Berita terbaru

Jika Baik; Pariwisata Resmi Buka Akhir Agustus

Pemerintah bermunajat menyukseskan New Normal, demi menyelamatkan ekonomi tanpa harus mengindahkan nilai keselamatan. Berlandaskan program Wisata Tangguh Semeru, yang kini mulai merambah obyek pariwisata Teleng Ria Resort.

Berbagai kendala tentu menjadi pekerjaan rumah Pemda Pacitan untuk mengembalikan kejayaan pariwisata Pacitan usai dihempas pandemi Covid-19 empat bulan terakhir. Ribuan warga yang menggantungkan diri terhadap industri pariwisata termasuk pelaku UMKM jelas berharap destinasi cepat-cepat dibuka seperti sedia kala.

Sertifikat yang diserahkan pihak Disparpora Pacitan merupakan senjata, membuktikan bahwa distinasi tersebut berkomitmen terhadap protokol kesehatan Covid-19. Tahap Pra Simulasi kali ini selanjutnya menjadi pijakan penting untuk menyempurnakan SDM para pelaku.

Sementara detail promosi yang dilakukan akan lebih fokus pada pendekatan agen wisata yang sebelumnya sudah terbangun. Disamping memaksimalkan promosi melalui akaun-akun resmi Disparpora Pacitan dan Pemkab Pacitan. “Mereka harus datang langsung melihat pariwisata kita yang berbasis kesehatan,” kata T. Andi Faliandra Kepala Disparpora Pacitan.

Penyerahan sertifikat semata hanya sebatas pengakuan diatas kertas, selebihnya Andi menekankan komitmen yang sesungguhnya dari para pelaku, termasuk memahami secara utuh protokol kesehatan di bidang pariwisata. “Sertifikat tidak menjadi target, namun bagaimana mereka konsisten dan benar-benar riil memenuhi syarat,” tambah Dia.

Sementara Bupati Pacitan Indartato dalam kesempatan tersebut (11/07), meminta semua pihak terkait untuk memaksimalkan tiga pilar pendukung pariwisata. Mulai Pra Simulasi, Simulasi dan tahapan Evaluasi yang dipelopori Disparpora Pacitan. “Jika semua tidak ada masalah , teruskan,” tegas Bupati. (budi/anj/alAzim/rch/tika/DiskominfoPacitan)

4 Kasus Baru; 1 Petugas Medis

Tercatat tiga kali dalam tujuh hari terakhir, jajaran Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Pacitan merilis kasus positif virus corona baru. Kali ini diujung pekan, 4 warga Pacitan kembali menambah panjang daftar pasien menjadi total 39 kasus.

Jubir Satgas Covid-19 Pacitan Rachmad Dwiyanto menyampaikan, 4 pasien tersebut pertama adalah seorang pendatang yang kini berdomisili di Desa Wonoasri, Ngadirojo. 2 seterusnya adalah staf dari cluster lokal Sudimoro, dan terakhir yang menyita perhatian adalah petugas medis yang berdinas di kota Pacitan.

Kembali ditemukannya kasus baru di organ medis tersebut membuat total keseluruhan menjadi 2 orang. Sedang hingga kini Jubir mengaku pihaknya belum mampu memaparkan jalur transmisi penularan petugas tersebut. Sehingga hal ini menimbulkan kekhawatiran sekaligus keprihatinan petugas lain.

Terlebih, kondisi ini menghambat langkah satgas untuk menentukan arah kebijakan yang selanjutnya akan diambil. Lebih-lebih petugas medis adalah garda terdepan penanganan pandemi ini. Sementara selain menggelontorkan anggaran demi menyelamatkan petugas yang lain dan untuk 500 ribu masyarakat, satgas akan memaksimalkan metode 3T.

“Yang kita khawatirkan jika ia terkena dari sesama petugas, bukan dari luar,” terang Jubir (10/07). Mengingat hasil tes swab dari keluarga dan saudara pasien pertama menunjukkan hasil yang negatif. Fenomena tersebut sekaligus sama dengan pasien Kembang yang baru dirilis beberapa waktu lalu.

Jubir semakin pusing ketika dirinya mendapatkan informasi dimana petugas medis lain yang kini menunggu hasil swab sudah berkeliaran, malah melakukan Rapid tes. “Bisa-bisa ambyar ki mengko,” umpat Dia pilu. (budi/anj/alAzim/rch/tika/DiskominfoPacitan).

Gus Luqman “Saya Dengar Al Fattah dibuka, Saya Berharap Dipikir Ulang”

Ketua Gerakan Ayo Mondok Nasional KH. Luqman Al Hakim Harist Dimyati menyikapi langkah pembukaan santri baru yang diambil pengurus Ponpes Al Fattah Kikil, Arjosari, cukup berani. Pasalnya belum hilang dari ingatan meledaknya cluster Pondok Temboro, Kabupaten Magetan, ditambah lahirnya cluster baru dari Pondok Modern Gontor, Kabupaten Ponorogo yang tak henti-hentinya menyita perhatian masyarakat.

Meski di satu sisi Gus Lukman sapaan akrabnya memahami, kebijakan Kementerian Agama yang mempersilahkan pembukaan pesantren sepanjang terbitnya rekomendasi dari satgas dari wilayah masing-masing. Sekalipun dirinya mengaku tidak memiliki wewenang melarang langkah tersebut. Hanya bertumpu pada masukan, demi menjaga berbagai hal yang dapat merugikan pemerintah dan masyarakat.

Beberapa waktu sebelumnya, dirinya melakukan kontak melalui aplikasi Zoom bersama para tokoh Nasional pengasuh pondok yang tergabung pada Gerakan Ayo Mondok. Upaya itu dilakukan guna menciptakan mekanisme penerimaan santri. Lantaran sesuai rencana awal, pondok dijadwalkan kembali beroperasi pada pertengahan bulan Syawal atau Bulan Juni kemarin.

Namun rencana tersebut terpaksa dikesampingkan, termasuk di tubuh Pondok Tremas sendiri tempat Gus Lukman pengasuh santri, yang disepakati pengasuh dan pengurus pada rapat terbatas (09/07) kemarin akan kembali membuka pondok pada pertengahan Agustus mendatang.

Bahkan jika kondisi belum memungkinkan, bisa jadi Pondok Tremas akan kembali diundur hingga pondok siap atau situasi pandemi mereda. “Di Pacitan sendiri mulai naik ini. Kami tidak akan gegabah sebab menjaga jiwa lebih penting,” tegasnya spesial Kepada Diskominfo Pacitan (10/07).

Mencoba mencari fakta dengan membuat program polling kepada santri dan wali santri beberapa waktu lalu. Dari 4000 santri, pihak Tremas menemukan jawaban bahwa 30 persen lebih yang berpartisipasi menyampaikan kekhawatirannya kalau terlalu cepat kembali ke pesantren. Kendati mereka mengaku sudah kangen untuk kembali menimba ilmu agama.

Selebihnya Ketua Ayo Mondok sekaligus Ketua Forum Komunikasi Pesantren Pacitan (FKKP) berkeyakinan bahwa konsep menjaga jiwa di tengah pandemi menjadi keutamaan. Senyampang 13 Juta santri dibawah bendera NU di seluruh Indonesia harus mendapat kepastian dan keselamatan, tanpa melupakan haknya memperoleh ilmu agama.

Sedang dihadapkan persepsi masyarakat, dirinya memandang kondisi ini wajib dipandang dari kacamata Dhohir atau nyata. Selanjutnya disikapi secara arif dan bijak yaitu sejalan dengan anjuran pemerintah. (budi/anj/rch/tika/DiskominfoPacitan).

Sah! Pondok Kikil Mulai Buka Hari Ini

Langkah cukup berani dilakukan Pondok Pesantren Al Fattah Kikil, Arjosari, Pacitan. Hari ini di antara giat Launching Pesantren tangguh Semeru ditempat tersebut, pihak manajemen pesantren secara resmi membuka pedaftaran santri baru digelombang pertama.

Langkah berani yang dimaksud merujuk pada kejadian ledakan cluster baru yang terjadi di salah satu Pesantren Modern di Kabupaten Ponorogo. Sontak fenomena ini disikapi serius oleh pengasuh pondok KH. Moch. Burhanuddin HB disamping rencana pembukaan yang dinilai terlalu pagi tersebut tetap berjalan dan tidak berimbas terhadap munculnya cluster baru.

Kyai Burhan sapaan akrabnya mengaku, dirinya tidak grusa-grusu mengambil kebijakan tersebut, di samping kesiapan yang dilakukan telah mendapat lampu hijau oleh jajaran satgas Pacitan. “Kami membuka melalui sistem gelombang. Pada gelombang pertama kita batasi 450 santri supaya tetap dapat physical distancing,”ujarnya pada Diskominfo Pacitan (10/07).

Selebihnya, kedatangan sepertiga santri yang masuk akan diarahkan untuk turut bermunajat melalui doa dan zikir sebagaimana program yang telah dirancang. Tetapi sebelumnya mereka akan melaksanakan karantina ketat di tempat yang telah disiapkan oleh pondok. Sedang untuk santri yang tidak bermukim hingga kini tetap diliburkan.

Untuk mendukung kesiapan dan kedisiplinan para santri pihak pondok menyiapkan satu dokter yang berjaga 24 jam, dokter yang juga alumni pondok tersebut mengaku berbagai konsep telah ia siapkan guna mendukung protokol kesehatan yang dibantu oleh seluruh pengurus.

“Kami juga telah menyiapkan vitamin untuk menunjang kesehatan. Masalah alat pribadi dari awal kami sarankan untuk membawanya dari rumah. Termasuk datang kesini (Pondok Kikil) mereka dilarang menggunakan angkutan umum,” beber dr. Rifngatun Nadhiroh di kesempatan yang sama.

Kapolres Pacitan AKBP Didik Hariyanto pemilik program Pesantren Tangguh di Kabupaten Pacitan mengaku, bahwa pihaknya tidak pasif dan berpangku tangan dengan pembukaan tersebut, anggotanya dari kepolisian dan TNI akan dikerahkan untuk pendampingan secara berkelanjutan.

Ia juga membeberkan alasan terhadap lampu hijau yang diberikan semata-mata karena 95 persen santri Pondok Kikil adalah dari dalam kota, jadi menurunkan tingkatan risiko yang bisa terjadi. “Untuk santri dari daerah rawan kami minta untuk libur dulu,” tambah Kapolres. (budi/anj/alAzim/rch/tika/DiskominfoPacitan)

1 Lagi Srikandi Cluster Lokal Positif, ODP Malah Berkeliaran

Siang malam tanpa henti Satuan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Pacitan berjuang menangani virus corona, tapi sayang 1 pasien dari cluster Sudimoro menambah panjang daftar menjadi 35 kasus.

Kebenaran ini dikemukakan secara resmi oleh Wakil Bupati Pacitan Yudi Sumbogo, beserta jajaran Satgas Covid-19 Pacitan di Pendopo Kabupaten Pacitan (09/07). “Mohon sampai pada saat ini masih bertambah. Kami tim gugus tugas akan melakukan upaya-upaya lebih lanjut. Khususnya masyarakat harus menggunakan masker, sekali lagi wajib menggunakan masker,” kata Yudi.

Sementara itu secara detail Jubir Covid-19 Pacitan Rachmad Dwiyanto menyampaikan, satu pasien yang terjaring adalah rekan kerja 4 Srikandi yang sebelumnya dinyatakan positif. “Saat ini yang bersangkutan berada di Wisma Atlet untuk menjalani karantina,” kata Jubir.

Kian bertambah kasus dalam instansi tersebut membuat satgas bekerja lebih ekstra, ratusan karyawan yang bekerja dipastikan akan di-tracking tanpa terkecuali. Selebihnya mereka-mereka yang dicurigai akan menjalani tes rapid ataupun swab.

Namun masalah baru menjadi momok, ketika ODP yang tengah menunggu hasil tes tidak disiplin menjalani karantina. Hanya karena masalah fasilitas seperti TV di tempat karantina tidak disediakan.

Terpaksa, jajaran satgas kini tengah mengupayakan tempat isolasi yang nyaman bagi ODP supaya mereka betah di lokasi karantina yang ditentukan. Ini tidak berlebihan jika mengingat risiko yang ditimbulkan jika satgas membiarkan ODP berkeliaran.

Beruntung disatu sisi pejabat perusahaan terbuka terhadap satgas, langkah pro ini diharap dapat menekan berbagai kemungkinan yang tidak diharapkan. Disamping kerja satgas tidak mengganggu kerja produksi yang berujung pada kerugian baik dari perusahaan maupun karyawannya. (budi/alAzim/rch/tika/DiskominfoPacitan).