DPPKA; Melalui Lik In Masuki Gerbang TI

Peluncuran aplikasi Lik In yang dilaksanakan pada 09/11/18 kemarin merupakan babak baru menuju pemerintahan berbasis TI, salah satunya yakni perencanaan anggaran hingga penatausahaan yang semakin transparan dan terintegrasi. Hal itu dinilai Kepala Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset (DPPKA) Pacitan Heru Sukrisno sebagai terobosan yang menguntungkan seluruh elemen pemerintah. “Karena kita berada dalam satu sistem yang sama,” ujarnya usai membuka kegiatan Sosialisasi Aplikasi Lik In Sistem E-Budgeting di Ruang Pertemuan DPPKA hari ini 19/11/18.

Selanjutnya Heru meyakini bahwa ketika semua sistem dapat seluruhnya terintegrasi maka dapat dipastikan berbagai bentuk kesalahan akan terpantau, artinya kesalahan-kesalahan tersebut secara otomatis berkurang. Ditinjau dari model, aplikasi Lik In akan memudahkan sistem yang ada sehingga penyusunan menjadi semakin akuntabel.

Kabid Teknologi Informasi Diskominfo yang juga sebagai ketua Tim 9 Supriyono usai acara menjelaskan, bahwa kegiatan tersebut adalah gerak cepat yang dilaksanakan DPPKA, pasalnya dengan segera dilaksanakan diskusi tersebut peserta menjadi semakin mudah memahami aplikasi baik dari segi substansi maupun yang normal dalam menyusun anggaran. “Dari awal kami apresiasi langkah cepat DPPKA,” ujar Dia.

Pri memaparkan bahwa usai Launcing memang sudah seharusnya segera diadakan sosialisasi agar para ASN cepat mengenal aplikasi tersebut, juga peserta memiliki gambaran dan cara operasionalnya. Juga harapan Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) yang selalu diraih Kabupaten Pacitan selalu di dalam genggaman. Namun Ia mengatakan bahwa aplikasi Lik In hanya Tools semata. “Yang utama adalah pelaksana lapangan, namun melalui Lik In dipastikan semua menjadi mudah,” tambahnya mengakhiri. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Kejar Target 1000 Penderita TBC

Tuberkulosis (TB) atau juga dikenal dengan TBC adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium Tuberculosis yang sangat mudah menular. Hingga pertengahan bulan November ini ditemukan 300 penderita. Angka tersebut ternyata dinilai kecil jika mengacu pada target 1000 temuan.

Untuk menyikapinya Dinas Kesehatan mengundang seluruh kader Desa dan seluruh Puskesmas di Pacitan untuk melaksanakan Seminar Temukan, Obati, Sampai Sembuh atau (TOSS) TB di Gedung karya Darma hari ini 15/11/18.

Dengan Narasumber, Dr. Royani. Sp.P, Kabid Pencegahan Dan Pengendalian Penyakit Wawan Kasiyanto DCN, Kabid Kesehatan Masyarakat Ratna Susy Rahayu S.Sos. MSI, Serta Kasi Pemberantasan Penyakit Menular Aris Istianah SKM. “Posisi Provinsi, Pacitan masih tergolong rendah angkanya, yakni sepuluh besar dari bawah, namun kami enggan kecolongan,” kata Aris Istianah disela kegiatan.

Ia mengatakan untuk masyarakat yang dinyatakan positif TB agar tidak risau, karena seluruh pemeriksaan dan pengobatan telah digratiskan oleh pemerintah. Selanjutnya jika dalam keluarga ada satu penderita maka seluruh anggota keluarga agar memeriksakan diri. “Termasuk juga beberapa tetangga dekat juga harus diperiksa,” tambahnya.

Dr. Royani. Sp.P menjelaskan penyakit tersebut umumnya disebabkan oleh titik-titik air liur penderita TB yang tidak menggunakan masker. Umumnya penderita dibedakan menjadi tiga katagori, pertama penderita awal cukup melakukan terapi obat teratur selama enam bulan.

Jika penderita gagal dalam terapi tersebut secara otomatis akan masuk pada katagori kedua, maka akan memperoleh terapi suntik dua bulan serta kembali memulai terapi obat selama enam bulan. Yang terakhir katagori tiga yang biasa disebut Multidrug-Resistant Tuberkulosis (MDR TB) umumnya mereka akan mendapat terapi obat selama dua belas bulan hingga delapan belas bulan. “Dukungan keluarga yang utama,” jelas Dia.

Kapala Dinas Kesehatan dr. Eko Budiyono berharap kepada para kader baik Desa maupun Puskesmas untuk menemukan sebanyak mungkin masyarakat yang mempunyai kecenderungan terhadap penyakit TB sehingga segara mendapat pertolongan. “kader kita kuatkan reagen kita tambah,” tandasnya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Kemenag Apresiasi Peningkatan Alokasi Pelaksanaan Ibadah Haji

Pemerintah berusaha keras memajukan kesejahteraan masyarakat disegala lini sesuai dengan Visi dan Misi. Pada fenomena meningkatnya pendaftar haji dari tahun ke tahun menjadi simbol keberhasilan pemerintah dalam memajukan ekonomi masyarakat.

Mengacu pada amanat Undang-undang, pemerintah wajib ikut serta dalam penyelenggaraan ibadah haji dengan dana APBD sesuai dengan kemampuan yang dimiliki. Alokasi anggaran setiap tahun terus mengalami peningkatan yang signifikan, agar sektor kesalehan sosial dapat tercapai. “kebutuhan pokok umumnya sudah di cukupi pemerintah,” kata Asisten Pemerintahan Dan Kesejahteraan Rakyat, Mahmud dalam sambutannya mewakili Bupati Indartato pada Pertemuan Dan Silaturahmi Jamaah Haji Kloter SUB 44 Tahun 2018 di halaman Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Pacitan 14/11/18. Para Haji selanjutnya diharap memiliki kesalahan sosial yang menjadi bagian dari landasan ukhuwah dan persatuan di tengah-tengah lapisan masyarakat. Sehingga para haji menjadi figur agar meningkat kualitas hidup serta ekonominya.

Kepala Kemenag Muhammad Nurul Huda pada sambutannya menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah terhadap perhatian serta peningkatan alokasi anggaran yang terus ditingkatkan. sehingga segala kebutuhan pokok jamaah baik transportasi pulang pergi hingga seragam telah dicukupi. “Namun ada usulan agar fasilitas kesehatan juga digratiskan,” kata Dia.

Ia juga menyampaikan kuota calon jamaah haji kabupaten Pacitan tahun 2019 mengalami penyusutan. pada tahun 2018 Pacitan memperoleh kuota sebanyak 236 peserta, kini turun menjadi 150 ditambah lebih kurang 15 peserta untuk para jamaah mahram dan lansia. Alasannya yakni kuota yang diperoleh Provinsi Jawa Timur tentu harus dibagi dengan 38 kabupaten dan kota. Hasilnya kabupaten dan kota dengan jumlah pendaftar setiap tahun terbanyaklah yang memperoleh kuota besar, “di situ kami terus berupaya,” jelas Huda.

Selanjutnya pendaftar haji pada tahun 2019 akan diberangkatkan pada tahun 2043, atau harus mengantre selama 24 tahun. Namun Ia menyampaikan kabar baik bahwa jamaah Indonesia memperoleh perhatian lebih oleh pemerintah Arab Saudi berupa perlakuan khusus yang berbeda dengan Negara lain. “jadi sifatnya per zona, ini menguntungkan kita,” tambahnya.

Usulan itu disambut baik Kepala Bagian Kesejahteraan Rakyat atau Kesra Arbangi yang menyatakan masukan tersebut tetap akan dipelajari, adapun merealisasikannya saat ini pemerintah masih terkendala pada peraturan. “kami pelajari dulu, jika tidak bertentangan dengan peraturan tatap kami tindaklanjuti,” katanya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Apresiasi Pelaksanaan TMMD

Bupati Indartato mengapresiasi pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-103 di Desa Kalipelus, Kebonagung. Karena untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi masyarakat, semua komponen pemerintah harus bersatu padu. Baik sipil maupun militer. “Bahwa pemerintah itu tidak bisa kerja sendiri. Oleh karenanya semua komponen yang ada harus bersatu padu, bekerjasama untuk untuk memecahkan masalah yang dihadapi masyarakat,” katanya usai mengikuti penutupan pelaksanaan TMMD di lapangan Kecamatan Kebonagung, Selasa (13/11/2018).

Dengan kerja bareng dari berbagai elemen itu diharapkan dapat mencapai cita-cita maupun tujuan bersama. Yakni mensejahterakan masyarakat. Salah satunya dengan membuka isolasi pada kawasan-kawasan destinasi wisata. Seperti akses menuju Pantai Pangasan misalnya. Jika sebelumnya, untuk mencapainya warga harus berjalan kaki, kini paska TMMD jalan dapat dilalui kendaraan roda empat.

Saat membacakan amanat Kasad Jendral TNI Mulyono, inspektur upacara Danlanud Iswahjudi Madiun Marsekal Pertama TNI Widyargo Ikoputra mengatakan selama satu bulan, para prajurit TNI/Polri, pemkab, serta segenap komponen masyarakat telah berkerja keras guna mencapai sasaran pembangunan. Baik fisik maupun non fisik yang mencakup 50 desa sasaran pada 50 kabupaten/kota di seluruh Indonesia. “Setiap kegiatan ini kita dapat menyaksikan semangat kebersamaan serta gotong royong yang terpancar disetiap wajah masyarakat dan aparat yang bekerja bersama dilapangan,” ucapnya.

Hal ini menjadi refleksi kekuatan besar dari segenap komponen bangsa yang memiliki visi misi dan tujuan bersama. Guna mengatasi berbagai persoalan pembangunan serta problematika kesejahteraan masyarakat. Semangat kebersamaan seperti inilah yang sebenarnya merupakan hakikat dari kemanunggalan TNI dengan rakyat. “Akan terus kita bangun serta pelihara kemanunggalan. Ini merupakan aktualisasi peran TNI dalam mewujudkan seluruh potensi wilayah dalam masyarakat, sebagai pendorong kemajuan bangsa yang bermuara pada terbentuknya kekuatan pertahanan nasional yang kokoh,” tandas Danlanud. (Humas/DiskominfoPacitan).

Gelar Liga Pelajar Untuk Atasi Krisis Jam Dan Temukan Bibit Unggul

Sebanyak 16 Klub SMA/SMK Sederajat di Kabupaten Pacitan mengikuti Liga Pelajar Pacitan 2018 yang diselenggarakan oleh Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Kabupaten Pacitan. Merebutkan hadiah juara satu, dua, tiga dan harapan.

Tujuan utamanya sebagai langkah menyikapi permasalahan pemain yang krisis jam terbang, kondisi ini menjadi momok jika tidak segara disikapi, mengingat skill lapangan dapat maksimal jika terus diasah dengan pertandingan. “Selain itu juga menajamkan filling mereka,” ujar ketua Pelaksana Harni Koeswanto.

Selain itu PSSI terus berupaya membangun tali silaturahmi dengan semua klub sepak bola dan para pemain, targetnya adalah bibit pemain-pemain unggul yang berkualitas dan mempunyai kedisiplinan tinggi.

Walaupun selama ini PSSI mempunyai banyak pekerjaan rumah, namun pihaknya mengaku masalah utamanya adalah SDM, baik di tingkat pemain juga pelatih. Di Pacitan pelatih berlisensi masih bisa dihitung jari. Untuk itu Ia akan terus mengupayakan agar masalah SDM tidak berlarut-larut. “Harus bergerak cepat,” tambah Dia mantab.

Pada laga pembuka 11/11/18 tersebut bertanding antara SMK Negri 2 Pacitan melawan SMA Negri 2 Pacitan dengan Skor akhir 3:1. Sesuai Jadwal Liga Pelajar akan berakhir hingga 29 November mendatang. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pisah Sambut Kapolres Pacitan

Kapolres Pacitan Lama AKBP Setyo K. Heriyatno dengan terharu mengaku bangga pernah tinggal dan bertugas di Pacitan walaupun cukup singkat yakni 10 bulan. Lantaran selama menjalankan tugas Ia selalu mendapat bantuan dari Bupati dan jajaran serta Muspida, sehingga terselesaikan dengan baik. “Saya seperti mempunyai keluarga baru di sini, semoga saya masih dianggap saudara hingga kapan pun,” ungkapnya saat Pisah Sambut Kapolres Pacitan kemarin 11/11/18 di Pendopo.

Sudah menjadi tradisi turun-temurun di kalangan Pemkab Pacitan, bahwasanya setiap pejabat pindah tugas maka kegiatan pisah sambut harus dilaksanakan di Pendopo Kabupaten. Hal itu bukan tanpa alasan, melainkan sebuah penghormatan dan harapan agar di tempat baru pejabat tersebut menjadi lebih baik dan bahagia. “Itu Doa kita bersama,” kata Bupati dalam sambutannya.

AKBP Sugandi Kapolres Baru tersebut berterima kasih karena disambut baik oleh Bupati, Ia juga memohon izin agar diterima dan dapat bekerja sama sesuai tugas dan tangung jawab masing-masing, untuk memperjuangkan Pacitan agar lebih maju. Sebelumnya Ia menjabat Bidang Sumber Daya Manusia Mabes Polri, dalam sambutannya tersebut ia mengatakan bahwa tugas di Pacitan merupakan kebanggaan. “Mumpung di Pacitan, rencana kami yang kelahiran Jakarta untuk ikut belajar Bahasa Jawa,” katanya. Dia mengakui sudah banyak lupa diksi Jawa. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

KERJASAMA BIDANG LAYANAN dan KOLEKSI DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DENGAN MMC (MILLENIAL MOSLEM COMMUNITY) PACITAN

  Bukan kali ini saja Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan melaksanakan kerjasama dengan berbagai pihak, baik lembaga maupun komunitas. Hal ini memang sengaja dilakukan oleh pihak Dinas Perpustakaan Pacitan untuk membuka kerjasama dengan berbagai pihak dengan tujuan untuk lebih dekat dengan masyarakat luas, sehingga masyarakat luas yang sebelumnya belum pernah datang berkunjung bahkan masih sangat awam dengan Perpustakaan Pacitan diharapkan melalui kerjasama ini bisa mengenal Perpustakaan Pacitan lebih dekat dan mengetahui fungsi Perpustakaan Pacitan sebagai salah satu wadah penyedia layanan publik yang bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa.

Kemarin, 4 November 2018 bertempat di ruang layanan Dinas Perpustakaan Pacitan, telah diselenggarakan kerjasama dengan MMC (Millenial Moslem Community), dimana Dinas Perpustakaan Pacitan memberikan bantuan berupa peminjaman tempat penyelenggaraan dialog interaktif MMC yang berlangsung hari itu.

Antusias masyarakat umum terhadap dialog interaktif MMC yang bertajuk “Kamilah Generasi Muslim Millenial” tersebut benar-benar di luar dugaan panitia. Target pendaftaran peserta  yang semula hanya sekitar 150 orang, ternyata 2 hari sebelum hari H tiba-tiba membludak hingga mencapai 311 peserta. Akhirnya panitia membagi acara menjadi 2 gelombang, yakni gelombang pertama yang dimulai dari jam 08.30 WIB – 12.00 WIB, dan gelombang kedua dimulai dari jam 12.30-15.00 WIB.

Membludaknya peserta menjadi dampak positif tersendiri bagi Dinas Perpustakaan Pacitan, dikarenakan hal ini mampu secara tidak langsung mengenalkan kepada 311 orang dalam satu hari tentang keberadaan dan fasilitas Perpustakaan Daerah Pacitan yang memang dibangun untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat umum yang berkaitan dengan peningkatan literasi.

Dan kebetulan tema yang diambil oleh MMC juga berkaitan dengan literasi generasi muda terutama generasi muslim di jaman milenial ini, motivasi-motivasi tentang bagaimana langkah-langkah yang harus dilakukan oleh para generasi muslim milenial dalam menyikapi kemajuan jaman terutama kemajuan tekhnologi (medsos) agar terhindar dari kenakalan remaja dan efek negative yang lainnya.

Talkshow tersebut digawangi oleh Anjas Pradita sebagai Ketua Panitia Penyelenggara. Sedangkan narasumber acaranya adalah aktivis remaja Yogyakarta yakni Ustadz First Syaoqi Suhartono, SE dan Ustadz Agus Yohana, SE.

Acara tersebut berlangsung sangat meriah dan terbilang sangat sukses, terlihat dari antusias keaktifan peserta dalam mengikuti sesi tanya jawab dengan narasumber. Beberapa doorprize diberikan kepada peserta yang mampu memberikan jawaban dari pertanyaan yang diajukan narasumber, dan untuk peserta yang mengajukan pertanyaan kepada para narasumber.

Perlu diketahui MMC merupakan komunitas remaja muslim Pacitan yang baru berdiri tanggal 22 Oktober 2018. Hal ini sesuai dengan pengakukan Alfha, seorang muslimah remaja dan salah satu panitia penyelenggara acara sekaligus sebagai anggota MMC. Dia mengatakan bahwa acara ini adalah acara kali pertama yang diselenggarakan oleh pihak MMC. Dan untuk kelanjutan agenda program acara ke depannya masih belum ada rencana lagi dikarenakan belum ada rapat kembali untuk membicarakan hal tersebut.

Dalam selipan sambutan oleh ketua penyelenggara acara (Anjas Pradita), telah disampaikan ucapan terimakasih kepada pihak Dinas Perpustakaan Pacitan yang telah memfasilitasi tempat penyelenggaraan acara tanpa biaya sepeser pun.

(Penulis : Ryn Surya/ Pict by : Nisha Permana/ Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfopacitan)

Desa SiApps Solusi Zona Rawan Longsor

 

Staff Pusat Studi Bencana (PSBA) Universitas Gadjah Mada, Guruh Samudra menerangkan secara gamblang tentang potensi bencana longsor serta Hardwere dan Aplikasi pengukur curah hujan, sebelum kemudian menerangkan cara pakai dan cara baca peta merah dalam aplikasi tersebut. “Membangun harmoni dengan longsor, caranya mengetahui ambang batas curah hujan. Sehingga warga dapat bersiap sebelum longsor terjadi,” paparnya dalam Sosialisasi Pemantauan dan Informasi Penyebarluasan Potensi Bencana Alam BPBD Pacitan 09/11/18 di Aula Hotel Srikandi.

Menurutnya garis besar dalam bahasan ini adalah penerjemah edukatif yaitu masyarakat, karena data dari Hardware yang terpasang dikoneksikan pada aplikasi android sehingga menerjemahkan simbol warna yang mudah dipahami, kemudian masyarakat mengetahui kondisi tanah tempat tinggal mereka. Guruh mengatakan aplikasi ini sebagai pengembangan Early Warning System yang dinilai jauh lebih efektif. Jika masyarakat terbiasa melihat dan mempelajari curah hujan tentunya akan terbiasa merespon ambang batas amannya, sehingga meskipun longsor terjadi warga akan selamat. “Early Warningnya bukan pada alatnya melainkan pada manusianya,” tandas Guruh.

Kepala PSBA Dr. Djati Mardianto membenarkan hal tersebut, tujuan aplikasi ini adalah mengedukasi masyarakat. Menurut bacaannya Pacitan yang secara morfologi berbukit dan gunung menjadi penyebab tingginya daerah rawan longsor. Selain itu sebagai daerah tropis, hujan adalah salah satu penyebabnya. “Harus disadari bahwa Pacitan terbentuk dari material gunung api tua dan gamping yang mudah larut, sehingga tidak stabil. Alat serta aplikasi ini tugasnya menginformasikan serta menyistematikkan, jadi dapat dipertanggungjawabkan,” terangnya.

Sebanyak 190 titik longsor menjadi catatan BPBD, bahkan Diannitta Agustinawati, Kasi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Pacitan mengatakan jumlah tersebut dapat saja bertambah. Untuk itu konsep Desa SiApps yang disosialisasikan bersama ini menjadi titik terang sehingga baik masyarakat ataupun pemangkau kebijakan mempunyai gambaran untuk mengambil tindakan.

Peserta yang mengikuti sosialisasi adalah seluruh Desa dan Kelurahan di empat Kecamatan yaitu Kecamatan Pacitan, Kebonagung, Arjosari dan Pringkuku, sedangkan alat dan sistem aplikasi yang diuji cobakan berada di Desa Kedungbendo Arjosari, “bagi desa lain yang mempunyai potensi rawan longsor akan mempunyai inisiatif yang sama dari desa, karena alat serta aplikasi ini penting dalam upaya mitigasi untuk meningkatkan kapasitas masyarakat dalam mengurangi risiko bencana longsor,” tambahnya.

Sosialisasi ini juga menyampaikan materi tentang pembentukan Desa Tangguh Bencana (Destana) oleh Diana Rendrarini sebagai fasilitator, kemudian Wira Swastika dari Diskominfo yang memberikan materi SID (Sistem Informasi Desa), Hamdani Perangkat Desa Ngumbul, Best Practice dengan memanfaatkan SID untuk analisis data kebencanaan serta tim Pusat Data Dan Informasi Kebencanaan (Pusdatin) BPBD, dengan harapan semua informasi yang ada mampu memberikan pemahaman kepada masyarakat untuk lebih siap siaga dalam menghadapi dampak yang terjadi di zona rawan longsor.(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Indonesia Butuh Pahlawan Baru Yang Berprestasi Dan Berdedikasi Tinggi Di Bidangnya

Setiap tahun bangsa Indonesia memperingati pertempuran di Surabaya 73 tahun silam yang diperingati sebagai hari pahlawan sebagai bentuk penghargaan untuk para pahlawan yang telah secara sukarela mempertahankan kemerdekaan. Ingatan kolektif bangsa akan tertuju pada keberanian, semangat pantang menyerah, serta pengorbanan tanpa pamrih para relawan yang telah gugur mendahului, para syuhada bangsa tersebut telah mewariskan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang telah berdiri kokoh sampai saat ini dan untuk selamanya.

Prosesi peringatan Hari Pahlawan khususnya Upacara Peringatan Bendera Merah Putih Serta Mengheningkan Cipta Secara Serentak Selama 60 Detik seperti yang saat ini dilakukan juga dilakukan di seluruh pelosok tanah air. Bahkan di perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri. Bertujuan untuk memperkuat nilai-nilai kepahlawanan, mempertebal rasa cinta tanah air dan meneguhkan semangat pengabdian bagi bangsa dan negara dihati bangsa dan Indonesia.

Peringatan Hari Pahlawan bukan semata sebuah acara namun harus sarat makna, bukan hanya sebagai prosesi namun substansi setiap hari pahlawan harus dapat menggali dan memunculkan semangat baru dalam implementasi nilai-nilai kepahlawanan dalam kehidupan sehari-hari. “Hal ini penting karena nilai kepahlawanan bukan bersifat statis namun dinamis, bisa menguat bahkan dapat melemah,” Kata Bupati Indartato membaca Amanat Menteri Sosial RI Agus Gumiwang Kartasasmita pada Upacara Bendera Memperingati Hari Pahlawan Tahun 2018 di Monumen Jenderal Sudirman Desa Pakis Baru Nawangan 10/11/18. Kiranya seluruh rangkaian kegiatan peringatan hari pahlawan harus menjadi energi semangat baru mewarisi nilai kejuangan dan patriotisme dalam membangun bangsa Indonesia.

Dengan tema Semangat Pahlawan Di Dadaku, mengandung makna sesuai fitrahnya dalam diri setiap insan tertanam nilai-nilai kepahlawanan, oleh karenanya siapa pun dapat menjadi pahlawan. Setiap warga negara Indonesia tanpa terkecuali dapat berinisiatif mengabdikan hal yang bermanfaat, “untuk kemaslahatan diri, lingkungan sekitar, bagi bangsa dan negara,” lanjutnya.

Setiap zaman pasti ada pahlawannya dan setiap pahlawan pasti berkiprah di eranya. Terkait hal tersebut bangsa Indonesia memerlukan pahlawan baru. Saat ini membutuhkan sosok berdedikasi dan berprestasi pada bidangnya untuk memajukan negeri. terlebuh lagi dibutuhkan sosok pemuda Indonesia sebagai generasi penerus yang mempunyai jiwa patriotisme, pantang menyerah, berdisiplin, berkarakter menguasai ilmu pengetahuan.

Negeri ini membutuhkan pemuda yang kokoh dengan jati dirinya, mempunyai karakter lokal yang luhur, percaya diri dan peka terhadap permasalahan sosial sehingga mampu terlibat dalam usaha-usaha kesejahteraan sosial. Negeri ini juga membutuhkan pemuda yang mempunyai pandangan global, mampu berkolaborasi untuk kemajuan bangsa dan mampu memanfaatkan kemajuan teknologi untuk menjadikan Indonesia diperhitungkan dalam bersaing dan bersanding dengan negara lain. khususnya ketika negeri ini memasuki era revolusi industry 4.0,” imbuhnya.

Pada momentum tersebut Bupati mengajak untuk melakukan tindakan yang terbaik bagi bangsa sesuai dengan kemampuan dan bidangnya. Untuk berkontribusi kepada bangsa dari lingkungan terdekat yang akhirnya memberikan kekuatan dan ketahanan bagi bangsa dan negara.

Pada kesempatan tersebut Bupati hadir didampingi istri Luki Indartato, Wabup Yudi Sumbogo beserta istri, Sekda Suko Wiyono didampingi istri, Forkopimda, Pejabat Lingkup Pemkab serta Kepala Organisasi Perangkat Daerah dan Badan. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Lik In Gerbang Menuju E-Government

Konsep pelaksanaan e-government adalah meningkatkan efisiensi, efektivitas dan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan dengan pengelolaan melalui sistem yang terintegrasi. Wacana menyambut perkembangan pembangunan berbasis IT tersebut disampaikan Rachmad Dwiyanto Kepala Diskominfo dalam sambutannya pada Lounching Lik In Aplikasi Terintegrasi Pemerintah Kabupaten Pacitan 09/11/18. Pihaknya mengatakan pemerintah Kabupaten Pacitan berkomitmen mewujudkan integrasi perencanaan, penganggaran, penatausahaan, sampai dengan aset dengan misi membangun tata kelola pemerintahan. “Bahkan Lik In ini sudah diterapkan dalam penyusunan RAPBD 2019,” ungkapnya.

Prof Sudijono Sastro Atmojo dari Universitas Negri Semarang (UNNES) sebagai pihak pengarah dan pengawas pengembangan Lik In menjabarkan bahwa dengan Lik In monitoring dan evaluasi perkembangan serapan anggaran di Pacitan dapat dilakukan dengan efisien oleh jajaran manajemen sesuai kewenangan. Kendala dan permasalahan dapat ditemukan sedini mungkin sehingga dapat segera diberikan solusi. Sudijono mengatakan banyak Kabupaten Kota di Indonesia mempunyai sistem perencanaan online tetapi belum terintegrasi secara komprehensif. Sementara Lik In terintegrasi dengan berbagai web sehingga dapat diakses dengan kontinu.

Pengembangan Lik In menurutnya tidak final namun dapat terus berubah sesuai perubahan kebijakan dan undang-undang atau bahkan dapat terintegrasi dengan berbagai aplikasi baru lainya. Akhirnya semua urusan pemerintahan dapat ditopang dengan basis IT secara online. Pengembangan Lik In ini tidak lepas dari keberadaan Tim 9, yakni putra daerah Pacitan terbaik yang penuh dedikasi mengembangkan sistem tersebut. “Jadi Lik In tidak sendiri ada dari Tim 9 yang hadir di sini,” sambungnya yang diikuti tepuk tangan bangga.

Sejarah perkembangan Pemerintah Pacitan dalam dunia IT tersebut tentunya disambut baik oleh bupati Indartato. Orang nomor satu di Pacitan tersebut mengatakan dalam waktu dekat akan diadakan sosialisasi, workshop dan bimbingan teknis bagi seluruh perangkat daerah untuk menjalankan Lik In. Pihaknya berharap sistem ini nantinya dapat bermanfaat bagi masyarakat tidak hanya pemerintah. Ke depan Lik In akan terintegrasi dengan e-Monev, e-audit dan lainnya dengan pengarahan dan pengawasan dari UNNES Semarang, perencanaan dan pembangunan dari Konsultan Sistem Bandung, serta Tim 9 yang mendukung teknis dan penyedia data. “Ini juga sebagai upaya dari rencana aksi pencegahan tindak pidana korupsi,” tutur Indartato. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Tabur Bunga Hari Pahlawan; Simbolis Penuh Makna

Bupati Indarato beserta Wakil Bupati Yudi Sumbogo didampingi Sekretaris Daerah Suko Wiyono mengikuti Upacara Ziarah Nasional dalam rangka Peringatan Hari Pahlawan 10 November 2018.

Jumat 09/11/18 kegiatan simbolis sebagai penghormatan serta mengenang jasa pahlawan berlangsung dengan khidmat di TPM Bunga Bangsa Pacitan.

Turut hadir Forkopimda, Kepala Organisasi Perangkat Daerah dan Badan, TNI, Polri serta Pelajar, sebagai wujud amanah melanjutkan perjuangan dengan mengisi kemerdekaan.(DiskominfoPacitan).

200 Peserta Ikuti Khitan Massal

Pagi ini adalah hari bersejarah bagi Petrik dan ratusan teman-temannya, karena sebentar lagi akan menjadi muslim yang baligh. Di ruang tunggu Dia tetap santai seakan tidak peduli dengan suara tangisan peserta lain. “Habis ini aku minta sepatu sepak bola,” katanya seraya  minta imbalan kepada ayahnya.

Rutin setiap tahun Baznas Kabupaten Pacitan menggelar Khitan Mlassal, kegiatan kali ini juga bertepatan dengan Peringatan HUT Korpri Ke-47, HUT Dharma Wanita Ke-19 serta Hari Kesehatan Nasional Ke-54 Tahun 2018. Kegiatan ini berkomitmen membantu keluarga kurang beruntung di Pacitan.  Pembukaan Khitan Massal dilaksanakan di Gedung Karya Darma 09/11/18.  Selanjutnya akan digelar kembali besuk di Kecamatan Punung dengan target 200 peserta.

Para peserta selain dikhitan gratis dengan tenaga profesional dan ramah dari Persatuan Perawat Nasional Indonesia atau PPNI Kabupaten Pacitan  juga memperoleh bingkisan berupa peralatan salat dan uang tunai. “Kami menghabiskan dana 102 juta, yang kita terima dari para Muzakki ASN Pacitan,” papar Arbangi Kabag Kesra dan juga Ketua Panitia Kepada Diskominfo.

Konsep Islam, khitan merupakan kewajiban bagi semua laki-laki, dengan berkhitan seorang laki-laki menjadi pribadi Kaffah yakni Islam secara keseluruhan. Lebih dari itu seorang laki-laki yang khitan menurut survei dinilai menjadi penyelamat istri, karena dapat menghindarkan bahaya kanker rahim yang mematikan hingga 70 persen. “Kami dari Kemenag sangat mendukung program ini, itulah alasan kami antusias menghadiri acara ini,” ungkap Muhammad Nurul Huda Kepala Kemenag Pacitan.

Wabup Yudi Sumbogo pada kesempatan tersebut menghimbau kepada seluruh jajaran OPD dan Dinas Vertikal, untuk bersama-sama mengajak dengan cantik seluruh anggota ASN agar mengeluarkan infak dan zakat. Sebagai upaya membersihkan harta serta bermanfaat bagi masyarakat yang kurang beruntung. “Semoga kegiatan kita yang baik ini dibalas baik pula oleh Allah,” tuturnya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Nomor Urut Dua; Calon Kepala Desa Watukarung Terpilih

 

Keputusan itu berdasar pada mekanisme yang berlaku yakni Peraturan Bupati Nomor 20 Tahun 2017. Melalui kajian dan pembahasan Tim 11 yang diserahkan ke Panitia Kabupaten dan selanjutnya disampaikan kepada Bupati, perihal gugatan yang dilayangkan Calon Kepala Desa Watukarung atas Nama Darmadi dinilai tidak terbukti atau gugur. “Aduan tidak sesuai data dan fakta yang ada,” kata Sakundoko Ketua Panitia Kabupaten usai membacakan Putusan Bupati Pacitan No: 188.45/1203/KPTS/408.12/2018. Tentang Penyelesaian Perselisihan Pemilihan Kepala Desa Di Desa Watukarung Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Di Ruang Krida Pembangunan (RKP) Kabupaten Hari ini 07/11/18.

Langkah selanjutnya usai menerima putusan Bupati tersebut, Panitia Pemilihan Kepala Desa Watukarung untuk segera menetapkan hasil pilkades dan disampaikan BPD selanjutnya melaporkan kepada Bupati melalui Camat Pringkuku. Artinya seusai pembacaan putusan kewenangan beralih ke Panitia Pilkades Desa, namun demikian Panitia Kabupaten tidak lantas berpangku tangan. “Kami terus melakukan rapat dan memantau perkembangan yang ada,” jelas Sakun.

Sri Mulyono kepada awak media usai rapat tertutup itu menyatakan bahwa pihaknya menilai keputusan Bupati telah sesuai dengan peraturan yang ada. Kuasa Hukum Calon Nomor Urut Satu tersebut mengatakan bahwa akan melakukan upaya hukum lain usai Panitia Pilkades Desa Watukarung mengeluarkan keputusan.

Sebagai Calon Kepala Desa Terpilih Nomor Urut Dua Atas Nama  Wiwit Pheni mengaku lega dengan penetapan keputusan, selanjutnya Wiwit meminta BPD Desa Watukarung segera menindaklanjuti Keputusan Bupati tersebut.

Seusai penyerahan surat keputusan Sakundoko meminta kepada kedua calon agar senantiasa menjaga keamanan dan ketertiban  seperti yang telah terjalin, mengingat semua adalah saudara dan tetangga.

Kalimat senada disampaikan Kepala Bagian Pemerintahan Putatmo Sukandar juga sebagai salah satu anggota tim 11, Ia mengatakan bahwa permainan atau pertandingan tentu ada yang menang dan kalah, segala kondisi agar disikapi dengan penuh kedewasaan serta hati dan pikiran dingin. “Adapun jika merasa kurang puas, maka tempuhlah jalur sesuai dengan mekanisme yang ada,” tambahnya menghimbau. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bertekat Bangun Pramuka Untuk Pacitan

Hujan pertama mengguyur Pacitan menjadi harapan untuk Kota 1001 Goa agar semakin adem dan penuh berkah. Momen ini bertepatan dengan Pengukuhan Majelis Pembimbing Cabang, Pengurus Kwartir Cabang, Lembaga Pemeriksa Keuangan dan Dewan Kerja Cabang Gerakan Pramuka Pacitan. “Semoga ini awal yang baik untuk Pramuka dan Pacitan,” kata Indartato seusai dilantik menjadi Ketua Majelis Pembimbing Cabang periode 2016-2021 hari ini 06/11/18 di Pendopo.

Sejak disahkannya UU RI No. 12 Tahun 2010 Tentang Gerakan Pramuka, Pemerintah Pacitan bertekat untuk bersama-sama membangun gerakan Pramuka dengan melakukan beberapa hal, diantaranya memberikan kemudahan dan jaminan untuk kegiatan Pramuka. Rekrutmen pengurus yang dilaksanakan akan berdampak besar bagi kemajuan. Juga Meningkatkan keterampilan dasar dan lanjutan kepada anggota dengan menghadirkan pelatih yang berkualitas. “Sehingga para kader kelak menjadi pemimpin-pemimpin cemerlang dimasa yang akan datang,” harapnya.

Kendala yang ada pada tubuh Pramuka menurut Indarto ke depan harus diberikan solusi dengan sebaik-baiknya agar semakin baik dan berkualitas. Sehingga Pramuka menjadi teladan bagi masyarakat dan Pacitan.

Wakil ketua Kwartir Daerah Purmadi pada sambutannya seusai melantik menyatakan bangga dengan hadirnya seluruh undangan meskipun hujan terus mengguyur. Menurutnya sikap itu merupakan cerminan semangat pengabdian dan loyalitas anggota. Maka Ia kini tidak heran jika Kabupaten Pacitan yang tengah melambung berkat kemasan wisata ini mempunyai putra terbaik pemimpin bangsa. “Kini saya tidak heran jika ada Presiden dari Pacitan,” kata Dia.

Ia juga menyinggung perihal bonus demografi di Indonesia, menurutnya hal itu bisa menjadi keuntungan jika semua pihak termasuk Pramuka mengawal para pemuda agar tidak terpengaruh dengan berbagai hal negatif yang dapat merusak kesempatan tersebut. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Penilaian Komisi Informasi Jawa Timur 2018

Komisi Informasi Provinsi Jawa Timur pada 01/11/18 mengadakan Monitoring dan Evaluasi atau (Monev PPID) Tahun 2018 di Dinas Komunikasi dan Informasi  Kabupaten Pacitan. Usai mendengarkan presentasi pada hari pertama dilanjutkan dihari ke dua dengan mengunjungi PPID Desa yang berada di Desa Ngumbul Kecamatan Tulakan. Turut mendampingi kegiatan Kabid TI Supriyono, Kabid Komunikasi Rachmad Soepriyono, Kasi Pelayanan Informasi Dan Persandian Riyanto, Kasi Layanan Media Dan Sumber Daya Komunikasi Agus Ansori Mudzakir, Kasi Infrastruktur Teknologi Informatika Joko Purmanto serta Kasi Pengelolaan Aplikasi Dan Sumberdaya Andriyanto. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Eling Lan Waspodo dengan HIV/AIDS

Penderita Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS) di Kabupaten Pacitan mengalami kenaikan setiap tahun. Sejak Januari hingga September 2018 Pemerintah mencatat ada 18 kasus baru. Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Kesbangpol Kabupaten Pacitan menggandeng Dinas Kesehatan dan RSUD dr. Darsono menggelar Sosialisasi Bahaya HIV dan AIDS Dalam Upaya Meningkatkan Kewaspadaan Di Lingkungan, serta Cek HIV Gratis kepada peserta Car Free Day di alun-alun pagi ini 04/11/18. “Kita mencoba menekan angka itu,” papar Suharyanto Kepala Kesbangpol disela agenda.

Pengetahuan tentang HIV harus disebar luaskan kepada seluruh elemen masyarakat sehingga timbul kesadaran tujuanya menekan angka penderita. Virus rata-rata berasal dari kaum pria yang berlatarbelakang perantauan. Untuk cek HIV panitia menjamin kepada peserta bahwa hasil yang diperoleh akan dirahasiakan. “Inilah bahaya free sex, jadi mari saling berhati-hati,” kata Sunaryon sebagai Konselor Penyakit HIV kepada Diskominfo.

Selain itu Ia juga menyamapaikan bahwa penderita yang positif terjangkit virus, peran Dinas Kesehatan melalui RSUD Pacitan membantu penderita dengan memberikan obat yang mampu menekan perkambangan virus bernama Antiretrorival atau biasa disingkat ARV. Obat diberikan kepada penderita untuk jatah sebulan. “Hasil yang diperoleh tetap akan dirahasiakan,” tandasnya.

Dalam kesempatan seusai kegiatan senam bersama Dahlan Iskan dan warga masyarakat, Bupati Indartato menyempatkan diri menghadiri kegiatan tersebut, Wabup Yudi Sumbogo dan istri ikut cek HIV. Melalui sambutannya Ia menyampaikan bahwa masyarakat agar lebih waspada dan berhati-hati dengan penyakit HIV-AIDS baik diri sendiri dan anggota keluarga. Bupati juga berpesan agar penderita tidak dikucilkan karena mereka juga mempunyai hak yang sama dalam bermasyarakat. “Jauhi penyakitnya jangan jauhi orangnya,” pesannya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

SDI Nikmati Udara Sejuk Pacitan

Dahlan Iskan mantan Menteri BUMN serta Bos Jawapos Grup mengaku kecele dengan kelompok senam di Pacitan yang dinilai lebih bagus dari pada rombongannya Senam Dahlan Iskan (SDI) yang berdiri sejak 16 Desember 2016. Komentar itu disampaikan disela kegiatan Senam Dahlan Style ciptaan Junaidi Nur pagi ini 04/11/18 pada Car Free Day di Alun-alun Pacitan. “Selain itu sekarang Pacitan lebih bersih,” katanya.

Puluhan masyarakat dari kelompok senam terlihat antusias mengikuti acara tersebut. Begitu juga dengan Bupati Indartato dan Wabup Yudi Sumbogo yang memang selalu rutin mengikuti kegiatan senam bersama istri di hari Jumat dan Minggu.

Seusai kegiatan Bupati mengaku bahwa dirinya sedikit mengalami kesulitan karena belum hafal dengan gerakannya. Namun senam Dahlan Style sangat cocok bagi dirinya yang memang sudah berumur dan Ia berinisiatif mengusulkan pada kelompok senam Pacitan untuk mengadopsi sebagian atau keseluruhan dari senam itu karena gerakannya yang mudah namun cukup membuat badan berkeringat.

Selanjutnya menurut Bupati, senam dengan beberapa kali gerakan berputar sangat cocok, sehingga peserta dapat mengetahui keadaan di sekitar. “Menurut saya ini senam akrab dan kita dapat mengetahui semuanya,” kata Bupati

Berdasarkan informasi Dahlan Iskan beserta rombongan akan melanjutkan kegiatan untuk menikmati pariwisata Pacitan dan berbelanja Batik Pace. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Kunker Di Lembaga Pendidikan Dan Temu Warga

Bupati Indartato bersama istri Luki Indarato didampingi Wakil Bupati Yudi Sumbogo melaksanakan kunjungan kerja ke TK Mutiara Kasih dan SD Wonosidi di Dusun Bonagung Desa Wonosidi Kecamatan Tulakan kemarin 01/11/18. Bupati menyerahkan bantuan untuk TK Mutiara Kasih yang baru selesai dibangun serta perlengkapan sekolah kepada para siswa yang diserahkan oleh Bunda Paud Luki Indartato.

Kegiatan dirangkai dengan temu warga. Bupati mengapresiasi segala usulan yang disampaikan dan akan ditindaklanjuti. Namun untuk waktu pelaksanaan harus sesuai peraturan dan melewati Musrenbang.

Turut mendampingi kegiatan tersebut Staf Ahli Bupati Bidang Sosial Kumasyarakatkan Dan Sumber Daya Manusia Sumoro Hadi, Kepala Dinas Pendidikan Daryono, perwakilan Bappeda dan Camat Tulakan Dodik Sumarsono. (Budi/Anj/Riyanto/Diskominfo).

 

PERPUSTAKAAN KELILING (PUSLING) DISPERPUSDA PACITAN GOES TO TEGALOMBO, TULAKAN, KEBONAGUNG, NGADIROJO, SUDIMORO, PUNUNG, DONOROJO in OKTOBER 2018

Tidak ada kata menyerah dalam menebarkan semangat literasi ke seluruh pelosok daerah di Kabupaten Pacitan. Seberapa jauh dan seberapa berat medan perjalanan yang harus kami tempuh, sama sekali tidak menyurutkan niat untuk sampai di tujuan, demi anak-anak generasi muda. Adalah sebuah kemungkinan besar jika mereka sangat menanti-nanti kehadiran Pustaka Keliling di tengah-tengah mereka. Merasa haus akan bacaan-bacaan yang mungkin tidak mereka dapatkan di sekolah dikarenakan buku perpustakaannya hancur akibat adanya bencana tahun lalu. Atau bisa jadi karena koleksi buku-bukunya tergolong buku yang sudah sangat lama terbit, dan mungkin mereka sudah membacanya berulang kali.

                Pusling dilaksanakan paling tidak 13 x dalam sebulan, artinya paling tidak minimal 13 titik layanan yang harus Dinas Perpustakaan kunjungi. Pusling merupakan salah satu program sekaligus tugas yang harus dilaksanakan oleh Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan. Koleksi buku yang ditempatkan di Pusling rutin diperbarui dan diganti demi menghindari kebosanan pembaca.

                Sebenarnya Pusling tidak hanya dilakukan di sekolah-sekolah ataupun di perpustakaan desa, namun kami juga sering merambah ke daerah pariwisata dan bekerjasama dengan acara-acara tertentu di pusat kota.

                Kali ini di Bulan Oktober tahun 2018, Perpustakaan Keliling (Pusling) Dinas Perpustakaan berkunjung ke beberapa sekolah di Kecamatan Tulakan, Kecamatan Kebonagung, Kecamatan Ngadirojo, Kecamatan Donorojo, Kecamatan Punung  dan Kecamatan Tegalombo. Setidaknya ada 13 titik layanan yang kami kunjungi, yakni UPT Puskesmas Bubakan Tulakan, Perpustakaan Balai Desa Bubakan Tulakan, SDN Sidomulyo II Kebonagung, SMP Miftahul Huda Ngadirojo, SMPN 1 Sudimoro, Desa Sukorejo Sudimoro, SMPN 6 Sudimoro,  SMPN 2 Kalak Donorojo, SMKN 2 Kec Donorojo, SDN Bomo III Punung, Desa Tahunan Baru Tegalombo, Kantor Kecamatan Tegalombo, Bermacam-macam sekolah bermacam-macam pula karakteristik anak dalam minat baca. Namun itu pun sama sekali tidak melemahkan semangat kami untuk tetap mendorong mereka membaca.

Tidak sedikit pula dari beberapa sekolah yang minat baca siswanya sungguh luar biasa. Setelah kami merasa lelah dalam perjalanan yang sangat panjang, penat kami hilang seketika saat melihat mereka menyambut kami dengan lari-lari kecil siswa yang berebutan mendekat untuk mengambil buku. Antusias mereka sungguh luar biasa, hingga buku yang biasanya masih tersisa banyak di rak, seketika langsung habis dan rak menjadi kosong. Kami biarkan mereka membaca buku-buku tersebut dengan senyaman mungkin. Bahkan ada yang membaca di atas got yang sudah tidak ada airnya dan bersih, dikarenakan memang mereka nyamannya seperti itu.

Hal tersebut menjadi evaluasi tersendiri bagi Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd (Kabid Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan), “Mungkin lebih baik bawa 2 mobil pusling ke depannya, agar anak-anak ndak berebutan dan semua jadi kebagian buku”, ujarnya sore kemarin kepada penulis.

Dinas Perpustakaan Pacitan memang baru memiliki 2 armada mobil Pusling, kami berharap kelak bisa mendapatkan tambahan armada mobil pusling agar bisa memaksimalkan pelayanan, mengingat pada kenyataannya minat baca siswa di pelosok desa masih sangat luar biasa. Tahun ini, kami memang lebih terkonsentrasi di daerah yang jauh dari gedung Dinas Perpustakaan Pacitan. Tapi bukan berarti kami mengabaikan sekolah-sekolah dan perpustakaan desa yang berlokasi di wilayah pusat Pacitan kota, karena wilayah pusat kota Pacitan tetap selalu ada dalam daftar penjadwalan layanan Perpustakaan Keliling.

Semoga dengan layanan Perpustakaan Keliling, anak-anak sekolah dan masyarakat umum mendapatkan angin segar dengan bacaan-bacaan yang terbilang masih baru, sehingga kedatangan kami akan selalu ditunggu oleh mereka. Selain mengupdates buku-buku yang ada, program Pusling selalu menerapkan Best Behavior Service (pelayanan yang terbaik yakni bersikap ramah, sopan, menyenangkan, mampu berkomunikasi dengan baik, dan menjadi motivator). Bagaimana, sudahkah Anda mencoba menikmati fasilitas Perpustakaan Keliling kami???

(Penulis : Ryn Surya/ Doc. Pict : Nisha,  Tegar, Fajar, Daimah, S.Pd/Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfopacitan)

Gelar Tari Tradisional Meriahkan Hari Jadi Jawa Timur

Berbagai agenda dipersembahkan Kabupaten Pacitan untuk meriahkan Hari Jadi Ke-73 Tahun Provinsi Jawa Timur. Salah satunya yakni Gelar Tari Tradisional dilaksanakan pagi ini 31/10/18 di Pendopo Kabupaten Pacitan. Puluhan Peserta dari sekolah SMA/SMK dan MA di Kecamatan Pacitan berkesempatan menampilkan tarian terbaiknya di hadapan Bupati Indarato yang didampingi Wabup Yudi Sumbogo.

Berbagai rangkaian telah digelar antaranya Jalan Santai 26/10 dan Upacara Bendera 29/10 yang bersamaan dengan Hari Sumpah Pemuda. Khusus kegiatan hari ini diharap dapat menjadi sarana bagi siswa dan guru pembimbing di sekolah agar mampu memupuk ide serta kreativitas dalam berseni khususnya tari tradisional. “Kami menyambut baik atas adanya atensi agar kegiatan ini diselenggarakan rutin setiap tahun,” kata Sakundoko selaku Ketua Panitia.

Dalam kesempatan tersebut Wabup Yudi Sumbogo mewakili Bupati dalam sambutannya menegaskan bahwa pemerintah sangat mengapresiasi kegiatan ini. Yakni kebudayaan khususnya tari tradisional harus dijaga keberadaannya. Ia juga menyampaikan agenda Gelar Tari Tradisional menjadi semangat untuk berkreasi dan berkarya, “Terutama bagi adik-adik peserta, jadilah motivasi bagi teman yang lain,” tuturnya.

Turut hadir Sekda Suko Wiyono, Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan Hukum Dan Politik, Staf Ahli Bupati Bidang Pembangunan Ekonomi dan Keuangan T. Andi Faliandra, Staf Ahli Bupati Bidang Sosial kemasyarakatan Dan Sumber Daya Manusia Sumoro Hadi. Serta turut diundang Ketua DPRD Pacitan Ronny Wahyono dan Seluruh Kepala Sekolah Menengah Atas di Pacitan. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Ops Zebra 2018 Dimulai Hari Ini

Mengawali pelaksanaan Operasi Zebra yang dilaksanakan selama 2 pekan berturut-turut yakni pada hari ini 30 Oktober hingga 12 November 2018. Kepolisian Resor Pacitan melaksanakan Apel Gelar Pasukan Dalam Rangka Operasi Zebra 2018 di Lapangan Lanud Pacitan. Giat tersebut dilaksanakan serentak di seluruh Polda. Termasuk Polda MTB dan Sulteng. “Namun bentuknya giat simpatik. Yakni membantu proses pemulihan pasca bencana serta bergabung dengan satgas tanggap bencana lainnya,” kata Kapolres Pacitan AKBP Setyo K. Heriyatno menjelaskan.

Berdasar data yang dihimpun, angka kecelakaan pada tahun 2017 mengalami penurunan signifikan dibanding dengan tahun sebelumnya 2016. Dari 2.960 kejadian, berhasil ditekan menjadi 2.097 atau turun 41 persen, angka jumlah korban jiwa turun 67 persen. Sedangkan jumlah pelanggaran justru mengalami peningkatan hingga 200 persen. “Kami tidak bisa menyalahkan, namun kami menekankan pendidikan lalu lintas harus dimulai sejak dini, sehingga pada kesempatan ini pelajar kami libatkan dalam giat agar mereka tahu tujuan, sasaran hingga manfaatnya apa. Jadi semacam sosialisasi juga,” tambahnya.

Disinggung masih adanya pengendara di bawah umur pihaknya mengatakan bahwa akan diproses sama seperti yang lain, yakni berupa teguran dan tilang. Namun pihaknya mengatakan sebelum operasi ini digelar, telah dilaksanakan berbagai kerja sama untuk menggelar sosialisasi. “Secara fisik anak di bawah umur mungkin sudah bisa menjalankan motor, namun secara mental dan emosional belum dapat mengantisipasi keadaan di jalan,” imbuhnya.

Selain mewujudkan keamanan, keselamatan ketertiban, dan kelancaran lalu lintas atau Kamseltibcar lantas yang lebih baik, Operasi tersebut juga dilaksanakan untuk upaya cipta kondisi operasi lalin tahun 2018 dalam rangka pengamanan natal dan tahun baru.

Pada kesempatan itu Sekda Suko Wiyono mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir. Turut diundang Kepala Satuan Polisi Pamong Praja, Kepala Dinas Perhubungan Wasi Prayitno dan Kepala Sekolah SMA/SMK dan MA Se-Pacitan. (Budi/Anj/Riyanto/DoskominfoPacitan).

Pemuda Maju, Bangsa Hebat

Revolusi mental yang dicanangkan oleh presiden Joko Widodo relevan dalam mewujudkan pemuda yang maju. Ciri pemuda yang maju adalah berkarakter, berkapasitas dan berdaya saing. Oleh karena itu revolusi mental harus dapat kita jadikan sebagai pemicu untuk mempercepat terwujudnya pemuda yang maju. Dengan mewujudkan pemuda yang maju, berarti kita dapat menjadi bangsa yang hebat, ucap Bupati Indartato ketika membacakan sambutan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi saat peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-90 dan Hari Jadi Provinsi Jawa Timur ke-73 di halaman pendapa kabupaten, Senin (29/10/2018).

Peringatan Sumpah Pemuda tahun ini mengambil tema Bangun Pemuda Satukan Indonesia. Tema itu diambil atas dasar pentingnya pembangunan kepemudaan untuk melahirkan generasi muda yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, cerdas, kreatif, inovatif, mandiri, demokratis, bertanggungjawab, berdaya saing, serta memiliki jiwa kepemimpinan, kepeloporan, dan kebangsaan, berdasarkan pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 dalam kerangka Negara Republik Indonesia.

Bupati mengatakan, generasi sekarang berhutang budi kepada para tokoh pemuda tahun 1928 yang telah mendeklarasikan sumpah pemuda. Sehingga menjadi pelopor kaum muda untuk membangun kesadaran kebangsaan Indonesia, sekaligus komitmen menjaga persatuan dan kesatuan negara. Kebangsaan mereka harus kita teladani untuk membangun bangsa, satukan Indonesia, katanya.

Lebih lanjut ia menegaskan tahun depan merupakan tahun politik. Karena digelarnya pemilihan umum. Untuk itu peran dan tanggung jawab pemuda dalam menyukseskan prosesnya nanti sangat dibutuhkan. Partisipasi aktif pemuda dalam Pemilu 2019 perlu ditingkatkan guna mewujudkan pemilu yang damai, kredibel, dan berkualitas.

Terkait hari jadi provinsi, Indartato menyampaikan diusianya yang lebih dari tujuh dekade itu, Jatim bertekad membangun ekonomi berbasis digital. Agar mampu tumbuh inklusif dan berkelanjutan dengan fokus pada segmen industri UMKM. Semangat dan tekad hari jadi dimaksud, sangat relevan dengan persoalan dan tantangan Jawa Timur kedepan yang tidak ringan, yaitu bonus demografi yang sudah akan terjadi di wilayah ujung timur Pulau Jawa ini pada tahun 2019. Dimana tahun depan jumlah penduduk usia produktif mencapai 69,9 persen, sedangkan nasional baru terjadi pada 2028. (humaspacitan/diskominfopacitan)

Sepeda Nusantara; Galakkan Sadar Olahraga

Bupati Pacitan Indartato mewakili masyarakat Kabupaten Pacitan mengucapkan terimakasih kepada Kementerian Pemuda Dan Olahraga (Kemenpora) yang telah melaksanakan Sepeda Nusantara di Pacitan. Bupati berharap kegiatan ini dapat dilaksanakan kembali sehingga tujuan utama yakni memasyarakatkan olahraga benar-benar dapat tercapai. “Juga mampu mengangkat sektor wisata kita yang luar biasa,” kata Bupati kepada awak media, disela-sela acara Sepeda Nusantara 2018 hari ini Minggu 28/10/2018.

Besarnya minat warga Pacitan dalam olahraga bersepeda ditandai dengan jumlah peserta mencapai 4000. Bupati menambahkan kegiatan tersebut juga sebagai momentum untuk memperoleh bibit-bibit baru atlet sepeda. “Juga untuk bibit-bibit renang kami yang belum mempunyai sarana dan prasarana,” harapnya.

Mewakil Menpora Imam Nahrowi yang berhalangan hadir, Kepala Biro Humas Dan Hukum Sanusi menyambut baik harapan Bupati tentang sarana dan prasarana untuk atlet renang di Pacitan. Usulan tersebut secepatnya akan Ia sampaikan ke Menpora. Ia menambahkan tujuan umum kegiatan tersebut adalah masyarakat Indonesia diharap tergugah untuk memiliki kesadaran berolahraga. Sehingga memiliki tubuh yang segar dan bugar. Upaya lain yakni supaya olahraga menjadi gaya hidup serta terjalin interaksi antar masyarakat. Sehingga terbangun sikap kebersamaan, toleransi, kesatuan dan persatuan. “Kali ini spesial, karena bertepatan dengan hari Sumpah Pemuda,” tambah Sanusi. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pacitan Raih Pandu Negeri 2018

Penyelenggaraan pemerintahan di Kabupaten Pacitan mendapatkan apresiasi. Tak hanya dari level lebih atas, tetapi juga dari lembaga-lembaga non pemerintah. Kali ini penghargaan diberikan oleh IIPG (Indonesian Institute for Public Governance), Jum’at (26/10/2018) di hotel Grand Sahid, Jakarta. Suatu kebanggaan dan tantangan tersendiri untuk terus bersemangat meningkatkan kinerja ini. Mari bersama-sama saling mendukung dan menjaga amanah dalam memberikan pelayan yang terbaik utk masyarakat,” kata Bupati Indartato usai menerima penghargaan.

Penghargaan tersebut diserahkan oleh Ketua Dewan Penasehat IIPG Prof Dr. Budiono. Selain Wakil Presiden RI periode 2009-2014 itu, hadir pula Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri Dr. Soni Sumarsono. Ganjaran kali ini diberikan kepada jajaran pemerintah daerah dengan kinerja dan tata kelola pemerintahan baik.

Penilaian dilakukan terhadap 548 pemerintah daerah meliputi dua kriteria. Yaitu aspek performance (penilaian pertumbuhan ekonomi, pengembangan manusia, serta inovasi), dan aspek governance (tata kelola keuangan, pemerintahan, dan anti korupsi). Dari jumlah itu kemudian dipilih 61 pemerintah daerah sebagai penerima. Salah satunya Kabupaten Pacitan.

Penghargaan itu merupakan wujud apresiasi kepada pemerintah kota berjuluk Paradise of Java ini. Karena telah memperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK, menetapkan Perda APBD 2016 dan 2017 tepat waktu, memiliki pertumbuhan ekonomi yang bagus, IPM yang baik, evaluasi AKIP yang relatif tinggi serta pencapaian program terobosan inovatif untuk mencapai visi dan misi Kabupaten. (humaspacitan/diskominfopacitan)

KUNJUNGAN SMKN I PACITAN KE DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN SEBAGAI SALAH SATU PROGRAM KELAS PRODUKTIF KELAS X UPW (USAHA PERJALANAN PARIWISATA)

Rabu, 24 Oktober 2018, Kelas X UPW SMKN I Pacitan mengadakan kunjungan ke Dinas Perpustakaan Pacitan sebagai salah satu program kelas produktif kelas X UPW (Usaha Perjalanan Pariwisata) dengan didampingi oleh Guru mereka yakni Bapak Rosi Kieswara dan Ibu Eky Suryaningsih.

Sebanyak 24 siswa disambut dengan sangat antusias oleh para staff karyawan Bidang Layanan Dinas Perpustakaan Pacitan, termasuk oleh Kabid Pelayanan dan Koleksi ( Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd), Kasi Layanan & Otomasi (JokoWahyudi, S. Sos, M. Pd), Kasi Koleksi (Daimah, S. Pd), Sri Suharsih, S. Sos, dan staff karyawan lainnya.

Dalam sambutannya, Joko Wahyudi, S. Sos, M. Pd selaku Kasi Layanan dan Otomasi Dinas Perpustakaan Pacitan menyampaikan ucapan selamat dating dan terima kasih banyak atas kedatangan Siswa-siswi SMKN I Pacitan yang berkunjung ke Perpustakaan Daerah. Beliau juga memberikan beberapa informasi mengenai profil layanan Dinas Perpustakaan Pacitan, termasuk jadwal layanan buka Perpustakaan dan fasilitas yang ada. JokoWahyudi, S. Sos, M. Pd berharap mereka nantinya akan dating kembali meskipun di luar jam sekolah untuk memanfaatkan fasilitas yang ada di Dinas Perpustakaan Pacitan.

Setelah acara sambutan, siswa-siswi tersebut diajak masuk ke ruang koleksi. Kemudian Daimah, S. Pd (Kasi Koleksi Bidang Layanan) memberikan pengarahan kepada mereka mengenai koleksi buku dan motivasi untuk rajin dating ke Perpustakaan Daerah. Beberapa staff Bidang Layanan pun membantu untuk menjelaskan mengenai tata cara meminjam buku koleksi, syarat menjadi anggota Perpustakaan, cara mengisi data pengunjung, dan mengenai updates informasi-informasi Dinas Perpustakaan Pacitan yang dapat mereka dapatkan dari Media Sosial yang telah ada seperti dari Instagram dan Facebook. Selesai pengarahan, mereka diperkenankan untuk membaca buku dan menikmati fasilitas yang ada di Dinas Perpustakaan Pacitan.

Kepala Bidang Layanan dan Koleksi (Bpk. Edi Sukarni, M.Pd) saat menemui Bpk/Ibu Guru pendamping diruangnnya memberikan informasi mengenai perkembangan perpustakaan terkini.

” Perpustakaan bukan lagi sebagai gudang ilmu, tetapi sebagai sumber (resouce) pengetahuan. Di sekolah perpustakaan hendaknya didayagunakan sebagai sumber materi pembelajaran bagi para siswa dan pendidik. Perpustakaan bukan hanya sebagai tempat  pinjam dan baca buku (sirkulasi) saja. Tetapi dapat dimanfaatkan untuk berbagai macam kegiatan yang mengarah pada peningkatan mutu pembelajaran di sekolah tersebut dan juga pengembangan minat baca siswa didik. Kita semua tahu bahwa teknologi sekarang telah berkembang demikian pesatnya bagai sebuah virus yang telah menjangkiti bahkan boleh dibilang telah mewabah pada semua lapisan masyarakat. Tidak terkecuali siswa-siswi didik kita. Kalau kita tidak hati-hati mensikapi ini dan mengambil peran didalamnya, maka kita semua hanya akan menjadi korban-korban teknologi itu sendiri. Nah inilah pentingnya tranformasi perpustakaan. Perpustakaan konvensional yang saat ini sudah ditinggalkan oleh pemustakanya, bahkan pemiliknya sendiri, perlu mendapatkan perhatian serius. Perpustakaan dapat dikembangkan sesuai dengan teknologi kekinian. Sehingga perpustakaan menjadi lebih menarik dan  dapat dijadikan salah satu benteng terhadap pengaruh buruk teknologi terhadap anak-anak siswa didik kita”. Demikian sebagian arahan dari Bpk. Edi Sukarni, M.Pd. Terakhir Bpk. Edi Sukarni, M.Pd kepada Guru Pendamping dari SMKN I Pacitan mengucapkan terimakasih atas kunjungan para siswa dan kedepan dapat dilakukan kerjasama dalam rangka mengembangkan potensi dan jati diri siswa agar berguna bagi nusa dan bangsa.

(Penulis :Ryu Surya/ Pict : Nisha/DinasPerpustakaanPacitan/DiskominfoPacitan)

Sepatu Kita Masuk Top 25 Inovasi Pelayanan Publik

Inovasi Kabupaten Pacitan dalam kegiatan penyelenggaraan pelayanan publik kembali mendapat apresiasi. Kali ini Sepatu Kita (Sekolah Dapat Upah, Ketrampilan Tambah) masuk Top 25 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Provinsi Jawa Timur Tahun 2018. Piagam penghargaan diserahkan langsung oleh Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo kepada Bupati Indartato di Hotel Sheraton, Surabaya, Senin (22/10/2018).

Indartato mengaku sangat bangga dengan inovasi SMPN 1 Arjosari karena sangat membantu meningkatkan partisipasi anak sekolah. “Dengan inovasi semacam ini anak yang rumahnya jauh dan transportasinya sulit tetap bisa sekolah. Malah bisa mendapatkan tambahan ketrampilan dan penghasilan. Mudah-mudahan penghargaan ini bisa memicu yang lainnya untuk senantiasa berinovasi meningkatkan pelayanan publik”, jelasnya usai menerima penghargaan.

Sepatu Kita merupakan buah inovasi SMP Negeri 1 Arjosari. Didasari dari kondisi para siswa yang menuntut ilmu disana. Dimana mereka yang rumahnya jauh dan terkendala sarana transportasi, kemudian ditampung di asrama sekolah. Selanjutnya, peserta didik tersebut diberi pelatihan budidaya jamur. Hasilnya dijual dan uangnya lantas diberikan sebagai tambahan uang saku.

Ketercapaian program Sepatu Kita sesuai dengan muatan kurikulum 2013 yang menitikberatkan pada aspek pengetahuan, ketrampilan, dan sosial. Sebagai bentuk sumbangsih SMP Negeri I Arjosari dalam mewujudkan Indonesia Emas 2045. Yaitu generasi bangsa siap bersaing dengan kecerdasan yang komprehensif. Selain itu juga produktif, inovatif, damai dalam interaksi sosial, serta memiliki keterampilan yang unggul. (HumasPacitan/DiskominfoPacitan).

STBM Berkelanjutan, Apresiasi Untuk Upaya Pacitan Terus Bebas ODF

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia memberikan penghargaan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) berkelanjutan untuk Kabupaten Pacitan. Penyerahannya sendiri dilakukan di gedung Kemenkes Jakarta, Kamis (18/10/2018) kepada Bupati Indartato. “Terima kasih kepada semua pihak untuk kerjasamanya. Baik masyarakat maupun OPD (organisasi perangkat daerah). Sehingga Pacitan mendapatkan penghargaan ini,” katanya usai menerima penghargaan.

STBM merupakan pendekatan untuk merubah perilaku higien maupun sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan. Program STBM memiliki indikator. Diantaranya adalah menurunnya kejadian penyakit diare dan penyakit berbasis lingkungan lainnya yang berkaitan dengan sanitasi dan perilaku, dan setiap rumahtangga telah menerapkan pengelolaan air minum dan makanan yang aman di rumah tangga.

Menurut bupati, ada poin penting penghargaan tersebut untuk kota kelahiran Presiden RI k-6 ini. Selain menjadi bukti kesungguhan dan kerja bersama, raihan tersebut juga menjadi landasan untuk terus berupaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. “Tentunya kita semua ingin agar prestasi yang diraih dapat memberikan semangat, menggugah kesadaran semua pihak untuk menjaga serta meningkatkan kesehatan lingkungan,” terangnya.

Indartato juga mengingatkan betapa pentingnya sanitasi dan air bersih. Sanitasi buruk tidak hanya berpengaruh pada kesehatan, tapi juga pada ekonomi secara makro. Dampak disektor perekonomian itu terjadi lantaran anggaran untuk hal-hal lain beralih untuk biaya berobat. “Jika masyarakat sehat, pendapatan dapat digunakan untuk membiayai yang lain. Misalnya, pendidikan,” tandas dia. (Humaspacitan/DiskominfoPacitan).

Jepang Sinau Kearifan Jawa Dalam Wayang Beber

Jizo Ongakudan, organisasi pergerakan budaya dan sosial yang berada di Tokyo Jepang begitu tertarik dengan kesenian Wayang Beber. Melalui Wayang Beber Sakabendino (WBS) mereka menggali informasi wayang beber dan spirit panji atau ideologi orang Jawa yang di nilai tidak terpengaruh monopoli India dengan berideologi Ramayana dan Mahabarata. “Ternyata mereka sangat kagum terhadap sikap orang Jawa dan budaya kita,” kata Abunawas Wicaksono atau Ganjar Ketua WBS sekaligus Dalang Wayang Beber Kontemporer kepada Diskominfo 24/10/2018.

Ketertarikan mereka membawa Ganjar dan sahabatnya Eka Putra untuk datang memenuhi undangan Jizo Ongakudan untuk membahas wayang Beber dan sikap serta karakter masyarakat Jawa. Kepada organisasi dengan ratusan anggota itu Ganjar juga mengenalkan kondisi seni budaya Indonesia, yang beraneka ragam namun dapat bersatu dan berdampingan antar kesenian hingga pemangku kebijakan. “Utamanya lebih pada cara kami dalam berbudaya sehingga kami diterima,” lanjut Ganjar

Di Jepang  seni budaya menjadi sektor vital yang tersudut karena kebijakan pemerintah, berbagai regulasi memaksa masyarakat tidak mampu mengekspresikannya. Itu mengakibatkan seniman jepang memiliki hubungan buruk dengan pemerintah khususnya polisi. “Langsung kami contohkan bagaimana berseni, sehingga masyarakat di sana mengerti bahwa seni itu indah,” imbahnya.

Pada organisasi yang beranggotakan mulai dari dosen hingga profesor itu ganjar juga menjawab berbagai pertanyaan tentang pengalamannya dalam berseni yang mempunyai unsur nilai. Serta cara agar seni dan budaya tetap terjaga, kesenian tidak hanya menghibur tapi dapat diterima dan mempunyai pesan positif yang membangun.

Tindak lanjut Jizo Ongakudan usai kegiatan sepuluh hari itu akan dilanjutkan dengan Workshop selama tiga bulan. Dengan agenda meneruskan pembahasan pergerakan seni budaya serta pertunjukan wayang beber yang ternyata sangat diminati masyarakat Jepang. Rencana yang akan terealisasi tahun depan itu juga dilirik perusahaan fotografi raksasa dunia untuk mengemas kegiatan tersebut menjadi buku berfoto. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Peran PKK Sebagai Pendorong Program Pemerintah

 

Sejak tahun 60an gerakan nasional pembangunan melalui PKK telah berjalan. PKK berperan sebagai motor penggerak. Pernyataan tersebut disampaikan Bupati Indartato sebagai Penasihat PKK Kabupaten Pacitan. Pihaknya  menegaskan bahwa andil PKK sangat besar karena ibu adalah pilar utama. Untuk menindaklanjuti program besar tersebut 22/10/2018 kemarin PKK Kabupaten Pacitan melaksanakan Rapat Kerja (Raker) Tim Penggerak PKK Kabupaten Pacitan 2018 di Gedung Karya Darma.

Luki Indartato Ketua TP PKK Kabupaten Pacitan menjelaskan, bahwa Raker sebagai tindaklanjut dari Rakerprov dan Rakernas. Agenda yang membahas tentang petunjuk teknis penggerak PKK mulai Desa dan Kecamatan tersebut berisi harapan arah gerak PKK agar sesuai peraturan dan tidak menyimpang.

Luki menegaskan Misi besar yang selama ini diusung adalah mengurangi angka kematian ibu dan anak. “Sebenarnya sudah sangat berkurang. Tetapi kita tetap fokus berupaya maksimal agar semakin baik,” tuturnya.

Raker tersebut dirangkaikan dengan pencanangan dan sosialisasi gerakan masyarakat cerdas menggunakan obat. Hal yang sama disampaikan Indartato, bahwa masyarakat cerdas diawali dari dalam rumah, sehingga Dasa Wisma dan Dharma Wanita penting adanya.

Luki menambahkan, tugas PKK adalah bersama perangkat daerah untuk membantu program pemerintah. Dalam rangka menyukseskan pokok kualitas hidup masyarakat pendidikan, kesehatan, pendapatan, serta daya saing masyarakat dari pertumbuhan ekonomi dan infrastruktur.  (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Membuka Tabir Surga Pariwisata Pacitan

Menurut Ghazali, Kabupaten Pacitan mempunyai puluhan potensi pariwisata budaya eksotis dan beraneka ragam yang luar biasa indah. Sebagian dari jumlah itu umumnya belum diketahui oleh wisatawan. “Banyak destinasi wisata berkelas dunia yang akan kami pasarkan,” katanya pada sambutan Opening Jawa Timur Adventure Trip (JAT) Ke-3 tadi malam 22/10/2018 di Pendopo Kabupaten.

Kegiatan JAT yang diselenggarakan 2 tahun sekali tersebut berdampak langsung kepada kunjungan wisata Pacitan. Endang sebagai Kepala Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga berkomitmen menyuguhkan kekayaan alam serta budaya sehingga para pengusaha tersebut benar-benar percaya dengan potensi yang dimiliki. “Kini mereka akan melihat langsung potensi terbaik kita,” ucapnya.

Endang melanjutkan, kegiatan ini adalah wujud dari kerja keras pemerintah dalam menggandeng seluruh elemen  khususnya pengusaha. Peluang bertambahnya jumlah wisatawan tahun ini akan dipastikan naik, harapan itu sudah di depan mata.

Berdasar data pada tahun 2017 Pacitan memperoleh satu juta kunjungan wisatawan, baik domestik hingga mancanegara. Mereka umumnya Penikmat keindahan alam, penantang ombak, wisata ekstrim, serta aneka ragam budaya. “Tidak main-main, Gua kami terindah Se-Asia tenggara, ombak kita berkelas dunia,” papar Sekda Suko Wiyono dalam sambutannya mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir.

Menurut Sekda, Tantangan terbesar yang menanti adalah menindaklanjuti kegiatan ini, karena pihaknya sadar akan banyak rombongan yang berkunjung ke Pacitan. Semua aspek harus diperhatikan serta tetap dijaga. Indikator  keberhasilannya adalah angka satu juta pengunjung pada tahun lalu bisa terlewati. “Setelah dua hari kesini, yang bagus silahkan dikabarkan, yang jelek tolong beri tahu saya. Akan kami perbaiki,” pesannya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

 

Grand Final Pemilihan Duta Wisata Kethuk Kenang Kabupaten Pacitan 2018

 

Minggu, 21 Oktober 2018, bertempat di Pendopo Kabupaten Pacitan, telah diadakan agenda tahunan Pemilihan Duta Wisata Kethuk Kenang 2018. Peserta yang terpilih dari 12 Kecamatan menampilkan seluruh kemampuannya di depan dewan juri. Ajang ini juga sebagai wadah mereka untuk berusaha menjadi yang terbaik dan andil dalam pembangunan, khususnya bidang pariwisata Pacitan.

Kadisparpora (Endang Sujasri) dalam sambutannya menjelaskan, ada beberapa kriteria penilaian untuk menetapkan peserta yang terpilih sebagai Duta Wisata. Di antaranya adalah kecakapan, etika, beauty of make up, catwalk, serta ketepatan dalam menjawab. Dalam ajang ini terdapat 44 peserta, yakni 20 Kethuk dan 24 Kenang.
Peserta yang terpilih adalah peserta terbaik untuk masa periode pengabdian pada kemajuan pariwisata di Pacitan dalam 1 tahun ke depan.

Pihaknya juga menjelaskan sebelum berujung pada Gala Night ini, seluruh peserta Kethuk Kenang telah menjalani proses penilaian bertahap dan pembekalan yang dilaksanakan hampir satu bulan. “Mereka sudah mengikuti beberapa class khusus seperti Beauty Class, beberapa materi juga tentang kebangsaan, pariwisata dan lainnya,” tuturnya. Hal tersebut adalah upaya untuk mendapatkan Kethuk Kenang terbaik.

Wabub Sumbogo dalam acara ini mewakili Bupati Indartato yang tidak dapat hadir, menyampaikan sambutan dari Bupati untuk menjelaskan tentang tugas pokok Kethuk Kenang. Pertama adalah menjadi pelopor warga masyarakat tentang budaya sadar wisata. Kedua sebagai corong pemerintah dalam memberikan informasi kepada khalayak, sehingga terjalin hubungan dan komunikasi yang baik melalui Kethuk Kenang. Selanjutnya adalah Kethuk Kenang sebagai figur pemuda dalam mengembangkan dan memajukan pariwisata di Pacitan.

Dalam sambutannya, Wabub Sumbogo melanjutkan, “Nantinya Kethuk Kenang akan terlibat penuh dalam promosi wisata dan budaya Pacitan di tingkat regional, nasional hingga internasional. Untuk itu Kethuk Kenang yang terpilih harus mempunyai kecakapan komunikasi, bersih, rapi dan luwes. Penekanannya untuk selalu dapat tersenyum sebagai bahasa komunikasi keramahan”, pungkasnya.
(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Daftar Ketuk Kenang Tahun 2018 yang terpilih adalah sebagai berikut :

KETHUK PACITAN                        : AVI VIVILIANA
KENANG PACITAN                        :GUNTORO
KETHUK WAKIL 1                          : RISMA PUTRI CAHYANI
KENANG WAKIL 1                          : ANDHIKA ANANTA PUTRA
KETHUK WAKIL 2                          : LINTANG LASHA FERAMARHEINSHA
KENANG WAKIL 2                          : ARDIANTO EKO P(SMKN2PACITAN)
KETHUK WAKIL 3                          : ANDINI ZOFIA PUTRI WAHYONO
KENANG WAKIL 3                          : ADIKA BAYU SAPUTRA
KETHUK FAVORIT                         : RISTA AJENG RAHMAWATI
KENANG FAVORIT                         : ADIKA BAYU SAPUTRA
KETHUK BUSANA TERBAIK       : RISMA PUTRI CAHYANI
KENANG BUSANA TERBAIK       : ADIKA BAYU SAPUTRA

Bupati Pacitan hadiri peringatan HSN 2018 yang diikuti ribuan Santri

 

Bupati Indartato mengucapkan selamat kepada para santri di Pacitan yang pada hari ini 22/10/2018 melaksanakan Apel Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) Tahun 2018 di Alun-alun Kabupaten Pacitan. Ia juga menyampaikan rasa bangga atas partisipasi para santri yang luar biasa, itu ditandai dengan jumlah peserta hingga sepuluh ribu peserta dari duabelas Kecamatan di Pacitan.

Bupati berharap kegiatan itu dapat menciptakan Pacitan lebih baik lagi yakni adem, ayem serta damai. Serta pondok pesantren yang mempunyai andil besar khususnya pada pendidikan keagamaan agar terus berkembang menciptakan Santri-santri berkualitas disemua sendi kehidupan masyarakat.

Di kesempatan Itu Bupati Indartato bersama istri didampingi Sekda Suko Wiyono beserta istri, Asisten Pemerintahan Dan Kerjasama Daerah, Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Pacitan Mahmud sarta Staff Ahli Bupati Bidang Pembangunan Ekonomi Dan keuangan Andi Faliandra. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

 

Brojo Geni; Tontonan Dan Tuntunan

 

 

 

 

 

 

 

 

Bupati Indartato berkesempatan menyaksikan serunya Sepakbola Api atau Brojo Geni Ke-4 dalam Rangka Hari Santri Nasional (HSN) 2018. Kegiatan itu dilaksanakan di Alun-alun Pacitan kemarin Malam 19/10/2018.

Brojo Geni adalah sebuah tradisi populer dilingkungan pondok pesantren yang umumnya berada di Pulau Jawa. Kegiatan itu sangat berbahaya, sebab bola yang digunakan untuk bermain adalah kelapa tua yang direndam dengan minyak tanah lalu dibakar. Muhammad Nurul Huda sebagai Ketua Panitia HSN menuturkan bahwa tidak semua santri dapat bermain sepak bola api. “Mereka sebelumnya harus melakukan riyadhoh dahulu.” Ungkapnya dalam sambutan.

Ia melanjutkan bahwa mulai empat tahun lalu permainan ini dikenalkan pada masyarakat umum, Oleh organisasi Gerakan Pemuda (GP) Ansor. Tujuanya adalah agar masyarakat mengerti makna dari Brojo Geni tersebut. Yaitu bola api diibaratkan sebagai nafsu, sedangakan lapangan seperti dunia dan para pemain ibarat manusia yang menjalani kehidupan di dunia. Maka manusia tentu harus dapat mengendalikan nafsunya yang diibaratkan bola api tersebut agar tidak terbakar.

Huda mengatakan bahwa acara kegiatan Brojo Geni ke 4 pada tahun ini sepesial disuguhkan untuk merayakan HSN. Ia dalam kesempatan itu mengucapakan terimakasih pada Pemerintah Daerah yang telah mendukung dan membantu memberikan dana pada rangkaian HSN, sehingga kegiatan pada tahun ini dapat menjadi semakin semarak.

Muhammad Munaji, Ketua GP Ansor menjelaskan bahwa pertemuan ini adalah sarana untuk meminta barokah dari Alloh. Juga sebagai awal yang baik Nahdhotul Ulama (NU) dan Pemerintah Daerah untuk turut serta untuk membangun Pacitan dan Bangsa. “Mari gunakan kegiatan ini sebagai tontonan dan tuntunan,” tambahnya.

Dalam kesemapatan itu Bupati Indartato didampingi Wabup Yudi Sumbogo, Asisten Administrasi Umum Sakundoko, serta Asisten Pemerintahan Dan Kesejahteraan Rakyat Daerah Mahmud. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Grindulu Festival ke – 2 Tahun 2018

Demi kepentingan bersama Wabup Yudi Sumbogo menghimbau kepada seluruh warga masyarakat Pacitan agar tidak membuang sampah sembarangan termasuk di sungai. Sudah semestinya manusia senantiasa menjaga alam di sekitar. Itu disampaikan saat menghadiri Grindulu Festival Ke-2 Tahun 2018 yang digelar Desa Pagutan Kecamatan Arjosari hari ini 21/10/2018.

Pihaknya sangat mengapresiasi dan mendukung kegiatan tersebut. Dimana ratusan warga masyarakat bersama-sama membersihkan sungai dari sampah yang terbawa arus. “kerja bakti masal ini luar biasa,” kata Wabup yang pada saat itu ikut serta mengumpulkan sampah.

Ke depan Ia berencana untuk menyelenggarakan kegiatan semacam ini di seluruh tempat di Kabupaten Pacitan. Agar alam bersih, aman dan nyaman sehingga terhidar dari bahaya yang ditimbulkan. Selain itu Ia berharap kegiatan tersebut menjadi media edukasi bagi seluruh masyarakat, agar tumbuh kesadaran untuk membuang sampah pada tempatnya. “mata rantai harus segera dipotong, agar anak cucu tidak mencontohnya,” tambahnya.

Triyono Ketua Forum Seni Budaya Pacitan (FSBP) mengatakan Grindulu Festival adalah upaya pelestarian lingkungan hidup dengan menggunakan pendekatan seni budaya. Ia mengaharap selain tumbuh kesadaran untuk menjaga lingkungan juga terjadi kerjasama nyata antar pihak untuk bersama menjaga alam. Kegiatan tersebut diikuti Forkopimcam, Pelajar, Santri dan warga masyarakat. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bermunajat, Berharap Keselamatan Bangsa

Hari ini pelataran pendapa Kabupaten Pacitan memutih dengan kehadiran masyarakat dari berbagai elemen. Mereka datang, mereka bermunajat untuk keselamatan bangsa ini dengan cara beristighosah, Jum’at (19/10/2018). Puja puji dipanjatkan kepada Sang Pencipta Alam sambil berharap segala cobaan berubah menjadi rahmat. “Rasa syukur kita ikrarkan dengan bermunajat untuk keselamatan,” ujar Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesra Mahmud.

Harapan itu disematkan dalam doa mengingat akhir-akhir ini bencana alam kerap melanda. Terakhir adalah gempa bumi yang diikuti gelombang tsunami melanda Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah. Selain itu, tidak lama lagi akan digelar pemilihan umum.

Bupati Indartato mengatakan istighosah menjadi salah satu cara yang dilakukan umat Islam, khususnya di Kabupaten Pacitan meminta kepada Allah SWT agar dijauhkan dari mara bahaya. Terlebih Pacitan secara geografis berada dibibir Samudera Indonesia, tempat lempeng Indo-Australia berada yang acap kali bergerak dan menimbulkan gempa bumi. “Selain untuk meningkatkan iman dan taqwa, istighosah dilakukan untuk meminta tolong kepada Allah SWT dengan memberikan keberkahan dan kasih sayang. Sehingga terhindar dari mara bahaya maupun bencana,” kata dia.

Pada istighosah kali ini juga dilakukan pentasyarufan secara simbolis untuk anak yatim/piatu, guru ngaji, dan fakir miskin dari Baznas. Jumlah penerima sebanyak 250 orang. (Humas/DiskominfoPacitan).

Da’I Muda Harus Pahami Tantangan Zaman

Mencetak Da’i Muda yang mempunyai pemahaman pengetahuan keagamaan, teknologi dan wawasan kebangsaan untuk menghadapi tantangan zaman adalah tujuan dan harapan bagi pemerintah. Salah satu untuk mencapai tujuan tersebut dengan menyelenggarakan berbagai kegiataan positif seperti Festival Da’I Muda. “Jadikanlah kegiatan ini sebagai modal kalian ditengah-tengah masyarakat,” kata Wabup Yudi Sumbogo dalam sambutanya pada malam Grand Final Festival Da’I Muda Kabupaten Pacitan Tahun 2018. kemarin malam 18/10.

Sebanyak delapan finalis putra dan putri menampilkan performa terbaiknya di Gedung Olahraga Gazibu Pacitan. Pemuda Untuk Pacitan (Petupa) bekerjasama dengan Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga, Dinas Pendidikan serta Pondok Pesantren sebagai pelaku pendidikan religius juga mendapat apresiasi dari Wabub. “Petupa hebat, langsung aksi mengedepankan kearifan yang inovatif serta partner pembangunan pemerintah, tetap lanjutkan aksi kalian,” tuturnya.

Harapan agar acara yang sama bisa berlangsung setiap tahun, juga disampaikan Prasetyo Aji Ketua Petupa. Organisasi pemuda yang beranggotakan para pelajar dan mahasiswa tersebut bersukur pemerintah telah mengapresiasi kegiatan tersebut. “Semoga kegiatan ini dapat terus digelar setiap tahun,” harap Dia.

Endang Sujarsri Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga juga mengatakan bahwa agenda tersebut adalah kegiatan yang positif, yakni salah saatunya sebagai penangkal dampak negatif arus globalisasi yang terus mengancam generasi muda. Pihaknya bersyukur bahwa pemuda pacitan masih sangat antusias dengan kegiatan seperti ini. Itu ditandai dengan jumplah peserta yang hampir mencapai 60 peserta. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Daftar Pemenang Festival Da’I Muda Tahun 2018

Da’i Putra:

  1. Muhammad Zul Fadli       Pondok Tremas
  2. Muhammad Abas Bin      Pondok Al-Istiqomah
  3. Hadzan Ramadhani          Pondok Wates
  4. Aditya Kurniawan             Pondok Al-Anwar

 

Da’i Putri:

  1. Ottaria Intan                    Pondok Wates
  2. Haffsah Arinda                MAN Pacitan
  3. Kendayati                         Pondok Al-Istiqomah
  4. Umi Syafaatun                Pondok Al-Istiqomah.

Basmi Buang Air Sembarangan, Pacitan Raih Penghargaan STBM

Pacitan – Pemkab Pacitan serius membudayakan pola hidup sehat. Itu diawali sejumlah terobosan. Di antaranya gerakan cuci tangan dengan sabun dan larangan buang air besar sembarangan. Gerakan itu bahkan sudah menjangkau 171 desa yang ada.

Karena sukses itu pemerintah pusat mengganjar daerah berjuluk Kota 1001 Gua. Anugerah tersebut bernama “Penghargaan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Berkelanjutan”. Serah terima berlangsung di Jakarta, Kamis (18/10/2018) siang.

“Atas dukungan semua pihak serta partisipasi aktif masyarakat semua, maka kita dapat meraih penghargaan ini. Jadi ini adalah untuk masyarakat Pacitan,” kata Bupati Indartato usai menerima penghargaan.

Bupati mengharapkan semangat hidup sehat terus dikembangkan. Pasalnya, kesehatan merupakan modal dasar terwujudnya masyarakat sejahtera. Apalagi seiring kepadatan penduduk dan laju pembangunan, sanitasi yang baik adalah sebuah keniscayaan.

“Salah satu aspek terpenting lainnya adalah pengelolaan sampah secara benar. Dimulai dari pemilahan sampah organik dan anorganik,” papar Pak In.

Kepala Dinas Kesehatan dr Eko Budiono menambahkan Program ODF (Open Dafication Free) sudah lama dilakukan. Hal itu kemudian diikuti kampanye menyeluruh hingga ke tingkat desa. Verifikasi pun sudah dilakukan hingga tingkat provinsi dan nasional pad tahun 2014.

“Hasilnya kita dinyatakan menjadi daerah pertama di Indonesia yang berhasil melaksanakan ODF di seluruh desa,” imbuh Eko.

Menurutnya, program prioritas yang diusung pemerintah daerah bermuara pada perubahan perilaku bersih. Selanjutnya pihak pemkab akan lebih fokus membudayakan 5 pilar. Sasarannya semua rumah tangga di 12 wilayah kecamatan.

Kelima pilar tersebut adalah ODF, gerakan cuci tangan dengan sabun, dan ketersediaan pangan serta air bersih. Sedangkan 2 pilar lain adalah penanganan sampah dan pengolahan limbah cair.

“Komitmen Bapak Bupati luar biasa. Ini harus kita sambut positif. Ayo bersih dan sehat mulai dari diri sendiri,” ajaknya. (PS/RSP/Diskominfo)

No One Left Behind

Sebagai upaya mewadahi segala aspirasi dalam proses pembangunan yang terangkum pada kegiatan Musrenbang, Pemerintah menilai beberapa kelompok masyarakat seperti perempuan, anak,  kelompok masyarakat rentan, penyandaang disabilitas dan kaum termarginalkan belum optimal dalam berpartisipasi memberikan perencanaan pembangunan.

Dari data yang dihimpun Dinas Kependudukan Dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kabupaten Pacitan pada tahun 2017 berpenduduk sebesar 583.857 jiwa. Diantaranya sebanyak 49,78 persen atau 290.617 adalah perempuan, 24.64 persen atau 143.869 adalah anak-anak dibawah 18 tahun. Dan 14,07 persen atau 82.155 adalah kelompok rentan atau keluarga fakir miskin, orang atau anak difabel, perempuan rawan sosial ekonomi, lansia terlantar dan lain-lain. “Dimana mereka mempunyai kesempatan dan hak yang sama dengan yang lain pada proses pembangunan,” kata Wabup Yudi Sumbogo dalam sambutan Lokakarya Konsultasi Publik Rancangan Peraturuan Bupati Tentang Musrenbang Inklusi hari ini 18/10/2018 di Gedung Karya Darma.

Wabup juga mengatakan bahwa ini adalah wujud perhatian pemerintah terhadap hak asasi manusia dalam menyampaikan aspirasi dan pendapat.  Juga sebagai implementasi peraturan presiden Nomor 59 Tahun 2017 Tentang Pelaksanaan Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (TPB/SDGs), bahwa pelaksanaan pembangunan harus inklusif. yaitu semua pihak dapat mendukung, berperan, berkontribusi, berpartisipasi dan tidak ada yang tertinggal serta terabaikan. “Pacitan Setara, yakni Pacitan Semua, Pacitan Bersama, Pacitan Sejahtera,” tambahnya.

Selanjutnya Ia juga berharap dengan tersusunnya peraturan tersebut maka dapat menjawab permasalahan kesenjangan pembangunan. Khususnya kesenjangan antara kinerja pembangunan yang dicapai saat ini dengan yang direncanakan dan kesenjangan antara apa yang ingin dicapai di masa datang dengan kondisi rill saat perencanaan di buat.

Heru Wiwoho sebagai kepala Bappeda juga mengatakan bahwa kaum marginal sudah saatnya mendapatkan tempat yang sama seperti yang lain. Oleh karena itu pihaknya berharap rancangan peraturan ini akan segera selesai sehingga dapat disahkan.

Ratna Fitriani sebagai Meneger Kesetaraan Gender Dan Inklusi Sosial (GESI) mengatakan, pada hari ini kegiatan telah sampai pada upaya memfinalkan proses Musrenbang di tingkat Kecamatan. Dimana terjadi dua pendapat untuk pelaksanaan Musrenbang, dilaksanakan mandiri atau terintegrasi pada Musrenbang reguler.

Acara tersebut bekerjasama dengan Kompak (Kolaborasi Masyarakat Dan Pelayanan Untuk Kesejahteraan) dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda). Turut diundang Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Luki Indartato, Ketua Darmawanita Persatuan Bety Suko Wiyono, Kepala Perangkat Daerah terkait, Camat, Ketua Forum Kepala Desa, Manager Kesetaraan Gender dan inklusi Social (GESI) Ratna Fitriani, Tim Kompak Jawa Timur, Sabda Yogyakarta serta Perwakilan Perguruan Tinggi. Civil Society Orgaziziation (CSO), Organisasi Perempuaan, Organisasi Disabilitas, organisasi Anak dan Paguyuban Sosial Kemasyarakatan. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pilkades Watukarung; Tahab Pemeriksaan Saksi

Panitia Pilkades serentak Kabupaten, Sakundoko bersyukur dan bangga kepada kedua Calon Kepala Desa serta pendukungnya, usai kegiatan pelaksanaan pemeriksaan atas tindaklanjut gugatan Pilkades Desa Watukarung yang dilaksanakan serentak bersama 32 Desa lain pada 07/10/2018 kemarin. Kegiatan ini adalah upaya mendengarkan paparan para saksi pada proses penghitungan suara yang dinilai terdapat kecurangan oleh Calon Nomor Urut Satu atas Nama Darmadi. “Kami sangat bangga atas kedewasaan mereka,” katanya kemarin ini 17/10/2018 di Ruang RKP Kabupaten.

Ditanya mengenai hasil sementara kegitan hari ini Sakundoko mengaku belum berani mengambil kesimpulan. Rapat tertutup yang usai petang tersebut pihaknya bersama tim 11 akan langsung melaksanakan pengkajian pemeriksaan oleh para saksi, jika dianggap cukup oleh anggota tim maka hasilnya akan disampaikan kepada Bupati. Yang pasti panitia Kabupaten tidak akan gegabah dalam mengambil keputusan. Harus sesuai dengan peraturan dan Ia tidak ingin sengketa tersebut berlarut-larut. “Sekarang ini kita langsung menggelar rapat bersama tim 11, harus cepat,” tambahnya.

Panitia juga berharap masalah ini segara terselesaikan dan berakhir dengan keputusan yang baik untuk kedua belah pihak. Sehingga keputusan siapa Kepala Desa Watukarung yang terpilih. Ia kembali mengatakan bahwa masing-masing dari tim 11 mempunyai pandangan sendiri-sendiri dalam menilai masalah tersebut maka rangkaian rapat akan terus dilaksanakan hingga menemukan titik temu. “Adapun jika harus foting maka akan kami lakukan,” imbuhnya.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Soginem : Selamat Ulang Tahun Pak Suko

Kejutan mewarnai pemberian bantuan untuk warga kurang mampu dan santunan BPJS di Desa Bomo, Kecamatan Punung. Karena bertepatan dengan ulang tahun Sekretaris Daerah Suko Wiyono, Rabu (17/10/2018). Soginem, salah satu penerima bantuan di Dusun Koro mengenakan kaus bertuliskan Selamat Ulang Tahun Pak Suko, plus tulisan I Love You menggunakan simbol hati. “Kita ingin selalu dekat dengan masyarakat,” ujar Bupati Indartato kepada warga setempat.

Menurut bupati, pemerintah ada karena masyarakat, dan untuk melayani masyarakat. Karenanya jajaran Pemerintah Kabupaten (pemkab) Pacitan berupaya memenuhi kewajiban tersebut. Meski diakui bupati belum semua dapat dilayani dan diakomodir secara layak. Permasalahannya karena keterbatasan anggaran yang dimiliki.

Indartato lantas menganalogikan Pacitan sebagai sebuah keluarga yang memiliki tiga orang anak. Dimana pada satu waktu memiliki permintaan berbeda. “Yang satu minta HP, satu bayar uang sekolah, dan satu minta dibelikan sepeda. Padahal uangnya hanya cukup untuk beli sepeda,” kata dia.

Namun suami dari Luki Tribaskorowati itu kembali menegaskan jika tugas pemerintah memang menyejahterakan masyarakat. Dengan berbagai program pembangunan, baik fisik maupun non fisik.

Selain memberikan bantuan untuk Soginem, pada kesempatan itu pula diserahkan santunan kematian dan jaminan hari tua dari BPJS senilai lebih dari Rp 25 juta. Penerima adalah ahli waris dari almarhum Tusino, yang merupakan Kepala Dusun Salam. (Humas/DiskominfoPacitan)

 

TMMD Tingkatkan Percaya Diri Masyarakat Kelola Potensi Desa

Kegiatan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) tidak hanya ditujukan mendorong percepatan pencapaian kesejahteraan masyarakat. Tetapi juga untuk meningkatkan percaya diri masyarakat dalam mengelola potensi yang dimiliki. “TMMD bukan semata-mata membangun sarana fisik bagi masyarakat desa. Melainkan juga menumbuhkan semangat percaya dari masyarakat, agar mampu mengelola potensi yang dimiliki serta kesiapsiagaan, menghadapi setiap ancaman dan tantangan yang sedang atau akan dihadapi,” kata Bupati Indartato ketika membacakan sambutan Gubernur Jawa Timur Soekarwo pada pembukaan pelaksanaan TMMD ke-103 tahun anggaran 2018 di Desa Kalipelus, Kebonagung, Senin (15/10/2018).

Program yang dulu dikenal dengan nama ABRI Masuk Desa (AMD) tersebut merupakan salah satu program lintas sektoral Baik dari kementerian, lembaga pemerintah provinsi, kabupaten dan masyarakat.

Dengan lokasi sasaran daerah terpencil, terisolasi maupun terpinggirkan. Sehingga diharapkan dapat membantu meningkatkan percepatan pembangunan melalui pertumbuhan didaerah, meningkatkan taraf hidup masyarakat, menurunkan kemiskinan, serta menempatkan desa sebagai subjek pembangunan. “Dimana desa dapat meringankan sendiri, melaksanakan sendiri, dan memberdayakan masyarakat sendiri. Upaya pemerintah dalam mewujudkan program Nawacita yang salah satunya adalah membangun Indonesia dari pinggiran, dengan cara memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka NKRI,” ujar Bupati.

Selain pembangunan fisik TMMD juga menyasar kegiatan kemasyarakatan lainnya. Tetapi tidak semua berada dilokasi kegiatan. Seperti penyuluhan hukum, program Jalan Lintas Menuju Mandiri Sejahtera (Jalin Matra), paket pelatihan berbasis masyarakat, serta pelayanan kesehatan terpadu. Dari pemerintah provinsi sendiri pemberian dukungan diwujudkan dalam bentuk bantuan keuangan, pelayanan KB gratis, maupun obgyn bed.

Hal senada juga disampaikan Komandan Korem 081 Dhirotsaha Jaya Kolonel (Inf) Masduki. Menurutnya, TMMD merupakan program salah satu operasi bakti TNI bersama Polri dan pemerintah daerah maupun komponen masyarakat. Muaranya pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. “Melalui melalui pembangunan jalan, renovasi rumah tidak layak huni, pemasangan gorong-gorong, renovasi masjid, dan lain-lain,” jelasnya.

Kegiatan sosial bertema TNI Manunggal Membangun Desa Mewujudkan Masyarakat Sejahtera Dan Demokratis itu akan berlangsung selama 30 hari. Mulai tanggal 15 Oktober-13November 2018. Melibatkan sebanyak 150 orang personil TNI, Polri, dan unsur masyarakat. (Humaspacitan/DiskominfoPacitan).

Buku Kedua; Dukung Kethek Ogleng Icon Pacitan

“Usai bertemu Bapak (Bupati) kami semakin bersemangat,”

Agoes Hendriyanto bersama dua sahabatnya getol memperjuangkan seni Kethek Ogleng menjadi icon Kabupaten Pacitan. Salah satu upayanya yakni menyusun buku kedua berjudul “Kethek Ogleng Kesenian Monumental Asli Tanah Pacitan” Yang usai dikerjakan bulan ini. “kami bekerja selama dua bulan,” ucapnya kepada Diskominfo (13/10/2018).

Sebelumnya Agoes mendukung penulisan buku pertama yang berjudul “Seni Kethek Ogleng Pacitan Warisan Leluhur Dan Segenap Dimensinya” Yang di susun oleh Sukisno.

Buku setebal 151 halaman itu mengulas tentang kisah cinta Dewi Sekartaji dan Panji Asmoro Bangun yang tidak mendapat restu dari kedua orang tua. “Itulah inti cerita dalam kesenian Kethek Ogleng yang perlu diketahui masyarakat, karena didalamanya banyak  makna yang dapat diambil,” papar Agoes yang menyelesaika Jenjang Master di Universitas Sebelas Maret mengatakan.

Kesenian asli Desa Tokawi lahir tatkala Sutiman dihampiri kera berwarna putih yang menari-nari dihadapanya hingga Ia terhibur. Melihat itu Sutiman berfikir alangkah bahagianya jika Ia dapat menari seperti kera putih tersebut untuk menghibur orang lain.

Terbitnya buku kedua adalah harapan bagi Agoes dan seluruh pelaku Kehek Ogleng termasuk Sutiman yang kini masih hidup untuk menyaksikan kesenian itu benar-benar menjadi icon kebudayaan di Pacitan di tahun 2020. Terlebih pada 09/10 kemarin Bupati secara terbuka mendukung perjuanganya. “Separo yang kami tempuh hingga Kethek Ogleng paten menjadi milik kami masyarakat Pacitan,” tambahnya.

Selain Pacitan, Kabupaten lain juga getol mendaftarkan kesenian ini. Juga, beberapa kota tampak menampilkan Kethek Oglengnya dengan ciri khas masing-masing. Namun Agoes memastikan melalui Sutiman lah cikal bakal Kethek Ogleng. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Berkah Abadi Desa Wonogondo Delapan Besar

Wakil Bupati Yudi Sumbogo berharap BUMDes Berkah Abadi Desa Wonogondo Kecamatan Kebondagung dapat menjadi yang terbaik untuk mewakili Jawa Timur di tingkat Nasional. Itu disampaikan Wabup Sumbogo dalam sambutanya mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir dalam Penilaian Lapang Lomba Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) di Desa Wonogondo hari ini (12/10/18).

Wabup juga mengaprisiasi kepada BUMDes Berkah Abadi yang telah memberikaan kepedulianya kepada korban bencana alam dan kesejahteraan masyarakat di Kecamatan Kebonangung dan khususnya di Desa Wonogondo. “Utamanya dalam mengurangi tingkat penganguran,” kata Wabup menyampaikan.

Didirikan pada tahun 2009 berdasar Perda Nomor 07 Tahun 2008, pada perkembanganya Berkah Abadi mempunyai beberapa badan usaha aktif, yakni usaha air minum dalam kemasan, simpan pinjam, sablon digital dan pembayaran listrik online. Badan Usaha Desa tersebut telah Melibatkan tigapuluh satu karyawan. “Kami juga terus berinovasi, salah satunya kami membuka trek off-road,” papar Budi Setiyadi Ketua BUMDes Berkah Abadi Kepada Diskominfo.

Penilaian lapang di BUMDes  Berkah Abadi merupakan tahap ketiga yang dilaksanakan untuk mendapatkan enam besar tingkat Provinsi. Pada tahap tersebut terdapat lima aspek yang diutamakan, mulai dari regulasi, keuangan, dampak, kemitraan, pembinaan serta pengawasan. Selain itu penilaian lapang juga digunakan untuk melihat  langsung apakah berdampak pada peningkatan perekonomian di masyarakat dan peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD). “Kegiatan ini adalah pembinaan kepada kami, juga BUMDes terkait. selanjutnya menjadi treatment untuk para pemangku kebijakan,” tutur Nurul Muntasiroh Ketua Tim Penilai menjabarkan.

Kepada Pemerintah Desa Wonogondo Wabup berpesan agar melaksanakan kegiatan ini dengan sebaik mungkin, sehingga kedepan mampu memberikan motivasi dan inovasi bagi BUMDes yang lain di wilayah Kabupaten Pacitan. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Panitia Kabupaten Jalankan Tugas Sesuai Regulasi

“Pemerintah Daerah (Panitia Kabupaten) tidak punya kepentingan apapun kecuali menyelesaikan masalah sengketa hasil pemilihan suara. Memutuskan masalah tersebut sesuai mekanisme yang berlaku yakni Peraturan Bupati Nomor 20 Tahun 2017,” disampaikan oleh Kepala Bagian Pemerintahan Dan Kerjasama, serta Wakil Ketua Panitia Pilkades Serentak 2018 Putatmo Sukandar kepada Calon Kepala Desa Nomor Urut Dua Wiwit Pheni beserta puluhan pendukungnya hari ini (11/10/2018) di Gedung Karya Darma.

Putatmo meneruskan, segala laporan akan dicermati dari bukti dan saksi. Sedangkan indikasi-indikasi yang dilaporkan dari calon urut satu tetap akan dilihat dan ditindaklanjuti. Jika memenuhi sarat panitia harus melaksanakan penghitungan ulang maka akan dilaksanakan. “Yang pasti kami fear, berpihak pada kebenaran. Karena jabatan kami sebagai taruhanya,” kata Putatmo berkomitmen.

Wiwit Pheni sengaja menemui Panitia Kabupaten untuk mempertanyakan penundaan Surat Keputusan (SK) penetapan sebagai Kepala Desa Watukarung yang Ia terima. Wiwit juga meminta kejelasan terkait dugaan sengketa atas aduan dari calon urut satu Darmadi yang hanya selisih satu suara tersebut. Yakni Darmadi mendapat 552 suara dan Wiwit Pheni memperoleh 553 suara. Sedangkan 18 suara dinyatakan rusak.

Dalam kesempatan itu Wiwit menyatakan harapanya agar proses yang dilaksanakan panitia dalam mengkaji aduan dari calon nomor urut satu dan segera dicari solusi berdasar regulasi yang berlaku. “Sebagai calon kepala desa terpilih untuk segera mendapatkan SK penetapan Kapala Desa terpilih Desa Watukarung,” ungkap Wiwit kepada Diskominfo.

Menanggapi pertanyaan itu Sakundoko sebagai Ketua Panitia Pilkades Serentak 2018 memaparkan, bahwa pihaknya kini telah sampai pada tahap pembuatan panitia kecil dari seluruh komponen yang terlibat. Pihaknya mengatakan untuk tahap awal adalah memeriksa kelengkapan adminstrasi berupa dokumen-dokumen dalam rangka memvalidasi aduan yang yang disampaikan oleh calon nomor urut satu. “Sedangkan penundaan SK, panitia melakukan penundaan karena adanya usulan dari panitia Desa Watukarung,” ucapnya.

Pihaknya juga meminta kepada seluruh calon dan pendukungnya untuk mempercayakan seluruhnya kepada Panitia Kabupaten dalam memberikan kajian dan masukan yang akan disampaikan ke Bupati. Kerena semua laporan nanti pasti sesuai dengan aturan yang berlaku. “Jujur kami tidak berani jika keluar dari aturan,” imbuhnya serius.

Dalam kesempatan itu Sakundoko kembali mengingatkan kepada masyarakat desa watukarung agar tetap menjaga keamanan. Mengingat situasi yang terjadi paska Pilkades belum stabil. “Warga Desa Watukarung kan semua saudara, terus jaga dan pertahankan keamanan,” tambahnya menghimbau.

Dalam kesempatan itu turut hadir mengikuti kegiatan, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan, Rakyat Mahmud, Kabag Hukum Kukuh Sutiyarto, Kepala Satpol PP Widy Sumardji, Camat Pringkuku Daryono dan Kapolsek Pringkuku AKP. Wahyudi. (Budi/Anj/Riyaanto/DiskominfoPacitan).

Do’akan Korban Bencana Dan Mohon Keselamatan

Ket Foto; Anggota Persit menitikan air mata saat melaksanakan istighosah

Bertujuan mendo’akan para korban bencana yang akhir-akhir ini datang silih berganti khususnya di Donggala Palu. Serta memohon agar Pacitan dapat terhindar dari berbagai macam bencana, Kodim 0801 bersama Pemerintah Kabupaten Pacitan, Polres, Departemen Agama menggelar do’a bersama di Masjid Agung Darul Falah pagi ini 10/10/2018.

Hadir Bupati Indartato didampingi Wabup Yudi Sumbogo, dan seluruh pejabat lingkup Pemkap. Kegiatan itu melibatkan ratusan pelajar, mahasiswa dan masyarakat di Kecamatan Pacitan. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

 

Sosialisasikan Perbup Nomor 70 Tahun 2018

Pemerintah berupaya menyukseskan Sensus Barang Milik Daerah, yang akan dilaksakan pertengahan Oktober nanti. Badan Pengelola Kas Asli Daerah (BPKAD) menggelar Sosialisasi Peraturan Bupati Pacitan Nomor 70 Tahun 2018 Tentang Pedoman Pelaksanaan Sensus Barang Milik Daerah, Di Gedung Karya Darma hari ini 10/10/2018.

Agenda lima tahunan ini bertujuan, data pada barang yang dimiliki tertib serta akurat dan bisa dipertangungjawabkan serta Wajar Tanpa Pengecualian atau WTP kembali diraih Pacitan seperti tahun-tahun sebelumnya. “Kita ingin kerja jadi mudah dan tanpa kesalahan,” kata Kepala BPKAD Heru Sukrisno menyampaikan.

Bupati yang berkesempatan hadir menyampaikan bahwa pemerintah harus mengelola laporan keuangaan daerah, karena itu adalah uang publik atau uang rakyat. Pengelola keuangan Negara yang sehat untuk Indonesia yang kuat. “Pengelola keuangan pacitan yang sehat tentu untuk masyarakaat Pacitan yang kuat,” tutur Bupati.

Ia juga menjelaskan tentang capaian pemerintah dalam tiga indikator, yakni pengelolaan APBD untuk pertumbuhan ekonomi sehingga meningkatnya kesejahteraan rakyat sesuai dengan visi dan misi. “Sementara pertumbuhan ekonomi naik 5,7%, mengurangi tingkat pengangguran yakni sekarang dibawah 1% serta tingkat kemiskinan yang masih diangka 15%. Jadi harus bisa dilihat,” paparnya.

Penerapan kerja yang baik menjadi penentu pada hasil yang akan diperoleh. Menyiapkan perencanaan yang matang serta penguasan terhadap segala peraturan adalah satu landasan yang wajib. “Hasil aset harus benar supaya WTP. Mari bekerja untuk rakyat semoga apa yang kita kerjakan dapat diterima rakyat,” pungkasnya mengingatkan.

Kegiatan tersebut mengundang seluruh Kepala dan Pengurus Barang Perangakat Daerah, Instansi dan Kecamatan di Kabupaten Pacitan. (Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan).

 

Temu Kangen Bupati dan Minta Penghitungan Ulang

“Untuk semua yang terkait, mari kita selesikan masalah ini dengan arif dan bijaksana,” tutur Bupati Indarato.

Tim sukses Calon Kepala Desa Nomor Urut 1 atas nama Darmadi dari Desa Watukarung Kecamatan Pringkuku mengadu kepada Bupati Indartato hari ini 09/10/2018. Terkait dugaan kecurangan Pilihan Kepala Desa 2018 yang dilaksanakan secara serentak Minggu 07/10/2018.

Beberapa poin disampaikan oleh tim sukses terkait kecurangan saat penghitungan suara, sehingga calon yang mereka usung kalah dengan selisih satu suara. Dimana calon nomor urut satu, Darmadi memperoleh sebanyak 552 suara. Sedangkan calon nomor urut dua atas nama Wiwit Pheni mendapat 1 suara lebih banyak yakni 553. Dan surat suara rusak berjumplah 18. “Kami memohon keadilan kepada Bapak Bupati, agar dilakukan penghitungan ulang,” kata Riki.

Kepada 50 anggota tim sukses yang mengadu, Bupati Indartato mengatakan bahwa sesuai Peraturan Bupati Nomor 20 Tahun 2017. Maka segala bentuk sengketa hasil suara akan diselesaikan selambat-lambatnya 30 hari dari waktu pencoblosan. Panitia Kabupaten akan menerima seluruh aduan yang diserahkan dan segera ditindaklanjuti.

Masa waktu 30 hari tersebut tidak untuk mengulur-ulur, namun panitia akan melaksanakan koordinasi dengan pihak terkait lebih dahulu. Di dalamnya akan mempelajari, mencermati dan memahami kondisi yang terjadi berdasar laporan terebut. “Setelah itu panitia akan melakukan penelitian dan pengkajian,” papar Bupati menjelaskan mekanismenya.

Bupati juga meminta kepada masyarakat agar bersabar dan percaya pada pemerintah. Juga tetap menjaga keamanan dan ketertiban. Ia menegaskan bahwa pemerintah tidak memihak kepada siapapun calon, karena dalam keadaan ini pihaknya di tengah-tengah, “Karena saya ingin dipercaya rakyat,” imbuhnya berprinsip.

Dalam kesempatan itu turut hadir Sekretaris Daerah Suko Wiyono, Staf Ahli Pemerintahan Tri Mudjiharto, Asisten Administrasi Umum dan Ketua Panitia Kabupaten Pilkades 2018 Sakundoko, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Mahmud, Kabag Pemerintahan Dan Kerjasama Putatmo Sukandar, Kabag Hukum Kukuh Sutiyarto, Kepala Satpol PP Widy Sumardji, Camat Pringkuku Daryono dan Kapolsek Pringkuku AKP. Wahyudi. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Diskusi Perihal Pendangkalan Grindulu

Pemerintah menyambut baik atas usulan yang disampaikan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) atas pendangakalan Sungai Grindulu dan anak sungai, wilayah normalisasi terutama beberapa desa di Kecamatan Arjosari disebabkan musim penghujan telah di ambang pintu. Forum Diskusi dilaksanakan di Ruang Krida Pembangunan 08/10/2018, dalam kesempatan tersebut Wabup menyampaikan bahwa penanganan untuk normalisasi menjadi agenda rutin Pemerintah. Namun demikian Pemerintah Kabupaten tidak dapat bekerja sendiri, karena berkaitan masalah kewenangan. “Upaya yang ditempuh adalah berkoordinasi dengan instansi vertikal seperti Balai Besar Bengawan Solo, Das Bengawan Solo secara Inten,” paparnya gamblang mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir.

Masalah sedimentasi menjadi agenda utama pemerintah yang sudah disampaikan kepada Dirjen dan Kementrian, selanjutnya dari laporan tersebut akan dilakukan langkah penyusunan dan ditentukan mana yang menjadi proritas. Sementara pemerintah juga melakukan konsentrasi terhadap pembangunan Waduk Tukul yang berada di Desa Karang Gede Arjosari yang mengalami keterlambatan pengerjaan. Proyek Waduk Tukul dan longsor di Kali Telu salah satu penyebab pendangakalan dan banjir walaupun bukan yang utama.

“Namun demikian langkah lain telah ditempuh dan menjadi prioritas, ditahun ini telah di anggarkan Detail Engineering Design. Fisiknya berupa proteksi tebing dan sebagainya namun tidak sekaligus, yang diutamakan yang bersingungan langsung dengan aset masyarakat dan pelayanan umun,” kata Budiyanto Kepala Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang menjelaskan kepada 30 perwakilan anggota PMII.

Upaya untuk melakukan penghijauan sebagai langkah untuk mengurangi pendangkalan juga gencar dilakukan oleh Wardoyo. Sebagai kepala UPT Pengelolaan Hutan Wilayah I Pacitan Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Timur yang juga diundang dalam acara tersebut menjelaskan, pihaknya setiap tahun telah melakukan penanaman puluhan ribu pohon kayu dan buah serta resapan melalui anggaran pusat seperti BP Das Solo.

Diakhir pertemuan dengan anggota PMII Wabup mengucapkan trimakasih dan apresiasi karena telah memberikan sumbangsih pemikiran untuk pemerintah. Pihaknya berharap akan terjalin banyak diskusi-diskusi untuk kamajuan Pacitan.

Dalam kesempatan itu Wabup Yudi Sumbogo didampingi Staf Ahli Bupati Pacitan Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik Tri Mudjiharto, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretaris Daerah Kabupaten Pacitan Joni Maryono, Kepala Bagian Pemerintahan dan Kerjasama Sekretariat Daerah Kabupaten Pacitan Putatmo Sukandar dan Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Pacitan Edy Yunan Ahmadi. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Tanggap, Tangkas, Tangguh dan Pahami Gempa Disertai Tsunami

Waspada terhadap ancaman bencana menjadi kwajiban mutlak untuk manusia, karena kehidupan bersinggungan langsung dengan alam. Termasuk goncangan gempa dan gelombang tsunami yang bisa datang kapanpun dan selalu menyisakan ironi. Korban jiwa, kerugian materiil bahkan trauma mendalam. Tsunami atau perpindahan badan air yang disebabkan oleh perubahan permukaan air laut secara vertikal dengan tiba-tiba, menjadi momok dibanyak negara dunia termasuk Indonesia yang berada pada zona cincin api (ring of fire).

Gelombang tsunami umumnya disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya gempa bumi yang disebabkan pergerakan lempeng dan aktifitas sesar serta terjadinya runtuhan atau letusan gunung api di dasar laut. Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mencatat sejak 1964 telah terjadi 23 kali gempa bumi yang diikuti tsunami di Indonesia. Pada 2004 gempa  Aceh masuk dalam gempa besar jika dibandingkan hal serupa yang terjadi pada 18 tahun sebelumnya. Total 250.000 korban jiwa dan menimbulkan trauma mendalam.

Kewaspadaan terhadap ancaman gelombang tsunami diprioritaskan untuk masyarakat pesisir. Hal ini sesuai dengan kajian resiko bencana dan tsunami tahun 2011 oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Sebanyak empat kota terpilih sebagai peserta yakni Kabupaten Buleleng, kepulauan Mentawai, Provinsi Palu serta Kabupaten Pacitan. Berada diatas lempeng besar Indo Australia dan Eurosia aktif serta berhadapan langsung dengan Samudra Hindia menjadi alasan Pacitan masuk dalam daftar peserta. “Berdasarkan data sepanjang 78km garis pantai yang membentang di kabupaten Pacitan, terdapat 25 desa zona merah tersebar dalam 7 kecamatan,” jelas Diyannita Kasi Kesiapsiaagaan Bencana BPBD Kabupaten Pacitan.

Di sisi lain bentangan alam eksotis memanjakan pariwisata Pacitan dan keindahanya mampu menutupi ancaman bencana besar. Namun demikian kewaspadaan terhadap bencana giat dilakukan pihak terkait melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dengan simulasi gempa dan tsunami, pendidikan bencana, hingga pemulihan pasca bencana. Saat ini alarm atau Early Warning System (EWS) pemberi kabar gelombang tsunami dipasang dibeberapa lokasi strategis. Selain itu ditaman puluhan ribu pohon cemara udang di bibir Pantai Teluk Pacitan atau biasa disebut sabuk hijau (Green Belt). Berfungsi sebagai pemecah atau menurukan kekuatan gelombang. “Pohon Bakau juga dapat digunakan dengan fungsi yang sama. Hal ini belajar dari beberapa peristiwa yakni peralatan canggih rusak saat terjadi tsunami lantaran goncangan gempa yang terjadi sebelumnya,” tuturnya melanjutkan.

 

Diyannita menjelaskan tsunami umumnya rangkaian gelombang laut yang mampu menjalar dengan kecepatan 900km/jam atau bahkan lebih, namun saat mencapai pantai dangkal, teluk atau muara sungai, kecepatan menurun dan berubah menjadi tinggi gelombang yang bersifat merusak.  Kesiapan seseorang dalam menghadapi bencana menjadi penentu dalam upaya penyelamatan. Jargon 20-20-20 menjadi landasan dasar mitigasi bencana gempa dan tsunami, yakni lebih dari 20 detik gempa, memiliki waktu 20 menit penyelamatan, dan mencari tempat tinggi minimal 20 meter.

Menyikapi ironi bencana gempa dan tsunami yang selalu menyisakan korban, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNBP) dalam buku saku pedoman mitigasi bencana, memaparkan secara rinci mulai prabencana hingga pemulihan. Pemahaman dasar pertama adalah kesiapan keluarga, tas siaga, mengenal petunjuk jalur evakuasi, serta berkoordinasi dengan pemerintah terkait mulai tingkat RT hingga tingkat Pusat.

Kemudian mengetahui tanda alam, terutama setelah terjadi gempa seperti air laut surut, suara gemuruh di tengah laut dan banyak ikan menggelepar di Pantai. Mengenal intensitas gempa bumi, waktu berlangsung dan kekuatan gempa sehingga seseorang sulit berdiri tegak serta memantau informasi dari berbagai media resmi mengenai potensi tsunami.

Ketika gempa yang terjadi berdampak pada rumah atau banggunan tempat tinggal tidak dianjurkan membenahi, waspada terhadap gempa susulan, tujuan utamanya adalah evakuasi keluarga ke tempat yang lebih aman. Jika gempa berpotensi tsunami perhatikan alarm serta peringatan atau petunjuk dari pihak berwenang dan segeralah berlari menuju tempat yang tinggi dan berdiam diri ditempat tersebut untuk sementara waktu. Hal ini dikarenakan gelombang tsunami kedua dan seterusnya biasanya lebih besar dari gelombang sebelumnya.

Pascabencana

Tujuan selanjutnya usai bencana adalah tidak bertambahnya korban. Selain upaya dari pihak terkait dan fasilitas umum diharapkan masyarakat dapat mandiri tidak kurang dari lima hari. Kembali dari tempat evakuasi ketika keadaan telah dinyatakan aman,  tetap mengutamakan keselamatan dengan tidak terburu-buru menyelematkan barang, menjauhi tempat reruntuhan, menghindari air yang menggenang karena kemungkinan zat berbahaya dan waspada terhadap instalasi listrik.

Persiapan pasca bencana menjadi landasan pembentukan Desa Tangguh Bencana di Pacitan oleh BNPB.Pengetahuan pemulihan rekonstruksi, rehabilitasi serta regulasi menjadi program kerja yang harus bersama-sama digalakkan. “Harus saling memperioritaskan keselamatan bersama. Saling mendukung dan mematuhi petunjuk evakuasi bencana yang sudah ada,” tutur Diyannita memaparkan.

Bangunan Tahan Gempa

Dikutip dari laman Kompas, Imam Satyarno dosen Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan Universitas Gadjah Mada menjelaskan, material adalah hal yang harus diperhatikan dalam membangun rumah. Jenis pertama bangunan engineered merupakan gedung dua lantai atau lebih, dibangun dengan perhitungan khusus. Kedua non engineered adalah bangunan satu lantai dibuat dengan perhitungan ala kadarnya bahkan material yang digunakan tidak diukur.

Sementara itu melalui sambungan telepon Dewi Irawati ST. MT Konsultan Arsitek menjabarkan bahwa masyarakat Kabupaten Pacitan sudah saatnya mengutamakan berbagai aspek dalam membuat bangunan. Mengingat, berbagai potensi bencana serta kontur tanah. Ketika kemarau kering dan pecah-pecah, sebaliknya jika musim hujan tanah menjadi lembek dan berair. Dengan demikian pondasi dari bangunan harus kuat dan sesuai perhitungan.

“Mengacu Barrataga (Bangunan Rumah Rakyat Tahan Gempa). Hasil penelitian dari Ir. Sarwadi, Msce,Ph.D, Ip U, dosen Magister Rekayasa Kegempaan UII Yogyakarta mengatakan, bangunan tahan gempa itu mempunyai struktur bawah, tengah dan atas harus terkait melalui ikatan tulangan yang sesuai dengaan aturan Barrataga,” lanjut Megister Rekayasa Kegempaan menjelaskan gamblang. Pihaknya juga berpesan bahwa intinya desain bisa ditawar namun struktur tidak bisa ditawar, baik diameter tulangan, jarak kaitan (sengkang) dan cara mengaitkan. Dalam dunia arsitek memang struktur menjadi barang mahal karena sudah mahal juga tak terlihat karena terselubung dengan finishing bangunan yang indah. Dewi menyimpulkan indah tak mesti kuat tapi kuat bisa jadi indah.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bermunajat Seraya Nguri-uri Warisan Adiluhung

Konon, masayarakat Dusun Wati, Desa Gawang, Kecamatan Kebonagung, terkena wabah penyakit berkepanjangan (pageblug). Berbagai upaya untuk mencari kesembuhan tidak membuahkan hasil. Sehingga banyak warga masyarakat meninggal karena penyakit misterius.  Sampailah Ki Ageng Sureng Pati memerintahkan sedekah bumi berupa menyembelih kambing kendit, jenis kambing yang memiliki lingkar warna putih pada bagian punggung sampai perut dan sepasang ayam tulak hitam, ayam hitam yang mempunyai bercak putih. “Bersyukur pada Alloh, usai melakukan sedekah warga kembali sehat,” ujar Bari Ketua Paguyuban Baritan Kepada Diskominfo  Minggu (07/10/2018).

Kini warga masyarakat di Dusun tersebut sedang tidak mengalami pageblug seperti pada cerita ber abad-abad lalu. Namun warga masih tetap melaksanakan sedekah bumi yang diberi nama Baritan atau Wiridan. Sebagai upaya untuk mendekatkan diri pada Alloh memohon perlindungan agar terhindar dari segala mara bahaya. Selain itu upacara adat Baritan juga sebagai upaya menjaga budaya dan sejarah yang telah dilaksanakan turun temurun.

Berjalanya waktu, upacara ini mengalami berbagai penambahan dan tidak sekedar memohon keselamatan, namun kini telah menjelma menjadi sebuah warisan kebudayaan yang tidak hanya dimiliki warga setempat, namun warga di Kabupaten Pacitan. Dalam pelaksanaanya selain kirim do’a pada Ki Ageng Soreng Pati lakon babad pada tanah gawang sebagai penghormatan, juga dilaksanakan do’a-do’a, bersholawat hingga kenduri dan menampilkan berbagai macam tari-tarian serta atraksi. “Kita melibatkan seluruh masyarakat, dari anak hingga orang tua. Tujuanya agar kegiatan do’a dan kebudayaan ini tetap lestari,” tambah Bari.

Sampai saat ini Pacitan mempunyai delapan kebudayaan desa aktif, salah satunya adalah Upacara Adat Baritan. Pemerintah melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan yang bekerjasama dengan Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga mempunyai beberapa upaya salah satunya memberikan fasilitas berupa bantuan untuk pengembangan. Sehingga upacara adat tersebut menjadi kegiatan wisata budaya yang dapat dinikmati warga masyarakat lokal dan kota tetangga. “Termasuk ini, kita selalu menjalin sinergi agar baik seluruhnya,” jelas Sunyoto salah satu Staf Bidang Kebudayaan memaparkan.

Banyak kebudayaan pada satu kelompok masyarakat hilang karena derasnya arus globalisasi dan teknologi. Salah satu penyebabnya karena tidak ada regenerasi pada penerus. Dalam kesempatan itu Wabup Yudi Sumbogo memberi apresiasi dan menyampaikan rasa bangga kepada masyarakat  Gawang yang senantiasa nguri-uri budaya, sehingga tetap eksis dan menjadi budaya unggulan Pacitan. “Seni budaya merupakan warisan adiluhung (kesenian yang bermutu tinggi) yang luar biasa, tugas kita bersama untuk menjaga dan melestarikanya,” tutur Wabup dalam sambutanya mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir.

Wabup juga mengingatkan pada warga masyarakat untuk tetap menjaga ketenangan menjelang pesta demokrasi yang dilaksanakan pada 2019 mendatang. Pacitan yang tenang, adem, ayem dan tentrem tersebut agar tetap terjaga. “Pilihan boleh beda, namun jangan menjadi alasan perpecahan,” tambahnya mengingatkan.

Pada kesempatan ltu turut hadir Istri Wabup Ninik Yudi Sumbogo, Ketua DPRD Ronny Wahyono, Bidang Kebudayaan Dinas Pendidikan, Camat Kebonangung Sugeng Widodo dan seluruh Kepala Desa di Kecamatan Kebonangung.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pastikan Pilkades Serentak Lancar, Bupati Sidak

Sejumlah titik desa pelaksana pemilihan kepala desa (pilkades) serentak didatangi Bupati Pacitan Indartato, Minggu (7/10/2018). Salah satunya diwilayah Kecamatan Pringkuku.

Desa Sugihwaras menjadi titik kunjungan pertama. Tak hanya menyapa warga, Indartato juga menyambangi tempat pemungutan suara (TPS) di balai desa desa setempat.

Hal serupa juga dilakukan di Desa Watukarung. Usai melihat TPS Indartato kemudian berbincang dengan Kapolres AKBP Setyo Koes Heriyatno yang juga hadir dilokasi pemungutan suara. Selain bupati tampak pula Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Sanyoto, Staf Ahli Bupati Tri Mudjiharto, serta anggota Muspika.

Terpisah, Wakil Bupati Yudi Sumbogo juga melakukan sidak ke wilayah Kecamatan Kebonagung. Sedangkan Sekretaris Daerah Suko Wiyono kebagian wilayah Kecamatan Arjosari.

Pilkades serentak tahun ini diikuti 33 desa dari 11 kecamatan. Dari jumlah itu Kecamatan Pacitan menjadi wilayah dengan jumlah desa penyelenggara terbanyak. Yakni sembilan desa. Sedangkan di Kecamatan Tulakan, Nawangan, dan Kebonagung masing-masing hanya satu desa.

(humaspacitan/diskominfopacitan).

Lantik 3 Pejabat struktural

Bupati Indartato melantik 3 pejabat struktural hari ini jum’at 05/10/2018 di Ruang Peta Pendopo Kabupaten Pacitan. Pelantikan tersebut untuk mengisi kekosongan yang terjadi. Dalam sambutanya Bupati menyampaikan bahwa untuk kekosongan yang lain dipastikan akhir tahun 2018 dapat terisi.

Ia juga mengajak kepada seluruh pejabat di Kabupaten Pacitan untuk menaati perturan yang ada dan selalu iklas mengemban amanah. Mengingat beban dan tanggung jawab besar dipundak untuk mensejahterakan masyarakat. Ibarat tim sepak bola, agar menjaga kekompakan sehingga mampu menciptakan goal. “Goal-nya adalah misi yang kita emban bersama,” kata Bupati.

Ketiga pejabat tersebut yakni, Camat Donorojo, Drs. Sumoro Hadi M.Si dilantik menjadi Staf Ahli Bupati Pacitan Bidang Sosial, Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia. Ir. T. Andi Faliandra, MM, sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Pacitan, menjadi Staff Ahli Bupati Pacitan Bidang Pembangunan, Ekonomi dan Keuangan. Terakhir Mahmud S.Pd M.Pd sebelumnya menjabat Sekretaris Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Daerah Kabupaten Pacitan menjadi Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Daerah Kabupaten Pacitan.

Dalam kesempatan tersebut  mengundang, ketua DPRD Kabupaten Pacitan Ronny Wahyono, Sekda. Suko Wiyono, turut hadir Luki Indartato, serta seluruh Pejabat Lingkup Pemkab dan Kepala Perangkat Daerah dan Instansi Lingkup Kabupaten Pacitan.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Sayangi Anak; Cetak KIA Dimulai 2019

Tampak depan dan belakang, dan warna disesuaikan untuk anak.

Pemerintah Kabupaten Pacitan melalui Dinas Kependudukaan dan Catatan Sipil (Dukcapil) menargetkan proses cetak Kartu Identitas Anak atau KIA di Pacitan akan selesai dalam waktu setahun pengerjaan. Di Provinsi Jawa Timur, Pacitan mendapat jatah terakhir dalam pelaksaanaan program KIA, yakni dilaksanakan pada tahun 2019 nanti.

Dari data yang dihimpun sebanyak 125 ribu anak tersebar di 12 kecamatan dipastikan mengikuti proses cetak KIA. Djohan Perwiranto, S.Pd. MSI, Kabid Pelayanan dan Pendaftaran Penduduk Dukcapil Kabupaten Pacitan menuturkan, pihaknya diawal Januari akan melaksanakan cetak KIA dengan metode sampling. Yakni melakukan perekaman dimasing-masing kecamatan yang bersifat sebagian dengan tujuan agar masyarakat lain mengetahui dan mempersiapkan diri. “Karena jumlah blanko yang tersedia baru separo dari jumplah peserta KIA, namun demikian kami telah melakukan pengajuan,” paparnya.

Djohan juga menjelaskan, sembari menunggu proses cetak yang masih  dua bulan lagi, pihaknya terus mekakukan sosialisasi ke sekolah-sekolah dari tingkat Kelompok Bermain atau KB, Paud, TK, SD hingga SMA. Baik kepada peserta dan para guru. “Selain di sekolah proses bisa kami laksanakan di Kantor Desa atau Dukuh jika diperlukan, selain menyukseskan program juga memudahkan masyarakat,” tambah Djohan meneruskan.

KTP Anak atau KIA sendiri memiliki banyak fungsi yang dapat memudahkan anak dan orang tua. Ia mengatakan KIA sarat kebutuhan, misalnya pengurusan buku tabungan, sarat belajar di luar kota hingga pengurusan Visa. “Dengan KIA orang tua tidak perlu repot lagi dengan berkas-berkas (KTP orang tua, KK dan Akta). Jadi lebih simple,” imbuhnya mengakhiri.

Dengan segala kemudaahan yang diberikan oleh Pemerintah dan pentingnya program tersebut, Djohan berharap kepada masyarakat untuk ikut serta menyukseskan agar semua anak di Kabupaten Pacitan memiliki KTP anak atau KIA.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Wayang Beber, Ikon Budaya Daerah Yang Harus Terus Dipertahankan

 

Wayang Beber dari Dusun Karang Talun, Desa Gedompol, Kecamatan Donorojo ternyata memikat khalayak. Tak hanya dari daerah lain. Tetapi juga mancanegara. “Kita semua ingin agar wayang Beber diakui dunia,” kata Bupati Indartato usai menyerahkan bantuan pembangunan sanggar wayang tersebut senilai Rp 50 juta, Selasa (2/10/2018).

Bantuan itu menjadi bagian dari kepedulian dan tugas pemerintah daerah memajukan kehidupan masyarakat. Salah satunya bidang kebudayaan. Dimana didalamnya termasuk wayang Beber. Terlebih ada daerah lain yang ingin mengakuinya sebagai budaya milik mereka.

Bupati menjelaskan, wayang yang dipercaya menjadi tertua di dunia tersebut telah diakui oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai warisan budaya tak benda nasional untuk kategori tradisi dan ekspresi lisan milik kota di barat daya Jawa Timur ini. Namun demikian upaya pengembangan dan pelestariannya tidak lantas berhenti begitu saja. “Ketika wayang Beber mendunia, maka tidak hanya desa dan kabupaten yang akan berkembang dan dikenal luas. Tapi juga negara kita,” jelasnya.

Dari penuturan warga setempat diketahui, selain warga dari luar kota, tidak sedikit pelancong luar negeri sengaja berkunjung ke Karang Talun. Diantaranya dari kawasan Timur Tengah dan India. Mereka sengaja datang untuk mendengarkan kisah sejarah wayang sejarah wayang berisi cerita kisah cinta Panji Asmoro Bangun dengan Dewi Sekartaji itu. (Humas/DiskominfoPacitan).

149 Pemenang Terima Penghargaan

Peraih juara lomba pada rangkaian kegiatan peringatan HUT RI ke-73 yang terangkai “Agoestoesan 2018” menerima penghargaan. Penyerahannya dilakukan oleh Bupati Indartato di Gedung Karya Dharma kemarin Senin malam (1/10/2018).

Jumlah penerima penghargaan kejuaraan sebanyak 149 orang dari berbagai kategori yang dilombakan. Baik olahraga, kesenian dan baik dari para pelajar hingga masyarakat umum. “Pemerintah memberi penghargaan dan apresiasi setinggi-tingginya atas ikut serta peserta dalam memeriahkan HUT RI, Saya mewakili Bapak Bupati mengucapkan selamat dan terima kasih. Serta kami berharap perayaan ditahun-tahun depan bisa meningkat lagi di semua lini.” Ucap Wabub Yudi Sumbogo dalam sambutanya mewakili Bupati Indartato.

Dalam kesempatan itu turut hadir Istri Bupati Luki Indartato, Sekertaris Daerah Suko Wiyono, Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum Dan Politik Tri Mudjiharto, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Joni Maryono, Asisten Administrasi Umum Sakundoko serta seluruh Kepala Perangkat Daerah dan Instansi di Kabupaten Pacitan.
(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pariwisata Dan Budaya Jangan Sampai Terlewatkan

Ditengah kesibukanya Wabub Yudi Sumbogo menyempatkan diri memenuhi permintaan para mahasiswa yang meminta berfoto bersama usai kegiatan penyambutan.

 

Berdasarkan letak geografis dan tupografis Pacitan yang berbukit-bukit, tentu memerlukan pengorbanan dan kesabaran ekstra untuk melaksanakan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN). Namun seusai KKN di wilayah Kabupaten Pacitan umumnya, dan wilayah Ngadirojo pada khususnya peserta akan memperoleh kesan yang indah. “Karena masyarakat Pacitan dikenal sangat familier, sangat kental dengan budaya gotong-royong dan rasa kebersamaan serta kekeluargaannya.” ucap Wabup Yudi Sumbogo mewakili Bupati Indartato dalam sambutanya di hadapan Mahasiswa KKN dari Universitas Wijaya Kusuma Surabaya  hari ini 01/10/2018 di Pendopo.

KKN yang dilaksanakan di Kecamatan Ngadirojo tersebut akan berlangsung hingga 07/10/2018. Wabub berharap kepada dosen pembimbing dan mahasiswa untuk berkoordinasi dengan Pemerintah Kecamatan dan Desa agar tidak mengalami kesulitan dalam pelaksanaan kegiatan. “Kepada Camat Ngadirojo dan para Kepala Desa yang wilayahnya menjadi lokasi kegiatan, diharapkan dapat membantu dan memfasilitasi segala yang dibutuhkan, sehingga kegiatan KKN dapat berjalan sesuai dengan rencana.” tambah Wabup mengingatkan.

Banyaknya potensi pariwisata dan seni budaya tradisional maupun kontenporer di Kabupaten Pacitan, maka Wabup mempersilahkan kepada peserta dan para dosen pembimbing untuk mengeksplor. Hal tersebut dapat menjadi pengalaman tersendiri, serta dapat menjadi oleh-oleh kepada sahabat dan keluarga berupa kisah akan keindahan dan keelokan Pacitan. “Selain cerita tentu batik dan camilan menjadi buah tangan yang sayang kalau dilewatkan.” imbuh Wabup menyarankan.

Dalam kesempatan itu turut hadir kepala Perangkat Daerah terkait, Camat Ngadirojo Heri setiono,  Kepala Desa terkait, Wakil Rektor Bidang Akademik Supriyono MT, Ketua Yayasan Universitas Wijaya Kusuma Sujatmiko.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila

Bupati Indartato berkesempatan menjadi Inspektur dalam Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila yang jatuh pada hari ini Senin 01/10/2018. Kegiatan tersebut dilaksanakan di Halaman Pendopo Kabupaten. Terlibat sebagai peserta upacara yakni dari seluruh Instansi baik TNI, Polri, Ormas Keagamaan dan mahasiswa.

Pada peringatan ini, Pemerintah mengambil Tema “Pancasila Sebagai Landasan Kerja Mencapai Prestasi Bangsa”.

Wabup Yudi Sumboga turut hadir mendampingi Bupati Indartato serta diundang juga Forkopimda, Seluruh Kepala Perangkat Daerah dan Badan di Kabupaten Pacitan.

(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Ngadi Saliro Ngadi Busono

 

Ngadi Saliro-Ngadi Busono merupakan falsafah perawatan kecantikan yang menyeluruh (total beauty) yang terdiri dari trilogi keanggunan wanita yaitu ngadisaliro ngadibusono dan tata krama. Kata ngadisaliro dan ngadibusono berasal dari bahasa sansekerta yang artinya mempercantik diri dan memperindah busana, namun memiliki falsafah dan sifat-sifat maupun arti yang sangat luas.

Menjadi tema dalam Pertemuan Rutin Triwulan Dharma Wanita Persatuan Kabupaten Pacitan. Dengan tujuan agar bagaimana seorang wanita dapat merias tubuhnya secara tepat sesuai agenda dan terutama mampu tampil cantik serta penuh keangguan didepan sang suami. “Karena kami adalah istri ASN maka  harus dapat menempatkan diri dimanapun berada.” Kata Bety Suko Wiyono sebagai Ketua Dharma Wanita Kabupaten Pacitan menjelaskan.

Sebagai Penasehat Darma Wanita Persatuan di Kabupaten Pacitan, Luki Indartato menyambut baik tema yang diambil dalam pertemuan kali ini. Ia berharap sebagai seorang anggota Darma Wanita, perempuan harus pandai dalam berbusana sehingga dapat menjadi penunjang dan menyemangat suami secara mandiri. “Yang utama dari kegiatan ini dapat menjadi lebih mawas diri dan dapat berbagi pengalaman.” Tambahnya kepada Diskominfo.

Luki juga mengingatkan kepada seluruh anggota Darma Wanita untuk selalu menjaga netralitas dalam Pilpres 2019. Ia mengharap selalu menjadi garda dalam menciptakan kerukunan di lingkungan masyarakat sehingga Pemilu di Kabupaten Pacitan bisa meraih sukses “Adem, ayem dan tenterem”. Imbuhnya.

Dikesempatan itu diundang seluruh ketua dan pengurus anggota Darma Wanita Persatuan Kabupaten, Kecamatan dan Kelurahan di Kabupaten Pacitan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Ingin Kemiskinan Berkurang Drastis Tiga Tahun Kedepan

Bupati Indartato menginginkan agar jumlah keluarga kurang mampu di Kabupaten Pacitan berkurang drastis. Maksimal sampai tahun 2021. “Saya berharap jumlah warga kurang mampu berkurang terus. Sampai tahun 2021,” ujarnya ketika bertemu warga Desa Pucangombo saat pelaksanaan tilik warga dikawasan Kecamatan Tegalombo, Kamis (27/9/2018).

Untuk mencapai tujuan itu, Pemkab Pacitan telah melakukan berbagai upaya. Baik secara langsung, berupa pembangunan fisik, maupun bantuan sosial secara bertahap. Dilokasi titik tilik warga bupati menyerahkan bantuan secara simbolis ratusan zak semen, paket sembako, bantuan program RTLH BSPS untuk 50 unit rumah dengan nilai total mencapai Rp 750 juta, serta KTP elektronik dan akte kelahiran.

Tidak itu saja. Dibidang pendidikan, apresiasi diberikan pemkab kepada para siswa berprestasi. Mereka yang mendapat juara kelas maupun prestasi bidang lainnya mendapat penghargaan maupun hadiah, sebagai stimulan. Termasuk bantuan tas sekolah maupun APE. “Terus rajin belajar. Agar, pintar dan berguna,” pesan bupati dihadapan siswa-siswi.

Ketika berdialog dengan warga di SDN Pucangombo IV, Indartato mendengarkan keluhan masyarakat terkait berbagai hal. Mulai dari sarana transportasi sampai ketersediaan gedung perpustakaan sekolah. “Kita akan benahi secara bertahap. Karena anggaran yang terbatas. Yang didanai banyak,” kata dia. (humaspacitan/diskominfopacitan)

Bentuk Empat Desa Tangguh Bencana

Berbagai potensi bencana mengancam setiap Daerah di Kabupaten Pacitan, baik banjir, tanah longsor, gempa bumi hingga tsunami. Kondisi ini tentu tidak hanya dimiliki oleh Pacitan saja, dimanapun potensi bencana selalu menjadi momok dan harus di hadapi dengan berbagai kesiapan.

Pemerintah melalui Badan Penangulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Pacitan menggelar kegiatan pembentukan Desa Tangguh Bencana kepada empat Desa terpilih. Antaranya Desa Mangunharjo dan Kedung Bendo di Kecamatan Arjosari serta Desa Klesem dan Desa Karanganyar di Kecamatan Kebonagung. Kegiatan dilaksanakan di Ruang Pertemuan UPT Pelabuhan dan Pengelolaan Sumberdaya Kelautan dan Perikanan Tamperan (P2SKP) hari ini 26/09/2018.

BPBD Kabupaten Pacitan tahun 2018 mendapat Program Penguatan Kelembagaan dengan Kegiatan Pembentukan Desa Tangguh Bencana. Bertujuan sebagai upaya memberdayakan masyarakat dalam hal penangulangan bencana. Agar masyarakat selalu siaga pada bencana yang sewaktu-waktu datang. “Materi meliputi pra bencana, saat terjadi bencana hingga pada tahap rehabilitasi dan rekonstruksi,” ujar Diyannita Agustinawati selaku Kasi. Pencegahan dan Kesiapsiagaan kepada Diskominfo disela kegiatan.

Beberapa poin yang harus diaplikasikan oleh Desa tangguh bencana adalah Desa harus membuat peta resiko bencana di wilayahnya dan setelah itu menciptakan peringatan dini potensi bencana yang mengkin terjadi. “Minimal masyarakat di Desa tersebut tidak menggantungkan diri ke Pemerintah sekurang-kurangnya 1 atau 2X 24 jam”. jelas Dian.

Pihaknya berharap untuk empat Desa yang terpilih segera membentuk forum pengurangan resiko bencana yang bertujuan memeberdayakan kemandirian dalam hal penangulangan bencana. Dalam kesempatan itu juga disosialisasikan mengenai Permendes Nomor 19 tahun 2017, bahwa dana Desa dapat digunakan untuk kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfo)

Mereka Tanpa Pamrih

Bupati Indartato kembali mengingatkan empat Visi Kabupaten Pacitan agar sampai pada harapan yakni Maju Dan Sejahtera Bersama Rakyat. Tujuan itu yang pertama adalah bagaimana upaya pemerintah membangun tata kelola yang bersih dan akuntabel. Meningkatkan kualitas hidup dan kehidupan sosial masyarakat. Membangun perekonomian masyarakat dengan menggerakan potensi daerah didukung ketersediaan infrastruktur yang memadai. “Dan yang terakhir bagaimana bersama-sama kita meningkatkan kesalehan sosial dan harmonisasi antar seluruh lapisan masyarakat.” kata Bupati Indartato dalam sambutannya pada kegiatan Jambore Kader Kabupaten Pacitan Tahun 2018.

Bupati juga menyadari betapa pentingnya peran PKK dalam mendorong progam pemerintah agar sampai pada tujuan yang diharapkan. Walaupun Ia menyadari bahwa PKK berjalan hampir tanpa biaya. “Itu luar biasa, dan saya terinspirasi dengan yel-yel yang ke empat yang ‘Maju dan Sejahtera’. Itu sesuai dengan Visi dan Misi kita bersama. Serta mereka tanpa pamrih” Tambahnya.

Kegiatan jambore kader yang rutin dilaksanakan setiap tahun itu menurut ketua TP PKK Kabupaten Pacitan Luki Indartato mempunyai beberapa tujuan. Yakni bagaimana upaya PKK untuk meningkatkan wawasan, pengetahuan, dan keterampilan kader dalam menjalankan tugas sebagai motor penggerak pembangunan. “Serta sebagai penghargaan yang dapat memotivasi para kader yang berprestasi untuk meningkatkan kinerja untuk mewujudkan keluarga sehat dan sejahtera.” Kata Luki memaparkan.

Kegiatan yang mengusung tema “Melalui Jambore Kader Kita Tingkatkan Pelaksanaan 10 Program Pokok PKK Untuk Mendukung Gerakan Masyrakat Hidup Sehat” itu melibatkan peserta jamboree kader sebanyak 316 orang. Yang meliputi Tim penggerak PKK Kecamatan dan kader 84 orang, Kader Kesehatan dan pendamping dari Puskesmas sebanyak 192 orang. Serta undangan sebanyak 57 orang dari OPD terkait selaku anggota Pembina dan Camat selaku Ketua Pembina Kecamatan. “Terpenting ini adalah evaluasi dari seluruh kegiatan yang telah kami laksanakan bersama selama setahun.” imbuhnya.

Kegiatan yang dilaksanakan di Pendopo hari ini 26/09/2018 tersebut juga menggelar berbagai macam lomba, diantaranya lomba jingle 10 program pokok PKK, penyuluhan pola asuh anak, cerdas cermat dan deteksi dini tumbuh kembanga anak balita serta lomba cipta menu kudapan sehat lansia.

Turut hadir dalam kegitan itu Sekertaris Daerah Kabupaten Pacitan Suko Wiyono, Asisten Administrasi Umum Sakundoko, Asisten Perekonomian Dan Pembangunan Joni Maryono, Kepala Dinas Kominfo Rachmad Dwiyanto dan kepala Dinas Kesehatan Eko Budiono serta seluruh Camat Se-Kabupaten Pacitan.

(Anj/Budi/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Upayakan Ampul Darah Selalu Tersedia Dan Pahamkan Thalasemia

Ketua PDDI Kabupaten Pacitan berinteraksi dengan salah satu anak penderita Thalasemia seusai kegiatan pengukuhan dan seminar di halaman Gedung Karya Darma.

Karena penderita thalasemia harus melakukan transfusi darah seumur hidup maka persediaan kantong darah di suatu tempat haruslah selalu tersedia. Disampaikan Luki Indartato selaku Ketua PDDI Kabupaten Pacitan dalam sambutanya dikegiatan Pengukuhan 12 Anggota Pengurus Sukarela PDDI Unit Dinas/ Instansi dan Organisasi, dan dirangkaikan kegiatan Seminar Thalasemia yang dilaksanakan pada hari ini Selasa 15/09/2018 di Gedung Karya Darma Kabupaten Pacitan.

Penyakit thalasemia terjadi di banyak Negara di dunia termasuk Indonesia. Penyakit ini merupakan penyakit keturunan dan tidak menular dimana sel darah merah mudah rusak atau umurnya lebih pendek dari sel darah normal, sehingga penderita akan mengalami anemia. Penyebabnya sel darah pada penderita tidak mengandung  cukup hemoglobin, karena adanya kelainan atau perubahan pada salah satu bagian gen hemoglobin. “Ditahun 2018 tercatat 19 orang menderita penyakit thalasemia, mereka para penderita diharapkan mengetahui persis penyakit tersebut agar mengetahui segala sesuatunya, baik upaya untuk semakin sehat dan juga hal-hal yang menjadi pantanganya.” Kata Luki.

Sebagai organisasi mitra Palang Merah Indonesia atau PMI dan anggota Federasi Internasional Organisasi Donor Darah (FIODS), mempunyai peran membangkitkan kesadaran masyarakat untuk menyumbangkan darahnya secara sukarela dan wadah para peserta donor darah, Luki berharap dari kegiatan ini kedepan masyarakat Pacitan memahami pentingnya melakukan donor darah sebagai bentuk membantu sesama yang tengah membutuhkan bantuan. “Minimal tiga bulan sekali donor darah, Selain menyehatkan pendonor juga ikut beramal shalih.” Tambahnya mengajak.

Dalam kesempatan itu Luki yang juga sebagai Ketua Penggerak PKK Kabupaten itu menyempatkan diri berpesan kepada para anggota sukarela yang baru dikukuhkan untuk bekerja ikhlas dalam mengemban amanah yang diembannya, agar masa jabatannya yang hingga 2023 benar-benar bermanfaat.

Dikesempatan itu Bupati Indartato yang berhalangan hadir mewakilkan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pacitan dr. Eko Budiono, turut hadir Kepala Kemenag Muhammad Nurul Huda, Perwakilan PMI, TNI dan Polri. Ditunjuk sebagai pemateri dr. Didik Agus Susanto, MM, spPK Dokter di RSUD dr. Darsono, dan dan Langgeng Nur Santoso, Penderita Thalasemia dan Angota Perhimpunan Orang Tua Penderita Talasemia Indonesia.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Pacitan Siap Kondusif untuk Hajat Nasional 2019

Wabub Yudi Sumbogo berharap pilihan Presiden dan Legislatif di Pusat dan Daerah  yang akan dilaksanakan di tahun 2019 mendatang Kabupaten Pacitan dapat kembali meraih kesukesanya seperti pada tahun-tahun sebelumnya yakni berjalan tertib, lancar dan kondusif.

Wabub juga menambahkan harapanya yakni kepada seluruh pemangku kebijakan agar untuk bersama-sama bergandengan tangan bersatu dalam pesta demokrasi. Ia menilai kunci keberhasilan hajat nasional tersebut dapat dicapat yakni dengan melakukan persiapan dengan matang dari sekarang dan melakukan koordinasi dengan semua yang terlibat, sehingga dapat terhindar dari kesalahan baik kecil maupun kesalahan besar.

Hal itu disampaikan wabup seusai melaksanakan video conference Dalam Rangka Pengamanan Tahapan Pemilu 2019 dengan Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Menkopolhukam Wiranto, Panglima Hadi Tjahjanto,  yang dilaksanakan di Polres Pacitan hari ini 24/09/2018. Selain Wabup juga mengundang perwakilan KPUD Kabupaten Pacitan, Kodim 0801 Pacitan dan Panwas.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Pembangunan guna maksimalkan Tanah Dan Ruang Untuk Keadilan dan Kemakmuran

Pembangunan insfratuktur adalah prasyarat untuk meningkatkan produktifitas dan daya saing nasional serta berkembangnya infestasi. Salah satu kegiatan penting terkait dengan pembangunan insfratuktur tersebut adalah pelaksanaan pengadaan tanah.

Hal tersebut sesuai dengan Undang-Undang yang ada dan Peraturan yang telah memungkinkan pengadaan tanah yang cepat dan pasti. Oleh karena itu, dukungan Pemerintah di Daerah menjadi penentu suksesnya program tersebut.

Dalam rangka mengurangi ketimpangan struktur penguasaan, pemilikan, penggunaan tanah, pemberdayaan masyarakat dalam pemanfaatan aset tanah dan penguatan hak masyarakat atas tanah/hutan adat. Pemerintah telah mencanangkan program reformasi agraria. Berkenaan dengan permasalahan dan sengketa pertanahan yang dihadai, perlu penanganan dan penyelesaian secara konperhensif.

karena Kasus permasalahan dan sengketa pertanahan sudah banyak yang berlarut-larut dan menyita waktu. “Dengan harapan pendaftaran seluruh bidang tanah melalui Pendaftaran Tanah Sistematik Lengkap atau PTSL dapat mencegah terjadinya sengketa.” Disampaikan Bupati Indartato dalam membacakan sambutan Mentri Agraria Dan Tata Ruang pada Upacara Peringatan Hari Agraria Dan Tata Ruang Nasional pagi tadi 24/09/2018 di Lapangan kelurahan Sidoharjo Kabupaten Pacitan.

Di kesempatan itu Bupati juga berkesempatan menyerahkan Penghargaan Satya Lencana 30, 20 dan 10 tahun Pengabdian kepada Pegawai BPN Kabupaten Pacitan serta diserahkan dokumen Sertifikat secara simbolis PTSL Tahun Anggaran 2018 dengan jumplah total 50 ribu bidang tanah, serta diserahkan oleh BPN sertifikat pemkab serta barang milik Negara.

Dalam kegitan yang mengusung tema “Tanah Dan Ruang Untuk Keadiland An Kemakmuran” tersebut turut diundang Forkopimda, Kepala Bank, Notaris, Perangkat Desa dan Peserta PTSL 2018.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Dirjen Minta Tukul Dipercepat

Dirjen Sumberdaya Air Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat  Harry Suprayogi meminta pelaksanaan pembangunan waduk Tukul di Desa Karanggede, Arjosari dipercepat. Sehingga hasilnya dapat segera dinikmati oleh masyarakat. “Jangan lebih dari November 2019,” katanya ketika meninjau lokasi proyek tersebut, Sabtu (22/9/2018).

Saat ini progres pembangunannya mencapai lebih dari 71 persen. Instruksi percepatan itu diberikan mengingat musim kemarau hampir berakhir. Sehingga proses pengerjaan harus dioptimalkan. Sebab, ketika musim penghujan, pekerjaan tidak dapat dilakukan secepat sekarang. “Optimalkan jam kerja,” pesannya.

Waduk Tukul sendiri mulai dikerjakan tahun 2015 dari kontrak pada tahun 2014. Kapasitasnya mencapai sembilan juta meter kubik dan menjadi prioritas utama untuk diselesaikan. Air bendungan digunakan untuk irigasi, sumber air baku, dan upaya pengendalian banjir. Karena sungai yang dibendung merupakan anak Sungai Grindulu.

Dirjen juga berpesan agar pemerintah daerah juga berperan dalam antisipasi dampak sosial. Salah satunya potensi bencana alam yang mungkin timbul dikemudian hari.

Menanggapi hal itu, Bupati Indartato mengiyakannya. Karena telah menjadi tugas pokok sebagai bagian dari pelayan masyarakat. “Kita berikan sosialisasi, pengertian kepada masyarakat tentang bahaya bencana alam. Karena setelah selesai dibangun dan berfungsi, daerah sekitar bendungan akan berkembang. Salah satunya sebagai tujuan wisata. Sehingga harus ditata agar tidak menyalahi aturan,” tandasnya.\

(humaspacitan/diskominfopacitan).

Hadiah Bukan Masalah, Bisa Dibenahi

Bupati indartato berkesempatan menyaksikan laga terakhir antara Kecamatan Ngadirojo berhadapan dengan Desa Arjowinangun pada Turnamen Sepak Bola Piala Kemerdekaan Dalam Rangka HUT Ri Ke-73 rangkaian akhir “Agoestoesan 2018”. Di tahun ini tim sepak bola Desa Arjowinangun berhasil menjadi juara dengan skor akhir 0-3 berkat goal yang di ciptakan pemain nomor punggung 09 Jefri Dwi di menit injury time babak pertama, dilanjutkan oleh M. Tofik di menit ke 23 dan Dera Dwi S sepuluh menit kemudian.

Seusai menyerahkan piala dan hadiah kepada para pemenang Kepala Daerah Kabupaten Pacitan mejelaskan bahwa pemerintah sangat mendukung kegiatan tersebut untuk merangsang dunia sepak bola melalui Asosiasi PSSI kabupaten pacitan. harapanya bisa hidup lagi dan diminati seluruh lapisan masyarakat. “Terutama sebagai upaya mencari bibit unggul.” kata Bupati petang tadi 22/092018 di Stadion Pacitan.

Acara yang sudah menjadi agenda rutin tersebut diikuti oleh 26 tim Se-kabupaten Pacitan. Terdiri dari sembilan tim Kecamatan dan sisanya kesebelasan dari Desa dan Kelurahan di Kecamatan Pacitan. Laga pertama yang dimulai sejak 25 Agustus tersebut merebutkan hadiah jutaan rupiah, selain itu kegitan ini sebagai upaya untuk persiapan ajang Liga Tiga dan Liga Remaja. “Sehingga jam terbang para pemain meningkat.” ujar Ketua Panitia Harni Koeswanto menjelaskan tujuan kegiatan selain untuk Memeriahkan HUT RI.

Disinggung perihal harapan untuk membuat turnamen yang lebih besar Bupati menyambut baik dan penuh semangat. dengan tangan terbuka menyatakan dukunganya, hal tersebut semata mata sebagai harapan pemerintah agar mimpi dunia sepak bola di Pacitan benar-benar hidup kembali. “Hadiah tidak masalah, bisa dibenahi.” Tambah Bupati menyemangati.

Turut hadir mendampingi Bupati Indartato, Sekertaris Daerah Suko Wiyono, Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Endang Sri Surjasri, Pasi Intel Din 0801/Pacitan Kapten Kav. Dadut Setiyawan dan Ketua PSSI Kabupaten Pacitan Triatmojo.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bupati Beri Do’a Restu Kepada Gandhang

“Nanti bukan kita yang mengundang dalang dari Solo namun mereka orang Solo dan kota lain yang mengundang dalang dari Pacitan”. Disampaikan Bupati Indartato kepada Diskominfo ketika Bupati memberikan do’a dan restu kepada Gandhang Gondo Waskito atau Helmi Gondowaskito murid SMP Negri 1 Pacitan yang akan berangkat Mengikuti Festival Dalang Bocah Dan Festival Dalang Muda Tingkat Nasional 2018 di Taman Mini Indonesia Indah atau TMII mewakili Jawa Timur.

Selanjutnya Kepala Daerah Kabupaten Pacitan itu akan mengupayakan Beasiswa hingga Sarjana dari anggaran daerah sebagai bentuk perhatian pemerintah yang bertugas memupuk dan memfasilitasi murid-murid berprestasi.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Tes Kebugaran Untuk Deteksi Gaya Hidup Dan Penyakit

Tes Kebugaran Jasmani merupakan serangkaian langkah tes pengukuran tingkat kebugaran jasmani sekaligus untuk menganalisa apakah gaya hidup seseorang sudah memenuhi gaya hidup sehat. “Kebugaran tubuh seseorang tidak dapat dinilai dari penampilan fisik saja, namun juga dari pola hidup, pola makan dan aktifitas fisiknya. Seseorang dapat dikatakan bugar jika setelah bekerja dia masih mampu beraktifitas fisik tanpa merasa kelelahan yang berlebihan, berkaitan dengan hal tersebut maka perlu dilakukan tes Kebugaran jasmani. Kegiatan perdana ini kami selengarakan  bagi pejabat dilingkup Pemerintah kabupaten Pacitan”. Ujar Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Ratna Susy Rahayu kepada Diskominfo disela kegiatanya melaksanakan Tes Kebugaran Jasmani 2018 yang dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan kabupaten Pacitan.

Bupati indartato beserta 60 peserta lain tampak antusias mengikuti kegiatan tersebut. Dalam sambutanya Ia menyambut baik kegiatan itu dan beraharap kegiatan tersebut dapat rutin dilaksanakan, agar peserta dapat memperoleh informasi tingkat kebugaran jasmani dan dapat menerapkan nilai-nilai gaya hidup yang sehat.

Ratna menambahkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat atau PHBS hendaknya dimulai dari diri sendiri, dalam keluarga dan ditempat kerja masing-masing, serta harus terus disebarluaskan dan digalakkan di masyarakat. “Untuk OPD, Instansi atau Perusahaan yang memerlukan pemeriksaan kebugaran Jasmani dapat dikoordinasikan dengan Dinas kesehatan”. Imbuhnya menginformasikan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Sosialisasi Pencegahan Kebakaran; Upaya Peningkatan Kwalitas dan Pemabahan Personil Kompeten

Sebanyak 50 peserta mewakili Dinas, Instansi dan Swasta mengikuti Sosialisasi Pencegahan Kebakaran yang digelar oleh Satuan Polisi Pamong Praja melalui Bidang Pemadam Kebakaran (Damkar) Kabupaten Pacitan. Kegiatan ini dilaksanakan di Balai Kelurahan Ploso hari ini 20/09/2018.

Kegiatan yang di hadiri dan dibuka langsung oleh Sekda Suko wiyono itu bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan optimalisasi upaya pencegahan dan penaggulanagn bencana bahaya kebakaran di wilayah khususnya kabupaten pacitan. Serta untuk mendukung pengurangan resiko kebakaran yang bisa terjadi kapanpun dan dimanapun.

Panitia kegiatan selaku Kepala Satpol PP Kabupaten Pacitan Widy Sumardji menjelaskan, kegiatan itu memiliki beberapa tujuan diantaranya sebagai upaya menambah jumplah prsonil yang memiliki kompetensi tehnik dalam mencegah dan menangulangi ancaman kebakaran. Pada giliranya nanti para peserta diharapkan dapat menginformasikan kepada warga disekitarnya. “Sosialisasi ini menggunakan model tatap muka dan praktek lapangan, serta mengunakan literatur ketentuan peraturan perundang-undangan artinya sesuai setandar yang berlaku”. Ujar Widy kepada Diskominfo menuturkan.

Bnayak faktor pemicu terjadinya kebakaran, bisa karena kesengajaan, faktor alam seperti gempa bumi dan erupsi gunung berapi atau bahkan masalah kelalian manusia atau Human Error. Ini tentu menjadi perhatian bersama agar upaya untuk terhindar dari bencana kebakaran dapat berhasil dan tentu menjadi tanggung jawab semua pihak. “Saya meminta pahamkan juga terhadap semua peserta tentang segala potensi contohnya hubungan arus pendek pemicu terjadinya kebakaran, karena pencegahan nomor satu dibanding tindakan”. Disampaiakan Sekda Suko Wiyono memberi arahan.

Disinggung perihal potensi kebakaran lahan dan hutan dimusim kemarau Widy yang mempunyai sama sapaan Andik di callsign itu secara penuh tangung jawab menjelaskan bahwa walaupun kewenangan lahan dan hutan adalah bukan kewenangannya, namun Ia dan personilnya menyatakan siap dan sigap jika harus bertindak. “Untuk industri yang mempunyai potensi besar terhadap kebarakan kami secara terus-menerus meberikan himbauan agar supaya terbuka kesadaran para pemilik industri sehingga melengkapi segala yang di butuhkan semisal apar, trolley atau APAB atau Hydrant”. Imbuh Widy mengakhiri.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Peran Pendidikan Untuk Memenuhi Tantangan Abad-21

“saya ingin menegaskan, bahwa tantangan ditingkat kopetensi yang dihadapi oleh setiap generasi tentunya berbeda sesuai dengan perkembangan jaman. Maka sebagai generasi millennial atau generasi Y saat ini, tantangan dan kompetensi yang saudara hadapi sangat berbeda dengan generasi sebelumnya”. Disampaikan Wabup Yudi Sumbogo mewakili Bupati Indartato kepada 282 Wisudawan STKIP PGRI Pacitan yang dilkasanakan hari ini 19/09/2019.

Orasi ilmiah Rapat Terbuka Dalam Rangka Wisuda Sarjana Angkatan Ke-XIX tersebut Sumbogo menyampaikan bahwa pembangunan merupakan proses yang berkesinambungan yang mencakup seluruh aspek kehidupan masyarakat, termasuk aspek sosial, ekonomi, politik dan kultural sebagai tujuan utama meningkatkan kesejahteraan warga bangsa secara keseluruhan. Dalam proses pembanguna tersebut peran pendidikan amat penting dan strategis. Untuk itu peningkatan kualitas sumber daya manusia mutlak harus dilakukan. “Karena dengan kualitas sumber daya manusia yang berkualitas dapat memberikan multilier efect terhadap pembangunan perekonominan dan pembangunan di bidang yang lain”. Sumbogo melanjutkan.

Acara yang dihadiri oleh Ketua PGRI Jawa Timur Ihwan Sumadi serta turut hadir Guru Besar Universitas Negri Surabaya (Unesa) Prof. Dr. Supari Muslim, Ketua PGRI Pacitan Supriyono serta Forkopimda Kabupaten Pacitan. Sumbogo juga menyinggung Isu mengenai sumber daya manusia atau human capital. Hal itu sebagai input pembangunan ekonomi atau hubungan antara pendidiakan dan pembangunan ekonomi untuk mencapai kesejahteraan.  Teori Human kapital berpendapat bahwa pendidikan adalah sebagai investasi sumber daya manusia yang memberi banyak manfaat, yakni diperolehnya kondisi kerja yang baik, efisiensi produksi, peningkatan kesejahteraan dan tambahan pendapatan seseorang apabila mampu menyelesaikan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pendapatan lulusan pendidikan dibawahnya.

Sumbogo meneruskan, Pendidikan merupakan investasi penting untuk menghadapi masa depan dunia secara global, untuk itu Ia berharap kedepan pendidikan harus dapat menyiapkan generasi muda abad ke-21 yang unggul, berdaya saing tinggi dan mampu bekerjasama guna mencapai kemakmuran bagi setiap Negara dan dunia. “Mengingat pentingnya peran pendidikan tersebut maka investasi modal manusia melalui pendidikan di Negara kita sangat diperlukan walaupun investasi di bidang pendidikan merupakan investasi jangka panjang secara makro dan perlu disadari manfaat investasi ini baru dapat dirasakan setelah puluhan tahun”. Lanjut Sumbogo.

Ia juga mengingatkan bahwa pendidikan merupakan salah satu agenda penting yang menuntut perhatian sungguh-sungguh dari semua pihak. Sebab pendidikan adalah faktor penentu kemajuan bangsa dimasa depan. Jika sebagai bangsa berhasil membangun dasar-dasar pendidikan nasional dengan baik, maka diharapkan dapat memberikan kontribusi yang nyata terhadap kemajuan bidang-bidang lain.

Pembangunan bidang pendidikan yang dilaksanakan oleh pemerintah bersama masyarakat merupakan upaya pengejawantahan salah satu cita-cita Nasional, yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Proses pencerdasan bangsa dilakukan baik melaui jalur sekolah maupun jalur luar sekolah.  Pada giliranya kesempatan memperoleh pendidikan untuk semua education for all semakin dirasakan oleh masyarakat karena pendidikan dijadikan kebutuhan pokok basic needs dalam kehidupan masyarakat. “Dan kami berharap adik-adik yang diwisuda hari ini senantiasa melengkapi diri dengan berbagai ilmu pengetahuan dan keterampilan, agar nantinya mampu berkompetisi secara sehat ditengah-tengah kehidupan masyarakat”. Imbuhnya memberi nasehat.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

SAFARI GERAKAN NASIONAL PEMBUDAYAAN KEGEMARAN MEMBACA DI KABUPATEN PACITAN TAHUN 2018

SAFARI GERAKAN NASIONAL PEMBUDAYAAN
KEGEMARAN MEMBACA DI KABUPATEN PACITAN TAHUN 2018

 

 

Kali ini Kabupaten Pacitan mendapatkan kesempatan baik untuk menjadi tempat diselenggarakannya Safari Gerakan Nasional Pembudayaan Kegemaran Membaca yang diadakan oleh Perpustakaan Nasional bekerjasama dengan Dinas Perpustakaan Pacitan.

Acara ini diadakan di Pendopo Kabupaten Pacitan pada hari Jumát (14 September 2018), dimulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 11.00 WIB. Acara dihadiri oleh Drs H. Indartato, MM (Bupati Pacitan) beserta istri (Luki Indartato), Drs. H. Yudi Sumbogo (Wakil Bupati) beserta istri (Ninik Sumbogo) , Bety Suko Wiyono, Drs. Widyanto, M. Si (Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Perpusnas) beserta para staff perwakilan dari Perpusnas Pusat, drg. Yayuk Sri Rahayuningsih (Anggota DPR RI X), Nuris Agusti, S. H, M. Kn (Kasi Pelayanan Perpustakaan Provinsi Jawa Timur) , Forkompinda, Perangkat Daerah, Pejabat OPD Kabupaten Pacitan, perwakilan pegiat masyarakat, siswa-siswi perwakilan sekolah Kecamatan Pacitan, perwakilan Ketua Perguruan Tinggi, mahasiswa STKIP dengan jumlah undangan sekitar 200 peserta.

Adapun tujuan dari diadakannya Safari ini adalah untuk memberikan dorongan kepada Pemerintah Kabupaten Pacitan untuk meningkatkan indeks literasi masyarakat Kabupaten Pacitan, dengan cara membudayakan gemar membaca di kalangan masyarakat Kabupaten Pacitan, memperbaiki mutu dan fasilitas perpustakaan. Salah satu implementasinya adalah dengan cara mengukuhkan Ibu Luki Baskorowati Indartato sebagai Bunda Baca Kabupaten Pacitan yang nantinya bertugas memperkenalkan perpustakaan ke seluruh masyarakat Kabupaten Pacitan sampai ke pelosok-pelosoknya melalui PKK khususnya. Dan itu merupakan salah satu alasan mengapa Ibu Luki Indartato dinobatkan sebagai Bunda Baca dikarenakan Ketua PKK Kabupaten Pacitan lah yang harus mengemban tugas sebagai Bunda Baca.

Luki Baskorowati Indartato akan mengemban tugas sebagai Bunda Baca terhitung dari tahun 2018-2022 sesuai SK Bupati No. 99 tahun 2018. Dalam wawancara singkat, Beliau mengatakan terimakasih banyak atas kepercayaan yang telah diberikan kepadanya, dan langkah ke depannya beliau akan lebih menggalakkan budaya membaca di masyarakat, dan kebetulan jauh sebelum pengukuhan ini PKK sudah membuat program Sudut Baca di lingkup masyarakat.

Selain acara pengukuhan Bunda Baca, acara Talk Show,  diadakan pula penandatanganan MoU (Perjanjian Kerjasama) antara Dinas Perpustakaan Pacitan dengan Polres Pacitan, RSUD dr. Darsono Pacitan, Dinas Pendidikan Pacitan, Kantor Kemenag Pacitan, serta dengan STKIP Pacitan dalam rangka peningkatn layanan perpustakaan untuk siswa dan masyarakat.

Sambutan disampaikan oleh Indartato Bupati Pacitan yang sekaligus membuka acara, sambutan lainnya oleh Kepala Perpustakaan Nasional yang diwakilkan oleh Drs. Widianto, M. Si dan sambutan oleh anggota DPR RI Komisi X drg. Yayuk Sri Rahayuningsih.

Dalam sambutannya, Indartato menyampaikan demi meningkatkan indeks literasi masyarakat, sesuai yang sudah dikonsep oleh SEKDA, maka mendatang Pemda akan memberikan rewards besar kepada para pengunjung yang aktif berkunjung untuk membaca di Dinas Perpustakaan Pacitan dan diharapkan dengan adanya Bunda Baca maka upaya peningkatan indeks literasi akan lebih dapat menjangkau masyarakat luas dan dengan begitu kualitas masyarakat Kabupaten Pacitan akan menjadi lebih baik. Beliau juga sempat menyampaikan sebuah filosofi tentang buku. “Buku adalah kehidupan. Halaman awal adalah kelahiran. Halaman tengah adalah apa yang sedang kita lakukan, dan halaman akhir adalah kematian“.

Drs. Widianto, M. Si menyampaikan bahwa Dinas Perpustakaan merupakan penyangga pendidikan di Kabupaten Pacitan. Masyarakat pada umumnya dan para pelajar pada khususnya membutuhkan tambahan pengetahuan. Dan tugas dari Dinas Perpustakaan adalah menyediakan akses seluas-luasnya kepada mereka. Karena tidak dipungkiri generasi mudalah yang 20 tahun ke depan akan membangun Kota Pacitan agar mampu berdaya saing di era globalisasi. Beliau mengajak pemerintah Kabupaten Pacitan dan masyarakat Pacitan bersama-sama menghidupkan perpustakaan yang ada di seluruh Kabupaten Pacitan karena “Perpustakaan adalah tumpuan belajar di luar sekolah, sarana sepanjang hayat, dan perpustakaan daerah adalah milik rakyat, untuk itu perpustakaan harus benar-benar dihidupkan”.

Hal senada disampaikan oleh drg. Yayuk Sri Rahayuningsih (Anggota DPRD Komisi X yang selama ini giat membantu menggerakkan Pemerintah untuk lebih memperhatikan perpustakaan di seluruh Indonesia) bahwa untuk meningkatkan budaya gemar membaca di masyarakat adalah dengan meningkatkan mutu dan kualitas perpustakaan-perpustakaan yang ada di Kabupaten Pacitan, baik dari segi fisik bangunan perpustakaan, fasilitas terutama berupa kelengkapan buku bacaan,  transportasi Dinas Perpustakaan Pacitan (Mobil Pustaka Keliling), dan tenaga ahli pustakawan. Berkaitan dengan hal tersebut pihaknya akan membawa hasil dari pembahasan Talk Show dalam acara tersebut untuk ditindaklanjuti di pemerintah pusat sebagai RTL (Rencana Tindak Lanjut).

Di tengah-tengah acara disuguhkan tarian yang berjudul “Klayar” oleh SMPN I Pacitan  dan persembahan lagu “Mars Perpustakaan” oleh team Paduan Suara STKIP Pacitan.

Acara ini ditutup dengan acara Talk Show dengan Narasumber Drs. Widianto, M. Si, drg. Yayuk Sri Rahayuningsih, Nuris Agusti, SH, M. Kn, Warito, SH  (Kepala Dinas Perpustakaan Pacitan), Wiwit Pheni Dwi Antari ( Penggiat Masyarakat Desa Watukarung/Mantan Kepala Desa Watukarung) dengan Moderator acara Dr. Mukhodi, M. Si (Wakil Rektor STKIP I Pacitan).

Talk Show diapresiasi sangat baik oleh para undangan, terbukti banyak sekali yang ingin mengajukan pertanyaan maupun masukan kepada para narasumber maupun kepada Pemda Pacitan. Namun terkendala dengan waktu, maka Penanya hanya dibatasi beberapa orang dari masing-masing perwakilan tamu undangan, baik dari kalangan penggiat/tokoh masyarakat maupun dari kalangan pelajar/mahasiswa. Hal tersebut dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh narasumber untuk memberikan jawaban yang mampu memuaskan para pemberi pertanyaan.

Khusus rombongan Perpustakaan Nasional dengan didampingi perwakilan Dinas Perpustakaan Pacitan, setelah acara Safari di Pendopo Kabupaten Pacitan mengadakan kunjungan ke Perpustakaan SMPN I Pacitan. Kemudian kunjungan terakhir dilakukan ke Perpustakaan “Cendekia Mandiri” Dusun Gunung Semut RT 01/ RW 03 Desa Kendal Kecamatan Donorojo. Untuk kunjungan di Desa Kendal ini, Wakil Bupati Yudi Sumbogo juga berkenan mendampingi Perpustakaan Nasional ke Perpustakaan Komunitas “Cendekia Mandiri”.

(Penulis : Ryn Surya / Pict by : Nisha /Dinas Perpustakaan Pacitan/ Diskominfo Pacitan)

Pemilihan Dokter Kecil dan Duta Kesehatan Remaja 2018; Upaya Ciptakan Budaya Sadar Kesehatan Sejak Dini

Usaha Kesehatan di Sekolah atau UKS adalah salah satu upaya terpadu lintas program dan sektor dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan serta membentuk prilaku hidup bersih dan sehat peserta didik yang berada di sekolah baik tingkat dasar maupun tingkat lanjutan. Dalam program UKS peserta didik tidak hanya berperan sebagai obyek penerima layanan kesehatan, tetapi juga sebagai subyek, bersama dengan masyarakat sekolah lainnya yaitu para guru, pegawai lainya di sekolah, komite sekolah dan orang tua siswa yang berperan dalam meningkatkan kesehatan dan mewujudkan lingkungan sekolah yang sehat.

Untuk memenuhi tujuan itu Dinas Kesehatan Kabupaten Pacitan menggelar Pemilihan Dokter Kecil dan Duta Kesehatan Remaja Tahun 2018 yang diselenggarakan di Gedung Karya Darma hari ini 18/09/2018. Dengan total peserta kegiatan pemilihan dokter kecil dan duta kesehatan remaja sebanyak 144 peserta perwakilan dari seluruh Puskesmas di Kabupaten Pacitan.

Kegiatan yang selalu digelar setiap tahun ini memiliki tiga tujuan khusus yakni memiliki pengetahuan, sikap dan ketrampilan untuk melaksanakan prinsip hidup bersih dan sehat serta berpartisipasi aktif dalam usaha peningkatan di sekolah, dan para peserta didik diharapkan memiliki kesehatan fisik dan mental serta mempunyai daya hayat dan daya tangkal terhadap kenakalan remaja. _“Serta terhindar dari pengaruh buruk penyalahgunaan Napza yaitu Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya yang dapat merugikan pribadi dan Negara”_. Papar Kabid. Kesmas. Ratna Susi Rahayu yang dalam hal ini sebagai ketua panitia kepada Diskominfo.

Dikesempatan yang sama seusai membuka kegiatan Kepala Dinas Kesehatan Kabuaten Pacitan Eko Budiono menambahkan bahwa kegiatan ini diharapkanya dapat meningkatkan partisipasi sisiwa dalam program UKS, agar siswa menjadi penggerak hidup sehat disekolah, dirumah dan lingkunganya. _“Juga siswa dapat menolong dirinya sendiri, sesama siswa didik dan orang lain untuk hidup sehat”_. Tambahnya.

Pihaknya juga berharap dari kegiatan tersebut kedepan dapat meningkatkan jumplah dokter kecil dan duta kesehatan remaja di kabupaten pacitan serta terjalin kerjasama dan koordinasi antara pihak pemerintah dan masyarakat sekolah. Hingga upaya untuk menjadikan para siswa menciptakan budaya sadar akan kesehatan dapat terwujud. _(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)._

Pemerintah Bojonegoro Studi Banding Keberhasilan Pariwisata Kabupaten Pacitan

Bupati Indartato Menerima cendramata berupa wayang Thengul asli kab. Bojonegoro dari Bupati PJ Bojonegoro Dr. Supriyanto.

Menyadari potensi tambang migas yang menjadi tulang punggung Kabupaten Bojonegoro satu saat akan habis maka pada Jum’at 14/09/2018 Bupati PJ Bojonegoro Dr. Supriyanto beserta rombongan Pejabat Pemkab mengadakan Studi Banding ke Kabupaten Pacitan untuk belajar langsung bagaimana kabupaten pacitan mengemas Pariwisata sehingga mampu menjadi rujukan bagi wisatawan domestik dan manca negara.

Kunjungan itu disambut langsung oleh Bupati Indartato beserta seluruh jajaran Pejabat di Halking atau Halaman Wingking Pendopo Kabupaten.

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari hingga minggu 16/09 tersebut direncanakan akan melakukan rangkaian kunjungan ke beberapa daerah wisata diantaranya ke kali maron Donorojo. Yang dikenal dengan keberhasilan masyarakat dan pemerintah dalam mengemas sungai cantik mirip sungai Amazone itu menjadi tujuan wisata yang tidak pernah dilewatkan para wisatawan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Tidak Ada Prestasi Tanpa Partisipasi

Prestasi olahraga nasional yang berhasil diraih saat ini mustahil dapat terwujud tanpa partisipasi masyarakat. Salah satunya peringkat ke-4 Asian Games 2018 di Palembang dan Jakarta beberapa waktu kemarin. Itu disampaikan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi dalam sambutannya yang dibacakan Sekretaris Daerah Suko Wiyono saat upacara peringatan Hari Olahraga Nasional ke-53, Ulang Tahun Pmi Ke -73 Dan Hari Perhubungan Nasional Ke-47 di halaman pendapa kabupaten, Senin (17/9/2018). “Didalam mencapai prestasi tersebut, tentu tidak muncul secara tiba-tiba. Prestasi lahir karena dipersiapkan secara matang dan sistematik serta dukungan semua pihak disertai doa dari seluruh masyarakat,” katanya.

Menteri mengajak masyarakat untuk melakukan olahraga secara rutin dan secara teratur. Sebab, dalam konteks pembangunan olahraga, sesuai Intruksi Presiden Nomor 1 tahun 2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) dan juga ditindaklanjuti dengan Peraturan Menteri Nomor 18 Tahun 2017 tentang Gerakan Ayo Olahraga, olahraga dilaksanakan secara masif dan meluas di semua lapisan masyarakat. Terlebih permasalahan terbesar saat ini, yakni derajat kebugaran masyarakat Indonesia masih dibawah 18 persen.  Maka dengan gerakan masyarakat hidup sehat dan gerakan “Ayo Olahraga” diharapkan akan menjawab permasalahan tersebut. Dengan kesegaran jasmani yang bagus dan kesehatan yang bagus pula, maka akan memudahkan lahirnya bibit-bibit yang berpotensi menuju pentas dunia di masa selanjutnya.

Tema besar HAORNAS tahun 2018 ini adalah “Ayo Olahraga, Bangun Indonesia”. Tema tersebut mengandung makna bahwa pemerintah mengajak untuk berolahraga. Dengan berolahraga, akan turut berpartisipasi membangun Indonesia secara keseluruhan. Yakni membangun jiwa yang sehat dan badan yang kuat. “Pembangunan didalam olahraga tidak hanya jasmani, tetapi juga rohani. Dengan sehat rohani kita berarti telah mendukung kebijakan bapak presiden tentang revolusi mental,” terang Menpora.

Terkait peringatan hari ulang tahun PMI ke -73 yang mengambil tema “Semangat Kepahlawanan”, usia kian mematangkan organisasi. Terutama dalam menjalankan roda kegiatan kemanusiaan, meski demikian satu hal yang tidak tergantikan sejak kelahirannya sekarang. Yakni sepak terjang para relawan yang menjadi nahkoda bagi perahu besar PMI.

Sementara peringatan hari Perhubungan Nasional ke-47, hendaknya merupakan momentum yang tepat bagi seluruh insan perhubungan, untuk meresapi kembali apa saja yang telah diberikan untuk kemajuan di sektor transportasi. tantangan pembangunan sektor transportasi semakin kompleks, seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi. Untuk menjawab tantangan tersebut jajaran perhubungan dituntut mampu beradaptasi dan terus berinovasi melalui perubahan pola kerja baru, yang lebih efektif dan efisien. “ Dengan menciptakan sistem transporasi yang handal, sdm yang berkompeten serta sarana dan prasarana yang baik, oleh karena itu, sdm bidang perhubungan harus terus meningkatkan layanan transportasi kepada masyarakat,” pungkasnya.

Pada kesempatan itu pula diserahkan penghargaan kepada mereka yang berprestasi. Diantaranya tim putra bola voly yang meraih juara pertama kejurprov Jawa Timur, Fasandra Novi Liyundzira (juara II pemilihan pelajar pelopor tertib lalu lintas tingkat Provinsi Jatim), dan piagam penghargaan lomba pertolongan pertama lintas medan PMR Madya dan Wira.

(HumasPacitan/DiskominfoPacitan).

Pemuda Pacitan Meraih Medali Emas Di Ajang WorldSkills ASEAN 2018

Berkat kecintaanya terhadap berbagai bentuk dan karakter kayu Ferdi Nurfiansyah dari Kel. Ploso Kec. Pacitan itu berhasil membawa pulang medali emas dan mengharumkan nama Indonesia di kompetisi bergengsi Worldskills ASEAN 2018 yang dilakasnakan di Bangkok Tailand pada Cabang Joinery atau Teknik Menyambung Kayu Kuntuk Produk Kusen Dan Jendela.

Pemuda berusia 19 tahun lulusan SMK Negri 1 Pacitan itu mengaku bahwa kecintaanya terhadap kayu dimulai saat Ia memasuki jurusan kriya kayu disekolah tersebut, setelah lulus beberapa bulan lalu Ferdi kembali berfokus pada teknik joinery setelah sebelumnya Ia dan timnya berhasil menjadi juara 3 diajang Lembar Kerja Siswa atau LKS yang dilaksanakan di kota Solo Jawa Tengah ketika Ia masih sekolah.

Namun seelumnya Ferdi hampir saja gagal mewakili Indonesia karena ditahun 2016 cabang joinery sempat ditiadakan, tentu Kemenaker juga menghapus cabang itu dari daftar Seleknas, beruntung mendekati kompetisi melalui rapat kepanitiaan worldskills 2018 kembali memasukan cabang tersebut. Alhasil Ferdi dan satu rekan di timnya kembai memiliki kesempatan untuk berkompetisi namun mereka tidak memiliki banyak waktu persiapan. “bersukur sebelumnya kami telah giat berlatih sehingga kami dapat mengasai materi”. Ujar Ferdi yang suka makan sate kambing tersebut.

Anak nomor dua dari pasangan Karmidi dan Suprapti itu juga mengatakan bahwa alasan keberhasilanya membawa pulang medali emas tersebut lantaran begitu pahamnya tentang seluk beluk kayu, Ia mengatakan bahwa kayu memiliki karakteristik yang unik, ada jenis kayu yang keras namun mudah patah, ada yang lunak tapi ulet dan sebagaiya. “Dari sedikit kepahaman kita terhadap kayu mempermudah proses lomba yang dilaksanakan selama 18 jam yang dibagi menjadi tiga hari itu serta kita tidak salah dalam pengerjaan”. Tambahnya yang bercita-cita menjadi pengusaha meubel tersebut kepada diskominfo.

Ferdi bersyukur dapat mengharumkan nama Pacitan dan Indonesia dikancah Asean, kedepan Ia akan kembali memfokuskan diri di bidangnya untuk Worldskills tingkat dunia yang akan diselenggarakan tahun depan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Lomba Foto Sebagai Promosi Dan Bentuk Inventarisasi Kekayaan Pacitan

Didampingi Istri Luki Indartato Bupati menyerahkan Hadiah dan Piangam kepada Fotografer wanita yang memperoleh nominasi pada lomba foto festival rontek 2018

Bupati Indartato mengapresiasi kegiatan Lomba Foto (Instagram) bertemakan Festival Rontek 2018 yang dilaksanakan selama kegiatan festival rontek akhir Agustus kemarin, hal itu disampaikanya saat memperoleh kesempatan pemyerahan hadiah dan piagam kepada para juara di Hotel Srikandi kemarin 14/09/2018.

Ratusan pesrta antusias mengikuti lomba yang digagas oleh Asri Riskiana tersebut, dari kegiatanya itu berhasil terkumpul 2442 buah foto, mereka para para peserta tidak hanya dari kabupaten pacitan, banyak peserta lomba dari kota Yogyakarta dan Solo.

Selain sebagai media promosi yang efektif lomba foto juga berguna sebagai wadah untuk menginventarisasi kekayaan yang dimiliki baik kepariwisataan, produk unggulan asli pacitan ataupun kebudayaan seperti festival rontek. “Menjadi catatan kami untuk memasukan kegiatan semacam ini ke PPHBN di tahun depan”. Disampaikan Bupati seusai acara.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

LOMBA MEWARNAI TINGKAT PAUD/TK SE-KABUPATEN PACITAN

 

                Minggu, 16 September 2018, bertempat di ruang layanan Dinas Perpustakaan Pacitan telah diadakan Lomba Mewarnai Tingkat Paud/TK Se-Kabupaten Pacitan sebagai bentuk kerjasama Dinas Perpustakaan Pacitan dengan Diva Press Jogjakarta.

                Acara ini diikuti oleh 115 peserta dari perwakilan PAUD dan TK Se-Kabupaten Pacitan. Jumlah peserta kali ini memang jauh berkurang dibandingkan dengan lomba mewarnai pada bulan Februari 2018 dikarenakan dari pihak Diva Press memang membatasi jumlah quota peserta.

                Lomba mewarnai ini digelar dengan sederhana hanya dengan menambah hiburan kecil dari anak-anak sendiri seperti penampilan menyanyi dan pembacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an oleh anak-anak yang berani tampil ke depan, setelah mereka menyelesaikan gambarnya. Beberapa dorrprize buku pemberian DIVA Press Jogjakarta diberikan kepada mereka sebagai reward atas keberanian mereka. Kesederhanaan acara tidak mengurangi antusias anak-anak untuk mengikuti lomba. Orang tua maupun guru-guru mereka juga hadir memberikan semangat untuk putra-putrinya.

                Acara ini dilaksanakan sejak pukul 09.00 WIB pagi hingga pukul 12.00 WIB, dan ditutup dengan pengumuman hasil kejuaraan. Juara I diperoleh Almini Kayyisah Afiqoh dari TK Melathi. Juara I oleh Kinanti Widya dari TK Negeri Pembina. Juara III diperoleh Ahmalyka Annaya Sabil dari TK Bustanul Atfhal Pacitan.

                Nama Almini Kayyisah Afiqoh sudah tidak asing lagi dalam perlombaan mewarnai. Anak kelas B TK Melathi ini sering menjuarai perlombaan mewarnai tingkat TK di Kabupaten Pacitan. Rupanya bakat ini menurun dari kedua orang tuanya dan kakaknya.

                Winda, salah seorang guru TK Az-Zhalfa Pacitan dalam wawancara menyampaikan terima kasih banyak atas diadakannya perlombaan ini karena bisa memberikan kesempatan untuk anak-anak yang berbakat dalam menggambar dan mewarnai, juga ini merupakan ajang untuk lebih memperkenalkan kepada anak-anak apa itu perpustakaan. Winda juga berharap ke depannya semoga quota untuk lomba mewarnai diperbanyak, dan tempat untuk perlombaan juga lebih luas lagi.

                Di lain tempat, Warito, SH selaku Kepala Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan menyampaikan “ Selamat kepada adik-adik yang berhasil meraih kejuaraan, tingkatkan belajarnya  untuk meraih kesuksesan di masa depan. Demikian pula kepada adik-adik yang belum dapat meraih juara untuk tidak berkecil hati, karena nanti sekitar bulan Februari tahun 2019 saat memeriahkan hari jadi Kabupaten Pacitan akan diadakan lagi perlombaan yang sama.  Salam ceria sampai ketemu lagi pada acara yang sama”.

(Penulis : Ryn Surya/ Pict : Nisha & Yusnafiza/ Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfo Pacitan)

Luki Indartato; Menyandang Bunda Baca Utamakan Program Sudut Baca

“Pkk kabupaten sebelumnya sudah mempunyai program di masing-masing Desa yang kami beri nama Sudut Baca dan sudah dilaksanakan, namun belum kasimal karena ketebatasan segala sesuataunya. namun setelah usai diselenggarkanaya sosialisasi dari Dinas Perpusatakaan bekerjasama dengan Provinsi dan Pusat kami berharap Semoga Sudaut Baca kedepan  bisa berjalan, bermanfaat dan lebih baik”. Ucap Luki Indartato Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Pacitan menjabarkan rancangan gambaran program kerjanya seusai menerima penobatan sebagai Bunda Baca masa periode 2018-2022.

 

Luki juga mengucapakan terima kasih telah diberi kepercayaan yakni menjadi Bunda Baca dan menyatakan keyakinanya bawa dengan bersatu padu maka segala programnya yakni yang utama membudayakan membaca di kabupaten pacitan dapat terlaksana. Ia menambahkan bahwa penobatan tersebut adalah kebetulan lantaran yang harus menyandang bunda baca haruslah Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten, namun demikian Ia kembali mengaskan akan tetap berusaha menjalankan tugasnya dengan sebaik-baiknya.

 

Kegiatan yang diberi nama Safari Gerakan Nasional Pembudayaan Kegemaran Membaca, Implementasi Revolusi Metal Melalui Mobilisasi Pengetahuan Dalam Rangka Meningkatkan Indeks Literasi Masyarakat yang dilaksanakan hari ini 14/09/2018 di Pendopo Kabupaten tersebut dibuka langsung Bupati Indartato. Selain penobatan itu juga dilaksanakan penandatangan MoU perjanjian kerja sama antara pihak Dinas Perpusktakaan dengan Dinas Pendidikan, STKIP PGRI Pacitan, RSUD, Polres dan Kemenag. Dan diakhiri dengan Dialog yang diikuti oleh perwakilan Pelajar di Kecamatan Pacitan, Mahasiswa, Tokoh Masyarakat hingga Pejabat Dikabupaten Pacitan._(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)._

Senam Pagi Peringati Haornas

Ribuan siswa/siswi dan masyarakat mengikuti senam Dalam Rangka Memperingti Hari Olahraga Nasional yang jatuh pada 09 September kemarin. kegiatan ini dilaksanakan pagi ini di Alun-alun Kabupaten Pacitan 14/09/2018. dalam kesempatan itu hadir mengikuti kegiatan Bupati Indartato dan Istri Luki Indartato, Wabub Yudi sumbogo, serta Pejabat Lingkup Pemkab dan Kepala OPD/Instansi di Kabupaten Pacitan.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Kemarau Panjang; Gunakan Air Sehemat Mungkin Dan Jangan Bakar Semak

Sebanyak 30 Desa dari 11 Kecamatan mengalami krisis air bersih, dan dari pantauan Badan Metrologi klimatologi dan geofisika atau BMKG bulan ini kemarau sampai pada puncaknya serta diperkirakan hujan akan turun di pertengahan bulan Oktober mendatang dengan curah hujan level sedang serta level menengah di bulan November.

Ketika ditemui dikantornya 13/09/2018 Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Pacitan Windarto menuturkan, sejak pertengahan bulan Juli pihaknya telah malakukan drooping air bersih ke daerah terdampak kekeringan yang mengajukan permintaan. Namun ada permasalahan yang di hadapi yakni masih banyaknya daerah yang tidak mempunyai tandon air untuk menyimpan cadangan air yang dikirim. “Selanjutnya kami melakukan langkah bekerjasama dengan BPBD Provinsi lalu kami mendapat bantuan tandon air yang kini telah siap untuk didistribusikan”. Tuturnya kepada diskominfo.

Melihat prakiraan hujan yang akan turun sebulan kedepan Warga masyarakat kabupaten pacitan tidak perlu cemas, Ia mengatakan bahwa persediaan air bersih di kabupaten pacitan masih banyak hingga beberapa bulan kedepan serta dipastikan tidak akan mengalami kekurangan stock air bersih. Namun Ia meminta kepada seluruh masyarakat untuk melakukan penghematan air bersih khususnya selama musim kemarau ini. “Selain kita berhemat juga saya berharap untuk tidak membakar semak dan lain-lain agar tidak terjadi kebakaran lahan”. Himbaunya mengakhiri.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)

WORKSHOP SHARING CARA PENULISAN BUKU ANAK SEBAGAI BENTUK KERJASAMA DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DAN DIVA PRESS YOGYAKARTA

Minggu, 9 September 2018, bertempat di ruang layanan Dinas Perpustakaan Pacitan, telah diadakan Workshop dengan tema Cara Penulisan Buku Anak sebagai bentuk kerjasama Dinas Perpustakaan Pacitan dan Diva Press Yogyakarta. Penanggung jawab acara workshop kali ini adalah Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd (Kepala Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan).

Acara tersebut dimulai sejak pukul 09.00 WIB pagi sampai jam 11.00 WIB. Dari target 50 orang peserta Workshop, ternyata peserta yang datang berjumlah lebih dari target. Jumlah peserta yang hadir adalah sebanyak 57 orang. Ada penambahan peserta yang kebetulan berkunjung ke Dinas Perpustakaan Pacitan dan justru mereka yang meminta untuk dapat mengikuti acara workshop tersebut. Peserta yang datang tidak hanya dari kalangan anak kuliahan saja, tetapi juga anak SD, SMP, SMK yang turut antusias mengikuti acara.

Narasumber Workshop datang langsung dari Team Diva Press Yogyakarta, yakni Lathifah (Seorang penulis buku anak di Penerbit Diva Press). Beliau memberikan kiat-kiat bagaimana cara penulisan buku anak yang baik dan benar, dan menjelaskan jenis buku apa saja yang dikonsumsi oleh anak-anak. Selain memberikan kiat-kiatnya, Lathifah dan Miko (pembawa acara sekaligus moderator acara) memberikan beberapa intermezzo agar acara tidak membosankan dan peserta tetap semangat. Di tengah-tengah acara, diberikan beberapa doorprize kepada peserta yang memberikan pertanyaan kepada narasumber.

Sebagai penutup, terdapat sedikit pengarahan dari Kepala Dinas Perpustakaan Pacitan terkait dengan diadakannya workshop ini. Warito, SH (Kadin Perpustakaan Pacitan) memberikan arahan dan motivasi-motivasi kepada peserta. Selain itu jika ada dari mereka yang menginginkan untuk menerbitkan tulisannya maka pihak DIVA Press akan siap membantu, namun dengan tetap mengindahkan syarat-syarat yang diterapkan oleh pihak DIVA Press. Beliau juga mengatakan bahwa ke depannya acara seperti ini akan terus diadakan di lain waktu, dan beliau berharap peserta yang datang dalam workshop kali ini akan datang dalam workshop penulisan buku selanjutnya.

(Penulis : Ryn Surya/ Pict : Nisha/Dinas Perpustakaan Pacitan/DiskominfoPacitan)

Bupati Sambut 238 Jama’ah Haji Dan Upayakan Pemabahan Kuota Ditahun Depan

Bupati Indartato menyambut kedatangan 238 Jama’ah Haji Kloter Sub 44 dari Kabupaten Pacitan Tahun 1439 Hijiriyah yang datang pagi ini 12/09/2018 Di Pendopo Kabupaten. Satu jama’ah dilaporkan sakit dan masih tertinggal untuk mendapatkan perawatan mendis di Rumah Sakit Arab Saudi, atas nama Karenadi Bambang Sutrisno jama’ah asal Kelurahan  Sidoharjo Kecamatan Pacitan.

Usai kegiatan penyambutan Bupati menyampaikan rasa syukur dan memberikan selamat kepada seluruh jama’ah haji yang telah selesai melaksanakan rangkaian ibadahnya ditanah suci. pihaknya berharap para haji dan hajjah khususnya dari kabupaten pacitan mejadi haji dan hajjah yang mabrur. “Kami juga berdo’a agar satu jama’ah lekas sehat dan pulang ke kampung halaman pacitan”. Kata Bupati Indartato mendoakan.

Besarnya minat warga masyarakat pacitan untuk melaksanakan ibadah haji adalah gambaran adanya peningkatan perekonomian masyarakat di Kabupaten Pacitan. Melihat kabar baik itu Bupati melalui Kemenag akan melakukan upaya penambahan kuota haji di kabupaten pacitan yakni dengan mengirim surat ke Kemenag Pusat. “Kami terus berupaya agar masyarakat tidak terlalu lama menunggu keberangkatan karena ini urusan ibadah”. Ujar Bupati

Di kesempatan itu Bupati didampingi Istri Luki Indartato, Wabub Yudi Sumbogo beserta Istri Ninik Setyorini, Sekda Suko Wiyono beserta Istri Bety Suko Wiyono, seluruh jajaran Forkopinda, jajaran Pejabat Pemkab, seluruh Kepala OPD dan Istansi serta Tokoh Agama Di Kabupaten Pacitan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan/HumasPacitan).

PEMBUKAAN BAZAR BUKU MURAH PACITAN 2018 KERJASAMA DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DAN DIVA PRESS YOGYAKARTA

PEMBUKAAN BAZAR BUKU MURAH PACITAN 2018

KERJASAMA DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DAN DIVA PRESS YOGYAKARTA

 

Senin, 3 September 2018, telah diselenggarakan “Pembukaan Bazar Buku Murah Pacitan 2018” sebagai bentuk kerjasama Dinas Perpustakaan Pacitan dan Diva Press Yogyakarta. Diva Press mengadakan Bazar Buku dalam rangka memperingati Hari Kunjung Perpustakaan yang jatuh pada tanggal 14 September dan Bulan Gemar Membaca yang jatuh juga pada bulan September.

Sebanyak 141 undangan memenuhi ruang Layanan Perpustakaan Pacitan.  Undangan terdiri dari beberapa Kepala Sekolah TK, SD, MI, MTs, SMA, SMK, MAN sekaligus perwakilan siswa-siswinya, dan perwakilan mahasiswa STKIP Pacitan. Selain itu ada beberapa tamu undangan khusus antara lain Bupati Pacitan yang kali ini berhalangan hadir dan diwakilkan oleh Drs. Suko Wiyono, MM dan Kepala OPD se-Kabupaten Pacitan.

Dalam sambutannya, Drs. Suko Wiyono, MM berpesan kepada para pelaku pendidikan untuk terus semangat menanamkan budaya gemar membaca dan mendorong minat berkunjung siswa ke perpustakaan baik ke Perpustakaan sekolah maupun Perpustakaan Daerah Kabupaten Pacitan. Beliau juga menjelaskan bahwa Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan sekarang ini sudah berubah menjadi sangat cantik dan fasilitasnya juga sudah lebih memadai. Kedepannya diharapkan untuk lebih bisa meningkatkan fasilitasnya. Dalam kesempatan itu pula beliau menyampaikan agar Desa dan Kecamatan yang ada di Kabupaten Pacitan untuk secara bersama-sama membangun masyarakat yang mempunyai minat baca tinggi dengan mengangkat perpustakaan kecamatan dan desa.

Warito, SH selaku Kepala Dinas Perpustakaan Pacitan juga menjelaskan bahwa Negara Republik Indonesia merupakan Negara yang minat bacanya menduduki peringkat ke-2 dari bawah, yakni tingkat ke-60 dari 61 negara di dunia. Tentunya ini menjadi PR kita bersama untuk mencetak generasi muda menjadi pecinta buku, dan mencintai budaya gemar membaca yang nantinya berpengaruh besar terhadap keberhasilan suatu bangsa. Berkaitan dengan dibukanya Bazar Buku yang diadakan oleh Diva Press, diharapkan mampu menarik masyarakat umum untuk lebih mudah mendapatkan buku-buku yang bisa didapatkan dengan harga yang lebih murah tanpa harus jauh-jauh pergi ke luar kota.

Beberapa doorprize dipersembahkan untuk peraih kategori sekolah-sekolah dengan jumlah kunjungan terbanyak ke Dinas Perpustakaan Pacitan, selain itu juga doorprize diberikan kepada Desa Nanggungan atas kejuaraannya dalam lomba perpustakaan Desa se-Kabupaten Pacitan tahun 2018.

Hal ini dilakukan untuk lebih menarik minat kunjung masyarakat pada umumnya. Untuk mempercantik acara, para undangan dihibur dengan mini show pantomim oleh Naura Quinta Revana Gunawan (siswi kelas 3 SD di kota Yogyakarta putri Bapak Aconk Indra dari DIVA Press).  Acara tersebut diakhiri dengan kunjungan para pengunjung untuk melihat Bazar Buku Murah Diva Press di halaman Dinas Perpustakaan Pacitan.

Bazar Buku Murah Diva Press akan diselenggarakan sampai dengan tanggal 17 September 2018 dari jam 09.00 WIB hingga jam 21.00 WIB. Banyak jenis buku yang dihadirkan kali ini, jauh lebih banyak dari bazar sebelumnya.

(Penulis: Ryn Surya/Pict: Nisha/Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfo Pacitan)

 

Njala, Kearifan Lokal Untuk Melestarikan Lingkungan

Njala (menjala ikan) merupakan salah satu upaya melestarikan lingkungan hidup, demikian disampaikan oleh Bupati Pacitan, Indartato saat membuka Lomba Njala di kawasan muara sungai Grindulu Pacitan atau yang biasa disebut warga kawasan Pancer (11/09/2018).

“Kearifan lokal yang menurut saya luar biasa, tidak merusak lingkungan. Oleh karena itulah kegiatan semacam ini perlu dilestarikan yang sekaligus memberikan contoh kepada teknologi yang lebih modern agar tidak merusak lingkungan” jelas Indartato.

Senada dengan Bupati Pacitan, ketua panitia Lomba Njolo, Sunyoto Karyawan menjelaskan bahwa kegiatan ini merupakan suatu sarana untuk berkumpul dan bersatu untuk stop ilegal fishing. “Kita budayakan menangkap ikan dengan cara yg baik tidak merusak lingkungan” tambahnya.

Lomba Njala merupakan even rutin yang digelar oleh Kelompok Usaha Bersama (KUB) Srono Jolo. Even kali ini diikuti lebih dari 100 orang peserta dari seluruh wilayah Kabupaten Pacitan. Selain Lomba Njala, juga digelar upacara Ngambu (Ngabekti Marang Bumi) Pancer.

(humaspacitan/diskominfopacitan)

234 Ingkung Untuk Sedekah Laut

Rombongan Bupati diantara ribuan masyarakat ketika mengarak tumpeng yang akan dilarung ditengah Laut Pacitan

Sebanyak 234 buah ingkung disiapkan para nelayan pada sedekah laut menyambut 1 Syuro atau tahun baru Islam 1440 H di kawasan pelabuhan perikanan pantai Tamperan, Kelurahan Sidoharjo, Pacitan, Senin (10/9/2018). Jumlah itu lebih banyak dibanding tahun sebelumnya, yakni 195 buah. “Peringatan ini memiliki dua makna. Yakni bersyukur dan introspeksi diri,” kata Bupati Indartato saat menghadiri kegiatan tersebut.

Menurut bupati, banyaknya ingkung yang terkumpul pada agenda tahunan itu membuktikan bahwa para nelayan tetap kompak dan bersatu. Karena persatuan menjadi salah satu modal penting dalam pembangunan daerah. “Kekurangan-kekurangan dibenahi. Agar kehidupan kita lebih baik,” ucapnya.

Sebagai perwujudan rasa syukur atas rejeki dari Allah SWT melalui hasil tangkapan, nelayan kemudian melarung tumpeng ketengah laut. Bupati Indartato dan Wakil Bupati Yudi Sumbogo bersama sejumlah unsur forum koordinasi pimpinan daerah (Forkopimda) pun tak ketinggalan ikut melaut.

(humaspacitan/diskominfopacitan).

Agar Tidak Terjadi Kesalahan Dalam Pembangunan

Bupati Indartato meninjau langsung proyek pembangunan taman dan lapangan olahraga di Alun-alun Kabupaten Pacitan hari ini Senin, 10/09/2018.

Proyek senilai 2,1 Milyar yang dikerjakan oleh Dinas Lingkungan Hidup itu untuk pembangunan selasar, air mancur menari, pelebaran jalan air mancur, lampu dekoratif lem, lampu induk serta kursi antik. Sedangkan untuk empat lapangan olahraga yakni lapangan bola basket, dua lapangan bola volley dan satu lapangan sepak takraw dikerjakan oleh Disparpora membutuhkan anggaran 600 juta. Keduanya dijadwalkan rampung hingga 23 Nopember mendatang dan menghabisakan waktu selama empat bulan pengerjaan.

Kesempatan itu Bupati didampingi Sekda Suko Wiyono, Asisten Perekonomian Dan Pembangunan Joni Maryono, Asisten Admistrasi Umum Sakundoko, Staf Ahli Bidang Pemerintahan Hukum dan Politik Tri Mujiharto, Kabag. Unit Layanan Pengadaan (ULP) Affandi, Kabag. Umum Misranto dan Kepala Diskominfo Rachmad Dwiyanto.

Bupati menegaskan bahwa Alun-alun harus menjadi fungsinya sebagai pusat kegiatan masyarakat, pemerintahan dan lain-lain yang aman, nyaman dan menyenangkan, dan menjadi tugas pemerintah untuk memperbaiki serta melengkapi segala sarana dan prasarana yang dibutuhkan.

Selanjutnya Bupati mengatakan bahwa masih banyak kekurangan disana-sini dan pihaknya terus berupaya membenahi bersama dengan pihak terkait supaya warga masyarakat pacitan benar-benar nyaman ketika berktifitas di Alun-alun. “Hari ini bersama-sama kita evaluasi agar tidak terjadi kesalahan khususnya dalam pembangunan”. Tutur Bupati kepada Diskominfo.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bawa Pulang Piala Di Jambore Jatim Ke-XVI

Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Pacitan sabet Juara satu Lomba Kebersihan Tenda dan  Kerapian Pasukan, Juara harapan untuk Lomba Lintas Medan serta merebut hadiah utama di ajang senam pagi dalam partisipasinya di kegiatan Jambore Satpol PP Jatim ke- XVI yang digelar di Taman Waduk Selorejo Kabupaten Malang (05/09) hingga (07/09/2018).

Sebanyak 10 anggota terbaik dikirim mengikuti kegiatan tersebut untuk mewakili Pemerintah Kabupaten Pacitan, meskipun minim persiapan dikarenakan padatnya agenda peringatan HUT RI yang terangkum dalam “Agoestoesan 2018” namun Satpol PP Kabupaten Pacitan masih terbukti mampu mengukir prestasinya menjadi salah satu yang terbaik dari 54 kontingen yang rata-rata berasal dari daerah yang siap dari sisi personil maupun materil.

“Kegiatan latihan kami laksanakan di sela-sela padatnya tugas”. ujar Juri, S.Sos Kasi Sumber Daya Apratur dan Pembinaan PPNS kepada Diskominfo melalui sambungan telepon.

Keterbatasan personil menjadi hambatan lain hingga terpaksa melibatkan pejabat struktural untuk ikut serta terlibat menjadi pasukan, belum lagi begitu singkatnya dalam mempersiapkan properti menjadi masalah yang harus diselesaikan, sehingga memaksa anggota Satpol PP Kabupaten Pacitan untuk bekerja ekstra. “akhirnya kami menerapkan sistem komando dibawah kendali langsung Kasatpol PP”. imbuh Juri.

Selama berlangsungnya Jambore seluruh giat dilaksanakan secara mandiri, hal itu menuntut personil yang memiliki kesiapan fisik prima dan penguasaan regulasi sebagai landasan kinerja yang baik. Padatnya kegiatan lapangan juga  menyita energi yang tanpa disadari menjadi salah satu kendala selain cuaca di kawasan Waduk Selorejo dirasakan  cukup dingin memaksa peserta harus menyesuaikan diri survival bertahan agar tidak jatuh sakit.

Saat ditemui di kantornya Kasatpol PP Kabupaten Pacitan Widy Sumardji menyambut baik atas prestasi yang telah diraih berhasil dibawa pulang oleh kontingennya, Widy mengaku bersyukur serta bangga atas prestasi yang diperoleh. mengingat padatnya tugas dinas di bulan Agustus bahkan mantan Kadis Kominfo ini sampai turut memantau langsung persiapan hingga pemberangkatan dan pelaksanaan jambore “saya betul betul memberikan apresiasi atas usaha dan kerja keras teman-teman di lapangan, saya berharap dengan tiga kemenangan itu menjadi spirit untuk giat-giat selanjutnya”. Widy menambahkan.

Mengingat besarnya potensi yang diperoleh khususnya untuk sektor wisata jika terpilih menjadi tuan rumah giat Jambore Satpol PP, ia menjelaskan untuk pengelolaan dan seluruh fasilitas sudah siap namun demikian pihaknya harus tetap berkonsultasi dengan pimpinan khususnya yang menyangkut anggaran.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bupati Mengharap Kenal Budaya Dan Menjadi Pilar Untuk Memperteguh Kekuatan Bangsa

Bupati Pacitan Indartato didampingi Wabup Yudi Sumbogo, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan Daryono, Kepala Sekolah Giyano serta Ketua Komite Slamet Margiono bersama menabuh gong sebagai pertanda Artistic dimulai.

Bupati Indartato berkesempatan menghadiri dan membuka Artistic Volume 4 dalam acara Hari Jadi SMA 1 Pacitan ke-54 Tahun. Artistic adalah pagelaran seni yang menggabungkan seni musik, tari dan drama dalam wadah seni pertunjukan, pada tahun ini artistic mengusung tema atau cerita tentang Budaya Indonesia dan dijadwalkan berlangsung tiga malam berturut-turut yakni dari 06/09 sampai 08/09 di Gasebu Kota Pacitan.

Pihak sekolah menjelaskan kegiatan itu untuk menumbuhkan rasa cinta generasi muda pada budaya lokal dan nasional serta diharapkan dengan kegitan itu dapat mengenalkan seni pertunjukan ke khalayak umum terutama para pelajar tentang keberadaan dan keanekaragaman budaya Indonesia.

“saya mengajak kepada seluruh pelajar di kabupaten pacitan untuk bersama menumbuhkan rasa bangga terhadap seni budaya Indonesia”. Kata Bupati Indartato. Bupati juga mengharapkan budaya menjadi pilar utama yang bisa memperteguh kekuatan bangsa melalui rasa bangga pada budaya Indonesia yang beraneka ragam.

Selanjutnya Bupati sangat mendukung kegiatan tersebut untuk mengangkat seni budaya Indonesia agar dilihat dunia internasional. Serta berharap kegiatan artistic sebagai wadah menumbuhkan keindahan budaya bangsa baik lokal maupun nasional. Juga mengharapkan menambah rasa patriotisme dan memupuk nilai-nilai kebangsaan melalui cipta seni pertunjukan yang dikemas secara menarik dan menghibur.

Turut hadir mendampingi Bupati Indartato Wabup Yudi Sumbogo dan Istri Ninik Setyorini Yudi Sumbogo serta Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan Daryono.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Terimakasih Telah Mengharumkan Nama Pacitan

Dua atlit Asian Games berpose didepan kamera; dari kiri Veleg Dhany Ristan Krisnawan dan Novia Andriyanti usai menerima piagam dan uang pembinaan dari Bupati Indartato

Saat mengawali sambutanya Bupati Indartato memanjatkan rasa syukur dan bangga lantaran kabupaten pacitan memiliki dua talit Asian Games dan puluhan atlit juara kelas provinsi. Ia juga mengucapkan terimakasih atas segala perjuangan serta kerja keras yang dilakukan sehingga mereka mampu mengharumkan nama kabupaten pacitan dimata nasional dan dunia.

Dalam kesempatan itu bupati juga menyerahkan piagam dan uang pembinaan kepada masing-masing atlit dan para pelatih. “kami baru pada taraf memberi memotifasi belum bisa dikatakan pemberian bonus”. Kata Bupati dalam sambutanya.

Bupati juga meminta kepada seluruh atlit, pelatih dan para pengurus agar kedepan lebih fokus lagi dalam latihan, sehingga siap mengahadapi kejuaraan-kejuaran yang akan datang tujuanya dapat unggul menjadi juara akhirnya membawa nama baik keluarga dan pemerintah daerah. “Mari berbenah, jangan saling menyalahkan agar atlit pacitan lebih baik lagi”. Ucap Bupati Indartato member nasehat.

Kepala Dinas Pariwisata Kepemudaan Dan Olahraga Kabupaten Pacitan Endang Surjasri dalam kesempatan yang sama menjelaskan kepada Diskominfo bahwa pihaknya adalah wadah bagi seluruh atlit di kabupaten pacitan, Endang berharap dengan perhatian tersebut akan menjadi spirit dalam berlatih.  “Jangan pandang Mbak Novi dan Mas Veleg sekarang, namun lihatlah mereka sebelumnya, banagimana mereka berlatih begitu keras”. Tambah Endang.

Dalam kesempatan itu turut hadir Wabup Yudi Sumbogo, Kepala Dinas Pendidikan Daryono, Kepala Dinas Pariwisata Kepemudaan Dan Olahraga Endang Surjasri, Kepala Dinas Kominfo serta Ketua KONI Pacitan Sugiharyanto.

 (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Bupati Tonton Gandhang di 72 Tahun Mengabdi

Bupati Indartato berkesempatan menyaksiakan Pagelaran Wayang Kulit dalam Rangka Puncak Kegiatan Hari Ulang Tahun SMP Negri 1 Pacitan Ke 72 Tahun. Didampingi Wabub Yudi Sumbogo dan Istri Ninik Setyorini Yudi Sumbogo yang sekaligus alumni, serta Staf Ahli Bidang Kepemerintahan Tri Mujiharto dan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan Daryono.

Diusung sebagai dalang Gandhang Gondo Waskito yang tidak lain adalah murid kelas tujuh sekolah itu membawakan judul Laire Wisang Geni (Lahirnya Wisang Geni), direncanakan berakhir sebelum pagi, atau biasa disebut wayang padet. Selain untuk mengenalkan kepada masyarakat tentang eksistensi gandang sebagai dalang kebanggan SMP 1 dan masyarakat pacitan juga sebagai langkah pemanasan gandang dalam mempersiapkan diri untuk mengikuti pemilihan dalang cilik Nasional di Jakarta mewakili Jawa Timur.

Dengan tema peringatan pendidikan karakter dalam 72 tahun mengabdi pemantapan pendidikan ramah anak sekolah tersebut berkomitmen untuk memebawa siswa didik siap menghadiapi berbagai tantangan zaman. Dan maju menjadi pelopor generasi penerus yang dapat diandalkan bagi bangsa dan agama. “Pendidikan karkter terbukti mampu menjadi penopang utama berkehidupan, komitmen kami para pendidik untuk menididik anak bangsa menjadi pemimpin bangsa yang unggul serta dapat diandalakan bagi masyarakat, nusa dan bangsa”. Ungkap Cahyo Herlambang Kepala SMP 1 Pacitan.

Rangkaian agenda dilaksanakan tiga hari berturut-turut, dari baksos berbentuk pengiriman air bersih ke desa yang terdampak kekeringan di 10 desa di kabupaten pacitan, pemabagian sembako ke keluarga sekolah yang membutuhkan, hingga lomba akademis dan non akademis. “Sekaligus sebagai sarana silaturohmi antar alumni yang tergabung dalam alumni smpzapa”. Tambah Cahyo.

Sebelum pagelaran wayang juga dilaksanakan kegiatan penyerahan Neon Box dari para Alumni 81 yang bertuliskan Alumni Smenzapa, Neon box tersebut dipasang di depan gedung utama sekolah dan penyerahan diterima langsung oleh kepala sekolah didampingi ketua komite dan seluruh guru.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Meski Kemampuan Terbatas, Daerah Tetap Perhatikan Korban Bencana Alam

Meski kemampuan daerah dalam menangani korban bencana alam penghujung tahun 2017 lalu terbatas, namun hal itu tidak menyurutkan perhatian kepada mereka. Sampai saat ini Pemerintah Kabupaten Pacitan secara bertahap masih terus memberikan bantuan. “Saya minta maaf kepada masyarakat. Karena sampai saat ini belum semua korban bencana alam tertangani dengan baik,” kata Bupati Indartato usai memberikan bantuan untuk korban bencana alam di Desa Sedeng, Pacitan, Kamis (6/9/2018).

Sebagai solusi dari keterbatasan itu, lanjut bupati, pihaknya telah mengusulkan bantuan serupa ke tingkat lebih atas. Yakni BPBD Jawa Timur dan BNPB di Jakarta. Selain itu pemkab juga memanfaatkan dana-dana corporate social responcibilty (CSR) untuk keperluan serupa. Saat ini masih ada sekitar 2.000 korban bencana alam yang masih membutuhkan uluran tangan dengan berbagai klasifikasi. Dimana sebanyak 400 diantaranya telah ditangani. “Saya berharap (usulan,Red) segera terealisasi. Karena kasihan, sudah hampir setahun belum tertangani,” harapnya.

Tak hanya menyerahkan bantuan, kedatangan bupati dan wakilnya ke lokasi hunian relokasi bertujuan untuk melihat secara langsung kondisi mereka. Apalagi kini cuaca juga mulai didominasi mendung dan masyarakat, khususnya yang terdampak, mengaku masih trauma.

(humaspacitan/diskominfopacitan).

Taati Aturan Bersama

Potensi terjadinya penyimpangan dalam pengelolaan bantuan keuangan di desa menjadi salah satu fokus perhatian Pemerintah Kabupaten Pacitan. Sebab bagi pengelolanya akan berdampak pada hukum. “Taati aturan bersama,” pesan Bupati Indartato dihadapan para kepala desa dan camat saat membuka Klinik Konsultasi Pengelolaan Bantuan Keuangan di Desa, Rabu (5/9/2018).

Hal itu disampaikan karena bupati menyadari bahwa potensi penyimpangan pengelolaan anggaran di desa cukup terbuka. Sehingga menajerialnya harus tepat dan taat pada aturan yang berlaku. Karenanya ia berharap agar kegiatan semacam itu tidak hanya dilakukan sekali saja dalam setahun. “Kalau bisa dua atau tiga kali setiap tahunnya. Agar para pengelola tahu dan paham. Sehingga terhindar dari konsekuensi hukum dikemudian hari. Karena kecenderungan korupsi selalu ada,” tandasnya.

Klinik Konsultasi Pengelolaan Bantuan Keuangan di Desa sendiri akan berlangsung mulai 5-7 September di enam wilayah kecamatan. Selain desa, pihak kecamatan juga terlibat. Tak hanya berkonsultasi tentang pengelolaan keuangan, para peserta juga dapat melaporkan jika muncul potensi penyimpangan.

Perwakilan Inspektorat Provinsi Jawa Timur I Nyoman Suwardika menyebut, potensi korupsi atas bantuan keuangan di desa tidak hanya melibatkan perangkat. Tetapi juga orang-orang diluar sistem pemerintahan. Salah satunya istri kepala desa, selain indikasi lainnya. Seperti penggelembungan honor perangkat, anggaran ATK, dan proyek fiktif. Dari catatannya, selama kurun 2016 sampai Agustus 2017 ratusan oknum perangkat desa terlibat korupsi di Indonesia dengan kerugian negara mencapai Rp 30 miliar. “Semua karena masyarakat tidak dilibatkan dalam proses perumusannya,” terang dia.

Dari tahun ke tahun alokasi dana desa dari pemerintah pusat terus meningkat. Jika diawal program nilainya baru diangka Rp 20 triliun, maka tahun ini menyentuh angka Rp 60 triliun. “Jika dikelola dengan baik akan berdampak positif bagi desa dan masyarakatnya,”pungkas Nyoman.

(humaspacitan/diskominfopacitan).

“KELAS INSPIRASI” SEBAGAI AGENDA KEGIATAN RUTIN TAHUNAN DINAS PERPUSTAKAAN

Sabtu, 25 Agustus 2018 Kelas Inspirasi Pacitan mengadakan acara rutin tahunan yang diselenggarakan di Taman Air Mancur Alun-alun Pacitan.
Apa itu Kelas Inspirasi??
Kelas inspirasi adalah gerakan para profesional turun ke Sekolah Dasar (SD) selama sehari, berbagi cerita dan pengalaman kerja juga motivasi meraih cita-cita. Cerita tersebut akan menjadi bibit untuk para siswa bermimpi dan merangsang tumbuhnya cita-cita tanpa batas pada diri mereka. Tujuan dari Kelas Inspirasi ini ada dua, yaitu menjadi wahana bagi sekolah dan siswa untuk belajar dari para profesional, serta agar para profesional, khususnya kelas menengah secara lebih luas, dapat belajar mengenai kenyataan dan fakta mengenai kondisi pendidikan kita.
Untuk daerah Pacitan, Kelas Inspirasi yang saat ini di-Ketuai oleh Moh. Khoirul Umam, sudah dibentuk sejak 3 tahun yang lalu. Selama 3 tahun ini pula, Kelas Inspirasi Pacitan sudah banyak mengunjungi sekolah-sekolah yang ada di Kabupaten Pacitan. Pada malam kemarin, kegiatan Kelas Inspirasi Pacitan bisa kita lihat dari foto-foto yang dipajang sedemikian rupa di kawasan Air Mancur.
Acara tersebut disuguhkan dengan apik, unik dan sangat menarik. Berjajar foto-foto yang dihiasi dengan lampu temaram di setiap deret foto. Di pinggir trotoar terdapat “pohon cita-cita” yang digunakan untuk menggantungkan tulisan cita-cita anak-anak yang datang melihat acara Kelas Inspirasi malam itu.
Dalam acara tersebut, selain mengadakan pameran foto, penulisan cita-cita di pohon cita-cita, hiburan teater dari SDN Sirnoboyo III dan SDN Ploso II, persembahan permainan Biola dari Dik Bella salah seorang anak didik Kelas Inspirasi, permainan tradisional yang diikuti seluruh anggota Kelas Inspirasi, juga terdapat segmen Taman Baca, dimana pengunjung dapat dengan bebas membaca buku-buku bacaan yang sudah disediakan. Dan Taman Baca ini diisi oleh Dinas Perpusda dengan mengirimkan mobil perpustakaan keliling Bidang Layanan dan Koleksi (Pusling). Acara ini dimulai dari jam 18.30 WIB, namun kami Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpusda sudah standby di lokasi sejak pukul 15.00 WIB hingga acara selesai sekitar pukul 21.30 WIB.
Antusiasme pengunjung malam itu sangat luar biasa. Pengunjung yang paling banyak adalah anak-anak dan orang tuanya.
“Acaranya bagus Mbak. Semoga acara ini bisa terus diadakan tiap malam minggu. Ada buku-buku perpustakaan yang ada di mobil keliling juga, ini bagus untuk masyarakat utamanya anak-anak. Jadi mereka bisa mengenal yang namanya mobil pustaka keliling. Ini anak saya seneng sekali waktu liat ada mobil pustaka dari jauh, terus ngajak kesini”, ungkap salah seorang Ibu yang bernama Sendy di dekat mobil Pusling.
Setelah itu kami selaku penulis berdiskusi dengan Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd Kabid Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan mengenai harapan pengunjung tentang kegiatan seperti acara tersebut, dan beliau berpesan untuk segera berkoordinasi dengan Kelas Inspirasi bahwa pihak Dinas Perpustakaan akan selalu siap seandainya diajak bekerjasama kembali. Andaikan tidak ada kerjasama, Edi Sukarni akan siap mengajak para staff Bidang Layanan dan Koleksi untuk merutinkan kegiatan Pusling setiap malam minggu di tempat-tempat keramaian di wilayah Kota Pacitan.
Bak gayung bersambut, Mega Hemaswari (22 th) sebagai salah seorang anggota Kelas Inspirasi Divisi Recuritment mengatakan bahwa agenda yang seharusnya bersifat tahunan, kemungkinan besar akan diadakan tiap 2 bulan sekali berdasarkan hasil rapat seluruh anggota Kelas Inspirasi Pacitan setelah diadakannya acara malam minggu kemarin.
(Penulis : Ryn Surya / Video Edited by : Nisha Permana & Ryn Surya/Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskomifo Pacitan)

Diskominfo Kota Kediri Ngangsu Kaweruh Ke Pacitan

Foto bersama; Kepala Dinas Kominfo kota Kediri beserta rombongan berfoto seusai melaksanakan kegiatan kunjungan.

Bertujuan menambah wawasan dan kordinasi terhadap pelayanan informasi online serta upaya mengintegrasikan dengan Lapor dan SP4N, Kepala Dinas Kominfo Kota Kediri Haris Candra Purnama beserta empat orang rombongan melaksanakan kunjungan ke Dinas Kominfo Kabupaten Pacitan. Kedatangan itu disambut langsung oleh pimpinan Diskominfo Pacitan Rachmad Dwiyanto di ruang PPID Kabupaten Pacitan. dalam kesempatan itu Rachmad didampingi kepala bidang TI Supriyono beserta Kasi Pelayanan Informasi Riyanto.

(DiskominfoPacitan)

 

 

Festival Rontek; Tak Sekedar Menyuguhkan Hiburan

Penyelengaraan Festival Rontek 2018 telah usai akhir pekan kemerin, masyarakat baru saja dimanjakan oleh pesta budaya terbesar di Kabupaten Pacitan selama tiga malam berturut-turut, dari tanggal 31/08 hingga 02 September kemerin. Sebanyak 36 peserta dari Desa/Kelurahan dan Kecamatan di kabupaten Pacitan telah berupaya maksimal untuk menjadi yang terbaik.

Dilain sisi evaluasi dilakukan oleh penyelenggara yakni pemerintah. Segala aspek diperhatikan, begitu juga dengan lonjakan penonton yang jumplahnya terus naik dari tahun ke tahun. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, sejak siang hari penonton memenuhi alun-alun sebagai titik start peserta serta memadati ruas jalan route Rontek.  “Kami bersyukur puluhan ribu penonton semakin disiplin sehingga tidak berdesakan dan menggangu proses pertunjukan” ucap Adi Subroto Kabid. Kebudayaan Dinas Pendidikan kepada Diskominfo usai kegiatan kemarin 02/09/2018.

Selanjutnya evaluasi dilakukan guna memaksimalkan even tersebut, tidak menutup kemungkinan para seniman rontek dari masing-masing daerah kedepan akan melakukan penyatuan antara kesenian rontek dan budaya asli yang dimiliki Kabupaten Pacitan. “Bisa saja dipadukan antara rontek dengan ketek ogleng ataupun dengan wayang beber misalnya, selain menarik juga membawa kesenian tersebut semakin dikenal” tambah Subroto.

Pemerintah tidak sekedar menyuguhkan hiburan seni budaya dan memeriahkan HUT RI semata, kegiatan Festival Rontek adalah sebuah wadah nyata yang diberikan pemerintah sebagai penyatuan budaya dan wisata di Pacitan. Selanjutnya kegiatan besar itu ibarat gerbong untuk mengusung ekonomi masyarakat. “Segala peningkatan diraih dan ditingkatkan panitia, satu misal hadiah pemenang juara satu kita naikan hingga 25%”. Ungkap Daryono Ketua panitia dan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan.

 

DAFTAR PEMENANG FESTIVAL RONTEK 2018

Data Tersebut Diambil Dari Pengumumuman Resmi Panitia Rontek 2018

 

JUARA 1 (JUARA UMUM)

RAUNG BAMBU KECAMATAN PRINGKUKU

 

PENYAJI TERBAIK NON RANGKING

BINA SAKTI KELURAHAN PUCANG SEWU

MADALA GONG 2000 KECAMATAN PUNUNG

RAUNG BAMBU KECAMATAN PRINGKUKU

LASKAR GAMPAR KELURAHAN PACITAN

GRINGSING SINAMPURNO KECAMATAN TEGALOMBO

 

PENATA MUSIK TERBAIK NON RANGKING

PRING SEJATI DESA BANGUNSARI KECAMATAN PACITAN

SEKAR MELATI EKCAMATAN ARJOSARI

CERIA DESA ARJOSARI

RAUNG BAMBU KECAMATA PRINGKUKU

GUGAH RASA KECAMATAN DONOROJO

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Ayo Maksimalakan WADULE

Sejak peluncuranya pada 14/03 kemarin Wadah Aspirasi dan Pengaduan Layanan Elektronik (WADULE) Pacitan  hadir dan menjadi salah satu wadah aspirasi secara elekronik yang berkomitmen memberikan kemudahan kepada masyarakat untuk turut serta memajukan pemerintahan yang baik, transparan dan akuntable di kabupaten Pacitan.

Tujuan utamanya adalah memberikan ruang aspirasi masyarakat, menyampaikan kritik, gagasan serta keinginan yang kemudian sampai pada pemerintah. Sehingga perintah dapat proaktif menanggapi seluruh uneg-uneg dengan tujuan pembangunan bersama. Hal ini berdasarkan pada kerja WADULE yang dihubungkan ke seluruh instansi pemerintah di seluruh Kabupaten Pacitan. Tidak berhenti disini aplikasi tersebut terhubung dan terintegrasi dengan LAPOR (Layanan Aspirasi dan Pengaduan Online Rakyat) serta SP4N (Sistem Pengolahan Pengaduan Pelayanan Publik Nasional).

“Segala jenis pelaporan akan termenejemen dengan baik. Hasilnya, aspirasi masyarakat akan cepat ditanggapi oleh instansi yang membidangi pelaporan itu”. Kata Riyanto Kasi Pelayanan Informasi Bidang Informasi dan Persandian Diskominfo Pacitan.

Sekali lagi Riyanto menjelaskan dengan gamblang, bahwasannya setelah proses lapor atau memberikan aspirasi dilakukan, semua masukan diterima oleh admin dan segera ditindaklanjuti kepada bidang kerja yang berwenang. Selanjutnya pelaporan dari masyarakat secara langsung diolah oleh staf khusus yang bertugas mengelompokan aspirasi sebelum kemudian diproses.

Selain menghimpun aspirasi berupa keinginan warga masyarakat Pemerintah juga berharap dengan WADULE seluruh elemen dapat dengan mudah menjadi subyek pemantau kebijakan publik. Dikarenakan masyarakat adalah elemen terpenting dalam perjalanan kebijakan serta pembangunan.

“Keterbukaan informasi publik menjadi reseprentasi dari demokrasi, dimana partisipasi masyarakat adalah salah satu tolak ukur keberhasilanya, jadi jangan menyia-nyiakan kesempatan ini. Agar berama-sama kita menjadi subjek pembangunan” tutur Riyanto berharap.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Semua Warga Masyarakat Kabupaten Pacitan Harus Mempunyai Dokumen Kependudukan

Wakil Ketua TP PKK Kab. Pacitan Ninik Yudi Sumbogo Memberikan Sambutan Sebelum kegiatan sosialisasi dilaksanakan.

 

Banyak fungsi penting dari dokumen kependudukan dan masih adanya warga masyarakat pacitan yang belum tercatat di pencatatan sipil, maka pada kesempatan Rapat Pleno Tim Penggerak PKK dan Darma Wanita Persatuan Kabupaten Pacitan menggelar Sosialisasi Admistrasi Kependudukan hari ini 04/09/2018 di Pendopo Kabupaten. kegiatan itu mengusung Slogan (GIZA) atau Gerakan Indonesia Sadar Administrasi Kependudukan, yang disampaikan oleh Arik Januarsih Kabid. Pencatatan Sipil Dukcapil kabupaten pacitan.

Dari jumplah 538 ribu masyarakat di pacitan ada sekitar 100 warga masyarakat yang belum memiliki dokumen kependudukan. penyebabnya ialah masyarakat merasa dokumen tersebut tidak penting atau ada beberapa masyarakat yang malas untuk mencatatkan diri karena belum mebutuhkan. “faktor lain yang dominan adalah mereka para perantau yang kini pulang ke pacitan, karena mereka masih tercatat sebagai warga di tempat mereka merantau jadi harus mengurus terlebih dahulu surat pindahnya agar tidak dobel pencatatan”. Terang Arik menyampaikan materinya.

Luki indartato seusai kegiatan mengatakan setelah kegiatan ini berharap para anggota dapat langsung terjun ketengah masyarakat atau lingkungan masing-masing untuk memberikan sosialisasi, sehingga seluruh warga pacitan menjadi tahu pentingnya dokumen kependudukan dan sadar mengurusnya. “Pastikan semua telah tercatata di pencatatan sipil”. Himbau Luki berharap.(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

 

Terus Tampil Disepanjang Route

Display disiapkan panitia untuk peserta Festival Rontek di dua tempat yakni yang pertama VIP tempat para pejabat menyaksikan di Jalan Ahmad Yani Pacitan 0 Kilometer, dan ke dua di Jalan Jendral Sudirman depan gedung PLUT. Namun para peserta disepanjang jalan yang berjarak hampir 1 kilometer tersebut akan terus tampil membawakan musik, tari dan bahkan atraksinya kepada penonton yang memadati sepanjang route itu.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Budayakan Sadar Bencana Sejak Dini

Pemerintah melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD menghimbau masyarakat selalu sikap tanggap terhadap seluruh potensi bencana, khususnya gempa bumi dan gelombang tsunami. Rabu dini hari tadi telah terjadi gempa bumi dengan skala 5,8 Skala Richter. Gempa tersebut tidak berpotensi tsunami, diketahui pusat gempa berada di baratdaya Kabupaten Gunung Kidul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dengan kedalaman 10 Kilometer. Selain kabupaten Pacitan, Kota Malang disebelah timur hingga Kabupaten Purworejo disebelah barat pusat gempa juga mersakan gempa tersebut.

Masyarakat diharap untuk selalu siap bahkan saat bencana belum terjadi, kesiapan tersebut dinataranya yakni mendirikan bangunan rumah atau kantor dan sebagainya sesuai dengan kaidah yang berlaku, serta mengenali segala kondisi tempat tinggal atau tempat kerja, dan menempatkan prabotan pada tempat yang proposional.

selanjutnya persiapkan berbagai peralatan keselamatan dan kedaruratan sejak dini, diantranya mungkin senter, P3K dan lain-lain. selalu periksa gas, listrik dan matikan bila tidak digunakan. “Penting juga mencatat nomor-nomor penting yang bisa dihubungi, misal pemadam kebakaran, rumah sakit dan lain sebagainya”. Terang Diyanita Kepala Seksi Kesiap Siagaan Bencana BPBD Kabupaten Pacitan Kepada Diskominfo Kabupaten Pacitan hari ini 29/08/2018.

Jika gempa benar-benar terjadi maka hindari panik, karena panik menyebabkan proses evakuasi diri tidak maksimal dan bisa merugikan dan membahayakan orang lain. masyarakat yang berada dalam gedung untuk keluar dengan tertib dan tidak bersedak-desakan dan hindari menggunakan lift, jika tidak memungkinkan keluar ruangan maka disarankan untuk berlindung dibawah meja yang kuat, tempat tidur atau berlindung di pojok bangunan. Jika berada diluar ruang maka perhatikan bangunan, pohon, tiang listrik dan sebagainya yang mungkin dapat roboh. “jika berada di pantai segeralah lari menuju tempat yang lebih tinggi, untuk menghindari kemungkinan potensi terjadinya gelombang tsunami, dan selalu ingat jargon 20 20 20”. Tambah Nita.

Pihaknya juga terus mengingatkan kepada masyarakat untuk benar-benar mengingat dan memahami jalur evakuasi yang telah disiapkan pemerintah, agar jika terjadi gempa yang berpotensi gelombang tsunami masyarakat tidak kesulitan dan kebingungan mengevakuasi diri ke temapat yang lebih tinggi. (_Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan_).

1.960 Siswa dan Siswi Meriahkan Karnaval Kemerdekaan

Karnaval Kemerdekaan digelar kemarin Senin 27/08/2018 di Alun-alun Utara depan Kantor Bupati Pacitan, melibatkan 1.960 siswa dan siswi yang tergabung dalam 12 kelompok peserta sekolah SMA/SMK dan MA Se-Kecamatan Pacitan.

Peserta merebutkan juara 1, 2 dan 3 dan harapan 1, 2 dan 3. mereka akan menempuh route dari Jl. Jaksa Agung Suprapto tempat pembukaan, menuju ke timur belok kanan masuk ke Alun-alun Timur dan menuju ke selatan, masuk ke Jln. Ahmad Yani menuju perempatan penceng, setelah itu peserta belok kiri memasuki Jln. Basuki Rahmad menuju ke pertigaan pembangunan belok kiri menuju jln. Dr. Soetomo dan finish di Jln. Veteran belakang Kantor Bupati Pacitan.

Kegiatan yang masih dalam satu rangkaian Peringatan HUT RI Ke-73 tersebut diharapkan dapat menanaman rasa nasionalisme dan menumbuhkan sikap persatuan dan kesatuan, menumbuhkan kreatifitas pelajar dan masyarakat pacitan. “Serta melestarikan ragam budaya tradisional dan keatifan budaya lokal”. Kata Kepala Dinas Pendidikan Daryono sebagai leading sektor dalam sambutanya.

Di kesempatan ini Wabup Yudi Sumbogo berkesempatan membuka cara tersebut mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir. Didampingi istri Ninik Yudi Sumbogo, turut hadir Ketua Tim Penggerak PKK Luki Indartato, Sekda Suko Wiyono beserta istri Bety Suko Wiyono, Forkopimda Kab. Pacitan, Asisten sekda Kab. Pacitan, Kepala Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Pacitan, Kepala Kantor Kementrian Agama Muhammad Nurul Huda, Kepala SMA/SMK/MA Se-Kecamatan Pacitan.


(Budi/Anjar/Wawan/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Rekor Tercepat; 1 Menit 3 Detik

Kecamatan Punung menjadi juara pertama dan memecahkan rekor tercepat dalam agenda Lomba Panjat Pinang Piala SBY dalam rangka HUT RI Kabupaten Pacitan 2018, Catatan waktu tersebut diraih ditahap kedua. kecamatan Donorojo sebagai juara tahun 2017 kini harus puas duduk diposisi kedua dan disusul Kecamatan Pringkuku.

(DiskominfoPacitan).

Rebutan Piala SBY

Sebanyak 12 tim dari 12 kecamatan beradu menjadi nomor satu di agenda Lomba Panjat Pinang Dalam Rangka Memperingati HUT RI Ke-73 Tahun 2018. Acara yang digelar kemarin minggu siang 26/08/2018 itu dilaksanakan di Alun-alun Kabupaten Pacitan.

ribuan warga masyarakat dari berbagai usia dan kalangan antusias menyaksikan dan mendukukung tim kebangganya, Piala Presiden RI Ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono atau (SBY)  menjadi rebutan dan akhirnya menjadi keseruan.

Uang tunai jutaan rupiah disipakan bagi seluruh peserta yang mampu mencapai puncak pohon pinang dan mampu mengibarkan sang merah putih. Pemenang juara pertama dari peserta lomba mendapat hadiah sebesar 21 juta rupiah yang kali ini diboyong oleh kecamatan Punung, sedangkan kecamatan Donorojo yang ditahun kemarin menjadi juara pertama kini harus puas diposisi ke 2 dengan hadiah 17 juta rupiah, sedangkan posisi ke 3 diraih oleh kecamatan pringkuku dengan membawa hadiah 14 juta rupiah.

Bupati indartato berkesempatan hadir dan membuka acara tersebut, dalam sambutanya Ia mengingatkan warga masyarakat kabupaten pacitan untuk selalu mengingat jasa para pahlawan yang telah berjuang keras merebut kemerdekaan dari tangan penjajah. Selanjutnya Ia mengajak untuk bersyukur seraya mendoakan mereka sebagai bentuk rasa syukur kepada Tuhan. Di kesempatan itu bupati juga menyampaikan salam dari Presiden RI Ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono atau (SBY) kepada seluruh warga masyarakat kabupaten Pacitan. “Melalui saluran telfon, beliau memohon maaf dalam kesempatan ini Pak SBY dan Keluarga tidak bisa ditengah-tengah kita karena kepentingan yang tidak dapat ditinggalkan”. Ucap bupati Indartato menyampaikan.

Bupati Indartato dalam kesempatan itu didampingi istri Luki Indartato, Wabup Yudi Sumbogo besert istri Ninik Yudi Sumboyo, Sekda Suko Wiyono beserta istri Bety Suko Wiyono. Serta diundang jajaran Forkopimda, seluruh Kepala OPD dan dan Badan, serta pengusaha Kontruksi di Kabupaten Pacitan. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Formi; Olahragakan Masyarakat dan Bagikan Hadiah Senilai Puluhan Juta Rupiah

Masih rangkaian “Agoestoesan 2018” untuk memperingati serta memeriahkan Hari Jadi Repoblik Indonesia yang ke-73 Tahun  dan upaya mengolahragakan masyarakat khususnya olahraga rekreasi, Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia atau (FORMI) Kabupaten Pacitan menggelar Gebyar Sepeda Sehat Agustusan, yang Dilaksanakan hari ini 24/08/2018 di Tribin Alun-alun barat kota pacitan.

5000 peserta antusias mengikuti acara ini, berbagai hadiah menarik disuguhkan untuk para peserta, diantaranya 5 sepeda gunung, 2 buah kulkas, 2 buah mesin cuci, penanak nasi, dispenser, dan puluhan hadiah hiburan disiapkan panitia.

Di kegiatan ini panitia telah mempersiapkan jarak 10 kilometer untuk ditempuh peserta, dengan route kota pacitan menuju kearah timur melewati pasar arjowiangun, belok kanan menuju ke jalur lintas selatan atau (JLS) hingga di pertigaan cuik, lalu menuju perempatan bapangan dan menuju kembali ke tribin alun-alun barat kabupaten pacitan.

Ketua Formi Kabupaten Pacitan, Luki Indartato mengucapkan terimakasih kepada yang terlibat dalam kegiatan ini. Pihaknya berharap kegiatan yang yang selalu rutin dilaksanakan tiap tahun itu menjadi wahana silaturhmi antara pemerintah, rekan dan keluarga, “Dan utamanya seluruh elemen masyarakat dapat memeriahkan HUT RI, serta mudah-mudahan anak-anak peserta didik dapat membawa hadiah sehingga menjadi kebanggaan orang tua dan warga masyarakat kabupaten pacitan”.

Turut hadir dan memeriahkan kegiatan, Wabub Yudi Sumbogo, Sekda Suko Wiyono beserta Istri Bety Suko W, Kapolres Pacitan AKBP Setyo Koes Heriyatno dan Istri, perwakilan kodim pacitan, Forum Komunikasi Perangkat Daerah atau (Forkopimda), Kepala Oraganisasi Perangkat Daerah atau (OPD) beserta karyawan, kelompok olahraga, kelompok senam dan seluruh sekolah SD/MI, SMP/MTS, SMA/SMK/MA Negri dan swasta di kecamatan pacitan, serta warga masyarakat pacitan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Kabupaten Pacitan Siap Mengulang Kesuksesan Pilkades Serentak

Pemerintah Daerah Kabupaten Pacitan berharap dapat mengulang kembali kesuksesan pilkades serentak di tahun 2017 kemarin, tahun ini direncanakan pesta demokrasi tingkat desa itu akan dilaksanakan pada tanggal 7 Oktober mendatang. Sebanyak 33 Desa di 11 Kecamatan menggelar kegiatan tersebut dan hingga saat ini telah tercatat 94 bakal calon telah terdaftar untuk menjadi calon kepala desa periode 2018-2024.

Kasubag Pembinaan Wilayah Bagian Pemerintahan dan Kerjasama, Chusnul Faozi saat ditemui hari ini 24/08/2018 di Gedung Karya Darma seusai menggelar Rapat Kordinasi Pelaksanaan Tahapan Pilkades Serentak Tahun 2018 menjelaskan, pihaknya terus melakukan pertemuan-pertemuan dengan panitia pemilihan tingkat desa untuk memastikan segala sesuatu yang menyangkut persiapan hingga pelaksanakan pilkades agar tidak terjadi kesalahan. “Inilah kenapa hari ini tanggal 24 Agustus begitu krusial dan sangat menentukan, Karena tahapan kita sudah mendekati penetapan Calon, Kita ingin tidak ada kesalahan dalam penetapan Calon”. Terang Chusnul menjelaskan.

Pemerintah akan terus melakukan upaya-upaya koordinasi dan komunikasi dengan panitia pemilihan di desa, diantaranya dengan pertemuan dan rapat berkala dari tahapan pembentukan panitia sampai dengan pelantikan kepala desa terpilih yang dilaksanakan pada tanggal 13 Desember mendatang. Hal itu dikarenakan pemerintah tidak ingin terjadi kesalahan yang dapat mengganggu jalannya tahapan  Pilkades. “Dengan aturan yang baru, ada kemungkinan terdapat kendala-kendala teknis, Terutama terkait dengan pemahaman mengenai aturan yang baru, Karena aturan Pilkades berbeda dengan aturan pemilihan lainnya”. Tambahnya mendetail.

Di akhir pertemuan pihaknya menjelaskan kepada Diskominfo Pacitan bahwa pemerintah kabupaten sangat beraharap di kegiatan pilkades serentak tahun 2018 ini dapat mengulang kembali kesuksesan seperti tahun 2017, ” sukses proses penyelenggaraan serta sukses hasil, berjalan lancar dan menghasilkan pemimpin yang amanah”. Imbunya mengakhiri.

Dalam kegiatan tersebut Bagian Pemerintahan mengundang Drs. Sakundoko sebagai Ketua Panitia Pemilihan Daerah, Organisasi Perangkat Daerah atau OPD terkait, Camat di sebelas Kecamatan beserta tim sejumlah 1 orang, Ketua Badan Permusyaratan Desa atau BPD, Kepala atau Pejabat Desa, Panitia Pemilihan Tingkat Desa dan Panitia Pengawas atau Panwas.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Pemerintah Optimis Penuhi Target

Bupati indartato menyampaikan terima kasih setinggi-tingginya utamanya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pacitan terkait adanya perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah atau (APBD) 2018. pihaknya berharap rapat tersebut dapat berjalan dengan lancar sekaligus bermanfaat bagi kabupaten pacitan. Disampaikan Indartato saat memenuhi undangan Rapat Paripurna DPRD Kab. Pacitan tahun 2018. Dengan Agenda Penyampaian Laporan Hasil Rapat Gabungan Komisi Dan Pendapat Fraksi Serta Pengambilan Keputusan Terhadap Raperda Tentang Perubahan APBD Tahun Anggaran 2018. Yang dilaksanakan di gedung DPRD hari ini 23/08/2018.

“dengan ditetapkan lebih awal P-APBD ini tentunya lebih cepat pelaksanaan kegiatan pembangunan di masyarakat yang berdampak peningkatan kesejahteraan masyarakat”. Tambahnya melengkapi. Kepada awak media Bupati Indartato menjelaskan bahwa Pendapatan Asli Daerah atau (PAD) Kabupaten Pacitan masih tergolong relatif rendah dibanding dengan kabupaten lain di jawa timur, alasanya adalah kabupaten pacitan sektor yang mendominasi adalah pertanian sedangkan yang menjanjikan adalah sektor jasa. “Namun itu adalah tugas dan tantangan pemerintah yang harus dihadapi agar supaya kabupaten pacitan dapat lebih baik”. Jelasnya menyampaikan.

Untuk tenggang waktu tersisa yang hanya tinggal beberapa bulan lagi pihaknya mengaku optimis dapat memenuhi target yang telah ditetapkan. Sedangkan semua himbauan, ulasan, kritik yang membangun dari hasil rapat pihaknya menyampaikan terima kasih kerena hal itu sangat berharga, selanjudnya berkas laporan tersebut akan disampakan  ke tingkat provinsi untuk dievaluasi hal itu sesuai dengan ketentuan peraturan yang berlaku.

Pada kesempatan itu Bupati Indartato didampingi istri Luki Indartato, Wabup Yudi Sumbogo beserta seluruh Pejabat Kabupaten, seluruh Kepala Organisasi Perangkat Daerah dan Instansi. (Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

KERJASAMA LAYANAN DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DENGAN KECAMATAN PRINGKUKU DALAM ACARA LOMBA MEWARNAI SETINGKAT  PAUD DAN GERTAK BAKU

Pemerintah Kecamatan Pringkuku bekerjasama dengan Bidang Layanan dan Otomasi Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan pada Senin tanggal 13 Agustus 2018 menyelenggarakan acara lomba mewarnai setingkat PAUD dan Gerakan Serentak Baku (GERTAK BAKU) yang bertempat di Balai Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Sebelum diselenggarakannya acara, Sekretaris Kantor Kecamatan Pringkuku yang bernama Taufik Effendi mengajukan surat permohonan kerjasama kepada Dinas Perpustakaan Pacitan yang berisi pengajuan permintaan bantuan pembuatan piagam penghargaan dan hibah/hadiah untuk peserta lomba mewarnai. Selain itu Kantor Kecamatan Pringkuku juga meminta kerjasama dalam bentuk pelayanan Perpustakaan Keliling (2 unit mobil Pusling) untuk ikut serta memeriahkan acara tersebut. Permohonan kerjasama tersebut ditanggapi dengan baik oleh pihak Dinas Perpustakaan Pacitan. Pada tanggal 9 Agustus 2018 minggu lalu, Bidang Layanan & Otomasi Dinas Perpustakaan diwakili oleh Joko Wahyudi Kasi Layanan & Otomasi, Daimah selaku Kasi Koleksi, dan Sri Harsih berkunjung ke Kantor Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan untuk melakukan koordinasi kerjasama untuk acara tersebut.
Acara ini dibuka oleh Bapak Taufik Effendi selaku Sekcam Pringkuku. Dalam kesempatan itu pula beliau menyampaikan ucapan terimakasih banyak atas bantuan dan kerjasama yang telah diberikan oleh Dinas Perpustakaan Pacitan.
“Dalam memperingati HUT RI yang ke-73 th, baru kali ini kita mengadakan acara seperti ini. Tahun-tahun sebelumnya selalu ditujukan untuk usia remaja dan para orang tua. Tahun ini kami mencoba merambah ke generasi penerus kita yang ada di depan kita semua ini, karena kita semua pasti meyakini bahwa masa depan kita 20 tahun yang akan datang gumantung pada anak-anak ini. Dengan melibatkan anak-anak usia dini mengikuti lomba mewarnai berarti kita telah mengenalkan mereka terhadap sikap nasionalis dengan cara memperingati hari kemerdekaan bangsanya”, lanjut Pak Sekcam yang masih berusia sangat muda ini.
Acara kemudian dilanjutkan dengan sambutan oleh Bapak Harto (pensiunan PNS) sebagai perwakilan dari Dewan Juri lomba mewarnai. Adapun dua Dewan Juri lainnya adalah Bu Supini (Penilik PAUD) dan Ibu Endang Susilowati (Pengawas TK/SD se-Kecamatan Pringkuku).
Hibahan dari Dinas Perpustakaan Pacitan dalam bentuk buku bacaan dan majalah anak diserahkan ke seluruh peserta yang ikut berpartisipasi dalam perlombaan. Sesuai kesepakatan koordinasi sebelum ini, Dinas Perpustakaan Pacitan membuka layanan Perpstakaan Keliling sebanyak 2 unit mobil. Tujuan layanan ini adalah untuk mengenalkan Pusling kepada masyarakat Kecamatan Pringkuku terutama anak-anak berikut orang tua yang sedang mengantarkan anak-anaknya mengikuti lomba mewarnai. Sehingga di sela-sela menunggu penilaian Dewan Juri, para orang tua bisa membacakan beberapa bacaan kepada anak-anak mereka. Hal ini secara tidak langsung menjadi bagian realisasi GERTAK BAKU.
Hasil dari penilaian Dewan Juri telah disepakati Juara I lomba mewarnai tingkat Kelompok Bermain (KB) diraih oleh Rafindra Arka Ardian dari KB. Qubul Waton 2, dan Juara I lomba mewarnai tingkat TK diraih oleh Elfida Faiza dari TK Poko.
Berdasarkan penuturan Taufik Effendi dalam wawancara khusus di samping mobil pelayanan Perpustakaan Keliling (Pusling) yang  kami parkir di sebelah kanan balai kecamatan tempat diadakannya lomba, beliau mengatakan bahwa sebenarnya acara ini tidak hanya lomba mewarnai setingkat PAUD saja.
“ Acara ini dibarengi acara donor darah Mbak. Monggo menawi bade ngersakaken donor darah. Sebentar lagi juga ada lomba bercerita Babad Desa tingkat SD, yang nantinya kami berencana naskah-naskah yang terkumpul mengenai Babad Desa bisa dijadikan file dokumenter yang bermanfaat untuk pemerintah Kabupaten Pacitan.”, pungkas Taufik
(Penulis : Ryu Surya / Video Editing : Nisha Ayu / Dinas Perpustakaan Pacitan / Diskominfopacitan)

Lomba Hias Sepeda Untuk Kampanyekan Anak Didik Bersepeda

Bupati Indartato berkesampatan memberangkatkan Lomba Sepeda Hias Tingkat SD/MI dan SMP/MTS Se-Kecamatan Pacitan. acara itu masih dalam rangkaian HUT RI Ke-73 yang tergabung dalam program “Agoestoesan 2018”.

Selain menyemarakan HUT RI Kegiatan yang dilaksanakan hari ini 21/08/2018 itu bertujuan untuk meningkatkn kebersamaan persatuan dan kesatuan antar sesama anak usia sekolah serta untuk meningkatkan kreatifitas anak didik dan guru. Selanjutnya mengajak anak usia sekolah untuk menggunakan sepeda sebagai alat transpotasi yang ramah lingkungan dan menyehatkan. “dan utamanya membantu program pemerintah mengurangi polusi udara”. Kata Daryono menyampaikan sambutanya.

Bendera start dikibarkan Bupati Indartato di depan pendopo Jalan Agung Suprapto alun-alun utara Kabupaten Pacitan, dengan jumplah 45 peserta yang terdiri dari 40 peserta dari SD/MI selebihnya peserta dari SMP dan MTS. “ada 3 katagori yang dipilih menjadi juara, penampilan terfaforit, penampilan unggulan dan penata artistik terbak”. Jelas Daryono menambahi.

Luki Indartato Turut hadir mendampingi Bupati Indartato, Wabup Yudi Sumbogo bersama istri Ninik Yudi Sumbogo, ketua DPRD Ronny Wahyono beserta istri Dian Rony, Sekda Suko Wiyono beserta Istri Bety Suko, Kepala Kemenag Muhammad Nurul Huda, Kepala OPD terkait serta Pengawas Sekolah lingkup Dinas Pendidikan dan Kepala Sekolah SD/MI, SMP/MTS dan swasta.

(Budi/Anjar/Wawan/ Riyanto/DiskominfoPacitan)

Penerimaan Naik, Dana Bagi Hasil Bertambah

Pajak masih menjadi penyumbang terbesar pendapatan negara melebihi sektor lainnya. Dari tahun ke tahun nilai kontribusinya bertambah. Bagi daerah seperti Kabupaten Pacitan, jumlah penerimaan akan menentukan besaran dana bagi hasil yang akan diterima. “Bagi hasil pajak pendapatannya lebih besar,” kata Bupati Indartato usai menghadiri peluncuran program Konfirmasi Status Wajib Pajak (KSWP) di gedung Karya Dharma, Selasa (21/8/2018).

Tahun ini target pendapatan dari bagi hasil pajak sendiri mencapai Rp 17 miliar. Untuk mewujudkan itu telah diteken peraturan bupati (Perbup) nomor 49 tahun 2018 tentang pelaksanaan KWSP.

Diakuinya menarik pajak merupakan salah satu pekerjaan yang tidak mudah. Karena disisi lain kesadaran masyarakat akan kewajiban yang satu itu belum begitu baik. Karenanya bupati mengajak khalayak yang hadir pada kesempatan tersebut untuk tertib membayar pajak. “Kita-kita ini  harus memberi contoh,” ujarnya.

Hal senada juga disampaikan Kepala Kanwil DJP Jawa Timur II Neilmadrin Noor. Menurutnya, kesadaran wajib pajak masih rendah, dan itu menjadi tantangan pihaknya. Untuk meningkatkannya, pemerintah terus melakukan perbaikan layanan. Diantaranya melalui sosialisasi melalui forum-forum dan media massa. “Tahun 2018 dilakukan penguatan sistem perpajakan yang terintegrasi. Sebagai salah satu perbaikan peran diera reformasi,” jelasnya.

Kontribusi pajak pada APBN selama tiga tahun terakhir memang mendominasi. Jika pada tahun 2016 jumlah sumbangan mencapai diatas 68 persen, maka tahun 2017 naik manjadi 71,52 persen. Sedangkan ditahun 2018 menjadi 85 persen.

(humaspacitan/diskominfopacitan)

Pemerintah Apresiasi Dan Dorong Kegiatan Keagamaan

Pemerintah dorong kegiatan keagamaan dan dipastikan tahun depan ditambah porsinya, itu disampaikan oleh Sekda Suko Wiyono mewakili Bupati Indartato saat pembukaan Musabaqoh Tilawatil Qur’an (MTQ) dan Lomba Pemilihan Da’I Cilik Tingat Kabupaten Pacitan Dalam Rangka Peringatan HUT RI Ke-73 di Pendopo hari ini 20/08/2018.

Di dalam kesempatan itu juga disampaikan apresiasinya kepada seluruh peserta, mereka diminta untuk serius dalam lomba yang diikuti. karena nanti para pemenang akan dikirim ke tingkat provinsi mewakili Kabupaten Pacitan. “oleh karena itu kami mengharap kepada para senior agar terus membina mereka, agar mereka nanti dapat mengharumkan kabupaten pacitan”. harap Suko dalam sambutanya.

Sebagai ketua panitia Muhammad Nurul Huda menjelaskan kegiatan ini selain memeriahkan HUT RI juga untuk menumbuh-kembangkan membaca Al Qur’an dimasyarakat, dan juga sebagai upaya untuk menggairahkan para generasi islam cinta Al Qur’an khususnya di kabupaten pacitan. “selanjudnya kami mencari bibit unggul qory dan qoriah berbakat”. Tutur Huda juga sebagai Kepala Kemenag Kabupaten Pacitan.

Kegiatan ini diikuti puluhan peserta dari seluruh kecamatan di kabupaten pacitan. selain di pendopo juga dilaksanakan di gedung karya darma dan gedung MUI kabuapten pacitan. turut hadir dalam pembukaan kepala OPD, Badan, kepala Ponpes, dan organisasi keagamaan di Kabupaten Pacitan.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

50 Warga Binaan Dapat Remisi, Satu Langsung Bebas

Sebanyak 50 orang warga binaan di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas IIB Pacitan mendapatkan pengurangan masa tahanan (remisi umum). Dari jumlah sebanyak itu, satu orang dinyatakan langsung bebas. Penyerahan remisi sendiri langsung dilakukan oleh Bupati Indartato, Jum’at (17/8/2018).

Dalam sambutanya yang dibacakan Bupati Pacitan Indartato, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengatakan Remisi merupakan salah satu sarana hukum yang penting dalam mewujudkan tujuan sistem pemasyarakatan. Sebagai wujud apresiasi pencapaian perbaikan diri yang diimplementasikan dari sikap dan perilaku sehari-hari. Perbaikan itu tercermin dari sikap warga binaan yang taat selama menjalani pidana, lebih disipilin, lebih produktif, dan dinamis. “Tolok ukur pemberian remisi tidak didasarkan pada latar belakang pelanggaran hukumnya, akan tetapi didasarkan pada perilaku mereka selama menjalani pidana,” katanya.

Menurutnya, pengurangan masa hukuman tersebut telah diatur oleh Peraturan Menteri Nomor 3 Tahun 2018, memiliki mekanisme yang sangat transparan dan sudah berbasis sistem yang mendayagunakan teknologi informasi. Digitalisasi pemberian remisi kita dorong menjadi upaya untuk memangkas proses birokrasi berbelit yang sarat dengan peluang-peluang transaksional. Proses ini juga akan kita buka seluas-luasnya agar masyarakat dapat ikut melakukan pengawasan melalui aplikasi agar pemberian remisi lebih transparan dan akuntabel.

Kepala Rutan Bambang Supri Handono menjelaskan, berbagai upaya pembinaan kepada para penghuni dilakukan. Salah satunya dengan membentuk pasukan Merah Putih Narapidana. Mereka dilibatkan dalam kerja sosial dimasyarakat. Salah satunya merehab rumah warga kurang mampu di Kecamatan Punung. Kegiatannya sendiri akan berlangsung sampai bulan Oktober nanti. “Ini sebagai bentuk pengabdian langsung kepada masyarakat,” jelasnya. (humaspacitan/diskominfopacitan)

Peringatan Detik-detik Proklamasi Berlangsung Khidmat

Bupati Indartato menyerahkan duplikat bendera merah putih ke pasukan pengibar bendera

Upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia ke-73 digelar di halaman pendapa Kabupaten Pacitan. Berbagai elemen masyarakat terlibat. Mulai dari pelajar, organisasi kemasyarakatan, OPD lingkup pemkab,  TNI dan Polri, Jum’at (17/8/2018).

 

Bertindak selaku inspektur upacara Bupati Indartato dan komandan upacara AKP Sukinto Herman. Sejumlah mantan Bupati Pacitan juga tampak hadir. Diantaranya H G Sudibyo (2011) dan Sutrisno (2001-2006). Keduanya datang bersama isteri.

 

Sebelumnya dilaksanakan pula ziarah makam ke taman makam pahlawan Bunga Bangsa dan penyerahan bingkisan kepada sejumlah anggota Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI).

 

Usai menerima bingkisan Ketua LVRI Iskandar mengatakan mempertahankan kemerdekaan jauh lebih sulit dibanding saat merebutnya dari penjajah. Saat ini, generasi muda harus ikut berperan pada pembangunan dalam proses mempertahankan kemerdekaan. “Semua harus melalui proses. Tetapi (peran pemuda,Red) harus terus didorong. Kita rapatkan barisan menjaga NKRI. NKRI harga mati untuk bangsa Indonesia,” kata dia.

(humaspacitan/diskominfopacitan)

Butir Nasihat Untuk Pasukan Pengibar Bendera Pusaka

Bupati Indartato berharap perjuang para pendahulu tidak sebatas tercatat dalam sejarah bangsa Indonesia, namun lebih pada nilai-nilai perjuangan dan menjadi sumber inspiras dalam mengabdikan diri pada Bangsa dan Negara. Hal itu disampakian Indartato kepada 70 peserta paskibraka dalam agenda Pengukuhan Anggota Paskibraka Kabupaten Pacitan Tahun 2018.

Acara yang di gelar kemarin 15/08/2018 di pendopo kabupaten pacitan itu Ia menambahkan dua hal kepada seluruh anggota, pertama pihaknya berharap tampil menjadi pelopor di garda depan dalam menegakan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila, UUD 1945, Bineka Tunggal Ika, demi terwujudnya kehidupan berbangsa dan bernegara yang aman, rukun, adil dan sejahtera dalam bingkai Negara Kesatuan Repoblik Indonesia atau (NKRI).

Kedua Ia meminta untuk meningkatkan iman dan takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa serta mengembangkan sikap toleransi baik sesama pemeluk agama maupun antar umat beragama sehingga tercipta suatu kerukunan dan kedamaian terhadap semua pemeluk agama khususnya di bumi Indonesia tercinta.

Ia juga berpesan untuk tidak berlebihan meluapkan kebahagiaan, karena setelah pengukuhan itu ada tugas besar yang siap di emban dan di pertaruhkan untuk bangsa dan Negara. “yaitu pengibaran dan penurunan bendera merah putih pada tanggal 17 Agusutus 2018 nanti, dengan sikap nasionalisme serta sikap kerjasama selama proses pendidikan pelatihan paskibraka, insya Alloh tugas besar itu akan dijalankan dengan baik dan sempurna”. tuturnya mengakhiri.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Ketek Ogleng Pacitan, Warisan Leluhur untuk generasi berbudaya

Sukisno sang penulis buku bersama Agoes Hendriyanto salah satu dari tiga editor memamerkan buku ke duanya kepada diskominfo kemarin 11/08/2018

Sejak berdiri pada tahun 1962  kesenian ketek ogleng secara perlahan menghipnotis warga masyarakat kabupaten pacitan dan  masyarakat Indonesia. Melalui tangan dingin Sukisman kini kesenian itu memiliki tempat tersendiri di hati masyarakat dan berubah menjadi harta yang tak ternilai.

Di usianya yang ke 56 tahun kemilau kesenian itu banyak mengalami pasang surut, perihal itu menjadi perhatian lebih bagi Sukisno dan kawan-kawanya sehingga mereka memberanikan diri menyusun sebuah buku berjudul Seni Ketek Ogleng Pacitan, Warisan Leluhur Dan Segenap Dimensinya.

Kesenian ketek ogleng harus subur generasi, itulah asalan kuat sehingga buku itu tersusun. Dengan bantuan rekan-rekanya Sukisman telah menerbitkan buku keduanya. Jilid pertama menghabiskan waktu satu tahun untuk penghimpunan data dan penelitian, dan ditahun ke dua Ia gunakan untuk memperdalam seluruh data yang Ia peroleh.

Termasuk ketek ogleng yang beredar di Wonogiri, kami mencari kebenaran agar tidak ada keraguan lagi asal muasal kesenian ini”. Kata Sukisno membeberkan kebenaran kesenian berasal dari desa Tokawi Kecamatan Nawangan Kabupaten Pacitan.

Ia mengaku dalam penyusunan dan penelitian tidak ada kesulitan yang berarti, pasalnya kini si pencipta kesenian dan para senior masih hidup sehat, mengetahui hal tersebut Ia tidak mau menunda pekerjaanya. Kini Paguyuban Condro Wanoro tempat ratusan anggota aktif menjadi garda penerus mereka.

Sukisno bersyukur pemerintah daerah selama ini juga getol menggandeng kethek ogleng. Mulai dari pemberian bantuan sragam, hingga selalu dilibatkan dalam berbagai kegiatan di tingkat kabupaten, yang terpenting adalah pengakuan bahwa kesenian ini milik masyarakat desa tokawi dan pacitan pada umumnya.

Satu langkah lagi sukisno dapat bernafas lega yakni dengan masuknya kesenian Ketek Ogleng kesekolah – sekolah sebangai kurikulum tambahan. “Dengan begitu tidak akan dikwatirkan lagi generasi Ketek Ogleng akan pupus, dan kami bersuyur pemerintah merespon rencana kami, dan buku pegangan yang lengkap pun untuk mereka calon peneruspun telah disiapkan,” ungkap Sukisno berharap.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)

Genderang Drumband Meriahkan Rangkaian HUT RI Ke-73

Seorang wanita mengabadikan penampilan anaknya dengan menggunakan kamera ponsel

Inilah salah satu upaya untuk memberikan kegiatan sehat dan terarah ke sekolah dan remaja di kabupaten pacitan dalam memperingati HUT RI yang ke 73 tahun. Pemerintah Daerah dalam hal ini Dinas Pendidikan sebagai leading sector menggelar Parade Genderang Drumband Merah Putih 2018 kemarin 14/08/2018.

Ribuan masayarakat memadati alun-alun utara depan Pendopo dan alun-alun barat serta sepanjang Jalan Ahmad Yani untuk meyaksikan putra putri kebanggaan pacitan manampilkan aksi terbaiknya. Bupati indartato berkesempatan menghadiri dan membuka acara tersebut, ditemani istri luki indartato, Wabub yudi sumbogo dan istri ninik yudi sumbogo, serta turut diundang muspida dan kepala instansi terkait.

Parade gendering drumband ini dikuti oleh puluhan regu dari berbagai instansi sekolah di kabupaten pacitan, mulai dari tingkat SD/MI, SMP/MTs, untuk merebutkan hadiah juara satu, dua dan tiga. Sedangkan untuk tingkat SMA/SMK/MA tampil sebagai peserta kehormatan. Untuk jenjang SD/MI dibuka dua katagori pertama Brass dan Non Brass dan masing-masing merebutkan juara satu,dua dan tiga.

Untuk route yang digunakan untuk start adalah depan pendopo alun-alun utara Jalan Jaksa Agung Suprapto. peserta menuju ke barat lalu belok ke kiri menuju Jalan Ahmad Yani dan finish sebelum perempatan penceng. jarak yang ditempuh peserta adalah satu kilometer. “tujuan lain yang kami harapkan adalah untuk memasyarakatkan kegiatan drumband ke sekolah dan remaja, sedangkan untuk hasil maksimal kami mengundang dewan juri bersekala nasional”. Ucap Daryono Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan disela kegiatan.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)

Gerakan Pramuka Konsisten dan Fokus Mendidik Karakter

Foto : doc.Pemkabpacitan

Diusia ke-57 tahun gerakan Pramuka Indonesia tetap konsisten dan fokus untuk mendidik karakter kaum muda Indonesia untuk bersatu menjaga persatuan dan kesatuan demi utuhnya NKRI. Itu disampaikan Bupati Pacitan Indartato ketika membacakan sambutan Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Adhyaksa Dault saat upacara peringatan Hari Pramuka di pendapa kabupaten, Selasa (14/8/2018). “Dalam konteks Indonesia, gerakan Pramuka menjadi “rumah kita bersama”, dan itulah harapan bangsa ini kepada gerakan Pramuka,” katanya.

Menurutnya, pendidikan kepramukaan yang mendasarkan pada Satya dan Darma Pramuka harus benar-benar tertanam dalam hati setiap insan Pramuka, sebagai pedoman bersikap dan berprilaku. Menjadi wadah pendidikan karakter kaum muda dan calon pemimpin masa depan bangsa Indonesia, tentu harus lebih berperan dalam mendidik generasi milineal dewasa ini.

Pembangunan karakter bangsa menjadi fokus bangsa kini dan ke depan. Pembangunan sumberdaya manusia harus sejalan dengan pembangunan fisik, karena kunci keberhasilan pembangunan bangsa terletak pada sumberdaya manusia yang berkualitas. “Ketika Indonesia memperingati 100 tahun kemerdekaan Republik Indonesia tahun 2045, dan saat ini diantara anggota aktif Pramuka yang tersebar di berbagai pelosok tanah air akan menjadi pemimpin negeri ini di masa depan,” tandas bupati.

Pada kesempatan kali ini diberikan pula penghargaan kepada sejumlah pengurus Kwarcab Gerakan Pramuka Pacitan. Diantaranya penghargaan lencana Dharma Bakti kepada Ketua Kwarcab Suko Wiyono, lencana Pancawarsa untuk I-V dan VIII untuk sembilan orang, gugus depan unggul, serta Pramuka Penggalang Garuda.

Gerakan Kepanduan sebagai cikal bakal Gerakan Pramuka telah ada di Bumi Pertiwi sejak tahun 1912 dengan nama kelompok baik berdasarkan nama etnik maupun keagamaan. Eksistensi gerakan ini di Indonesia telah dimulai sejak 106 tahun yang lalu. Namun yang penting dipahami bahwa filosofi dan nilainilai kepramukaan digali dari bangsa dan kebudayaan Indonesia, yang bersamaan waktunya dengan berkembangnya gerakan kepanduan dunia yang dirintis oleh Sir Baden Powell di Inggris.

(Humaspacitan/Diskominfopacitan)

Jaga Budaya Dengan Permainan Tradisional

Salah satu penampilan devile dari sekolah menengah pertama melakukakn hormat sambil berjalan kepada Bupati Indartato, Wabup Yudi Sumbogo, Sekda Suko Wiyono, Ketua DPRD Ronny Wahyono Dan undangan yang ada. Dalam lomba devile tingkat SMP/MTs, SMA/SMK/MA Kabupaten Pacitan. Acara ini digelar di depan pendopo pacitan 10/08/2018. Sebanyak 40 peserta dari berbagi sekolah menengah dan atas memberikan penampilan terbaiknya untuk merebutkan juara satu, dua dan tiga.

Sebanyak 39 peserta dari SKPD bertanding di Lomba Permainan Tradisional, dilaksanakan oleh Darma Wanita Persatuan Kabupaten Pacitan, kemarin 09/08/2018 di halaman pendopo Kabupaten Pacitan. Satu dari 3 lomba yang di pertandingkan dan menarik perhatian adalah lomba wuyu, yakni megolah gaplek atau singkong yang sudah di kupas dan rendam dengan air sehingga siap untuk di kukus dan menjadi nasi tiwul, makanam pokok masyarakat pacitan.

Acara yang bernuansa outbond itu dihadiri oleh Bupati Indartato dan Istri Luki Indartato Penasehat Darma Wanita Persatuan, Wabup Yudi sumbogo, Sekda Suko Wiyono dan Ketua DPRD Ronny Wahyono.

“misalnya lomba wuyu, kini jarang kita temui masyarakat yang bisa memasak nasi tiwul, kebanyakan mereka beli”. Kata Bety Suko Wiyono ketua panitia dan ketua DWP menjelaskan. Selain menyemarakan HUT RI Ke-73, acara ini juga sebagai upaya menjaga budaya yang ada agar tidak lekang termakan peradaban. pihaknya berharap kegiatan ini  menjadi wadah menjalin tali silaturohmi dan memupuk persaudaraan sehingga dapat terjalin lebih erat.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfopacitan)

Pupuk Muda Mudi Pacitan Dalam Berkebangsaan

Inilah upaya pemerintah untuk mengoptimalkan pengembangan dan pelaksanaan nilai kebangsaan, untuk pemberdayaan dan pengetahuan kesadaran generasi muda dalam berbangsa dan bernegara yang berdasar pada empat konsesus dasar. Hal itu diucapkan Suharyanto kepala kesatuan bangsa dan Politik (KESBANGPOL) kepada Diskominfo pacitan dalam acara cerdas cermat wawasan kebangsaan dalam rangka HUT RI Ke-73.

Acara itu digelar kemarin 09/08/2018 di gedung karya darma komplek pendopo kabupaten pacitan. Sebanyak 50 peserta yang terbagi 29 peserta dari lembaga dibawah Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Jawa Timur, dan 21 dari lembanga di bawah Kementrian Agama. Kegiatan ini mengusung tema, Melalui Cerdas Cermat Wawasan Kebangsaan, Kita Persiapkan Generasi Muda Yang Berakhlak Mulia, Bermoral, Beretika, Berbudaya Dan Beradap Berdasarkan Falsafah Pancasila.

Sabagai orang nomor satu di Kabupaten Pacitan bupati indarto menyambut baik kegiatan ini, pihaknya mengharap kedepan muncul dan mencari bibit unggul yang memiliki wawasan kebangsaan, dan kegiatan ini sebagai sarana untuk mengembangkan kecerdasan siswa dan siswi di kabupaten pacitan. “yang terpenting peserta didik ini nanti dapat memaknai pelajaran dan merubah karakter menjadi lebih baik, itulah tujuan pendidikan”. Ucapnya berharap.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diksominfopacitan)

Mari Cinta Dan Bangga Dengan Produk Asli Pacitan

Inilah Upaya Pemerintah Daerah Kabupaten Pacitan untuk membuka jaringan pasar usaha mikro dan usaha kecil, melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan menggelar pameran bernama Pacitan Expo 2018 dengan tema Gelar Produk Unggulan Daerah, kegiatan ini rencananya akan dilaksanakan selama lima hari berturut-turut.

Acara ini dibuka langsung oleh Bupati Indartato kemarin 11/08/2018, didampinggi istri Luki Indarto, Wabup Yudi Sumbogo, Sekda Suko Wiyono beserta istri Bety Suko Wiyono. Dan turut hadir Muspida, seluruh Kepala OPD dan Badan. Lebih dari 41 peserta antusias mengikuti kegiatan ini untuk menjajakan produk terbaiknya.

Supomo sebagai kepala Koperindag dan penyelenggara kegiatan menyampaikan, kegiatan dalam rangka memeriahkan HUT RI Ke-73 Tahun ini membawa manfaat bagi seluruh warga masyarakat pacitan. Pihaknya yakin kegiatan ini akan tumbuh kerjasama saling menguntungkan antar pihak, dan terutama sebagai sarana menampilkan dan mengenalkan kepada masyarakat luas produk unggulan yang dimiliki Kabupaten Pacitan. “kedepan akan terjadi daya saing pasar yang sehat di pasar”. Jelas Supomo damam pidatonya.

Apresiasi diberikan Bupati Indartato kepada seluruh peserta yang antusias mengikuti kegiatan itu, Ia mengharap kedepan instansi daerah lebih antusias lagi mengikuti kegitan tersebut. Ia menjelaskan dalam momentum itu ada dua sisi yang menjadi fokus pemerintah, pertama para pelaku termotivasi dan terbangun inovasi serta kreatifitas dalam berkarya. Sehingga akan menghasilkan produk yang banyak di manfaatkan masyarakat. Sehingga terjadi peningkatan tenaga kerja, meningkatkan pendapatan keluarga dan kesejahteraan masyarakat pacitan umumnya. “sedangkan yang ke dua marilah kita cinta dan bangga menggunakan atau mengkonsumsi produk asli pacitan”. kata Indartato mengajak.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfo)

Gerak Jalan Santai; Melatih Mental Dan Tumbuhkan Cinta Tanah Air

Kemeriahan Hari Ulang Tahun ke-73 Republik Indonesia yang terangkum di dalam Agoestoesan 2018, dimanfaatkan Pemerintah Daerah kabupaten Pacitan yang diwakili oleh Dinas Pendidikan menggelar gerak jalan santai tingkat SD/MI Se-Kecamatan Pacitan. Acara ini diikuti oleh 85 regu yang terbagi atas 44 regu putra dan 41 regu putri. Acara ini digelar pada 09/08/2018. Bendera start dikibarkan di depan halaman pendopo dan finis di depan trimbun alun-alun barat, sedangkan jarak yang ditempuh peserta sejauh 3,5 kimometer.

Bupati Indartato didampinggi Istri Luki Indartato berserta Wabup. Yudi Sumbogo hadir dan membuka acara itu. Turut diundang Muspida dan Kepala OPD terkait. Daryono  sebagai Kepala Dinas Pendidikan dan penyelenggara kegiatan menjelaskan, kegiatan ini selain melatih mental dan fisik peserta didik sejak dini adalah sebagai sarana untuk meningkatkan kedisiplinan, dan untuk menjaga kesehatan jasmani dan rohami.

Gerak jalan santai ini sangat diapresiasi Bupati Indartato, terbukti event ini rutin tiap tahun dilaksanakan. Dalam wawancaranya kepada Diskominfo Ia menuturkan harapanya agar peserta didik kedepan tumbuh semakin kuat rasa cinta terhadap tanah air. “dan saya sangat mengharap akan muncul kader-kader bangsa yang unggul dan semakin baik dari kabupaten pacitan”. Harapnya disela acara.

(Budi/Anjar/Riyanto/DiskominfoPacitan)

Agar Bangsa Tidak Kehilangan Karakter Dan Jati Diri

Letnan Kolonel Inf. Drs Didi Suryadi memberikan materinya kepada ratusan peserta seminar

Banyak bangsa yang besar dan maju secara ekonomi mengalami masalah serius, karena salah dalam berstrategi, warga masyarakatnya mengalami kehilangan karakter dan jati diri. Disampaikan Kepala Kesatuan Bangsa Dan Politik Kesbangpol. Suharyanto dalam pembukaan Seminar Kebangsaan dalam rangaka Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-73 Proklamasi Kemerdekaan Repoblik Indonesia Tahun 2018.

Acara ini dilaksanakan di Pendopo Kabupaten Pacitan 08/08/2018. Dihadiri seluruh Ormas di Kab. Pacitan, pendidik, pelajar, mahasiswa dan organisasi pencak silat. Dengan mengundang Narasumber Letnan Kolonel Inf. Drs Didi Suryadi, MAP (Pabandya Bakti TNI Sterdam V Brawijaya). Kegiatan yang dilaksanakan sehari itu mengusung tema Pancasila, Dinamika, Tantangan dan Aktualisasi.

Suharyanto menambahkan upaya optimalisasi nilai kebangsaan dikusukan ke generasi Z atau generasi Zero, mereka adalah generasi yang lahir setelah reformasi atau pada saat transisi masa orde baru ke reformasi, atau pada saat itu mereka belum melewati masa baligh, mereka para generasi Z / Zero kurang wawasan kebangsaan disekolah dan dimasyarakat, sedangkan arus budaya modern lebih mudah diakses.

Kegiatan ini adalah upaya untuk menggugah rasa nasionalisme dan patriotism untuk semua elemen masyarakat khususnya yang hadir disini. Selanjutnya adalah upaya memantapkan implementasi nilai-nilai kebangsaan yang bersumber dari pancasila dan UUD 1945. Kata Wabup. Yudi Sumbogo dalam sambutanya. Ia menambahkan terdapat lima poin permasalahan lemahnya wawasan kebangsaan, yang pertama lunturnya budaya menghormati simbol Negara, lunturnya semangat kepahlawanan dan semangat perjuangan. “tiga yang lain adalah menonjolnya kepentingan kelompok, paham radikal dan terakhir adalah nemurunya moralitas bangsa”. Kata Yudi mengahiri sambutanya.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Pencarian Atlit Berbakat, Menjaga Budaya Dan Mempererat Tali Silaturohmi

Ketua TP PKK sekaligus Inspektur Upacara Luki Indartato memberikan sambutanya kepada ratusan peserta pada Opening Turnamen Bola Volley dan Permainan Tradisional

Sebagai upaya untuk meningkatkan prestasi bola volley serta mempererat tali persaudaraan dan membangun tali silaturohmi antar masyarakat di Kabupaten Pacitan,  Pembinaan Kesejahteraan Keluarga atau PKK Kabupaten Pacitan kembali menggelar kegiatan Turnamen bola volley Putri PKK Dan Lomba Permainan Tradisional Dharma Wanita Persatuan.

Kegiatan ini digelar selama dua hari di Gelanggang Olah Raga GOR Pacitan dari 08-09/08/2018, diikuti oleh 38 club dari 12 kecamatan serta 25 desa dan kelurahan se-Kabupaten Pacitan. Kegiatan bergengsi yang diselanggarakan setiap tahun itu dihadiri Bupati Indartato, Wabup. Yudi Sumbogo, Sekda Sekda Suko Wiyono Ketua DPRD Kab. Pacitan Ronny Wahyono, Muspida, kepala OPD terkait, serta Camat se-Kab. Pacitan.

Ketua Darma Wanita Persatuan dan ketua penyelenggara Bety Suko Wiyono menjelaskan kegiatan ini terus menerus diselenggarakan setiap tahun, sebagai langkah menumbuhkan bakat dari para atlit putri di kabupaten pacitan. Dan sebagai upaya pemerintah untuk menjaga permainan tradisional agar tidak termakan peradaban.

Dikesempatan yang sama inspektur upacara Luki Indartato berpesan kepada ratusan peserta untuk bermain sportif dan berupaya semaksimal mungin selama pertandingan berlangsung. Ia juga mengingatkan agar tidak berkecil hati jika club-nya mengalami kekalahan. “selama kalian gigih dalam berlatih dan bermain, maka semua itu akan membuahkan hasil. Namun jika kalian belum beruntung maka jangan berkecil hati”. harap Luki yang juga ketua TP PKK mengahiri sambutanya.

(Budi/anjar/Riyanto/diskominfo)

SOSIALISASI PERPUSTAKAAN PROKLAMATOR BUNG KARNO

Kamis, 02 Agustus 2018, bertempat di Gedung Aula SMPN I Donorojo telah diselenggarakan Sosialisasi Perpustakaan Proklamator Bung Karno oleh UPT Perpustakaan Proklamator Bung Karno Blitar, Perpustakaan Nasional RI dengan Dinas Perpustakaan Pacitan. Acara yang mengambil tema “Sosialisasi Proklamator Bung Karno dan Nasionalisme Indonesia” dibalut dengan Talk Showdan pertunjukan seni karawitan (Juara Umum Tingkat Kabupaten Pacitan) dan tarian oleh siswi SMPN I Donorojo Kabupaten Pacitan.

Acara awal adalah laporan Ketua Panitia Tardi, S. Sos, M.M yang melaporkan tentang latar belakang, maksud dan tujuan diadakan acara, sampai pada sumber anggaran acara tersebut. Tamu undangan yang hadir sebanyak kurang lebih 350 orang yang terdiri dari Drs. Suko Wiyono, M.M selaku Sekda Kabupaten Pacitan, Kepala Dinas Pendidikan yang diwakili oleh Ibu Eko Warsa Nurasi, Warito, S.H selaku Kepala Dinas Perpustakaan Pacitan, Kepala Sekolah SD, SMP, SMK se-Donorojo, perwakilan siswa-siswi, perwakilan Guru, pengelola perpustakaan, sebagian perangkat Desa maupun perangkat Kecamatan, mahasiswa-mahasiswi STKIP PGRI Pacitan, dan perwakilan dari Dinas Perpustakaan Pacitan termasuk Drs. Nurhadi selaku Kabid Pembinaan, Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd selaku Kabid Layanan & Koleksi, Daimah, S. Pd selaku Kasi Koleksi, Joko Wahyudi, S.Pd selaku Kasi Layanan&Otomasi, Sri Handayani, dan sebagian staff lainnya.

Asisten III (Bapak Drs. Sakundoko, M.Pd) mewakili Sekretaris Daerah membuka acara dan memberikan sambutan di depan para undangan dengan memberikan sebuah kalimat mutiara indah “ Dengan Agama hidup menjadi terarah, dengan ilmu hidup menjadi mudah, dengan seni hidup menjadi indah “. Beliau juga berpesan kepada para undangan agar mampu membudidayakan gemar membaca melalui perpustakaan, sehingga mampu meningkatkan jumlah prosentase pengunjung perpustakaan dari sebelumnya.

Adapun narasumber acara tersebut adalah Dr. Suyatno (Kepala UPT Perpustakaan Proklamator Bung Karno Blitar) dengan mengambil tema Nasionalisme Indonesia dan Idealisme Bung Karno, Eko Warsa Nurasi dengan tema Gerakan Literasi Sekolah, Warito, S. H dengan tema Strategi dan Peran Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan dalam Mencerdaskan Bangsa Serta Membangun Semangat Nasionalisme Indonesia.

Perlu diketahui bahwa Dr. Suyatno adalah orang asli dari Kecamatan Donorojo, jadi merupakan suatu kebanggaan tersendiri acara ini diselenggarakan di tanah kelahiran beliau.

Acara ditutup dengan sesi tanya jawab dari para tamu yang hadir kepada narasumber. Dan kesempatan ini dimanfaatkan juga oleh beberapa mahasiswa STKIP untuk mengajukan beberapa pertanyaan. Bahkan ada salah satu dari mereka yang bernama Malikatul Jannah, mahasiswi semester 5 ini selain mengajukan pertanyaan, dia juga sempat membacakan sebuah puisi yang menyinggung tentang perbedaan Soekarno di jaman dulu dan “ Soekarno – Soekarno modern “ yang hidup di jaman sekarang ini.

(Penulis : Ryu Surya / Video Editing : Nisha Ayu/ Doc. Video & Photo : Nisha Ayu & Ryu Surya / Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan)

(Diskominfopacitan)

Semua Komponen Harus Bersatu

Untuk mewujudkan pendidikan usia dini yang baik dan membentuk anak didik berkarakter, masing-masing komponen pendukungnya harus bersatu. Itu disampaikan Bupati Pacitan Indartato ketika membuka kegiatan gebyar Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dalam rangka Hari Anak Nasional (HAN) di halaman pendapa kabuparen, Selasa (7/8/2018). “Setiap komponen harus saling bersatu. Untuk mewujudkan pendidikan lebih baik dan anak didik yang berkarakter. Sehingga berguna bagi agama, bangsa, dan negara,” ujarnya.

Selain itu, bupati menekankan agar selalu menghormati perbedaan. Sehingga menjadi modal untuk mencapai tujuan bersama.

Kepala Dinas Pendidikan Daryono menjelaskan tema peringatan HAN tingkat kabupaten tahun ini adalah “Gerakan Layanan PAUD Berkualitas Untuk Mewujudkan Peserta Didik Berkarakter”. Sedangkan secara nasional bertema “Anak Indonesia Anak Genius (Gesit, Empati, Berani, Unggul, dan Sehat)”. “Kegiatan ini merupakan agenda tahunan Dinas Pendidikan bersama dengan pihak-pihak lain terkait,” kata dia.

Gebyar PAUD kali ini diikuti 1.200 peserta didik dan 1.000 tenaga pendidik dari lembaga pendidikan usia dini diseluruh wilayah Kabupaten Pacitan. Selain diisi dengan tampilan budaya, pada acara tersebut juga diserahkan penghargaan untuk lembaga PAUD maupun tenaga pendidik berprestasi . (humaspacitan/diskominfopacitan)

Sambutan Hangat Iringi Kunjungan Indartato di Bintan

Bupati Pacitan mendapatkan penghargaan dari Bupat Bintan, Kepri. (Foto: Humas/Red)

BINTAN – Bupati Pacitan Indartato bersama sejumlah rombongan Pemkab Pacitan menggelar kunjungan ke Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau pada Jumat (3/8/2018) malam WIB.

Dalam ramah tamah yang digelar di Ballroom Nirwana Gardens Kawasan Wisata Lagoi tersebut, Bupati Indartato menyampaikan apresiasi atas sambutan hangat tuan rumah.

“Terharu saya bersama rombongan dengan penyambutan yang diberikan pada kami. Jujur, saya pribadi malah banyak belajar dari berbagai program Pemerintah di sini,”kata Indartato saat menyampaikan sambutannya.

Dalam kesempatan tersebut, Indartato banyak mempelajari program-program kemasyarakatan yang ada di Bintan.

“Kalau untuk MoU atau kerjasama, mudah-mudahan ke depan kita bisa menjalin kerjasama itu dalam semua bidang,”kata dia.

Sementara, Bupati Bintan Apri Sujadi dalam sambutannya mengatakan bahwa dirinya banyak mempelajari berbagai hal dari Kabupaten Pacitan. Hal itu semua didapat saat dirinya sempat berkunjung ke Pacitan pertengahan Mei lalu.

Selain itu, secara pribadi dirinya juga banyak belajar dari sosok Indartato selaku Bupati Kabupaten Pacitan.

“Saya pribadi banyak belajar dan banyak mendapat motivasi dari sosok Pak In. Kedepannya semoga Bintan dan Pacitan bisa terus berhubungan baik bahkan bisa terus terikat dalam kerjasama yang membangun,”kata dia. (Humas/pacitanku/diskominfopacitan)

Sisihkan Kediri dan Mojokerto, Pacitan Raih Juara LCCK KIM Jatim

JUARA LOMBA. KIM Pena Pacitan berhasil meraih juara I Lomba LCCK Jatim. (Foto: Dok KIM Pena)

Kelompok Informasi Masyarakat (KIM) Pena dari Desa Ngumbul, Kecamatan Tulakan, Pacitan berhasil menjadi juara babak penyisihan Lomba Cerdik Cermat Komunikatif (LCCK) KIM Tingkat Provinsi Jawa Timur Grup B yang digelar Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Timur pada Selasa (7/8/2018) kemarin di Mangrove Information Centre Rungkut, Kota Surabaya.
Anggota KIM Pena Pacitan, Frend Mashudi saat dihubungi Pacitanku.com pada Rabu (8/8/2018) di Pacitan menuturkan bahwa KIM Pena dari Kabupaten Pacitan mendapatkan nila tertinggi 243,68 menyisihkan KIM KPG Labu Ngasem, Kediri nilai 226,63, KIM Gayatri Kota Mojokerto 212,63 dan KIM BL Jaya Kabupaten Sampang dengan nilai 206,70.
Atas raihan tersebut, KIM Pena Pacitan berhasil mendapatkan penghargaan berupa piala dan uang pembinaan senilai Rp 5 juta. “Sesuai Tagline kami ‘berbagi cerita bersama warga’ KIM Pena merupakan medium interaksi saling berbagi informasi dengan warga, tempat yang diharapkan mampu menghadirkan kebebasan berekpresi, membuka ruang-ruang yang tersekat menjadi altar bagi lahirnya pemikiran-pemikiran kreatif dan terbuka,”kata dia.
Frend menceritakan sejarah lahirnya KIM Pena di Desa Ngumbul berawal dari pemberlakuan UU 6 Tahun 2014 tentang Desa, berbagai prakarsa-prakarsa inovasi bermunculan dari komunitas masyarakat. Beranggotakan tiga orang, yakni Frendh Mashudi, Miskun dan Mujari, KIM Pena yang lahir tanggal 16 Desember 2015 mengambil inisiatif untuk mengambil peran inovasi masyarakat. “Peran pemberdayaan, karena kami berpandangan desa merupakan ruang interaksi, aula besar yang didalamnya memiliki resources, tatanan, identitas, konstruksi, penyangga bagi keberlangsungan pembangunan,”ujarnya.
Lebih lanjut, pria yang juga seorang penulis buku ini berharap KIM Pena menjadi agen informasi untuk masyarakat desa Ngumbul khususnya dan dunia pada umumnya serta ikut berperan aktif dalam pengembangan kehidupan kemasyarakatan di desa Ngumbul. “Kehadiran KIM Pena ini juga mendapat suport sepenuhnya dari Diskomnfo Kabupaten Pacitan dengan menyediakan domain dan hosting bagi KIM PENA di laman www.kimpena.kabpacitan.id,”kata dia. (kimpena/pacitanku/diskominfopacitan)

Semua Komponen Harus Bersatu

Untuk mewujudkan pendidikan usia dini yang baik dan membentuk anak didik berkarakter, masing-masing komponen pendukungnya harus bersatu. Itu disampaikan Bupati Pacitan Indartato ketika membuka kegiatan gebyar Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dalam rangka Hari Anak Nasional (HAN) di halaman pendapa kabuparen, Selasa (7/8/2018). “Setiap komponen harus saling bersatu. Untuk mewujudkan pendidikan lebih baik dan anak didik yang berkarakter. Sehingga berguna bagi agama, bangsa, dan negara,” ujarnya.

Selain itu, bupati menekankan agar selalu menghormati perbedaan. Sehingga menjadi modal untuk mencapai tujuan bersama.
Kepala Dinas Pendidikan Daryono menjelaskan tema peringatan HAN tingkat kabupaten tahun ini adalah “Gerakan Layanan PAUD Berkualitas Untuk Mewujudkan Peserta Didik Berkarakter”. Sedangkan secara nasional bertema “Anak Indonesia Anak Genius (Gesit, Empati, Berani, Unggul, dan Sehat)”. “Kegiatan ini merupakan agenda tahunan Dinas Pendidikan bersama dengan pihak-pihak lain terkait,” kata dia.

Gebyar PAUD kali ini diikuti 1.200 peserta didik dan 1.000 tenaga pendidik dari lembaga pendidikan usia dini diseluruh wilayah Kabupaten Pacitan. Selain diisi dengan tampilan budaya, pada acara tersebut juga diserahkan penghargaan untuk lembaga PAUD maupun tenaga pendidik berprestasi .

(arif/nasrul/juremi tomas/danang/humaspacitan/diskominfopacitan)

Geopark Night Specta, Kenalkan Budaya Geopark Kepada Masyarakat

Geopark Night Spectra yang digelar di kawasan Pantai Klayar, Donorojo, Sabtu (4/8/2018) menjadi media promosi dan pengenalan kepada masyarakat. Khususnya menyangkut budaya geopark di tiga kabupaten. Yakni Wonogiri (Jawa Tengah), Gunung Kidul (Yogyakarta), dan Pacitan (Jawa Timur). “Tujuannya mengenalkan budaya geopark kepada masyarakat. Dimana budaya geopark terdiri dari unsur geologi dan arkeologi,” kata Wakil Bupati Yudi Sumbogo saat membacakan sambutan Bupati Indartato.

Menurutnya, daerah-daerah yang berada dikawasan itu memiliki peran sendiri-sendiri dalam upaya pengembangan dan pelestarian kawasan taman bumi. Jika Kabupaten Gunung Kidul sebagai pintu gerbang, maka Wonogiri menjadi lokasi museum. Sedangkan Pacitan adalah etalasenya

Kegiatan budaya yang dihelat malam hari itu menampilkan beberapa seni tari. Diantaranya tari Surub dan Sekar Klayar. Dua tari produk dari kearifan lokal masyarakat sekitar pantai yang dikenal dengan seruling samuderanya itu.

Kepala Dinas Pendidikan Daryono menjelaskan jika agenda tersebut merupakan program tahunan hasil kesepakatan dari tiga kabupaten. Tujuannya memperkenakan pariwisata di tiga wilayah dan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat.

(humaspacitan/DiksominfoPacitan)

LAUNCHING “ POJOK BACA “ SEBAGAI BENTUK KERJASAMA LAYANAN DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DENGAN RSUD dr. DARSONO PACITAN

Kerjasama Layanan Perpusda dengan RSUD dr. Darsono Pacitan akhirnya bisa terealisasi setelah sebelumnya sudah beberapa kali bertemu untuk melaksanakan koordinasi kerjasama di antara keduanya. Tepat tanggal 30 Juli 2018 bertempat di salah satu ruang tunggu pelayanan RSUD dr. Darsono untuk pertama kalinya Pojok Baca dibuka dan diresmikan. Launching ini dihadiri oleh dr. Imam Darmawan, M. Kes (Direktur RSUD dr. Darsono), Mamik Sulih Rahmanto, SKM, MM (Kabid Pengembangan RSUD dr. Darsono), Suyatmi, SKM., M.Si (Kasi Informasi & Pengaduan RSUD dr. Darsono), Warito, S.H (Kadin Perpusda), Edi Sukarni, S.Sos, M.Pd(Kabid Layanan&Koleksi), Nurhadi (Kabid Pembinaan), Daimah(Kasi Koleksi), Joko Wahyudi (Kasi Layanan&Otomasi), para staff Bidang Layanan & Koleksi Dinas Perpustakaan, para staff RSUD dr. Darsono Pacitan, dan para pengunjung yang sedang menunggu layanan di ruang tunggu pelayanan rumah sakit.
Sesuai kesepakatan bahwa pengadaan buku bacaan dibawakan oleh pihak Dinas Perpustakaan pada saat Launching. Dan peletakan buku pertama di dalam rak yang sudah tersedia dilakukan oleh Warito, S.H bersama dengan dr. Imam Darmawan, M. Kes sebagai perwakilan dari masing-masing kedua belah pihak.
Suyatmi, SKM., M.Si menyampaikan kepada pengunjung yang hadir “ Bapak Ibu sekalian, monggo dilihat di samping kanan Bapak Ibu tersedia rak yang isinya buku bacaan, ada buku tentang keagamaan, kesehatan dan lain sebagainya. Buku bacaan tersebut disediakan untuk Bapak Ibu sekalian untuk mengurangi kejenuhan saat menunggu layanan dan untuk menambah ilmu nggih ”.
Dalam kesempatan tersebut Mamik Sulih Rahmanto, SKM, MM dalam sambutannya menyampaikan ucapan terimakasih kepada Dinas Perpustakaan Pacitan atas kerjasamanya karena mampu mendukung fasilitas yang ada di RSUD dr. Darsono dalam hal ini adalah pengadaan buku bacaan sejumlah 250 buku yang diletakkan di Pojok Baca ruang tunggu Pelayanan Poly RSUD dr. Darsono Pacitan.
Kami sempat mewancarai salah seorang pengunjung yang sedang menunggu antrian di ruang tunggu Layanan RSUD dr. Darsono yakni Harsini. Ibu tersebut setiap bulan harus melakukan rawat jalan. Launching “Pojok Baca” ini diapresiasi dengan baik oleh Harsini yang ternyata seorang pensiunan PNS. Dalam wawancara tersebut, Ibu yang saat itu mengenakan jilbab warna hitam berkata bahwa “ Tadi saya kira ada apa kok rame-rame pakai baju drill. Saya amati ada lemari yang isinya buku-buku. Ternyata mereka membuka perpustakaan kecil di sini. Ya Alhamdulillah kebetulan saya senang membaca, jadi sembari menunggu antrian, saya bisa baca-baca biar ndak bosen”.
“Pengadaan buku bacaan Pojok Baca di RSUD dr. Darsono Pacitan akan kami updates atau diperbaruai secara berkala tiap 3 bulan sekali” demikian penjelasan Kepala Bidang Layanan dan Koleksi, Bpk. Edi Sukarni, S.Sos.M.Pd.
Bagi pengunjung yang ingin meminjam buku bacaan yang sama dengan buku bacaan di Pojok Buku RSUD dr. Darsono dapat meminjam langsung di Dinas Perpustakaan Pacitan dengan mendaftar sebagai anggota Perpustakaan, dikarenakan sesuai aturan yang berlaku di Pojok Baca bahwa pengunjung di ruang tunggu layanan rumah sakit hanya dapat membaca buku yang ada tanpa diperkenankan untuk membawa pulang buku bacaan tersebut. (Penulis : Ryu Surya / Video Editing : Nisha Ayu / Doc. Video : Ryu Surya, Nisha Ayu Dinas Perpustakaan Pacitan & Mia RSUD dr. Darsono Pacitan / Dinas Perpustakaan Pacitan )

(DiskominfoPacitan)

Pisah Sambut Kajari Pacitan. Menyatukan Perbedaan, Optimalkan Kinerja

Pisah Sambut Kepala Kejaksaan Negeri Pacitan berlangsung khitmad di Pendopo Kabupaten. Adji Ariono SH kini memangku jabatan tertinggi di Kejari Pacitan menggantikan Rusli SH.

Agenda dihadiri Bupati, Wakil Bupati, Ketua DPRD, Sekda, Kapolres, Ketua Pengadilan Negri, KPAI Pacitan, Kejaksaan beserta pegawai dan Kasi. Serta Kajari baru dan Kajari lama.

Dalam sambutanya Adji Ariono mengucapkan banyak terimakasih telah diadakannya acara pisah sambut tersebut. Pihaknya mejelaskan pernah mancing di Pacitan ketika masih awal kuliah dulu. “Dan dinas pertama sya juga di Jawa,” tuturya dengan penuh kesiapan untuk memimpin Kejari Pacitan

Sementara itu disebelah pihak ucapan terimakasih megalir dari sabutan Rusli, SH. Selama 1tahun 9bulan dinas di Pacitan, keberhasilan yang diperoleh meurutnya adalah berkat kerjasama semua pihak. “Semoga ke depan bisa lebih baik juga sukses, dan saya siap kembali ke Pacitan,” ungkapnya membuktikan rasa hamdarbeni yang besar terhadap Pacitan.

Ucapan selamat datang tersampaikan penuh hormat oleh bupati Indartato. Pihaknya berharap Kajari baru krasan dan terus membangun kerja sama untuk lebih baik.”Dan terimakasih untuk pak Rusli. kita sudah betsama-sama bekerja. Walaupun peran masing-masing berbeda namun perbedaan itu adalah hal yang harus kita satukan,” tuturnya.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Pemahaman Gratifikasi Tata Kelola Pemerintah Daerah, Menuju Kebaikan Melalui Taat Peraturan

Agenda yang tercover dalam tema besar Pemahaman Gratifikasi dalam Tata Kelola Pemerintah Daerah, berlangsung lancar.  Bertempat di gedung Karya Dharma kamis 2/8, acara dihadiri Komisi 1 DPRD serta anggota DPRD Pacitan, Bupati, Aris Nurcahyono. dan Yusuf dari Deputi Bidang Penegahan Korupsi. Asisten II Kabupaten Pacitan dan Kepala OPD.

Secara tegas dan gamblang Bupati Indartato menyampakan keinginanya agar Pacitan lebih baik daripada yang lain. “walaupun saya bukan orang baik akan tetapi kami akan selalu menuju kebaikan menurut peraturan yang ada,” jelasnya.

Kemudian acara dilanjutkan dengan pemaparan dari KPK serta sesi tanya jawab. Semua Pihal berharap, setelah acara tersebut Pacitan akan lebih berkembag baik dan dapat berjalan sesuai peraturan.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Harus Saling Mendukung dan Menguatkan

Sebagai sebuah organisasi, aparat pemerintah harus saling mendukung dan menguatkan. Tujuannya tentu untuk mencapai tujuan bersama. Yakni penyelenggaraan pemerintahan yang baik untuk kesejahteraan masyarakat. Itu disampaikan Bupati Indartato saat melantik 159 orang pejabat lingkup Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pacitan, Kamis (2/8/2018). “Jabatan adalah amanah. Ditempatkan dimanapun harus ikhlas. Insya Allah, Allah SWT akan memberikan yang terbaik,” katanya.

Dari total pejabat yang dilantik 158 orang merupakan pejabat administrator dan pengawas. Sedangkan yang satu orang merupakan pejabat fungsional.

(diskominfopacitan/humaspacitan)

Pembinaan Orientasi PMR, Untuk Kwalitas Dan Kuantitas Semakin Baik

Pembinaan Orientasi PMR Sekolah Tingkat MULA (SD/MI) WIRA (SMA,SMK/MA) kabupaten Pacitan dilaksanakan di Ruang BKM Timur PMI Pacitan. Bekal Palang Merah Remaja tersebut berlangsung 2 hari pada 1-2/8.

Dalam pembukaan acara turut hadir Sekda Sukowiyono selaku ketua PMI kab.Pacitan. Kepala Dinas Pendidikan. Kemenag.Pelatih PMI Jawa Timur. Pelatih PMI Kab.Pacitan. Dan pseserta Pembina PMR Sekolah Se-Kabupaten Pacitan.

Secara resmi acara dibuka Sekda pada Rabu 1 Agustus. Dalam sambutanya Sekda mengharapkan Peserta dapat mengikuti kegiatan sampai selesai. Pihaknya juga mengapresiasi secara kualitas kegiatan PMI Kab.Pacitan  sudah cukup memadai.

“Jenis tugasnya sangat mulia, diharapkan apa yang bapak ibu peroleh nanti untuk di teruskan di unit kerjanya masing. Pelatihan serta orientasi sangat penting dilaksanakan, dimaksutkan untuk selalu mengasah keahlian dan agar selalu tanggap” tuturnya.

Sekda juga bicara tentang anggaran akan selalu diusahakan, hal ini  karena keterbasan dana APBD dari Pemda belum maksimal. Kemudian berpesan juga tentang kwantitas, agar jumlahnya bertambah.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

INFO PUSDATIN BPBD KAB.PACITAN

Mohon Ijin melaporkan Prakiraan Cuaca di Wilayah Kab. Pacitan untuk saat ini hingga beberapa jam kedepan

* RABU 01 Agustus 2018 Pkl.12:00 Wib*

sebagai berikut:

– Cuaca Cerah Berawan

– Suhu Udara 23°c – 28°c

– Kelembaban 58% – 80%

– Kecepatan angin 11 – 20 km/jam

– Angin berhembus dr Arah Tenggara

– Tinggi Gelombang / Ombak 2.50 – 4.0 M

* UNTUK SAAT INI CUACA TERPANTAU CERAH BERAWAN DI SELURUH WILAYAH KAB.PACITAN, DAN DARI HASIL PENGAMATAN SECARA VISUAL KONDISI CUACA SEPERTI INI DI PERKIRAKAN MASIH AKAN BERLANGSUNG HINGGA SORE HARI NANTI

* *DI HIMBAU UNTUK TETAP SELALU WASPADA TERHADAP PERUBAHAN CUACA SECARA SINGKAT DAN INTENSITAS ANGIN KENCANG SERTA PENINGKATAN KETINGGIAN GELOMBANG DI PERAIRAN SELATAN KAB.PACITAN *

BPBD KAB. PACITAN

Jl. Walanda Maramis No.09 Pacitan 63514

– Telp/Fax  : (0357) 886164

– Website  : http://bpbd.pacitankab.go.id/

– WA  : https://api.whatsapp.com/send?phone=62895396779371&text=

– Email  : bpbd.pacitan@gmail.com,bpbd_pacitan@yahoo.com

– FB  : https://www.facebook.com/groups/bpbd.pacitan/?fref=ts

Freq Repeater BPBD PCT  : Output : 17.030 Mhz*, Input : 16.530 Mhz, Tone : 11.48_

– Operator : RIDWAN FATCHUL R. – NICO PRASTYA

(diskominfopacitan)

Bupati : Semoga Menjadi Haji Yang Diteladani Masyarakat

Bupati Indartato ketika memberangkatkan jemaah dari pendapa kabupaten, Selasa (31/7/2018)

Para jemaah calon haji (JCH) asal Kabupaten Pacitan diharapkan menjadi sosok teladan sekembalinya dari tanah suci nanti. Itu disampaikan Bupati Indartato ketika memberangkatkan jemaah dari pendapa kabupaten, Selasa (31/7/2018). “Semoga jemaah calon haji yang berangkat menjadi teladan bagi masyarakat,” katanya.
Harapan itu bukan tanpa alasan. Sebab mereka yang berangkat menunaikan rukun Islam kelima tersebut berkeinginan menjadi haji yang mabrur. Tentu saja untuk meraihnya bukan perkara mudah karena tantangan dan ujian yang harus di hadapi. Maka sesampainya di tanah air harus mampu membumikan keshalehan yang dilakukan di tanah suci.
Menurutnya, naiknya jumlah JCH yang berangkat mengindikasikan kondisi sosial masyarakat di kota kelahiran Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono, yang tenteram, adem, dan ayem.
Kepala Kantor Kementerian Agama M Nurul Huda menyebut tahun ini JCH yang berangkat sebanyak 239 orang. Terdiri dari jemaah laki-laki sebanyak 107 orang, sisanya perempuan. Jemaah tertua berusia 75 tahun dan termuda 27 tahun. Mereka masuk dalam kelompok terbang (kloter) 44 bersama jemaah asal Surabaya, Tuban, dan Bojonegoro. Setelah lebih dari sebulan di Arab Saudi, rencananya tanggal 11 September mereka akan tiba di tanah air. “Jemaah akan berangkat dari Juanda, Rabu (1/8/2018) sekitar pukul 19.30,” ucap dia.
Tahun ini pemberangkatan JCH ditanggung pemkab. Mulai dari transportasi ke Surabaya sampai seragam batik yang dikenakan. (arif/nasrul/juremi tomas/sopingi/danang/humaspacitan/diskominfopacitan)

 

Gotong Royong Masih Subur di Masyarakat

Bupati Indartato beserta rombongan pada peringatan Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) ke-15 dan Hari Kesatuan Gerak PKK ke-46 di Desa Sukorejo, Sudimoro, Senin (30/7/2018)

Budaya gotong royong masih tumbuh dengan subur dalam kehidupan masyarakat Kabupaten Pacitan. Namun demikian hal itu harus disempurnakan. “Gotong royong telah dituangkan dalam UUD 1945 dan dijabarkan dalam RPJMD didaerah,” kata Bupati Indartato pada peringatan Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) ke-15 dan Hari Kesatuan Gerak PKK ke-46 di Desa Sukorejo, Sudimoro, Senin (30/7/2018). Penyempurnaan gotong royong sendiri dilakulan seiring dengan perkembangan zaman yang diikuti pula dengan dinamisnya kehidupan sosial masyarakat. Dengan demikian gotong royong akan selalu relevan dari generasi ke generasi.
Terkait HKG, bupati menegaskan, seluruh aktivitas diawali dari keluarga. Sehingga keluarga menjadi pondasi utama.

Sedangkan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Pacitan Luki Indartato mengatakan organisasi yang dipimpinnya itu menjadi motor penggerak peran serta masyarakat dan keluarga. Sehingga kualitas hidup meningkat. “Namun demikian kader PKK jangan jumawa. Selaku relawan harus tetap rendah hati,” katanya.
Menurutnya, keluarga dan lingkungan menjadi benteng pertama dalam menjaga, menciptakan, dan mempertahankan kondisi masyarakat yang aman, tenteram, damai, dan sejahtera.

Rangkaian kegiatan BBGRM sendiri telah dilaksanakan selama sebulan penuh. Yakni mulai tanggal 1-31 Mei lalu. Ada empat bidang menjadi fokus gerakan gotong royong tersebut. Yakni bidang kemasyarakatan, sosial budaya, ekonomi, dan lingkungan. Pada puncak peringatan BBGRM dan HKG PKK itu pula diserahkan sejumlah penghargaan untuk desa berprestasi sebagai pelaksana gotong royong terbaik, juara lomba desa, penghargaan bagi ketua LPMD masa bakti 10 tahun, kader PKK 15 tahun, serta para juara lomba 10 program pokok PKK. (arif/nasrul/juremi tomas/danang/humaspacitan/diskominfopacitan).

KERJASAMA BIDANG LAYANAN DAN KOLEKSI DINAS PERPUSTAKAAN DENGAN MGMP BAHASA INDONESIA SMP

Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan dalam mengenalkan perpustakaan ke khalayak umum untuk meningkatkan pengunjung perpustakaan dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya dengan melakukan kerjasama dengan berbagai organisasi yang ada di Kabupaten Pacitan. Memberikan kesempatan kepada organisasi-organisasi tersebut untuk mengadakan kegiatannya di kantor Dinas Perpustakaan Pacitan. Seperti pada Selasa, 24 Juli 2018, Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan mengadakan kerjasama dengan MGMP Bahasa Indonesia SMP Kabupaten Pacitan dalam bentuk memfasilitasi tempat kegiatan untuk acara “Pertemuan Rutin & Halal Bihalal”. Ini bukanlah bentuk kerjasama pertama kali di antara kedua belah pihak. Sebelumnya ternyata MGMP sudah pernah melaksanakan kegiatan yang serupa di kantor Dinas Perpustakaan Kabupaten pacitan. Ketua MGMP Nurhadi Hariyanto, S. Pd memberikan sambutan pertama kali dan berurutan kemudian Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd sebagai perwakilan Dinas Perpustakaan Pacitan, Sudjito, S. Pd sebagai Pembimbing MGMP, dan terakhir pemberian Tauziah oleh Uzt. H. Supriyono, S. Pd, M. Pd. Sehubungan dengan kerjasama antara keduanya, Edi Sukarni, S. Sos, M.Pd diberikan kesempatan untuk memberikan sambutan sekaligus nara sumber pelaksanan literasi di sekolah pada acara tersebut. Dalam kesempatan itu, Beliau menyampaikan selamat datang dan ucapan terimakasih karena MGMP tetap menjaga kerjasama dengan baik dengan Dinas Perpustakaan Pacitan. “ Untuk ke depannya Literasi akan ditekankan luar biasa di sekolah. Dari sekarang sesuai peraturan yang ada bahwa di sekolah harus digalakkan program membaca selama 15 menit sebelum pelajaran dimulai. Ada banyak pengertian literasi dari berbagai sumber, akan tetapi pengertian literasi di sekolah itu berbeda dengan pengertian yang ada secara universal. Literasi yang sebenarnya adalah menyangkut 3 komponen dasar antara lain pengetahuan, bahasa, dan budaya. Perlu Bapak dan Ibu ketahui bahwa literasi mempunyai peran yang sangat penting karena bisa mendongkrak ekonomi di lapangan, dengan literasi masyarakat akan menuntut dirinya sendiri menjadi manusia yang kreatif, inovatif dan otomatis akan menjadi manusia yang penuh produktifitas. Maka dari itu, Saya ingin Panjenengan semuanya bisa menjadi sponsor dan pioner dari arti Literasi di sekolah. “, tegas Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd. “ Perpustakaan sebagai tempat kajian ilmu pengetahuan. Untuk itu Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan mengambil kebijakan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat yakni dengan mengadakan jam malam layanan sehingga masyarakat bisa berkunjung di Disperpusda saat malam hari. Selain itu Perpusda menambah fasilitas free Wifi, ruang yang nyaman ber-AC, fasilitas komputer untuk internet, dan penambahan buku bacaan. Kondisi tersebut juga secara tidak langsung mengurangi “demam nongkrong” kawula muda di jaman sekarang di tempat-tempat yang notabene kurang baik karena mereka terlalu banyak menghabiskan waktunya seperti mencari wifi di tempat nongkrong”, lanjut Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd. Pada acara kali itu, Nurhadi Hariyanto, S. Pd mewakili seluruh anggota MGMP menghaturkan banyak terimakasih kepada Dinas Perpustakaan Pacitan karena selalu diberikan bantuan dalam memfasilitasi kegiatan mereka di kantor Perpusda Pacitan. Tak lupa Beliau mengutarakan harapan dan doanya semoga Dinas Perpustakaan Pacitan semakin maju, semakin lengkap fasilitasnya sehingga masyarakat umum semakin tertarik untuk berkunjung.

(Penulis : Ryn Surya ; Video Editing : Nisha/ Dinas Perpustakaan Pacitan/ Diskominfo Pacitan)

LOMBA BERCERITA TINGKAT PROVINSI JAWA TIMUR

Bertempat di ruang layanan Dinas Perpustakaan Pacitan pada tanggal 20 Juli 2018 jam 09.00 pagi, telah diadakan gladi bersih lomba mendongeng tingkat provinsi Jawa Timur. Gladi bersih ini dilakukan untuk melihat sejauh mana persiapan dari peserta lomba bercerita yang diwakili oleh Dian Telasih siswi kelas 4 dari SDN Borang I Kecamatan Arjosari Kabupaten Pacitan. Sebelumnya pada bulan Februari 2018 yang lalu, Dian Telasih berhasil meraih juara I lomba mendongeng tingkat SD se-Kabupaten Pacitan setelah mengalahkan 20 peserta lainnya. Kala itu Dian masih duduk di kelas 3 SD, dia termasuk salah satu peserta yang paling kecil. Bagaimana tidak, peserta lainnya rata-rata duduk di kelas 4 dan kelas 5 SD. Gladi bersih tersebut dihadiri oleh Guru pembimbing Dian (Nanik Sugiati, S.Pd), pelatih Dian (Ibu Mamuk), Kepala SDN Borang I (Nunuk Kusrini, S.Pd, M.Pd), Orang tua Dian (Muryati), Kadin (Warito, S.H) dan seluruh staff Dinas Perpustakaan Pacitan yang ikut memberikan support untuk Dian. Selain untuk memberikan support, para staff Disperpusda diberikan kesempatan untuk mengkoreksi dan memberikan masukan terhadap penampilan Dian. Dian Telasih akan membawakan sebuah cerita rakyat berjudul “Dewi Sekartaji” asli dari Kabupaten Pacitan, tepatnya Desa Sekar Kecamatan Donorojo. Sebuah cerita rakyat yang kini menjadi adaptasi dari salah satu upacara adat yang dikenal dengan nama “Ceprotan”. Warito, S.H mengatakan “ Pada dasarnya sudah bagus, hanya perlu dikuatkan lagi karakter masing-masing tokohnya, masih ada beberapa hari ke depan untuk latihan lebih baik lagi, tolong dimanfaatkan betul-betul waktunya “. Banyak yang berdecak kagum dengan penampilan anak kecil ini dikarenakan dengan usia yang masih sangat kecil tapi Dian mampu bercerita dengan baik dan bisa membawakan berbagai karakter dalam satu waktu. Kemarin tanggal 24 Juli 2018, di Surabaya tepatnya di Gedung Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur, Dian mengikuti perlombaan bercerita dengan didampingi kedua orang tuanya, guru pembimbing, pelatih, Kepala SDN Borang I, dan Kepala Bidang Pengembangan (Suko Wiyono, ), beserta para staff Bidang Pengembangan Disperpusda (Ibu Sri Hartatik, Ibu Sri Setyorini, Ibu Nana, Ibu Asih, dan Ibu Yayas).

(Penulis : Ryn Surya ; Video Editing : Yusnafiza ; Doc Photo & Video : Nisha, Tegar, Yusnafizha/ Dinas Perpustakaan Pacitan/ DiskominfoPacitan)

Upacara Adat Jangkrik Genggong

Upacara ini merupakan adat bersih Dusun Tawang Desa Sidomulyo Kecamatan Ngadirojo Pacitan.

Prosesinya dimulai dengan acara seremonial pembukaan. Kemudian setelah tabuh jam 15.00, dilanjutkan acara kirab sedekah laut. Malamnya dilanjutkan kesenian tari-tarian.

Acara adat Jangkrik Genggong dilaksanakan setiap hari Anggara Kasih (Selasa Kliwon) di bulan Longkang. Lokasi pelaksanaan di Kawasan TPI Tawang Desa Sidomulyo

(Humaspacitan/Diskominfopacitan)

Tiga Kwartir Ranting Tergiat Peroleh Penghargaan

Pengurus pramuka tingkat kecamatan yang giat melaksanakan kegiatan kepanduan mendapatkan apresiasi. Mereka memperoleh penghargaan dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pacitan pada gelaran musyawarah cabang gerakan pramuka kwarting cabang Pacitan di pendapa kabupaten, Rabu (25/7/2018). Ketiga kwartir ranting (kwaran) tersebut adalah Pringkuku, Tegalombo, dan Ngadirojo.

Menurut Bupati Indartato apa yang diajarkan dalan gerakan kepramukaan sejalan dengan upaya pemerintah mengedepankan pendidikan karakter. Seperti yang tertuang pada UU nomor 20/2003 tantang Sistem Pendidikan Nasional. Dimana muara dari proses pendidikan adalah pembentukan mental yang lebih baik.

Kaitannya dengan peran daerah, pihaknya harus menjamin keberlangsungan kegiatan kepramukaan dan membimbing serta mengarahkan agar terus berkelanjutan. “Ketiga adalah membantu ketenagaan, dana, dan lain sebagainya,” terang bupati.

Muscab tahun ini dihadiri oleh Wakil Ketua Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Jawa Timur, AR Purmadi. Diikuti 65 orang peserta perwakilan dari masing-masing kwaran dan kwarcab.

(Diskominfo/humaspacitan).

Study Teknis Kominfo Ngawi tentang Pembangunan Fiber Optik

Membawa misi Study Teknis, Rabu 25/07   4 orang Dinas Kominfo Kab. Ngawi Serta 1 Orang Dari Telkom berkunjung ke ruang server dan tele center Diskominfo Pacitan. Hal ini dilakukan terkait rencana pembangunan Fiber Optik di wilayah Kab. Ngawi.

Rachmad Dwiyanto selaku kepala dinas Kominfo Pacitan menyambut baik kunjungan tersebut dan mengucapkan banyak terimakasih. “Kerjasama yang baik, saling mendukung untuk kebaikan bersama”,tandasnya.

Kedepan  pihaknya berpesan agar komunikasi antar dinas semakin baik. Sehingga apapun yang akan dilakukan berdasarkan pembangunan akan semakin tepat sasaran, dan menguntungkan semua pihak.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

HUT KNPI, Pemuda Handal Pemuda Berbudaya Nusantara

Di awali dengan parade kirab wayang, Resepsi Hut KNPI kabupaten Pacitan berlangsung semarak. Acara di alun-alun kota yang  bertajuk budaya nusantara diramaikan dengan pagelaran wayang kulit dalam agenda Parade Dalang Muda Nusantara. Sebayak 23 dalang akan tampil pada 23-24/7.

Pada ceremonial pembukaan Parade tersebut dihadiri Wabup Yudi Sumbogo, H. Gepeng Sudibyo sesepuh pendiri DPD KNPI Kab.Pacitan tahun 1973. Sekda suko Wiyono, Asisten Bupati, Forkopimda, Beberapa OPD,Ketua DPD KNPI Pacitan Mohammad Rofikin. Serta Nyi Sukesi juga sebagai bintang tamu dalam acara tersebut.

Dalam sambutanya ketua DPD KNPI Pacitan berharap masyarakat khususnya pemuda mencintai, melestarikan, dan mempelajari budaya nusantara. Gepeng sebagai sesepuh menceritakan sejarah berdirinya KNPI. Kemudian berpesan bahwa jatuh bangunnya satu bangsa berasal dari membina pemudanya. “galangen pemuda Pacitan, dadikno pemuda yang handal” ujarnya bersemagat dan penuh harap.

Beberapa dalang kondang jebolan ISI Surakarta juga tampil dengan lakon Sang Tetuko. Mereka diantaranya Ki Cahyo Kuntadi, Ki  Haryo Lukito, Ki Nanang, Ki Gendut Dalang Berijazah dan lainnya.

(Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfo)

Minimalisir Dampak Gelombang Tinggi, Pemkab Tata Lagi Pesisir

Gelombang dan ombak tinggi yang melanda kawasan pesisir Kabupaten Pacitan tidak hanya berdampak pada penghasilan nelayan. Tetapi juga wisata. Salah satunya di Pantai Klayar, Kecamatan Donorojo. Akibat fenomena alam tersebut sejumlah infrastruktur pariwisata rusak. “Kedepan akan kita tata. Agar tidak menimbulkan korban,” kata Bupati Indartato ketika meninjau lokasi tersebut, Selasa (24/7/2018) pagi.

Kerusakan setidaknya terlihat dari beberapa warung milik masyarakat disisi timur. Berdekatan dengan titik seruling samudera. Untuk mengantisipasi gelombang susulan pemilik warung telah memasang tanggul dari kantong-kantong pasir. Meski upaya itu tidak sepenuhnya dapat meredam dampak gelombang, tapi setidaknya dapat meminimalisir kerusakan.

Menurut bupati upaya penataan tidak hanya pada letak bangunan pendukung wisata saja. Tetapi juga dari sisi manajemen sosial. Karena itu pemkab mengajak dan mengikutsertakan para pemangku kebijakan tingkat lokal. “Kita bersama-sama dengan dinas, kecamatan, dan desa mengupayakan penataan. Demi keselamatan wisatawan dan warga,” ucapnya.

Meski gelombang dan ombak besar tengah melanda selatan pesisir Jawa, termasuk Kabupaten Pacitan, tetapi pemkab tidak menutup lokasi wisata pantai. Hanya saja para pelancong diharapkan berhati-hati ketika berada di pinggir pantai.

Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Endang Surjasri menyebut jika munculnya ombak besar menjadi perhatian lebih pihaknya. “Dampak untuk kunjungan wisatawan tidak ada. Tapi menjadi tugas berat kita untuk memberikan warning pada wisatawan agar selalu berhati-hati,” tandasnya.

Diakuinya, memberikan pemahaman bahaya berenang di laut kepada pengunjung bukan hal mudah. Karena mereka datang ke pantai memang untuk bermain dengan ombak.

(humaspacitan/Diskominfo)

Hari Bakti Adhiyaksa, Satu Misi Tingkatkan Dedikasi

Memulihkan kepercayaan masyarakat melalui konsolidasi,evaluasi,intropeksi diri,optimalisasi dan peningkatan dedikasi. Itulah visi yang diusung bersama dalam peringtan Hari bakti Adhyaksa ke -58 23/7 di Hotel Permata.

Acara dihadiri Wabub Yudi Sumbogo, Wakpolres beserta ibu, Kasdim beserta ibu, Ketua PN Pacitan beserta ibu, Ketua DPRD, Jaksa Pacitan beserta ibu, Karyawan kryawati kejaksaan Pacitan, Purn. Kejaksaan Pacitan, Kalapas serta Para Hakim Pacitan.

Sambutan Bupati Indartato yang di wakilkan Wabup megucapkan selamat Hari Bakti Adhiyaska. Harapan ke depan Kejaksaan Pacitan menjadi lebih baik. “Kedepan harapannya lebih baik, bersama berbenah untuk Pacitan,” ungkap Wabub.

Acara diteruskan dengan pemberian tali asih untuk 2 Purn. kejaksaan yakni Sukartini dan Sukawit. Serta santunan pendidikan untuk anak pegawai kejaksaan Pacitan Arlex dan Ari.

(Anjar /Budi Riyanto/Diskominfo)

Gelombang Tinggi Pantai Selatan

PRESS RELEASE Berdasarkan hasil rilis BPBD Kab. Pacitan terkait Peringatan Dini Cuaca Kabupaten Pacitan tanggal 19 Juli 2018 yang merujuk pada prakiraan cuaca dan tinggi gelombang dari BMKG, bahwa tinggi gelombang di perairan selatan Jawa diperkirakan mencapai ketinggian 5-6 meter dan diperkirakan akan terjadi sampai tanggal 24 Juli 2018. Berkaitan dengan hal tersebut, DIHIMBAU, sekali lagi DIHIMBAU kepada para wisatawan yang berkunjung ke destinasi wisata pantai di Kabupaten Pacitan hal-hal sebagai berikut:

1. TIDAK BERENANG di Pantai.

2. Bagi wisatawan yang ingin ber-swafoto / selfie diharap tidak terlalu dekat dengan bibir pantai ataupun daerah sapuan ombak.

3. Bagi wisatawan yang ingin berkemah diharapkan agar tidak terlalu dekat dengan bibir pantai.

4. Selalu menjaga keamanan dan keselamatan masing-masing.

(KadisparporaPacitan/Diskominfo Pacitan)

INFO PUSDATIN BPBD KAB.PACITAN

Peringatan dini Cuaca Kabupaten Pacitan untuk hari ini Rabu 18 Juli 2018
sebagai berikut:
– Cuaca Umumnya Cerah
– Suhu Udara 20°c
– Kelembapan 89%
– Kecepatan Angin 9 km/jam
– Angin Berhembus dari Tenggara
– Ketinggian Gelombang 3.5- 4 m
– CUACA SAAT INI UMUMNYA CERAH
– PRAKIARAAN CUACA
-SIANG CERAH BERAWAN
-MALAM BERAWAN
Sumber bmkg.go.id
– DI HIMBAU UNTUK TETAP SELALU WASPADA TERHADAP PENINGKATAN KECEPATAN ANGIN & TINGGI GELOMBANG / OMBAK YANG TERJADI DI SEPANJANG WILAYAH PERAIRAN KAB PACITAN
Operator:
1. Muhammad Rosyid
2. Davit Y.T
BPBD KAB. PACITAN
Jl. Walanda Maramis No.09 Pacitan 63514
– Telp/Fax: (0357) 886164
– Website : http://bpbd.pacitankab.go.id/
– WA : 0895396779371
– Email : bpbd.pacitan@gmail.com,bpbd_pacitan@yahoo.com
– FB : Bpbd Kabupaten Pacitan
– Freq Repeater BPBD PCT : Output :17.030 Mhz, Input : 16.530 Mhz, Tone : 11.48

(BPBDPacitan/Diskominfopacitan)

Puluhan UKM dan Koperasi Dapat Kucuran Dana Bergulir Miliaran Rupiah

Sebanyak 76 unit Usaha Kecil Menengah (UKM) dan delapan koperasi di Kabupaten Pacitan mendapatkan kucuran dana bergulir guliran II tahun 2018. Nilai totalnya mencapai lebih dari Rp 2 miliar. Penyerahan secara simbolis dilakukan di halaman pendapa kabupaten usai upacara peringatan Hari Koperasi Nasional ke-71 dan Hari Keluarga Nasional ke-25, Selasa (17/7/2018).

Saat membacakan sambutan Menteri Koperasi, dan Usaha Kecil Menengah Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga, Bupati Indartato mengatakan pemerintah terus mendorong upaya pemanfaatan dan optimalisasi pemanfaatan teknologi digital bagi pelaku bisnis koperasi dan UMKM. Sehingga gerakan koperasi Indonesia dapat memanfaatkan teknologi digital. “Pemerintah akan terus hadir dan berkomitmen dalam membina koperasi melalui berbagai kebijakan dan program. Kebijakan pemerintah terutama sebagai upaya untuk menciptakan iklim dan kondisi yang mendorong pertumbuhan dan pemasyarakatan koperasi,” katanya.

Sehubungan dengan itu, sedikitnya ada empat hal yang perlu diselenggarakan pemerintah pusat, propinsi, dan kabupaten/kota. Pertama pemerintah memberikan kesempatan usaha yang seluas-luasnya kepada koperasi. Kedua, pemerintah meningkatkan dan memantapkan kemampuan koperasi agar menjadi koperasi yang sehat tangüh dan mandiri, serta ketiga, pemerintah mengupayakan tata hubungan menguntungkan antara koperasi dengan badan usaha lainnya.

Sedangkan terkait dengan Hari Keluarga Nasional, bupati berharap agar peringatan tersebut benar-benar bisa dinikmati oleh seluruh keluarga Indonesia, menggunakan waktu sepenuhnya bersama keluarga. Keluarga berkumpul,bersosialisasi, berinteraksi, berdaya, serta peduli dan berbagi.” Dengan tagline “Cinta Keluarga Cinta Terencana”. Yang memiliki maksud pentingnya mencintai dalam keluarga dan pentingnya perencanaan dalam membangun keluarga,” harapnya.

Pada kesempatan itu pula diserahkan piagam penghargaan Dharma Karya Kencana BKKBN Nasional kepada Kepala OPD Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Perlindungan Perempuan dan Anak dr. Tri Hariadi Hendra Purwaka. Penghargaan diberikan karena dianggap mampu menggerakkan program kependudukan, keluarga berencana dan pembangunan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil bahagia sejahtera.

Selain itu secara simbolis juga diserahkan sertifikat nomor induk koperasi, pelatihan kewirausahaan didaerah paska bencana kepada 40 UKM, dan pelatihan  vocasional pada daerah paska bencana kepada koperasi  dan UKM dengan jumlah masing-masing 20 unit. (humaspacitan/DiskominfoPacitan)

MONITORING PELAYANAN PERPUSTAKAAN DESA

Dalam rangka monitoring pelayanan perpustakaan desa, Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan yang diwakili oleh Edi Sukarni, S.Sos, M.Pd (Kabid), Iis Saputri (Staff) dan Fajar Setyo Nugroho (Staff) melakukan kunjungan ke Desa Klepu, Desa Ketanggung, dan Desa Karangmulyo yang berada di Kecamatan Sudimoro Kabupaten Pacitan ( Selasa, 10 Juli 2018 ).

Mereka diterima dengan sangat baik oleh perangkat desa masing-masing desa tersebut. Kunjungan pertama dengan “ sowan “ ke desa Klepu dan rombongan bertemu dengan Ibu Siti Supadmi (Kepala Desa Klepu) serta perangkat Desa Klepu lainnya. Dilanjutkan secara berturut-turut berikutnya ke desa Ketanggung lalu desa Karangmulyo. Di Desa Ketanggung bertemu dengan semua perangkat desa termasuk Bapak Riyono (Kepala Desa Ketanggung), begitu pula ketika sampai di desa Karangmulyo pun bisa bertemu langsung dengan Bapak Suinarlan (Kepala Desa Karangmulyo).

Dari hasil monitoring diketahui bahwa ketiga desa tersebut belum mempunyai perpustakaan desa. Sedangkan berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah Nomor 3 Tahun 2001 tentang Perpustakaan Desa/Kelurahan dituliskan bahwa dalam rangka mencerdaskan dan memberdayakan masyarakat, serta menunjang pelaksanaan pendidikan nasional, perlu dikembangkan salah satu sumber berlajar bagi masyarakat dalam bentuk Perpustakaan Desa/Kelurahan. Melihat kondisi di lapangan, Edi Sukarni, S. Sos, M.Pd mendorong perangkat desa tersebut untuk perlahan membangun perpustakaan desa. Dalam kesempatan itu pula beliau menjelaskan bahwa dengan adanya perpustakaan desa yang dibangun dengan fasilitas yang baik, nyaman dan menarik maka akan mengurangi kecanduan anak terhadap dampak negatif kemajuan tekhnologi, dalam hal ini utamanya kecanduan games di HP. Anak-anak di pedesaan harus diperkenalkan dengan perpustakaan sejak usia dini, agar kelak mereka terbiasa membaca buku, bahkan bisa mencintai buku. Pepatah berkata bahwa “ Tak Kenal Maka Tak Sayang”, demikian juga dengan anak-anak dan masyarakat di desa, mereka akan menggemari buku dengan mengenal perpustakaan yang ada di desa mereka nanti.

Dengan adanya perpustakaan desa, diharapkan masyarakat akan mendapatkan banyak pengetahuan baru dari bacaan mereka yang tersedia di perpustakaan desa, sehingga mereka akan mendapatkan ide-ide kreatif dan inovatif yang menguntungkan bagi masyarakat dan untuk pembangunan desa. Perpustakaan desa bisa menjadi wadah pengembangan produk masyarakat desa yang bisa menjadi jembatan untuk mempromosikan produk-produknya melalui perpustakaan desa, misalnya dengan menjual produk di pojok ruang perpustakaan.

Edi Sukarni, S.Sos, M.Pd mengatakan “ Pemerintah Desa bisa menyelenggarakan perpustakaan secara bertahap, sesuai dengan kemampuan desa masing-masing. Yang penting kita sudah punya konsep pengembangan perpustakaan desa kedepan. Untuk pelaksanaanya menyesuaikan dengan kebutuhan prioritas di desa. Selain itu Kami juga mengadakan pelatihan gratis untuk pengurus perpustakaan desa yang ingin belajar mengenai manajemen perpustakaan baik pengolahan maupun pengelolaan perpustakaan.”

Perangkat desa dari ketiga desa yang dikunjungi oleh Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan hari itu merespon dengan baik tujuan dari monitoring pelayanan perpustakaan desa dan berharap monitoring tersebut akan rutin dilaksanakan oleh pihak Dinas Perpusda sehingga nantinya mampu memberikan motivasi dan pembinaan untuk perpustakaan desa. (Penulis : Ryn Surya ; Video’s Editor : Nisha Permana ; Doc Photo&Video : Iis Saputri&Fajar S.N /Dinas Perpustakaan Kab.Pacitan/DiskominfoPacitan)

KERJASAMA PELAYANAN DAN PEMBINAAN BIDANG LITERASI DALAM PENINGKATAN MINAT BACA SISWA DAN MASYARAKAT LUAS

Senin (02 Juli 2018 ), Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan ( diwakili oleh Warito, SH selaku Kadin,  Edi Sukarni selaku Kabid Layanan dan Koleksi, Nurhadi selaku Kabid Pembinaan, Daimah selaku Kasi Koleksi, dan Joko Wahyudi selaku Kasi Pelayanan dan Otomasi) melakukan kunjungan ke Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan dan Rumah Sakit dr. Darsono Pacitan. Kunjungan pertama diadakan di Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan dengan tujuan mengajukan kerjasama pelayanan dan pembinaan bidang literasi dalam peningkatan minat baca siswa. Rombongan Kami diterima dengan sangat baik oleh Daryono selaku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan, Anna Sri Mulyati selaku Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan beserta para staf yang berada di ruang tunggu pelayanan saat itu.

Pembicaraan diawali dengan “Kolonuwun” oleh Warito, SH (Kepala Dinas Perpustakaan Kabupaten Pacitan), dilanjutkan dengan penjelasan pengajuan bentuk kerjasama oleh Edi Sukarni (Kabid. Layanan dan Koleksi Disperpusda) dan Nurhadi (Kabid. Pembinaan).

Edi Sukarni mengatakan , ” Setelah upaya peningkatan literasi dari tingkat TK – SMA yang dilakukan sejak 1 tahun  lalu, hasil analisis ditemukan bahwa program minat baca siswa masih tergolong rendah. Sedangkan saat minat baca anak atau siswa tinggi, maka akan mudah untuk menerima pelajaran yang diberikan di sekolah.  Untuk itu kita perlu memberikan dorongan kepada 3 pilar yakni siswa, manajemen sekolah, dan orang tua. Pada kenyataannya selama satu tahun ini anak-anak masih terlalu terpengaruh dengan efek negatif tekhnologi utamanya HP. Demi peningkatan minat baca siswa maka perlu diadakan kerjasama dalam 3 bidang yakni pelayanan, pengembangan dan pembinaan perpustakaan. Kami mohon ijin kepada Dinas Pendidikan untuk melaksanakan program ini di sekolah-sekolah mengingat lembaga tersebut berada di bawah naungan Dinas Pendidikan. “

Bapak Daryono (Kadin Dinas Pendidikan) menerima dengan senang hati bentuk kerjasama yang diajukan oleh pihak Dinas Perpustakaan Daerah Kabupaten Pacitan seperti yang diungkapkan beliau, ” Kerjasama dan kolaborasi dalam bentuk apapun oke-oke saja. Saya atas nama Dinas Pendidikan merasa senang menerimanya sepanjang hal tersebut untuk meningkatkan kualitas pendidikan agar lebih maju. Kami selalu open, dan bisa kita bicarakan lebih lanjut secara tekhnis agar sesuai aturan. Bagaimanapun juga Dinas Pendidikan adalah dinas yang membawahi perpustakaan yang ada di sekolah-sekolah. Untuk itu kerjasama ini harus ada pembagian tugas dengan baik antara Dinas Pendidikan dan Dinas Perpustakaan Kab Pacitan.”

Berhubungan dengan masalah tentang dampak negatif kemajuan tekhnologi ( utamanya HP ), Ibu Anna Sri Mulyati menjawab , ” Kita tidak bisa menghindari kemajuan tekhnologi itu sendiri karena jika Kita menghindari maka kita akan ketinggalan jaman. Yang harus kita lakukan adalah menggunakannya dengan bijak.”

Menanggapi hal tersebut Edi Sukarni menambahi , “Benar Bu, kita tidak boleh melarang penggunaan teknologi. Yang dapat kita berikan kepada siswa dan orangtua mereka adalah penanaman pengertian, mana yang boleh dilihat mana yang tidak. Mana yang baik mana yang buruk, sehingga siswa dengan kesadarannya sendiri mampu memfilter dirinya sendiri terhadap tekhnologi yang digunakannya. Serta mampu memahami dan membagi waktu mereka untuk belajar, membantu orang tua, dan bermain serta menggunakan teknologi itu sendiri”.

Kunjungan kedua dilakukan di Rumah Sakit dr. Darsono Kabupaten Pacitan dengan tujuan melanjutkan pembicaraan mengenai pengadaan Taman Baca Masyarakat atau Pojok Baca yang ditempatkan di salah satu sudut ruang tunggu yang ada di RS. dr. Darsono Pacitan. Ibu Suyatni selaku Kasi Informasi di RS. dr. Darsono menjelaskan bahwa persiapan sudah hampir selesai tinggal menunggu penentuan hari launching. Pak Edi Sukarni pun menjelaskan bahwa buku-buku yang akan ditempatkan di pojok baca tersebut akan diserahkan tepat pada saat launching.

Kunjungan terakhir ( 04 Juli 2018 ) adalah ke Kemenag dengan menemui Bapak M. Nurul Huda sebagai Kepala Kemenag. Hasil yang didapatkan dari kunjungan tersebut adalah disepakatinya kerjasama yang  baik antara Dinas Perpustakaan dan Kemenag Kab. Pacitan tentang upaya peningkatan minat baca siswa melalui 2 program yaitu pelayanan perpustakaan keliling dan program peningkatan literasi di MI, Mts, dan MA yang merupakan lembaga pendidikan di bawah naungan Kemenag. Kegiatan kerjasama ini misalnya mengajak siswa-siswi MI, Mts, dan MA berkunjung ke Dinas Perpustakaan Pacitan untuk meningkatkan minat baca mereka. Perlu diketahui oleh pembaca bahwa jumlah sekolah MI di Pacitan sebanyak 107 sekolah, Mts kurang lebih sekitar 50 sekolah, dan MA kurang lebih sekitar 25 sekolah.

Dengan adanya kerjasama tersebut diharapkan upaya peningkatan minat baca siswa dan masyarakat luas akan lebih mudah dilakukan sehingga tercapai tujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia. (Penulis : Ryu Surya&Nisha ; Video by : Yusnafiza / Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfo Pacitan)

Peningkatan Kapasitas Linmas, Upaya Preventif Hadapi Bencana Alam

Beragamnya ancaman potensi bencana alam di Kabupaten Pacitan membuat pemerintah daerah menyiapkan sejumlah program pencegahan. Salah satunya dengan penguatan kapasitas personil Perlindungan Masyarakat (Linmas) satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP). “Ini (bimbingan teknis) menjadi salah satu upaya preventif. Sehingga jika terjadi sesuatu yang tidak kita inginkan (bencana alam), dapat cepat ditanggulangi,” ucap Bupati Indartato usai membuka bimbingan teknis bagi aparatur Satpol PP yang membidangi Linmas dan anggota Satlinmas dalam membantu penyelenggaraan penanggulangan bencana di gedung Karya Dharma, Rabu (11/7/2018).

Keterlibatan Satlinmas dalam musibah bencana alam sendiri menjadi tupoksi, sebagai bagian dari tugas pemerintah daerah melalui Satpol PP. Dimana didalamnya terdapat bidang perlindungan masyarakat.

Bupati berharap agar anggota Linmas bekerja dengan ikhlas. Sebab apa yang mereka lakukan didasari  rasa kemanusiaan. “Tidak berhenti begitu saja. Setelah dilatih, ikhlas mengabdikan diri untuk kepentingan kemanusiaan,” harapnya.

Saat membacakan sambutan Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan (Adwil) Kemendagri Eko Wibowo, Kasubdit Perlindungan Masyarakat Beni M Pakpahan mengatakan pihaknya telah mengeluarkan peraturan terkait penyelenggaraan peningkatan kapasitas anggota Linmas. Sehingga pemerintah tingkat provinsi dan kabupaten dapat menggelarnya secara reguler. “Kita ingin agar para peserta dapat aktif dan menyerap apa yang disajikan narsum. Sehingga kemudian dapat diaplikasikan dan memberi manfaat untuk masyarakat,” katanya.

Bimtek sendiri diikuti puluhan peserta. Baik dari kecamatan dan Satpol PP. Termasuk ketua FKKD tingkat kecamatan, kades, komandan Linmas, dan komandan regu deteksi dini. Selain dari Kemendagri, kegiatan tersebut juga menghadirkan narasumber dari Satpol PP Provinsi Jawa Timur, BMKG Yogyakarta, Dandim 0801 Letkol (Kav) Aristoteles H N Lawitang, dan BPBD Kabupaten Pacitan.

(DiskominfoPacitan/humaspacitan)

KKN Kebangsaan UNS Surakarta di Kecamatan Punung

Dr. Pranoto MSC dosen koordinator KKN dari Universitas Negeri Surakarta, melepas masa pengabdian mahasiswanya di Kecamatan Punung. Sejumlah 155 mahasiswa UNS ditambah 5 mahasiswa dari Khairun Ternate, diterima jajaran camat serta Pemda Pacitan.

Agenda penerimaan tersebut bertempat di Kantor desa Punung, dan dihadiri Bupati Pacitan, Camat beserta Forkopimca, segenap Dosen UNS,  Dinas Pariwisata, Bapeda, Kesra serta OPD lainnya.

“Kami berharap dari 13 desa yang ditempati semoga diberikan binaan untuk pembangunan desa yang lebih baik dan madani,” tutur Camat Punung dalam sambutanya.

Pranoto juga memberikan gambaran bahwa yang KKN di Punung kemarin sudah membuat peta potensi daerah untuk pengembangan pariwisata. ” Ini sudah yang ke 9 kali. Dan kami harpkan jika ada apa-apa harap visa komunikasi “, tuturnya.

Sambutan hangat dari bupati Pacitan turut mejadi penanda bahwa Pacitan menerima mahasiswa UNS dengan tangan terbuka. Indartati memaparkan ada 25ribu UKM di Pacitan, Kemiskinan 15.41persen di indonesia sudah di bawah 10persen, serta masih ada 21 desa Tertinggal. Tak lupa dalam akhir pidatonya Bupati menawarkan sekaligus mengajak mahasiwa untuk berkunjung ke Pendopo kabupaten.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

HUT IGTKI, Silaturahmi Dan Evaluasi Untuk Pendidikan Unggul

Penampilan rebana dari Ikatan Guru TK Indonesia (IGTKI) kecamatan Pacitan, memeriahkan gedung Karyadharma dalam acara HUT IGTKI ke-68. Penampilan dari beberapa IGTKI juga turut andil seperti dari kecamatan Arjosari.

Agenda dihadiri Bupati Pacitan juga beserta Luki Indartato selaku bunda PAUD. Betty Sukowiyono ketua GOPTKI. Kepala Dinas Pendidikan beserta jajaran. Kepala Kemenag, Bunda PAUD kecamatan se-Kabupaten Pacitan. Serta masih banyak lagi partisipan pendidikan di Pacitan.

Bupati Indartato menggungkapkan rasa syukurnya dengan ucapan selamat atas terselenggaranya acara swadaya tersebut. Tujuan bersama adalah pendidikan Pacitan semakin baik. “Selain silaturahmi acara seperti ini sebagai wadah evaluasi pendidikan di Pacitan. Kita sebagai pendidik mencetak generasi yang sehat dan cerdas,” tutur Bupati mengaprisiasi.

Indartato melanjutkan acara ulang tahun juga untuk mengingat kembali makna dan tujuan organisasi yakni,memiliki tujuan memberi layananan yang baik, Religius, Integritas dan Gotong royong.

Ustadz Nurhadi dari Solo memberikan Tausiyah tentang pendidik dan kependidikan. Pesannya berbahagialah menjadi seorang pendidik karena guru yang mendapat banyak rejeki adalah guru yang ikhlas. Guru yang meng-upgrade diri mengikuti perkembangan. “Guru mboten nesu, mboten gethak, sedekah o dengan senyum. karena anak adalah investasi masa depan, juga akhirat,” ungkapnya pada para pendidik.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Bunda Luki Sambut Hangat Siswa-Siswi TP Tunas karya

Sebanyak 40 siswa dan siswi dari Taman Posyandu Tunas Karya Desa Nanggungan Kecamatan Pacitan menggadakan  kunjungan ke Pendopo Kabupaten Pacitan pada 09/07/2018. Dengan didampinggi orang tua dan guru mereka dikenalkan setiap ruang dan fungsinya oleh tim penyambut dari humas. Hingga di halking atau halaman wingking rombongan disambut hanggat oleh Bupati Indartato dan selama kegiatan ditemani oleh Bunda Paud Kabupaten Pacitan Luki Indartato.

Acara tersebut menurut Kepala Sekolah TP. Tunas Karya Susi Wahyuningsih sudah lama direncanakan dan baru di kesempatan ini dapat terlaksana, pihaknya merasa puas dan bersyukur dengan sambutan hangat yang diberikan oleh Bunda Paud Kabupaten Pacitan Luki Indartato dan seluruh stafnya. Ia berharap setelah kunjunganya ke Pendopo para anak didiknya termotifasi untuk belajar dan mengejar mimipinya. “selain itu kami ingin mengenal lebih jauh sosok Bupati Indartato dan Bunda Luki”. Kata susi kepada Diskominfo.

Didalam sambutanya Bunda Paud Luki Indartato mengucapkan terima kasih kepada seluruh rombongan yang telah bersedia datang ke pendopo, Luki sangat berharap anak-anak dapat termotifasi dalam belajar dan meraih cita-citanya. Diakhir kegiatan dibagikan keseluruh siswa buku mewarnai, susu dan snack. Selanjutnya rombongan meneruskan perjalanya menuju alun-alun kabupaten pacitan.

 

(Budi/Anj/Riyanto/Diskominfo)

Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Hasil Pemilihan Umum

Tanggal 27 Juni 2018 Indonesia baru saja melangsungkan pesta demokrasi pemilihan umum Gubernur dan Wakil Gubernur. Jawa Timur juga turut menentukan pemimpin dalam 5 tahun kedepan. Rangkaian Pemilihan Umum tersebut masih berlangsung hingga kegiatan Rapat Pleno Terbuka – Rekapitulasi Hasil perhitungan Suara Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur. Kegiatan di Gedung Yabi Kabupaten Pacitan pada 05/07 berjalan aman dan lancar.

Dengan audien kurang lebih 100 orang, acara juga dihadiri Bupati Indrtato diwakili Wabub Yudi Sumbogo, Kapolres, Dandim 0801, Komisi Pemilihan Umum, PPK-PPS, Panwascab-Panwaskab, Banwaslu, Camat se-Kabupaten Pacitan, Pimpinan OPD, Saksi Paslon 1 dan 2.

Tidak ada catatan khusus dalam pelaksanaan Pemilu dari 12 Kecamatan, hanya saja untuk kecamatan Tegalombo berita acara tidak  dalam amplop kertas bersegel, hanya di bungkus plastik bening. Dalam masalah ini disepakati penyelesiannya, surat rekap tetap di terima namun di cantumkan keterangan ‘tidak dalam sampul tersegel’.

Berita acara yang diberikan kepada saksi 1 dan 2 ada beberapa yg bertandatangan berstempel dan ada beberapa yang tidak bertandatangan dan tidak di stempel. Dalam hal ini Panwaskab tidak mempermasalahkan dan semua saksi menerima.

Data Proses Rekapitulasi :
Kotak 1 : Kec. Donorojo Kotak 2 : Pringkuku Kotak 3 : Kec. Punung
Paslon 1 : 13.302 Paslon 1 : 13.715 Paslon 1 : 15.726
Paslon 2 : 6.128 Paslon 2 : 4.291 Paslon 2 : 4.830
Suara Tidak Sah : 535 Suara Tidak Sah : 309 Suara Tidak Sah : 428
Jumlah Total : 19.430 Jumlah Total : 18.315 Jumlah Total : 20.556
Kotak 4 : Kec. Pacitan Kotak 5 : Kec. Kebonagung Kotak 6 : Kec. Arjosari
Paslon 1 : 33.925 Paslon 1 : 17.179 Paslon 1 : 16.413
Paslon 2 : 7.448 Paslon 2 : 9.483 Paslon 2 : 5.461
Suara Tidak Sah : 1.349 Suara Tidak Sah : 598 Suara Tidak Sah : 462
Jumlah Total : 42.722 Jumlah Total : 27.260 Jumlah Total : 22.336
Kotak 7 : Kec. Nawangan Kotak 8 : Kec. Bandar Kotak 9 : Kec. Tegalombo
Paslon 1 : 20.490 Paslon 1 : 16.705 Paslon 1 : 19.152
Paslon 2 : 6.024 Paslon 2 : 6.684 Paslon 2 : 6.991
Suara Tidak Sah : 418 Suara Tidak Sah : 367 Suara Tidak Sah : 412
Jumlah Total : 26.932 Jumlah Total : 23.756 Jumlah Total : 26.555
Kotak 10 : Kec. Tulakan Kotak 11 : Kec. Ngadirojo Kotak 12 : Kec. Sudimoro
Paslon 1 : 31.265 Paslon 1 : 18.842 Paslon 1 : 13.373
Paslon 2 : 10.411 Paslon 2 : 6.712 Paslon 2 : 4.811
Suara Tidak Sah : 821 Suara Tidak Sah : 504 Suara Tidak Sah : 309
Jumlah Total : 42.497 Jumlah Total : 26.058 Jumlah Total : 18.493
Total perolehan suara se-Kab. Pacitan :
Paslon 1 : 230.087
Paslon 2 : 79.274
Suara Tidak Sah : 6.552
Jumlah Total : 315.913

Bupati Indartato Bangga Pada Calon Wisudawan Universitas Gunung Kidul, Pemikiran Mereka Adalah Karya Anak Bangsa

Pantai Klayar kembali menjadi moment bangkitnya Pendidikan di Negeri Pesisir. Kemarin Rabu 04/07 digelar silaturahmi mahasiswa calon wisudawan Universitas Gunung Kidul (UGK) sekaligus penyerahan Karya Tulis Ilmiah ke Pemerintah Kabupaten Pacitan.

Turut hadir Bapak Bupati Indartato, Sakundoko asisten 3 Sekda Pacitan, Endang Sujasri Kepala Dinas Pariwisata, Ketua DPRD, Camat Donorojo beserta forkopimca dan beberapa camat di Pacitan. Serta keluarga besar rektor dan dosen UGK.

Rektor UGK Saryana SIP, M. SI,  menyampaikan bahwa calon wisudawan yang di bawa ke Pacitan adalah mahasiswa dengan prestasi yang luar biasa. Dengan perjuangan yang hebat mereka dapat menempuh studi hingga tuntas. Pihaknya berharap nantinya mereka bisa berkontribusi yang baik untuk mengembangkan SDA Pacitan. ” ini adalah awal kerjasama yang baik dari kami dan Pemkab Pacitan, semoga ke depan kita bisa saling membangun dan berupaya utuk lebih baik,” tandasnya.

” Kebersamaan ini harus kita tingkatkan, intinya kerja sama karena kita tidak bisa bekerja sendiri, mengakui perbedaan, membuat misi bersama, harus profesional, empatik, semua diambil maknanya saja pasti ada jalannya,pada dasarnya kita harus yakin pada diri kita sendiri bahwa kita bisa,” ungkapan panjang salam sambutan yang disampaikan Bupati Indartato.

Bupati juga mengaku bangga dan terimakasih diundang untuk menghadiri acara tersebut dan berjanji akan hadir dalam acara wisuda di Universitas Gunung Kidul nanti.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Bupati Indartato Jadi Pembicara Utama Seminar Nasional Pengelolaan DAS

(foto : Doc.Humas)

Bupati Pacitan Indartato menjadi salah satu pembicara utama pada seminar nasional bertema “Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) Terpadu Menuju Kelestarian Fungsi Lingkungan dan Kesejahteraan Masyarakat”. Seminar diselenggarakan oleh Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH) – Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM) Universitas Sebelas Maret Surakarta di hotel Sahid Jaya, Solo, Jawa Tengah, Kamis (5/7/2018).

Seminar juga mengundang pembicara nasional antar-disiplin di bidang lingkungan hidup dan DAS. Seperti  Kepala BPDASHL Solo Suratman, Direktur Eksekutif WALHI Jawa Tengah Ismail Al  Habib, dan akademisi Universitas Sebelas Maret Dr. Al. Sentot Sudarwanto.

Pada seminar yang dihadiri pula Dirjen Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan Prof. Dr. Ir Sigit Hardwinarto mewakili Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar sebagai keynote speaker, bupati memaparkan peran pemerintah daerah dalam pengelolaan DAS. Yakni ikut berkordinasi dengan pihak terkait dalam melakukan monitoring dan evaluasi.

Koordinasi dan peran yang dilakukan oleh setiap sektor atau para pihak sangat penting dalam Pengelolaan DAS, sehingga dapat menginspirasi dan meningkatkan kesadaran pentingnya pelestarian lingkungan hidup terutama Pengelolaan DAS. Terlebih jumlah DAS kritis di Indonesia semakin meningkat dari waktu ke waktu. Tahun 1980-an baru sekitar 22 DAS. Satu dekade berikutnya menjadi 35 DAS, dan tahun 2000-an meningkat 69 DAS. Hampir 75% DAS kritis tersebut berada di Pulau Jawa.

Tujuan dari kegiatan seminar ini sendiri  adalah untuk menjalin komunikasi ilmiah antar pemegang kebijakan pemerintahan, profesional praktisi, akademisi dan masyarakat luas terkait dengan pengelolaan DAS ataupun kebijakan pemerintah yang terkait dengan DAS. Selain itu juga memberikan dasar pemikiran dan kebijakan tentang konsep pengelolaan DAS tepat dan efektif yang berlandaskan kepada kesejahteraan masyarakat.

(humaspacitan/Diskominfo Pacitan)

Halal Bihalal Cabang Dinas Pendidikan,Silaturahmi Untuk SMK/SMA Yang Lebih Baik

Silaturahmi dalam wadah halal bihalal yang diseleggarakan keluarga besar Cabang Dinas Pendidikan wilayah Kabupaten Pacitan, berlangsung semarak dan kekeluargaan. Agenda yang bertempat di SMKN 2 Pacitan turut juga dihadiri Bupati beserta ibu, Sakundoko Kepala cabang Dinas, Supriadi Ketua PGRI Pacitan,

Ketua dewan pendidikan, beberapa OPD serta Kepala sekolah beserta ibu SMK/SMA se-kab.pacitan

Berangkat dari paparan Pacitan kota wisata serta SDA yang melimpah, Sakundoko memberikan argumen bahwa Pacitan bisa berkembang menjadi Bali yang ke 2. Argumen tersebut diikuti dengan harapan meningkatnya pendidikan. “GTT dan PTT lebih mendapat perhatian dari Pemkab, karena kepedulian dan pengelolaan untuk sekolah dari pemerintah luar biasa di Pacitan ini,” tuturnya dalam sambutan.

Bupati Indartato juga menegaskan pendidik harus mendidik siswa untuk lebih baik dari pada generasi sekarang. Juga megajak untuk  berpikir sistem dan saling keterkaitan, semantara pemerintah dapat membantu melalui program grindulu mapan.

“Harapan kita SMK dapat mensejahterakan rakyat langsung kerja. Untuk itu mari kita kelola SMK/SMA dengan profesional serta membangun generasi yang lebih baik dan lebih baik lagi,” tandas Bupati berpesan.

(Anjar/Budi/Riyanto/Diskominfo)

KIM Pena Desa Ngumbul masuk 5 besar lomba LCCK tingkat Provinsi

Desa Ngumbul Kecamatan Tulakan masuk 5 besar setelah diumumkan oleh kadiskominfo Provinsi Jawa Timur pada tanggal 03 Juli 2018 bertempat di lantai IV Diskominfo Jawa Timur Jl. Ahmad Yani No. 242-244, Gayungan, Kota Surabaya, Jawa Timur.

KIM Pena Desa Ngumbul Kecamatan Tulakan masuk 5 besar setelah diumumkan oleh kadiskominfo Provinsi Jawa Timur pada tanggal 03 Juli 2018 bertempat di lantai IV Diskominfo Jawa Timur Jl. Ahmad Yani No. 242-244, Gayungan, Kota Surabaya, Jawa Timur. Penetapan hasil penilaian peserta seleksi administrasi lomba cerdas cermat komunikatif (LCCK) 2018 tingkat Provinsi Jawa Timur.

Seperti diketahui Seleksi administrasi dari 38 Kabupaten / Kota tersebut dibagi menjadi 4 Grup,Bertempat di kantor dinas komunikasi dan informatika provinsi Jawa Timur.Proses seleksi administrasi ini diikuti oleh 38 Kabupaten / Kota dan terbagi menjadi 4 Grup. Untuk pertama Grup A terdiri dari tiga Bakorwil yakni Bakorwil Madiun, Malang dan Jember. kegiatan ini diikuti oleh 10 kabupaten yang tergàbung dalam group A. Meliputi Pacitan, Ponorogo, Blitar, Kota Malang,Pasuruan, Nganjuk, Lumajang, Probolinggo dan Jombang. selanjutnya akan diseleksi 16 peserta yang akan bertanding di tingkat Provinsi. Setelah itu akan disaring kembali menjadi empat peserta dan dari empat peserta akan dipilih satu yang akan mewakili Jatim ke tingkat nasional.

Kelompok KIM yang lolos administrasi lomba LCCK tahun 2018 pada babak 16 besar sebagai mana dalam hasil seleksi tersebut akan ditindaklanjuti ke babak berikutnya untuk mencari tiga besar terbaik.Berdasarkan rekapitulasi hasil seleksi administrasi LCCK-KIM 2018 berdasarkan bakorwil KIM Pena Kabupaten Pacitan berhasil menempati posisi 5 dari 16 peserta seleksi yang lolos. Dari 16 peserta yang lolos seleksi administrasi ini nantinya akan diadakan seleksi selanjutnya untuk dipiih 4 tim terbaik yang nantinya akan mewakili Jawa Timur ke tingkat Nasional .

(Diskominfo Pacitan)

 

Halal Bihalal AP-3, Bincangkan Perkembangan Maksimal Wisata Pacitan

Bupati Indartato mengajak mengembangkan Pacitan bersama, karena Pacitan masih ‘kuncup’ dari pada kota lainnya yg sudah berkembang

Helatan Halal Bihalal keluarga besar Asosiasi Pelaku dan Penggiat Pariwisata AP-3 Pacitan berlangsung semarak. Halking menjadi saksi sejarah gelaran silaturahmi serta perbincangan wacana pariwisata.

Acara pada Selasa 2/07 tersebut dihadiri Bupati, Ketua DPRD, Joko Brengos,Kepala Kementrian Agama Kab. Pacitan.Ketua Forum Insan Pariwisata,Ketua Insan Pariwisata Ponorogo (AIPO) Dan komunitas Pramuwisata (guide) Pacitan dan Forum insan silaturahmi Pariwisata Indonesia. Dr. Sarbini (Mbah Ben).

Dalam kesempatan tersebut Bupati Indartato mengajak  mengembangkan Pacitan bersama, karena Pacitan masih ‘kuncup’ dari pada kota lainnya yg sudah berkembang. “Mari berfikir sistem, dimana semuanya terlibat dan kuncinya harus mengakui perbedaan. Karena perbedaan adalah suatu sistem,” tuturnya.

Mbah Ben dari Forum Pariwisata Indonesia banyak membahas makna surat At-Kautsar, bahwa di Pacitan memiliki sungai Grindulu yg mempunyai potensi wisata baru. ” Ini masukan saja, Pemerintah Daerah bisa membuat Peraturan Daerah tentang mendirikan rumah atau bangunan apapun menghadap sungai atau pantai, agar dapat berkomunikasi dengan alam,” tandasnya berharap wisata di Pacitan dapat berkembang maksimal.

Budi/Anjar/Riyanto/Diskominfo

Pembangunan Satpas Polres Pacitan, Guyup Rukun untuk Membangun.

Bupati Indartato memberikan sambutan diacara tasyakuran pembangunan Satpas Polres Pacitan T.A. 2018

sopo sing pengen di ajeni uwong ngajenono uwong

Pernyataan itu disampaikan Bupati Indartato dalam sambutannya diacara tasyakuran pembangunan Satpas Polres Pacitan T.A. 2018. Bupati juga berharap, Pemkab dapat menjadi pengayom masyarakat yang luar biasa di Kabupaten Pacitan.

Acara yang digelar di Lapangan Bayangkara Polres Pacitan 2/07 dihadiri Bupati, Kapolres, Dandim, muspida serta jajaran pejabat Kabupaten Pacitan

AKBP Setyo K Heriyatno, Kapolres Pacitan berjanji akan memberikan layanan prima terbaik untuk masyarakat pacitan. Pihaknya berharap pembangunan gedung satpas akan mendukung, mensejahterakan,  serta memajukan masyarakat untuk Pacitan bangkit. Dan  serta bebas calo pembuatan SIM di Pacitan.

“Mengajak seluruh elemen Pemda dan elemen masyarakat ayo kita majukan Pacitan jangan membuat keributan. Guyup rukun bangun Pacitan” ungkap Kapolres menutup sambutannya.

Acara dilanjutkan dengan pemberian batuan kaki palsu untuk warga yang membutuhkan. Serta launching aplikasi “bantuan polisi pacitan” oleh Polres Pacitan. “gunakan aplikasi yang bijak dan tetap waspada kami belum yang terbaik tapi kami akan selalu beruaaha menjadi yang terbaik,” tandas AKBP Setyo K Heriyatno.

Budi/Anjar/Riyanto Diskominfo Pacitan

Literasi Membangun Jiwa… Merubah Setitik Asa Menjadi Seberkas Cahaya

(SEBUAH PERJUANGAN DI BALIK WAJAH CANTIK PANTAI PIDAKAN)

Jum’at (8 Juni 2018), rombongan kami (Dinas Perpustakaan Pacitan) mengunjungi pantai Pidakan yang terletak di Dusun Godeg Kulon, Desa Jetak, Kecamatan Tulakan, Kabupaten Pacitan. Terakhir penulis datang ke tempat wisata ini tahun lalu, pantai Pidakan ini terlihat sudah dirawat dengan sangat baik. Namun kali ini mata kami disuguhkan dengan pemandangan yang lebih cantik dibandingkan yang sebelumnya. Selain menyuguhkan pemandangan asri dan asli struktur pantai yang terkenal dengan bebatuan putihnya ini, pantai Pidakan mempunyai beberapa fasilitas yang sudah cukup memadai, seperti tempat parkir yang luas, akses jalan yang mudah (satu jalur masuk dan satu jalur keluar), exterior spot-spot foto yang cantik, wahana outbound, Musholla, toilet umum yang bersih, dan warung makan yang dibangun penduduk setempat dengan tetap mengindahkan peraturan tentang pemeliharaan lingkungan dan alam. Nampak lahan di belakang tempat parkir sebuah bangunan yang sedang dalam proses pembangunan, menurut Humas di sana (Bapak Heri) bangunan tersebut rencananya akan dijadikan Home Stay. Dan hebatnya adalah ternyata Home Stay tersebut bukanlah milik investor asing, akan tetapi milik seluruh elemen pengelola Pantai Pidakan. Siapa saja elemen-elemen tersebut??? Masyarakat, pemilik lahan, karang taruna, perangkat dusun dan desa. Jadi seluruh pengelolaan dan pemeliharaan Pantai Pidakan murni menjadi hak dan tanggung jawab seluruh masyarakat sekitar Pantai Pidakan.
Melihat perubahan Pantai Pidakan dari tahun ke tahun yang terus mengalami peningkatan, kita sebagai penikmat wisata pasti berpikir bagaimana tempat ini bisa menjadi dengan sangat cepat mengalami perubahan hanya dalam hitungan tahun yang sebentar. Pantai Pidakan mengalami kemajuan secara signifikan bukan dengan jalan yang instan, butuh perjuangan dan pengorbanan masyarakat demi mewujudkan Pantai Pidakan menjadi sebuah tempat wisata yang indah dan banyak wisatawan yang datang seperti sekarang.
Berawal dari sebuah curhatan salah satu tokoh pemuda masyarakat Dusun Godeg Kulon pantai Pidakan yaitu Bapak Slamet kepada Warito, SH (Kepala Dinas Perpustakaan Kab. Pacitan) mengenai potensi Pantai Pidakan. Dalam kesempatan tersebut Bapak Slamet meminta pendapat, arahan dan bimbingan dari Bapak Warito, SH bagaimana upaya untuk mengembangkan potensi Pantai Pidakan agar dapat memberikan kontribusi dan mampu meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat, dikarenakan pada saat itu Pantai Pidakan masih belum dikenal masyarakat luas di Kabupaten Pacitan. Pada suatu waktu Bapak Slamet meminta Bapak Warito untuk datang berkunjung ke Pantai Pidakan dan memberikan pengarahan kepada masyarakat setempat untuk bersama-sama membangun tempat wisata Pantai Pidakan berbasis POS DAYA. Namun upaya tersebut harus mengalami perjuangan karena harus merubah mindset masyarakat yang berpendapat bahwa POS DAYA adalah forum yang hanya identik dengan Polyback (salah satu gerakan dari KRPL). KRPL merupakan himpunan dari Rumah Pangan Lestari (RPL) yaitu rumah tangga dengan prinsip pemanfaatan pekarangan yang ramah lingkungan dan dirancang untuk pemenuhan kebutuhan pangan dan gizi keluarga, diversifikasi pangan berbasis sumber daya lokal, pelestarian tanaman pangan untuk masa depan serta peningkatan pendapatan yang pada akhirnya akan meningkatkan kesejahteraan ).
Dengan didampingi Danranmil kala itu, Bapak Warito kembali mengadakan sosialisasi di lokasi wisata dan dilanjutkan di Balai RW, kemudian akhirnya disepakati deklarasi berdirinya POS DAYA berbasis Pariwisata. Bapak Warito sendiri memberikan solusi pengembangan wisata pantai Pidakan dengan Pos Daya berbasis Pariwisata dikarenakan menurut Beliau bahwa Pantai Pidakan ini akan lebih berkembang dan lebih bermanfaat oleh masyarakat jika dikelola oleh masyarakat penduduk setempat, karena jika masyarakat bisa merasakan manfaatnya secara langsung maka mereka juga akan mengelola dan memelihara aset pantai Pidakan dengan baik dan penuh tanggung jawab secara gotong royong.
Tempat wisata Pantai Pidakan mulai dibuka tahun 2013 dengan melibatkan team pengelola yang diambil dari sebagian masyarakat setempat dan diketuai oleh Bapak Slamet. Dengan bermodalkan secara swadaya gotong royong pada awal pengelolaannya, pelan-pelan Pantai Pidakan mulai bermetafora, meski team pengelola sendiri harus menjadi team sukarela karena selama 4 tahun tidak menerima bayaran. Mereka bekerja dengan tulus ikhlas membangun pantai Pidakan secara bersama-sama tanpa pernah menyerah sedikitpun (mulai dari bersih-bersih pantai, membangun jalan yang saat itu masih makadam, dan warung pun juga baru ada satu tempat).
Tidak dapat dipungkiri bahwa dengan adanya JLS, akses ke pantai Pidakan pun menjadi lebih mudah dan akhirnya pantai Pidakan mulai dilirik oleh masyarakat luas Kabupaten Pacitan. Tahun demi tahun mulai banyak event yang diselenggarakan di Pantai Pidakan. Hal tersebut otomatis mampu menaikkan pendapatan dari hasil penjualan tiket. Pada awal buka, pantai Pidakan tidak mematok harga tiket, pengunjung memberikan uang masuk kawasan wisata dengan sukarela. Setelah itu harga tiket berangsur-angsur naik dari 2000 rupiah, 3000 rupiah, dan sekarang mencapai 4000 rupiah. Butuh waktu selama 3 tahun untuk benar-benar merubah wajah pantai Pidakan menjadi pantai yang sangat cantik dan menjadi aset kontribusi masyarakat setempat yang benar-benar membantu peningkatan taraf hidupnya sesuai angan dan asa penduduk setempat. Kenaikan harga tiket dilakukan karena untuk memenuhi biaya operasional pemeliharaan dan pengembangan kawasan pantai.
Sistem manajemen yang diterapkan oleh team pengelola pantai Pidakan berfilosofi dengan istilah Jawa yakni ” Udar Gelung” yang dilaporkan tiap bulan. Filosofi tersebut mempunyai makna bahwa semua yang berkaitan dengan manajemen pantai Pidakan baik pendapatan dan biaya operasional harus selalu dibuka secara transparan di hadapan masyarakat pantai Pidakan. Ada pembagian hasil pendapatan secara terperinci kepada masing-masing elemen pengelola, masyarakat setempat, pemilik lahan, karang taruna, dusun, dan Desa. Selain pembagian tersebut, hasil pendapatan juga dicadangkan untuk dana sosial dengan memberikan bantuan sembako kepada masyarakat setempat yang kurang mampu dalam setiap bulan.
” Jumlah pengunjung pantai Pidakan saat ini rata-rata per bulan sebanyak 4.000 orang, dengan rata-rata pendapatan tiket 16 juta rupiah. Spesial waktu tahun baru 2017 satu tahun yang lalu, bahkan dalam sehari itu pengunjung bisa masuk 12.000 orang, dengan perkiraan pendapatan mencapai 64 juta rupiah, sampai semua lahan full untuk tempat parkir Mbak.”, ungkap Bapak Heri selaku Humas Pantai Pidakan kepada Kami saat itu.
” Sedangkan setelah adanya banjir kemarin, pendapatan Kami mengalami penurunan yang derastis. Per bulan tidak lebih dari 2.000 pengunjung. Tapi ini tidak berlangsung lama Mbak, karena Kami melakukan promosi kembali ke pihak-pihak pembuat event. Dana yang Kami dapat juga Kami gunakan sebagian untuk pembenahan kawasan pantai Pidakan. Kami merangkul masyarakat untuk bersama-sama bangkit kembali untuk menata aset Kami ini. Karang taruna juga banyak sekali andil memberikan masukan ide-ide untuk membangun spot-spot yang bisa Panjenengan lihat sekarang ini, hingga akhirnya pengunjung mulai ramai berkunjung kembali ke sini. Akhirnya pendapatan Kami bisa kembali normal bahkan lebih meningkat dibandingkan sebelum banjir. Kami sangat berterimakasih banyak kepada Pak Warito utamanya yang sudah menjadi penggagas dan pembimbing masyarakat Pidakan sehingga manfaat dari Pos Daya Berbasis Pariwisata ini sangat bermanfaat untuk kelangsungan hidup Kami. Juga terimakasih kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Pacitan yang sudah memberikan dorongan dan kepercayaan kepada Kami untuk mengelola aset ini sendiri sehingga Kami bisa melaksanakan tanggung jawab Kami dengan baik karena tentunya ini adalah sesuatu yang berasal dari masyarakat dan kembali kepada masyarakat sendiri. Rencananya tanggal 1 Juli bulan depan ini ada rombongan dari STII untuk event senam di sini Mbak. Itu termasuk program dari Pemkab Pacitan Mbak.”, lanjut Heri.
Ada satu hal penting yang kami catat dari perbincangan pagi itu, yakni mengenai istilah literasi. Menurut Bapak Warito di tengah obrolan kami, bahwa ” Literasi itu bukan melulu soal melek aksara dan angka, tetapi lebih meluas lagi yaitu inovasi, pengembangan ide-ide kreatif untuk kesejahteraan masyarakat.”
Dalam kesempatan itu pula Bapak Warito juga menyampaikan gagasannya untuk membuka taman baca di pantai Pidakan dalam waktu dekat dengan tujuan untuk membudayakan literasi di kawasan pariwisata.
Semua manusia berkesempatan untuk berliterasi (kemampuan individu untuk membaca, menulis, berbicara, menghitung dan memecahkan masalah pada tingkat keahlian yang diperlukan dalam pekerjaan, keluarga dan masyarakat) , namun yang mampu melihat dan memanfaatkan peluang hanya orang-orang yang mempunyai kepedulian terhadap dirinya sendiri dan terhadap masyarakat banyak. Pantai Pidakan ibaratnya seorang anak kecil yang sudah tumbuh dengan cepat menjadi gadis cantik yang siap dipinang oleh lelaki dari daerah manapun, namun tetap harus dipoles dengan lebih cantik lagi agar tetap terjaga keistimewaannya dan juga kelestariannya.

(Ryn Surya, Iy, Aap, Tgr/ Dinas Perpusda Pacitan/Diskominfo Pacitan)

Study Tiru Kabupaten Labuhanbatu di Pacitan

Foto bersama Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu Utara Sumatra Utara didepan Pendopo Kabupaten Pacitan

Bertempat di ruang PPID, 29/06 Dinas Kominfo kabupaten Pacitan menerima tamu, dalam program study tiru dari pemerintah kabupaten Labuhanbatu provinsi Sumatra Utara. Sejumlah 12 orang, mereka disambut secara protokol oleh Drs. Rachmad Dwiyanto, APT, MM selaku kepala Dinas Kominfo Pacitan serta seluruh pegawai Kominfo. Dalam hal ini turut hadir Sekda Pacitan, Kabag Humas Labura, Kabid Seluruh Bidang Diskominfo Pacitan, Sekret Dinpupr Labura, Kabag Persidangan Labura, Sekret Pelkim Labura dan beberapa OPD yg lain dari Labura maupun dari Kabupaten Pacitan sendiri.

Dalam sambutanya Rachmad menjelaskan serta mengenalkan PPID mulai dari SOP maupun SPO. Juga disampaikan beberapa program unggulan dan harapan capaian. Pihaknya mengatakan capaian transparasi anggaran website sudh memenuhi target,selain itu transparasi Desa melalui beberapa program layanan PPID juga terus ditingkatkan.

Dijelaskan pula oleh Sekda Sukowiyono tentang prinsip kerja Wadule serta Lapor, bahwasanya disini Pemerintah harus bekerjasama dengan perangkat Desa dan Kecamatan. Pihaknya juga memaparkan tentang perkembangan wisata dan pantauan pembangunan wisata di Pacitan.

Sugeng selaku Kepala Dinas Kominfo Labuhanbatu.“ Kami kesini ingin mengetahui bagaimana mengelola pemohon informasi dan layanan public ”. Selain itu pemohon kita harus mengelola sistem penyusunan daftar informasi publik dan daftar informasi yang dikecualikan, tuturnya dalam sambutan.

Acara kemudian dilanjutakan dengan tanya jawab per OPD dari Labuhanratu serta tukar cindera mata sebagai kenang-kenangan.

(Anj/Riyanto/Diskominfo)

Berharap Partisipasi Pemilih Naik

 

Bupati Pacitan Indartato berharap agar partisipasi pemilih di Kabupaten Pacitan naik menjadi 70 persen pada pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur 2018. Atau bertambah 10 persen dari pelaksanaan pemilihan kepala daerah tahun 2015 lalu. “Karena partisipasi pemilih menjadi representasi kemerdekaan hak politik di negara demokrasi seperti Indonesia,” katanya usai menyalurkan hak pilih di TPS 05 Kelurahan Pacitan bersama istri, Luki Indartato dan keluarganya, Rabu (27/6/2018). Seperti diketahui, saat pelaksanaan pemilihan kepala daerah sekitar tiga tahun silam, angka partisipasi pemilih di Kabupaten Pacitan sekitar 60 persen dari total daftar pemilih tetap (DPT) sebanyak 467.890 orang. Sisanya sebanyak 40 persen tidak memberikan pilihan karena berbagai hal. Mulai dari faktor pemilih yang menjadi pekerja urban, bahkan TKI, kesibukan di luar daerah, melanjutkan sekolah, sampai faktor alam dimana saat hari “H” coblosan kota kelahiran Presiden RI ke-6 ini saat itu sedang diguyur hujan deras.

Bupati menegaskan apapun hasil pemilihan nanti, itu adalah kemenangan masyarakat. Karena penentuannya adalah suara yang notabene merupakan pilihan politik masyarakat sendiri. “Gunakan hak pilih sesuai hati nurani. Untuk kepentingan bersama. Membangun Pacitan dan Jawa Timur lima tahun kedepan,” tegas dia.

Usai mencoblos, bupati bersama sejumlah kepala dinas dan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pacitan kemudian melakukan monitoring pelaksanaan pemungutan suara ke beberapa titik di Kecamatan Pacitan dan Kebonagung. Agenda serupa juga dilakukan oleh Wakil Bupati Yudi Sumbogo ke Kecamatan Sudimoro dan Tulakan, dan Ketua DPRD Ronny Wahyono ke wilayah Kecamatan Pringkuku, Punung, dan Donorojo. Sedangkan Sekretaris Daerah Suko Wiyono ke Kecamatan Bandar, Nawangan, Tegalombo, dan Arjosari. (Humaspacitan/DiskominfoPacitan)

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Kunjungi Pacitan

 Kunjungan Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi

Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (DPDTT) Eko Putro Sandjojo bersama jajarannya berkunjung ke Kabupaten Pacitan hari ini, Selasa (26/6/2018). Ada tiga lokasi yang dikunjunginya. Yakni Desa Gemaharjo, Tegalombo, Sirnoboyo (Pacitan), dan Desa Dadapan di Kecamatan Pringkuku.

Dilokasi pertama, pengganti Marwan Jafar ini mengunjungi kegiatan padat karya tunai dan melihat pameran produk unggulan desa. Selain itu menteri juga menyempatkan diri berdialog dengan warga masyarakat setempat serta memberikan sejumlah bantuan. Pada kesempatan itu pula ia memaparkan, jika mulai tahun 2015 pemerintah menggulirkan dana desa (DD) dengan nilai puluhan triliun rupiah sambil berharap potensi-potensi ekonomi desa dapat berkembang melalui kerjasama dengan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes). Di Desa Sirnoboyo, Pacitan Eko Putro Sandjojo meluncurkan Kartu Sirnoboyo Sehat (Kasih). Sebuah program jaminan kesehatan dasar untuk warga kurang mampu. Guna mendanai program tersebut pihak desa menganggarkan uang senilai sebesar Rp 45 juta dari DD. Anggaran sebesar itu diperuntukkan bagi 145 warga sasaran. Termasuk para lansia dan wanita hamil. Nantinya, penerima sasaran program dapat langsung menuju puskesmas untuk memperoleh layanan dasar secara gratis. Sebab biaya sudah ditanggung pemerintah desa. Karena sebelumnya pihak desa dengan puskesmas sudah membuat kesepakatan berkait penjaminan biaya.

Sementara di Desa Dadapan, Pringkuku menteri menggelar sarasehan dengan para kepala desa se-Kabupaten Pacitan dan mengunjungi obyek wisata Sentono Gentong serta meluncurkan Bumdes desa setempat. Tidak itu saja. Diserahkan pula bantuan untuk 10 Bumdes dengan nilai masing-masing Rp 50 juta.

(Humaspacitan/DiskominfoPacitan).

Peraih Nilai Tertinggi Ujian Nasional Diganjar Penghargaan

Bupati Pacitan serahkan penghargaan peraih nilai tertinggi pada ujian nasional mulai jenjang SD/MI sampai SMA /SMK / MA

Para peraih nilai tertinggi pada ujian nasional mulai jenjang SD/MI sampai SMA /SMK / MA maupun kejar paket, mendapatkan penghargaan dari Pemerintah Kabupaten (pemkab) Pacitan. Penyerahannya sendiri dilakukan di pendapa kabupaten, Senin (25/6/2018). “Penghargaan ini untuk prestasi mereka. Agar kedepan lebih termotivasi. Paling tidak untuk mempertahankan apa yang telah mereka raih,” kata Bupati Indartato.

Total ada 53 orang penerima penghargaan. Mereka berasal dari berbagai wilayah di kota berjuluk Paradise of Java ini. Diantaranya sekolah di Kecamatan Bandar, Nawangan, Punung, Pacitan, Ngadirojo, Arjosari, Kebonagung, Tegalombo, dan Pringkuku. Penghargaan juga diberikan kepada Muhammad Assyifa Savana, siswa kelas enam Sekolah Dasar Islam Cendekia yang menjadi wakil Provinsi Jawa Timur pada even Olimpiade Sains Nasional (OSN) 2018 tingkat nasional di Padang, Sumatera Barat awal bulan depan. Afin, demikian bocah ini dipanggil, berhak maju ke level lebih tinggi setelah menyabet juara pertama kegiatan serupa tingkat regional bidang IPA.
Bupati menginginkan agar para penerima penghargaan dapat mengamalkan ilmu pengetahuan yang mereka miliki, sehingga berguna bagi bagi nusa bangsa, agama dan masyarakat. Selain itu ia berharap dunia pendidikan di Kabupaten Pacitan menjadi lebih maju dan baik, sehingga dapat menghasilkan juara-juara yang lebih banyak. “Syaratnya harus pintar. Semoga kedepan seperti Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono),” harap dia.
Sedangkan Kepala Dinas Pendidikan, Daryono menyampaikan bahwa pemberian penghargaan ditujukan untuk memberikan motivasi. Agar para siswa terus mampu bersaing menggapai prestasi. “Juga untuk menumbuhkan sikap apresiatif,” jelasnya.

(humaspacitan/DiskominfoPacitan)

 

SEMAKIN DIKENAL, KPU SOSIALISASI DI KOMUNITAS BATIK PACE

KPU sosialisasi dengan perajin batik di kecamatan Ngadirojo

Batik di Kabupaten Pacitan memiliki corak, nilai dan ciri khas tersendiri diantara batik pada umumnya. Ciri khas ini terdapat di motif buah mengkudu (Pace) yang ada di setiap motif batik Pacitan.

Terdapat beberapa sentra produksi batik Pace Pacitan, salah satu diantaranya adalah batik pace “Puri” yang bertempat di Kecamatan Ngadirojo. Produksi batik ini menyerap tenaga sumber daya manusia yang banyak, termasuk warga sekitar wilayah tempat produksi tersebut.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Pacitan dengan dibantu oleh panitia pemilihan kecamatan (PPK) Kecamatan Ngadirojo menggelar sosialisasi dengan perajin batik tersebut. Sosialisasi digelar pada hari Jum’at (22/6) bertempat di rumah dan galeri batik “Puri” Kecamatan Ngadirojo.

Sosialisasi dihadiri oleh Ketua KPU Pacitan, seluruh anggota komisioner KPU Pacitan, panitia, serta lebih dari 60 perajin batik di Ngadirojo. Ketua KPU Pacitan Damhudi membuka sosialisasi pada sore itu.

“Kita mempunyai tahapan sosialisasi dengan berbagai komunitas yang ada di masyarakat. ini merupakan sosialisasi ke 7 yang kami tujukan kepada komunitas di masyarakat,” terang Damhudi.

Damhudi berharap komunitas batik yang mayoritas terdiri dari masyarakat perempuan ini juga bisa ikut serta berperan dalam meningkatkan partisipasi masyarakat.

“Ibu-Ibu dapat mengajak tetangga atau saudaranya yang memenuhi syarat sebagai pemilih untuk bisa ikut menyalurkan hak suaranya di tempat pemungutan suara (TPS) nanti,” himbau Damhudi.

“Dalam menyalurkan hak suaranya di TPS nanti, Ibu-Ibu harus memiliki E-KTP, formulir C-6, atau Suket yang dikeluarkan oleh Disdukcapil sebagai pengganti E-KTP,” jelas Suhardi, komisioner KPU Pacitan Divisi SDM Dan Parmas.

“Kalau ada yang belum mendapatkan formulir C-6, ditunggu saja nanti ada petugas yang datang ke  rumah anda untuk memberikan formulirnya,” papar Suhardi.

“Jangan lupa, Rabu Pon tanggal 27 Juni 2018, ayo nyoblos ke TPS,” imbuh Suhardi.

(KPU Pacitan/DiskominfoPacitan)

Balik Gratis Lebaran 2018 Berangkatkan Ratusan Peserta Menuju Kota Pahlawan

Wabub Yudi Sumbogo di damping Kasdim 0801 Pacitan Mayor Inf Sigit Dwi Untoro, Asisten II Setda Joni Maryoto dan pelaksana acara Kepala Dinas Perhubungan Kab. Pacitan Wasi Prayito memberangkatkan rombongan balik gratis lebaran 2018

Pemerintah Daerah Kabupaten Pacitan kembali mengelar Balik Gratis 2018/1439 H, memberangkatkan 720 peserta menuju kota surabaya dan sekitarnya. Pemberangkataan itu dilaksanakan di Pendopo Kabupaten Jalan Jaksa Agung Suprato No. 08 Pacitan rabu malam 20/06/2018. Wabub Yudi Sumbogo di damping Kasdim 0801 Pacitan Mayor Inf Sigit Dwi Untoro, Asisten II Setda Joni Maryoto dan pelaksana acara Kepala Dinas Perhubungan Kab. Pacitan Wasi Prayito secara simbolis memberangkatkan rombongan yang berjumplah 12 armada bus.

Acara itu adalah rangkaian satu program dengan mudik gratis yang diselenggarakan dengan Provinsi Jawa Timur, Kegitan mudik dan balik gratis lebaran 2018 menuju Surabaya merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan Pemkab Pacitan dan Dishub  Provinsi Jawa Timur. Fungsinya membantu dan memudahkan warga masyarakat pacitan yang hendak kembali kekampung halamanya untuk merayakan hari raya idul fitri dan yang akan kembali ketempat kerja, mereka yang tergabung dalam mudik gratis sebelumnya telah melaksaanakan pendaftaran secara online yang dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur. “selama perjalanan hingga tempat tujun mereka mendapat pengawalan oleh satlantas polres pacitan”. Kata wasi penanggung jawab kegiatan.

(Humas/DiskominfoPacitan)

Takbir Keliling Meriahkan Hari Raya Idul Fitri 1439 H

Bupati Indartato Memberangkatkan takbir kliling dalam rangka memeriahkan hari raya idul fitri 1439 hijriyah.

Acara itu diikuti oleh 44 peserta dari beberapa sekolah Organisasi Perangkat Daerah OPD, dan Desa/Kelurahan se-Kecamatan kota di Pacitan.

Acara itu dilaksanakan dijalan Letdjen Soeprapto atau alun-alun utara depan Pendobo Kabupaten Pacitan. Bupati Indartato didampingi Wabub Yudi Sumbogo, Sekda Suko Wiyono, pejabat lingkup Pemkab dan Muspida.

Kegiatan dilanjutkan dengan melakukan peninjauan di pos pantau lebaran di terminal dan pos pantau gasibu alun-alun. sedangakan Wabub Yudi Sumbogo melaksanakan peninjauan dipos pantau teleng ria dan pos pantau pasar punung Kecamatan Punung.

Esok hari kegiatan dilanjutkan dengan solat ied bersama di alun-alun dan diteruskan open house Bupati dan Wabub di pendopo.

(Budi/Anj/Riyanto/Diskominfo)

Wadah Silaturahmi Seluruh Masyarakat Pacitan Dihari Fitri, Bupati Gelar Open House

Kumandang takbir bersahut pertanda ramadhan telah usai. Berganti dengan bulan fitri yang merupakan bulan kemenangan umat islam. Menyambut hati suci dalam balutan silatirahmi Bupati Pacitan telah menyiapkan  helatan tahunan. Yakni tradisi Open House bersama Wakil Bupati Pacitan.

“Hari pertama saya sekalian bersama Wabub biasanya open house di pendopo. Agenda ini terbuka untuk umum, seluruh masyarakat Pacitan” tutur Indartato.

Pihaknya berharap dengan silaturahmi, kehidupan bermasyarakat akan adem ayem tentrem. Wahub Yudi Sumbogo menambahkan bahwa agenda ini adalah wujud kedekatan pemda, khususnya Bupati dengan masyarakat.

(Budi/Anj/Riyanto/Diskominfo)

Jalur Mudik Ponorogo-Pacitan Terpantau Lancar

PASAR TEGALOMBO. Kondisi pasar Tegalombo yang padat karena pengunjung melonjak pada Rabu (13/6/2018). (Foto: Dwi Purnawan/Pacitaku.com)

TEGALOMBO – Jalur mudik Ponorogo-Pacitan pada H-2 jelang hari raya Idul Fitri 1439 H terpantau landai lancar.

“Untuk arus mudik di 2018, jalur ponorogo-Pacitan terpantau landai lancar, titik kemacetan di jalur mudik Ponorogo-Pacitan berada di Pasar Wage Grindulu Tegalombo,”katanya kepada Pacitanku.com pada Rabu (13/6/2018) di Tegalombo.

Dia mengungkapkan bahwa titik kemacetan di kawasan tersebut terjadi karena bertepatan dengan hari pasaran. Selain itu, rutinititas “prepekan” atau melonjaknya pengunjung pasar jelang hari raya juga menjadi faktor adanya titik kemacetan di kawasan tersebut.

“Titik kemacetan terfokus di pasaran, ada sedikit penumpukan kendaraan, pedagang, pengunjung, memadati sebagian badan jalan, untuk yang lain masih landai,”ujarnya.

Lebih lanjut, Gustav mengatakan bahwa kemacetan kawasan Pasar Wage Tegalombo dikarenakan adanya kegiatan khusus seperti hari pasaran. “Kalau tidak ada kegiatan khusus jalur normal tidak macet,”tandas Gustav.

Selain titik kemacetan, Gustav juga meminta pemudik yang hendak ke Pacitan mewaspadai jalur rawan longsor di wilayah Kecamatan Tegalombo. “Titik longsor ada di Ngreco, namun di musim kemarau ini belum ada kejadian bencana,”kata dia.

Secara khusus, dia menghimbau kepada para pemudik yang hendak ke Pacitan untuk mewaspadai jalur utama di kawasan tersebut, mengingat banyak tikungan dan melewati pegunungan.

“Bagi pemudik yang mau ke Pacitan, yang kondisi berliku, staminanya harus fit, jika capek, cari tempat istirahat, jangan memaksakan perjalanan, karena medan Pacitan berliku,”pungkasnya.

(Dwi Purnawan/diskominfopacitan)

 

Masjid Agung Darul Falah Pacitan Sediakan 8.700 Paket Buka Puasa

SEMARAK. Warga Pacitan memadati teras Masjid Agung Darul Falah untuk melaksankan buka puasa bersama. (Foto: Dwi Purnawan/Pacitanku.com)

Pacitanku.com, PACITAN – Masjid Agung Darul Falah (MADF) Kabupaten Pacitan menyediakan sebanyak 8.700 paket buka puasa selama 29 hari di Bulan Ramadhan tahun 2018. Paket tersebut terbagi selama jelang berbuka puasa setiap sore di teras masjid terbesar di Pacitan tersebut.

Ketua takmir MADF Wasi Prayitno saat berbincang dengan Pacitanku.com pada Senin (11/6/2018) di Pacitan menuturkan bahwa tiap hari pihaknya menyediakan total 300 paket buka puasa gratis kepada jamaah di MADF.

“Ada paket buka puasa 300 paket setiap harinya, terdiri dari 200 yang kami sediakan, dan 100 dari tambahan warga, selain itu sejumlah kegiatan juga kami selenggarakan yang membuat masjid Agung Darul Falah pada Ramadhan tahun ini menjadi lebih semarak,”katanya di sela penyerahan santunan kepada anak yatim/piatu di Pacitan.

Selain paket buka puasa, kata Wasi, MADF juga menggelar berbagai kegiatan untuk menyemarakkan bulan Ramadhan di Pacitan. “Ada bazar Ramadhan, kajian dhuhur dan ashar, bantuan untuk anak yatim, selain itu secara keseluruhan juga ada tarawih dengan imam para hafidz dari Kediri, Ponorogo dan Pacitan,”jelas pria yang juga Kepala Dinas Perhubungan Pacitan itu.

Kegiatan lain, imbuhnya, MADF juga menggelar itikaf Ramadhan di 10 hari terakhir di Pacitan. “Jamaah itikaf yang digelar di lantai atas juga disediakan sahur bersama, semuanya dikelola jamaah,”ujarnya.

Dia berharap semaraknya masjid tersebut di Pacitan, dan seluruh masjid di Pacitan terus terjadi dan tidak hanya di bulan Ramadhan saja.

“Kita berharap kegiatan yang semarak di bulan Ramadhan ini kedepan masjid kita lebih semarak, lebih makmur, tidak hanya pada bulan Ramadhan, semuanya, masyarakat Pacitan, adik-adik bisa tertaut hatinya di masjid, karena dari masjid ini mereka akan menjadi anak yang berguna bagi bangsa, negara dan agama,”pungkasnya.

(Dwi Purnawan/Diskominfo)

Jelang Liga Suratin Perspa Gelar Seleksi Dan Laber

Jadwal padat menanti perspa karena mengikuti dua liga sekaligus

Menjelang kompetisi Suratin yang akan dijadwalkan pada tanggal duapuluh juli mendatang Persatuan Sepak Bola Pacitan atau Perspa pada 05/06/2018 menggelar seleksi perdana kepada puluhan pemain di kandangnya stadion kabupaten pacitan.

“geografis kabupaten pacitan memendam potensi pemain bagus” papar Hudiono penanggung jawab klub andalan kabupaten pacitan kepada diskominfo. Liga remaja itu menurutnya selain cukup bergengsi untuk dikuti juga dapat meningkatkan profesionalitas kepada para pemain. Berdasarkan hasil seleksi yang dilaksasnakan dengan ketat yang dilaksanakan pada duapauluh sembilan, tigapuluh satu mei dan dua juni perspa saat ini mampu menjaring tigapuluh pemain dari berbagai kecamatan di pacitan.

Setelah usai seleksi pihaknya akan menjadwalkan latihan perdananya pada tanggal lima juli mendatang. Selain alasan diatas pihaknya menilai kompetisi suratin layak untuk dikuti  dengan serius karena untuk kelas U 17 sangat bersengsi dan sayang jika dilewatkan. “diliga remaja perspa masih sangat bersaing dan menjadi sorota”. Imbuh hudi.

Walaupun ketatnya jadwal pertandingan yang bakal melanda perspa karena juga harus berlaga di liga 3 Ia mengatakan tak ada yang harus dirisaukan, karena kondsisi itu justru akan menambah kemampuan baik disektor para pemain ataupun menejemen. Selanjutnya Ia membuat langkah dibeberapa pertandingan dapat dilaksanakan di pacitan, hal itu untuk menunjukan kepada masyarakat bahwa klub andalan kabupaten pacitan beraktifitas. “dan sebagai upaya kita untuk menumbuhkan antusiasme pemuda berbakat untuk memperkuat tim kita bersama”.  Hudiono menambahi.

krisis jam terbang membuat tim ini masih jauh untuk mampu tersohor seperti tim lain se jawa timur, namun ia menyadari akan segala kondisi yang dialami tim baru seperti perspa, dan pihaknya pun enggan untuk muluk-muluk jika ditanya target. “tidak menjadi juru kunci saya kira adalah hal yang cukup memuaskan”. Hudiono mengahiri.

(Budi/Riyanto/Diskominfo)

Pantai Klayar Tetap Jadi Sumber PAD Andalan Pacitan Selama Libur Lebaran

Pantai Klayar. Foto Pambudi yoga perdana/IG: Pacitanku

Pacitanku.com, PACITAN – Pantai Klayar yang terletak di Desa Sendang, Kecamatan Donorojo, Kabupaten Pacitan tetap menjadi andalan Pemerintah Kabupaten Pacitan mendulang Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor pariwisata selama Libur Lebaran tahun 2018.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Pacitan Endang Surjasri, saat dihubungi Pacitanku.com melalui sambungan telepon pada Kamis (7/6/2018) kemarin menuturkan bahwa target kunjungan wisatawan selama Lebaran adalah 200 ribu wisatawan, dengan salah satu andalan Pemkab adalah Pantai Klayar.

“Sejauh ini tetap Pantai Klayar tetap nomor satu, kemudian Goa Gong di nomor dua dan Pemandian Air Hangat Tirta Husada nomor tiga, selain juga tentunya destinasi wisata lain yang tak kalah bagusnya di Pacitan,”katanya.

Selain tiga obyek wisata andalan tersebut, kata Endang, pihaknya juga memiliki obyek wisata lain yang tak kalah bagus, diantaranya adalah Sentono Gentong yang terletak di Desa Dadapan, Kecamatan Pringkuku.

“Sekarang kalau wisatawan masuk Pacitan itu banyak pilihan ,yang palng akhir yang paling hits sekarang adalah Sentono Gentong, kemudian Pantai Pidakan, ini sedang viral di media sosial, itu menjadi alternatif pilihan wisatawan yang berkunjung ke Pacitan,”paparnya.

Dia menambahkan, untuk mencapai target 200.000 wisatawan tersebut, pemerintah kabupaten dan pihak pengelola obyek wisata telah melakukan berbagai upaya dan persiapan.

“Pembenahan fisik bidang pariwisata ini masuk dalam rencana pembangunan Pacitan, dan persiapan tersebut salah satunya membangun sarana pariwisata, misalnya di Pantai Klayar, pada tahun ini bus sudah bisa memasuki langsung ke Pantai Klayar,”jelasnya.

Selain itu, untuk wisata andalan Pemkab lainnya, yakni Goa Gong, Endang menyebutkan bahwa kawasan tersebut juga terus dilakukan pembenahan.

Walaupun dia mengakui untuk penambahan area parkir belum bisa dilaksanakan awal tahun. Dia berharap penambahan area parkir di obyek wisata di Desa Bomo, kecamatan Punung tersebut bisa dilaksanakan akhir tahun 2018.

(Dwi Purnawan/Diskominfo Pacitan)

Apel 3 Pilar Untuk Pertahankan Suasana Adem, Ayem Dan Tentrem

Jajaran Pemerintah, DPRD, TNI, dan Polisi berfoto bersama seusai agenda kegitan

Apel 3 Pilar Untuk Pertahankan Suasana Adem, Ayem Dan Tentrem

Demi mewujudkan sinergisitas 3 pilar dan upaya mewujutkan situasi kamtibmas yang kodusif dan mencegah faham radikal, Serta berupaya menyambut pilkada yang damai dan sukses di kabupaten pacitan, Pemerintah TNI dan Polri menggelar apel di pendopo kemarin 08/06/2018. Diikuti oleh seluruh camat dan kepala desa, danramil dan babinsa serta kapolesek dan babinkamtibmas se-kabupaten pacitan.

Hadir dalam kesemapatan itu Bupati Indartato, Wabup Yudi Sumbogo, Sekda Sukowiyono, seluruh kepala Badan dan OPD se-kabupaten pacitan. Dari jajaran Polres hadir Kapolres Pacitan AKBP Setyo K. Heriyanto dan pejabat utama Polres, Komandan Kodim 0801 Pacitan Letkol Kav Aristotales juga hadir dalam kesempatan itu didampinggi beberapa pejabat kodim.

Bupati Indartato dalam sambutanya mengucapkan terimakasih kepada semua pihak atas segala upayanya menjaga pacitan yang selalu adam, ayem dan tentrem. Ia menyadari dalam semua aspek khususunya keamanan pemerintah tidak dapat bekerja sendiri. Serta Ia mengucapkan terimakasih atas kesiap-siagaan Polri dan TNI dalam pengamanan pesta demokrasi yang akan dilaksanakan pada tanggal 27 juni mendatang.

(Anj/Budi/Riyanto/Diskominfo)

Baznas Pacitan Kumpulkan Rp2 M Zakat dari ASN, TNI dan POLRI

NUZULUL QURAN. Peringatan Nuzulul Quran di Pacitan. (Foto: Wahyu Sapto Hartono/Pacitanku.com)

PACITAN – Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kabupaten Pacitan  telah mengumpulkan zakat lebih dari Rp 2 miliar tahun 2018. Dana tersebut diantaranya terkumpul dari Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI dan POLRI yang disumbangkan untuk sejumlah kegiatan sosial selama Bulan Ramadhan 2018.

Atas raihan yang cukup fenomenal tersebut, Bupati Pacitan Indartato mengapresiasi kinerja Baznas di Pacitan atas usahanya mengumpulkan zakat, infaq dan shodaqoh (ZIS) untuk berbagai kegiatan sosial dan keagamaan di Pacitan.

“Saya juga bangga dengan pengurus Baznas, karena dengan usaha dan kinerjanya sampai saat ini di Pacitan sudah terkumpul lebih dari Rp2 miliar, dana tersebut terkumpul dari TNI, Polri dan ASN yang ada di Pacitan,”katanya saat menyampaikan sambutannya dalam peringatan Nuzulul Qur’an pada Kamis (7/6/2018) di Pendopo Kabupaten Pacitan.

Dana terkumpul dari Baznas tersebut disalurkan oleh Bupati dan Wakil Bupati ke berbagai kegiatan sosial dan keagamaan. Diantaranya adalah pembangunan masjid dan mushola, anak yatim, guru TPA TPQ, takmir dan Imam Masjid di Pacitan. Penyaluran tersebut dilakukan sejak awal Ramadhan dalam kegiatan safari Ramadhan Pemkab Pacitan.

Dalam kesempatan tersebut, Indartato juga mengapresiasi kondusivitas yang ada di Pacitan berkat peran serta tokoh Agama di Pacitan.

“Saya sangat bangga dan terima kasih, karena Pacitan saat ini adem dengan adanya tokoh-tokoh agama, karena pemerintah tidak ada apa-apanya tanpa adanya tokoh agama, mudah-mudahan dengan peringatan Nuzulul Qur’an hari ini (kemarin-red) bisa membawa manfaat dan bimbingan kepada kita semuanya,”katanya lagi.

(Wahyusaptohartono/Dwipurnawan/diskominfopacitan)

120 ASN Mutasi Jabatan

Bupati Indartato membaca pakta integritas kepada peserta pelantikan yang dilaksanakan di Pendopo Kabupaten Pacitan

Sebanyak 120 orang pegawai struktural dan fungsional dilingkup Pemerintah Kabupaten Pacitan mengalami mutasi jabatan. Mutasi kali ini juga untuk mengisi kekosongan jabatan sekelas kepala dinas. Seperti Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

Dilingkup Dinas Pendidikan dilakukan pengangkatan jabatan guru pertama sebanyak empat orang, pemberhentian jabatan kepala sekolah 13 orang, promosi kepala sekolah 20 orang, dan rotasi kepala sekolah sebanyak 53 orang. Sedangkan di lingkup BKPPD ada pengangkatan pejabat fungsional yaitu 1 orang assesor SDM muda.

Menurut bupati mutasi sendiri adalah hal yang lumrah dan rutin dilakukan. Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan organisasi guna meningkatkan kinerja dalam melayani masyarakat.

Berikut ini daftar pejabat struktural yang dilantik hari ini:

1. Drs. SUPARDIYANTO, MM : KEPALA DINAS KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL

2. WIDI SUMARDJI, S.Sos : KEPALA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA

3. Drs. DARYONO, MM : KEPALA DINAS PENDIDIKAN

4. Drs. RACHMAD DWIYANTO, APT, MM: KEPALA DINAS KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

5. Ir. DEWA AYU GEDE INDIRA INDIATI, MM: KABID PERKEBUNAN DINAS PERTANIAN

6. SUWARTO, SP, MM: KABID PENYULUHAN DINAS PERTANIAN

7. PUJIARINI, S.Sos :KASUBAG UMUM DAN KEPEGAWAIAN DINAS KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL

8. LILIK SRI SUNINGSIH, SE : KASI KELAHIRAN DAN KEMATIAN DINAS KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL

9. FERRY TRIANA BAKTI, S.Kom : KASI SISTEM INFORMASI ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN DINAS KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL

10. BAMBANG SURONO, ST, MM: KASI INDUSTRI LOGAM, MESIN, TEKSTIL DAN ANEKA DINAS PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN

11. TRI ASTUTI DEWININGSIH, ST, MM: KASI SARANA PERDAGANGAN DINAS PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN

12. JOKO WAHYUDI, S.Sos, M.Pd : KASI PELAYANAN DAN OTOMASI DINAS PERPUSTAKAAN

13. PURNOMO, SE :KASI PENGELOLAAN DINAS PERPUSTAKAAN

14. ERNA PUSPITA, ST : KASI PEMELIHARAAN JALAN DAN JEMBATAN DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG

15. SUSILO BUDI, ST, MT : KASI OPERASI DAN PEMELIHARAAN DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG

16. ANDY RUSTANTO, SE : KASI LIMBAH B3 DINAS LINGKUNGAN HIDUP

17. KATINO, S.Sos, MM : KASUBAG KEUANGAN DINAS PENDIDIKAN

18. SUSENO, S.Sos : KASI PENINGKATAN MUTU TENAGA PENDIDIK DAN TENAGA PENDIDIKAN DINAS PENDIDIKAN

19. TRI HARYATI, S.Sos : KASI PEMBINAAN SEJARAH DAN TRADISI DINAS PENDIDIKAN

20. JULIYANTO, SE : KASI PENDIDIK DAN TENAGA PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DAN PENDIDIKAN NON FORMAL DINAS PENDIDIKAN

21. SUGENG, S.Sos : KASI PERLINDUNGAN SOSIAL KORBAN BENCANA SOSIAL DINAS SOSIAL

22. SUGINO : KASI PERLINDUNGAN SOSIAL KORBAN BENCANA ALAM DINAS SOSIAL

23. SITI HUMAYAH, SE : KASI PEMERINTAHAN KECAMATAN ARJOSARI

24. SARINGATUN, SE : KASUBAG PROGRAM, EVALUASI, PELAPORAN DAN KEUANGAN KECAMATAN ARJOSARI.

25. SRI WAHYUNINGSIH, S.Sos : KASUBAG PROGRAM, EVALUASI, PELAPORAN DAN KEUANGAN KECAMATAN BANDAR

26. SUGITO : KASI KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN KECAMATAN DONOROJO

27. SUTARI, S.Sos : KASI SOSIAL KECAMATAN DONOROJO

28. SUPRIYANTO, S.Sos : KASI PELAYANAN UMUM KECAMATAN DONOROJO

29. SENEN, SE : KASUBAG UMUM DAN KEPEGAWAIAN KECAMATAN DONOROJO

(Humas/DiskominfoPacitan)

Bupati Serahkan Bantuan Ke 341 Masyarakat Kurang Beruntung

Sebanyak 249 supir becak manual, 54 supir bentor dan 38 kusir se-kota pacitan kemarin 05/06/2018 mendapatkan perhatian Bupati Indartato. Mereka yang tergabung dalam berbagai komunitas itu diundang ke pendopo dan mendapatkan bantuan langsung dari Bupati Indartato, kegiatan penyerahan itu Bupati Indartato didampingi Istri sekaligus ketua TP PKK Luki Indartato, Sekda Suko Wiyono beserta istri Ketua DWP Pacitan, Serta beberapa pejabat lingkup pemkap. Kegiatan itu rutin dilakukan setiap tahun sebagai wujud perhatian pemerintah kepada masyarakat, khususunya yang kurang beruntung. “kita mencoba berbagi kepada teman-teman yang kurang beruntung, semoga ini dapat meringankan beban mereka, untuk tenaga kebersihan menyusul waktunya”. Kata Indartato.

Operasi Ketupat Semeru 2018 Ciptakan Adem Ayem dan Tentrem

Bupati Indartato, Kapolres Pacitan AKBP Setyo K Heriyatno dan Dandim Kab. Pacitan Letnan Kolonel Kav Aristoteles Hengkeng Nusa Lawitang memeriksa alutsista yang dimiliki Polres Pacitan

Bupati Indartato mengucapkan terimakasih kepada semua pihak khususnya TNI dan Polri atas upaya dalam memberikan rasa adem, ayem dan tentrem dikabupaten pacitan. Itu disampaikanya seusai kegiatan Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat Semeru 2018 diselenggarakan di alun-alun Kabupaten Pacitan hari ini 06/06/2018. Apel diikuti TNI, Polri, Satpol PP, Dishub, Ormas dan Pramuka. Bupati Indartato hadir diampingi Staf Ahli Bupati Pacitan Bidang Pemerintahan, Hukum Dan Politik Tri Mudjiharto, Kepala Diskominfo Kab. Pacitan Widy Sumardji, Kepala Dishub Kab. Pacitan Wasi Prayitno, Kepala BPBD Kab. Pacitan Windarto.

Ia juga memberikan penjelasan tentang kelangkaan tabung gas elpiji tiga kilogram dipasaran. Hal itu pihaknya telah melakukan pelaporan ke DPR, dan DPRD sudah melangkah ke direktur-direktur yang menangani elpiji, dan berharap kuota elpiji benar-benar dinaikan, sehingga kelangkaan tidak terjadi. “masalah oprasi pasar kita masih mempersiapkan, karena pasar masih bisa diatasi, dan saya berharap tidak terjadi hal yang tidak diinginkan”. paparnya menjelaskan kepada puluhan awak media.

(budi/anj/riyanto/diskominfopacitan)

Lima Pondasi Berkehidupan

Muhammad Nurul Huda mendapatkan jatah penutup dalam program ngaji setiap hari senin selama bulan ramadhan

Tausiyah terakhir dibulan ramadhan 1439 H Pemkab Pacitan mengundang Muhammad Nurul Huda untuk memberikan ceramah kepada seluruh Aparatur Sipil Negara atau ASN dan pejabat lingkungan Pemkab kemarin 04/06/2018 digelar di Pendopo. Hadir dalam kesempatan itu Bupati Indartato dan Sekda Sukowiyono, Pejabat lingkup Pemkab serta Kepala Badan dan OPD.

Dalam tausiyahnya yang berdurasi empat puluh menit itu Huda menjelaskan  poin penting untuk berkehidupan yang bahagia dunia dan akhirat, Ia mengajak membiasakan evaluasi diri sebelum nanti dievaluasi Alloh terutama sepuluh hari terakhir dibulan ramadhan ini yang dikatakanya sangat baik untuk mengawali kebiasaan itu.

Huda memberikan lima dasar dalam mengevaluasi diri. pertama adalah muhasabah, yaitu menghisab diri dalam rangka mengingkatkan respon kepada kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat. Kedua Ia mengajak untuk mengingat-ingat kembali janji yang telah dikatakan kepada Alloh sewaktu manusia masih didalam kandungan disebut muakkadah. Selanjudnya Ia menjelaskan mujahadah, yakni dimana manusia bersungguh-sungguh kepada Alloh  dalam beribadah.

Merasa diawasi oleh alloh adalah sebuah prilaku batin yang baik untuk manusia, karena ketika manusia mempunyai sifat itu manusia akan berhati-hati dalam segala tingkah lakunya, sifat mulia itu disebut muroqobah. Terakhir adalah memberi sanksi pada diri jika manusia berbuat khilaf baik kecil atau besar atau musibah. “sanksi itu bisa berupa shodaqoh, puasa atau yang lain intinya kita dapat jara dari kesalahan yang diperbuat”. Kata Huda memaparkan.

Seusai kegiatan Bupati Indartato menjelaskan pengajian setiap hari senin yang digelar selama bulan puasa itu adalah upaya pemerintah dalam meningkatkan kualitas hidup antar sesama manusia dan kepada Alloh. “jadikan ramadhan sebagai stimulus untuk bulan-bulan lain agar lebih baik lagi”. Harapnya mengajak seluruh ASN dan warga pacitan.

(anj/budi/riyanto/diskominfopacitan)

INFO PUSDATIN BPBD KAB.PACITAN

Mohon Ijin melaporkan Peringatan dini Prakiraan Cuaca di Wilayah Kab. Pacitan untuk hari ini

RABU, 06 JUNI 2018
sebagai berikut :

– Cuaca Umumnya Cerah
– Suhu Udara 24°c – 31°c
– Kelembapan 96 % – 55 %
– Kecepatan angin 6 – 15 km/jam
– Angin berhembus dr Arah Selatan hingga Tenggara
– Tinggi Gelombang / Ombak 1,5 – 2,5 M

* TERPANTAU CUACA SEBAGIAN BESAR CERAH PADA PAGI HARI INI UNTUK WILAYAH KAB. PACITAN

* DARI HASIL PENGAMATAN SECARA VISUAL POTENSI HUJAN TERPANTAU NIHIL UNTUK HARI INI

* DI HIMBAU UNTUK TETAP SELALU WASPADA TERHADAP PERUBAHAN CUACA SECARA SINGKAT DAN PENINGKATAN KECEPATAN ANGIN SERTA TINGGI GELOMBANG / OMBAK YANG TERJADI DI SEPANJANG PERAIRAN SELATAN PULAU JAWA

BPBD KAB. PACITAN
Jl. Walanda Maramis No.09 Pacitan 63514
– Telp/Fax : (0357) 886164
– Website : http://bpbd.pacitankab.go.id/
– WA : https://api.whatsapp.com/send?phone=62895396779371&text
– Email : bpbd.pacitan@gmail.com,bpbd_pacitan@yahoo.com
– FB : https://www.facebook.com/groups/bpbd.pacitan/?fref=ts
– Freq Repeater BPBD PCT : Output :17.030 Mhz, Input :
16.530 Mhz, Tone : 11.48

– Operator : REZA AMIR. S – NOVA.A

 

Selalu Ada Stok Darah Di Pacitan

Indartato ditemani istri Luki Indartato saat mendonorkan darahnya

Bupati indartato menghadiri dan mendonorkan darahnya di kegiatan Ramadhan Bersedekah Donor Darah yang dilaksanakan oleh Perhimpunan Donor Darah Indonesia PDDI dan Palang Merah Indonesia PMI Kab. Pacitan kemarin 31/05/2018 ditribin alun-alun. Dengan tema give blode save lives Kegiatan ini digelar setiap malam bulan puasa dan selalu sekses mengupulkan ratusan stok darah. Didampingi ketua PDDI Kab. Pacitan sekaligus istri Luki Indartato dan Wabup Yudi Sumbogo.

Kabupaten Pacitan hamir tidak pernah mengalami kekurangan stok darah, hal itu dikarenakan PDDI dan PMI selalu rutin melakukan kegiatan jemput bola ke sekolah dan instansi. Dan selalu melibatkan diri diberbagai kegiatan apa saja. “setiap malam kita selalu mendapatkan 18 sampai 24 kantong darah”. Kata Luki memaparkan.

Bupati indartato mengapresiasi kegiatan Ramadhan Bersedekah Donor Darah tesebut, selain dapat membantu orang lain yang membutuhkan juga dapat memberikan dampak yang baik berupa kesehatan pada pendonornya, dan Ia berharap kantong darah dikabupaten pacitan selalu tersedia.

(Budi/Riyanto/Diskominfo)

INFO PUSDATIN BPBD KAB.PACITAN

Mohon Ijin melaporkan Peringatan dini Prakiraan Cuaca di Wilayah Kab. Pacitan untuk hari ini

SELASA, 05 JUNI 2018
sebagai berikut :

– Cuaca Umumnya Cerah
– Suhu Udara 24°c – 32°c
– Kelembapan 93 % – 50 %
– Kecepatan angin 6 – 9 km/jam
– Angin berhembus dr Arah Selatan hingga Tenggara
– Tinggi Gelombang / Ombak 1,5 – 2,5 M

* TERPANTAU CUACA SEBAGIAN BESAR CERAH PADA PAGI HARI INI UNTUK WILAYAH KAB. PACITAN

* DARI HASIL PENGAMATAN SECARA VISUAL POTENSI HUJAN TERPANTAU NIHIL UNTUK HARI INI

* DI HIMBAU UNTUK TETAP SELALU WASPADA TERHADAP PERUBAHAN CUACA SECARA SINGKAT DAN PENINGKATAN KECEPATAN ANGIN SERTA TINGGI GELOMBANG / OMBAK YANG TERJADI DI SEPANJANG PERAIRAN SELATAN PULAU JAWA

BPBD KAB. PACITAN
Jl. Walanda Maramis No.09 Pacitan 63514
– Telp/Fax : (0357) 886164
– Website : http://bpbd.pacitankab.go.id/
– WA : https://api.whatsapp.com/send?phone=62895396779371&text
– Email : bpbd.pacitan@gmail.com,bpbd_pacitan@yahoo.com
– FB : https://www.facebook.com/groups/bpbd.pacitan/?fref=ts
– Freq Repeater BPBD PCT : Output :17.030 Mhz, Input :
16.530 Mhz, Tone : 11.48

– Operator : BAMBANG.A – NOVA.A

Sidang Putusan PTUN, Pembatalan Sertifikat Sama Dengan Pembatalan Hak Atas Tanah

Suasana sidang gugatan terhadap SHM no 5 th 1967 an. J.Tasman di PTUN Surabaya

Agenda sidang  gugatan terhadap SHM no 5 tahun 1967 atas nama J. Tasman pada Rabu 6 juni mendatang adalah sidang putusan. Menyambut keputusan besar tersebut saksi ahli dari penggugat yakni Masyhud Ashari SH.MKn, Dosen Fakultas Hukum UII Jogja sekaligus Ahli Hukum Agraria memberikan pernyataan. Secara tegas pihaknya mengatkan bahwa pembatalan sertifikat tanah oleh PTUN adalah sekaligus membatalkan hak atas tanah.

Rasionalisasinya, bahwa dikeluarkannya sertifikat hak atas tanah dari kantor pertanahan melalui proses yang panjang. Yakni pendaftaran dengan menunjukan alas hak yang menunjukkan tanah tersebut adalah milik pemohon. Kemudian kantor pertanahan melakukan cek fisik, pengumuman dan lainnya sampai dikeluarkannya sertifikat. ”jadi dasar dikeluarkannya sertifikat adalah bukti awal kepemilikan, Jika kemudian ada cacat hukum dan PTUN membatalkan sertifikat hak atas tanah tersebut juga otomatis batal hak kepemilikannya terhadap obyek” jelasnya gamblang.

Masyhud melanjutkan, bahkan jika dikemudian hari ada overlapping terhadap hak atas tanah salah satu harus dibatalkan. Hal ini bisa terjadi apabila pemohon sertifikat sah menunjukkan lokasi tanah. Dan ternyata tanah yang ditunjuk sudah alas haknya akibatnya akan ada sertifikat di atas tanah yang sudah ada alas haknya. Dalam kasus seperti ini pembatalan sertifikat oleh PTUN sekaligus pembatalan haknya karena adanya cacat administrasi atau salah obyek.

(Budi/Anj/Riyanto/Diskominfo)

Polres Pacitan Siapkan Rekayasa Lalin Perlancar Mudik Lebaran

Pasar Tumpah Tegalombo. (Foto: Dok Pacitanku.com)

PACITAN – Kepolisian Resor Pacitan menyiapkan sejumlah rekayasa lalu lintas untuk menyukseskan dan memperlancar arus mudik dan balik Lebaran tahun 2018.

Kepala Satlantas Polres Pacitan, AKP Hendrix Kusuma Wardhana kepada Pacitanku.com pada Senin (4/6/2018) mengatakan bahwa pihaknya sudah mempersiapkan berbagai hal dalam rangka memperlancar mudik dan wisatawan yang datang ke Pacitan pada Lebaran tahun ini.

“Sebagai Kasatlantas Polres Pacitan, kami siapkan banyak hal untuk rekayasa dalam memperlancar mudik dan wisatawan yang datang ke Pacitan, kita otomatis buat pos Pengamanan (PAM) mudik Lebaran, kemudian kita juga mapping jalur rawan, baik rawan macet ataupun jalur rawan laka lantas di Pacitan,”katanya.

Beberapa rekayasa lalu lintas yang dilakukan, kata Hendrix, adalah di kawasan seputaran Pacitan kota, seperti di area Pasar Arjowinangun.

Untuk diketahui, jalur yang terletak di sebelah persis pasar Arjowinangun tersebut merupakan jalur rawan macet karena adanya pasar di kawasan tersebut.

Selain itu juga menjadi penghubung dari wilayah Kota menuju ke Kecamatan Tulakan dan Kecamatan Kebonagung, Ngadirojo dan Sudimoro. “Untuk rekayasa lalin nanti ada di Pasar Arjowinangun di seputar kota, sementara itu,”ujarnya.

Data dari Dinas Perhubungan Pacitan, titik pasar tumpah yang kemungkinan terjadi di daerah lain di Pacitan selain pasar Arjowinangun adalah Pasar Tegalombo di Tegalombo, Pasar Ketrowonojoyo di Kecamatan Kebonagung, Pasar Tulakan di Kecamatan Tulakan, Pasar Kebondalem dan Desa Kebondalem  Kecamatan Tegalombo serta pasar Nawangan di Kecamatan Nawangan.

Sementara, imbuh Hendrix, selain jalur rawan macet, pihaknya juga sudah memetakkan jalur rawan kecelakaan lalu lintas di Pacitan. “Salah satunya adalah kawasan Jalur Lintas Selatan (JLS) Pacitan menjadi jalur rawan laka,”katanya lagi.

Pelarangan Angkutan

Disisi lain, kata Hendrix, pihaknya juga telah meminta kepada Dinas Perhubungan setempat untuk memberlakukan larangan melintas bagi kendaran barang mulai H-7 dan H+7 pada mudik lebaran 2018.

“Kecuali untuk kendaraan pengangkut logistik seperti sembako, tidak boleh lewat, nanti tapi ditunggu adanya surat resmi dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub), kira-kira nunggu itu saja untuk kepastiannya (pelarangan-red),”pungkasnya.

Kendaraan yang tidak diperbolehkan melintas di antaranya pengangkut bangunan, truk gandeng, kontainer, dan pengangkut barang dengan sumbu lebih dari dua.

Dijelaskan, intensitas kendaraan di jalan protokol saat arus mudik dan balik biasanya cukup padat. Berbagai kendaraan roda dua hingga empat berasal dari berbagai arah memadati jalan. Larangan truk besar untuk tidak melintas di hari yang telah ditentukan guna meminimalisasi kemacetan.

Seperti tahun sebelumnya, larangan tersebut ada pengecualian, untuk kendaraan besar yang sudah berizin seperti bahan kebutuhan pokok, bahan bakar minyak dan gas, ternak, pupuk, dan barang antaran masih diperbolehkan melintas. Selain itu, kendaraan besar yang boleh melintas di antaranya kendaraan angkutan mudik dan penumpang seperti bus besar.

(Dwi Purnawan/DiskominfoPacitan)

 

Hama Wereng Masih Jadi Momok Wujudkan Ketahanan Pangan di Pacitan

WUJUDKAN KETAHANAN PANGAN. Sosialisasi Pembinaan Ketahanan Pangan Kodim 0801/Pacitan Ta. 2018 pada Senin (4/6/2018) di Makodim Pacitan. (Foto: Wahyu Sapto Hartono/Pacitanku.com)

PACITAN – Hama wereng masih menjadi salah satu momok dalam upaya menuju pencapaian ketahanan pangan melalui Lomba Pertanian di Kabupaten Pacitan.

 Hal tersebut disampaikan oleh penyuluh Dinas Pertanian Kabupaten Pacitan saat sosialisasi pembinaan ketahanan pangan Kodim 0801/Pacitan pada Senin (4/6/2018) di aula Makodim 0801/Pacitan.

Penyuluh Dinas Pertanian Sukro Wibisono mengatakan bahwa berdasarkan pengamatan di lapangan oleh Dinasnya, pelaksanaan lomba pertanian di Pacitan menemui banyak kendala, salah satunya hama. “Dari pemantauan dinas pertanian,  sampai saat ini dari perwakilan beberapa kecamatan, masih banyak kendala di lapangan, mulai hama wereng sampai tikus dan burung pipit,”katanya.

Dia mengatakan bahwa dalam pelaksanaan Lomba Pertanian yang digelar Kodim 0801/Pacitan untuk mewujudkan ketahanan pangan, pihaknya mengatakan bahwa akan dinilai hasilnya yaitu nilai tertinggi adalah dinilai dari jumlah gabah yang dihasilkan. “Hama tersebut adalah suatu tantangan kita kedepan dalam berkarya di lapangan sehingga kedepan akan menghasilkan produksi yang lebih besar,”katanya lagi.

Lebih lanjut, Sukro meminta kepada para pemuda tani tidak terlalu mengharapkan hadiah dari lomba tersebut.“Tetapi mari kita serap ilmu yang sudah di ajarkan oleh pembina. Karena tujuan kita adalah untuk menyerap minat pemuda untuk terjun dan mau bertani guna menyukseskan program ketananan pangan dari pemerintah,”tukasnya.

Untuk diketahui, Kodim 0801/Pacitan bekerja sama dengan Dinas Pertanian Pacitan menggelar lomba tanam padi khusus untuk pemuda Pacitan berusia 17 tahun hingga maksimal 30 tahun. Lomba ini diikuti oleh 120 pemuda tani yang berasal dari seluruh kecamatan di Pacitan.

Lomba ini membutuhkan waktu empat bulan, sejak Maret sampai dengan bulan Juni 2018, yang dimulai dengan presentasi pertanian sampai dengan hasil panen. Selain itu, untuk lahan yang digunakan adalah lahan di area Kodim 0801/Pacitan.

(Wahyu Sapto Hartono/Dwi Purnawan/Diskominfopacitan)