadiran SBY di Pantai Pancer Door tidak semata untuk menikmati keindahan pantai namun juga ingin meninjau kesiapan sekaligus melihat langsung spot yang akan menjadi lokasi menggambar. Seperti diketahui, salah satu agenda SBY dalam kunjungannya ke Pacitan adalah menggambar bersama masyarakat khususnya pelajar Pacitan pada tanggal 21 Mei mendatang. Lokasi yang dipilih adalah area jogging track pantai Pancer Door yang menghadap langsung ke pantai.

“Pagi ini pak SBY melakukan jalan pagi menikmati pantai Pancer Door sekaligus ingin melihat kesiapan dan lokasi untuk acara menggambar bersama masyarakat,” kata Kadisparbudpora Turmudi. (Pemkab Pacitan)

#Kangenpacitan

https://www.facebook.com/100013491454796/videos/714524476552810

 

SBY Tiba Di Kampung Halaman, Agendakan 10 Hari Di Pacitan

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tiba di kampung halaman Pacitan, Jawa Timur, Jumat (13/05). SBY tiba sekitar pukul 18.30 WIB melalui jalan darat dari Bandara Adi Sumarmo Solo langsung menuju Wisma Drupadi kompleks Museum dan Galeri Seni SBY*Ani Kelurahan Ploso Pacitan.

Kedatangan SBY dan rombongan disambut langsung Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elistianto Dardak, Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji dan Wakil Bupati Pacitan Gagarin serta Forum Pimpinan Daerah (Forkopimda) Pacitan. Mengenakan jaket bertuliskan Class Of 73 dan SBY di dada, Presiden ke-6 RI ini langsung disambut dengan salam. Selanjutnya SBY dan rombongan menuju wisma Drupadi yang berada di sisi timur gedung Museum dan Galeri Seni SBY*ANI. Di wisma tersebut SBY akan tinggal selama di Pacitan.

Menurut rencana, SBY akan berada di tanah kelahirannya hingga 23 Mei 2022. Selama 10 hari di Pacitan, tokoh yang pernah menjabat Presiden RI dua periode itu akan menggelar beberapa agenda. Salah satunya adalah meninjau perkembangan pembangunan Museum dan Galeri Seni SBY*ANI. SBY juga berencana mengadakan retreat bersama para tamu.

Dikatakan Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji, selain padatnya agenda internal, SBY juga direncanakan melepas kangen menikmati menu khas Pacitan di sentra kuliner Pasar Minulyo Rabu (18/05) malam. Puncaknya, putra terbaik Pacitan itu akan menggambar bersama pelajar dan masyarakat Pacitan di obyek wisata Pantai Pancer Door, Sabtu (21/05/2022).

“Kita akan menyiapkan sebaik baiknya untuk kedatangan beliau karena ini merupakan momen kangen-kangenan kita bersama,” ungkapnya. (prokopim pacitan / Pemkab Pacitan)

 

Waspada Penyakit Mulut Dan Kuku Pada Ternak

Foot and Mouth Disease (FMD) atau lebih dikenal dengan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) merupakan penyakit hewan menular bersifat akut yang disebabkan oleh virus tipe A dari Family Picornaviridae genus Apthovirus.

PMK menyerang hewan berkuku genap seperti sapi, kerbau, kambing dan domba. Penyakit ini menyebar dengan cepat mengikuti arus transportasi daging dan ternak terinfeksi. Tanda klinis yang terlihat pada hewan yang tertular antara lain demam tinggi, hipersalivasi, sebagian ada lepuh di lidah dan rongga mulut, pincang, luka pada kaki diakhiri dengan lepasnya kuku pada sapi, sulit berdiri, dan menular sangat cepat dalam satu kawanan kandang.

Drh. Kus Handoko selaku Pejabat Otoritas Veteriner Kabupaten Pacitan menegaskan bahwa, penyakit PMK memiliki morbiditas (angka kesakitan) sebesar 90-100% dan mortalitas (angka kematian) sebesar 5-10%. “Hal ini dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang sangat besar sehingga perlu segera dikendalikan,” kata Kus, kemarin (09/05).

Upaya pencegahan yang dilakukan antara lain melakukan pengawasan terhadap lalu lintas hewan, pelarangan pemasukan ternak dari daerah tertular, pemantauan terhadap pemotongan hewan di RPH dan sosialisasi mengenai penyakit PMK kepada masyarakat.

Sampai pada artikel ini dirilis, belum ada laporan kasus terkait penyakit mulut dan kuku di Kabupaten Pacitan. Upaya pencegahan dan pengendalian penyakit terus dilakukan guna mencegah masuknya penyakit mulut dan kuku pada ternak di Kabupaten Pacitan. (DinasKPP/PemkabPacitan)

 

Pastikan Tak ada Kasus Hepatitis Misterius di Pacitan

Penyakit Hepatitis akut yang sedang melanda dunia diduga telah masuk ke Indonesia, setelah tiga anak dilaporkan meninggal dunia akibat terinfeksi penyakit misterius ini.

Kementerian Kesehatan RI sendiri sampai saat ini masih menginvestigasi melalui pemeriksaan panel virus lengkap dan penyediaan Epidemiologi, guna mengetahui lebih lanjut penyakit tersebu.

Meski belum diketahui pasti penyebab Hepatitis akut tersebut, dr. TH Hendra Purwaka, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pacitan memastikan bahwa saat ini di Pacitan tidak ada kasus Hepatitis misterius tersebut.

“Untuk saat ini Alhamdulillah belum ada kasus hepatitis misterius, dan semoga Pacitan tidak ada,” terangnya.

Hendra juga menambahkan apabila memang ada anak yang mengalami gejala, seperti mual, muntah, sakit perut, diare, kadang disertai demam ringan. Bahkan air kencing yang berwarna pekat seperti teh atau BAB berwarna putih pucat. Maka diminta untuk segera memeriksakannya ke fasilitas kesehatan terdekat untuk diagnosa awal.

“Kunci keberhasilannya adalah tetap tenang, karena semua itu bisa dicegah dengan selalu meningkatkan kewaspadaan, menjaga kebersihan diri (PHBS) dan juga lingkungan,” ungkap Hendra.

Sementara itu, Dinkes juga telah mengantisipasi dalam melakukan identifikasi sampel untuk kasus hepatitis. Beberapa pelayanan kesehatan juga sudah disiapkan menerima rujukan untuk dugaan kasus hepatitis misterius.

“Kalau ada kasus akan kita koordinasikan dulu. Jika betul ada akan segera lapor ke Kementerian Kesehatan dan hasilnya nanti keluar dari Kemenkes,” tambahnya.

Selebihnya, terkait sumber informasi tentang kasus hepatitis misterius ini akan disampaikan satu pintu melalui Kemenkes. Hal ini dilakukan agar masyarakat tetap tenang dan tetap fokus dalam menerapkan PHBS. (Dinkes/PemkabPacitan).

Jumlah Wisatawan Membludak Pada H+2 Lebaran

Sejak H+2 lebaran, sejumlah wisata di Kabupaten Pacitan mengalami kenaikan yang signifikan. Tampak antrean kendaraan mengular menjelang pintu masuk di beberapa titik wisata.

Bahkan di beberapa lokasi wisata yang menjadi primadona wisatawan seperti Pantai Klayar, antrian panjang kendaraan mengular hampir 3 Km. Hingga petugas gabungan mengalihkan tujuan dari wisatawan ke destinasi wisata lainnya.

Hal ini dikarenakan petugas tiket yang kurang, sehingga kewalahan melayani pengunjung yang akan masuk lokasi pantai. Mengantisipasi hal tersebut, Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Pacitan telah berkoordinasi dengan Dinas Pariwisata agar dilakukan penambahan jumlah petugas tiket.

Peningkatan jumlah wisatawan di Kabupaten Pacitan, memang sudah diprediksi oleh Dinas Perhubungan yang bekerjasama dengan Polres, TNI, Dinas Kesehatan, Dinas Pariwisata dan Organisasi lainnya. Bahkan demi menjamin keamanan wisatawan, di dirikan Pos Pantau Wisata di 2 titik ramai wisata yaitu di tempat Wisata Watukarung dan di tempat Wisata Klayar.

Saat peninjauan Pos Pantau pagi tadi, Senin (9/5/2022) Kabid Pengembangan dan Keselamatan Transportasi Priyadi menuturkan bahwa petugas gabungan dari Dishub yang berjaga di Pos Pengamanan baik di Alun-Alun Pacitan, Terminal Pacitan dan Beberapa Daerah Wisata hari ini berakhir.
“Malam ini pukul 00.00 tengah malam, seluruh kegiatan Piket di Pos Pengamanan selesai, namun kami tetap memantau perkembangan arus balik di Kabupaten Pacitan dengan selalu berkoordinasi bersama Polres Pacitan dan pihak terkait,” jelas Paryadi.

Di tempat yang sama, Kepala Dishub Pacitan, Wasi Prayitno membenarkan bahwa pada H+2 dan H+3 lebaran telah terjadi kepadatan wisatawan di lokasi wisata Pantai Klayar. Namun pelan-pelan, petugas dapat mengurai kemacetan tersebut dan tidak terjadi pada hari-hari berikutnya.

“Berdasarkan laporan yang masuk ke kami dari petugas lapangan, bahwa jalur wisatawan dari semula menuju Pantai Klayar, sempat dialihkan ke Ngiroboyo dan Kali Maron. Namun setelah jalur lancar, petugas membuka kembali jalur tersebut,” terang Wasi

Untuk pantauan hari ini, seluruh tempat wisata sudah mulai normal seperti hari-hari biasa. Jumlah kendaraan menuju tempat wisata juga terpantau lancar.(Dishub/PemkabPacitan).