Wigung Fandi Rahman selalu memanjatkan doa berharap pada kesempatan keduanya terpilih mengikuti Liga Tiga dapat andil angkat Perspa keluar dari posisi juru kunci. Pemain berusia 22 tahun tersebut juga menambah jam latihannya jelang dimulainya laga.

Liga tiga tahun 2019 digelar 24 Juli mendatang. Berbagai persiapkan dilakukan Persatuan Sepak Bola Pacitan (Perspa), termasuk melakukan seleksi pemain mumpuni jauh-jauh hari. “Sedikit ada perbedaan, kita rekrut dari Tim tahun ini, bukan sistim terbuka seperti 2018,” ungkap Kepala Pelatih Perspa Pratama Rohman Asmara kemarin 09/04/19 saat kegiatan seleksi di Stadion Pacitan.

Pihaknya memastikan tahun kedua keikutsertaan Pacitan di Liga Tiga, Perspa dapat keluar dari posisi terbawah. Dengan latihan dan bermain maksimal di berbagai laga yang akan di jadwalkan. “Supaya pendukung Perspa (Masyarakat Pacitan) tidak kecewa,” Tambah Pratama.

Meskipun jadwal pertandingan liga tiga belum benar-benar fix, namun Wawan sebagai sekretaris Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Kabupaten Pacitan mendorong Perspa untuk terus mempersiapkan diri dan berbenah, termasuk evaluasi-evaluasi di badan tim dan pemain.

Selain kompetisi tingkat Regional tersebut diharap Wawan juga digelar berbagai laga internal antar klub Pacitan, supaya meningkatkan jam terbang pemain dan meningkatkan kualitas yang ada. “Potensi lokal dapat benar-benar maksimal serta harapan dan doa bersama dapat tercapai,” ucap Wawan.

Di kesempatan yang sama pihaknya melalui Diskominfo menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah Daerah kabupaten Pacitan, di tahun ini mensuport Perspa dengan menambah anggara sebesar 200 Juta Rupiah. Angka tersebut meski dirasa kecil oleh Wawan, namun itu sebagai wujud dukungan yang harus diapresiasi dengan prestasi. (budi/anjar/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).