Gandeng Difabel Di Puncak Pemilihan Putra Putri Batik Pace

Siswa dan siswi dari Sekolah Luar Biasa (SLB) Sumberharjo Kecamatan Pacitan memperoleh kesempatan berjalan di atas Cat Walk pada malam puncak Pemilihan Putra Putri Batik Pacitan 2019 sebagai tamu kehormatan. Mereka beruntung tersebut berjalan bak top super model yang penuh percaya diri, didukung dengan pakaian yang mereka kenakan adalah Batik Pace Khas Pacitan yang kaya akan warna dan motif. Kegiatan yang dilaksakan oleh Paguyuban Putra Putri Batik Pacitan 2019 itu digelar di gedung Gasibu Swadaya kemarin 12/01/19.

Genta Nugraha sebagai Ketua Panitia menjelaskan bahwa selain momentum kebersamaan juga diharap mereka para siswa dan siswi difabel agar mampu mengeksplorasi bakat terpendam yang dimiliki supaya nantinya turut berkontribusi pada perkembangan khususnya Batik Pace Pacitan. (Diskominfopacitan).

Malam Puncak Pemilihan Putra Putri Batik Pacitan 2019

Wabup Yudi Sumbogo berkesempatan menghadiri kegiatan Malam Puncak Pemilihan Putra Putri Batik Pacitan Tahun 2019 yang dilaksanakan oleh Paguyuban Putra Putri Batik Pacitan di Gedung Gasibu Swadaya 12/01/19.

Dalam sambutannya Ia menyampaikan apresiasi atas diselenggarakannya kegiatan positif tersebut. Selanjutnya ia berharap dengan agenda tersebut akan semakin mengenalkan batik pace Pacitan seluruh lapisan masyarakat. “Pelajari sampai dalam batik pace kita ini, di dalamnya terkandung banyak filosofi-filosofi yang luar biasa,” tutur Dia.

Kegiatan malam puncak tersebut menyisakan 42 peserta dari SMK dan SMA serta Umum Se-Kabupaten Pacitan, dimana sebelumnya mereka telah melewati proses karantina selama empat hari. Peserta yang terpilih menjadi pemenang nantinya akan mendapat program kerja satu tahun di dalamnya adalah upaya mengenalkan dan mengembangkan batik pace. (tim DiskominfoPacitan).

Grab Diharap Sentuh UMKM dan Pariwisata

Wabup Yudi Sumbogo menyambut baik hadirnya Grab yang mulai umum digunakan masyarakat Pacitan. Pihaknya berharap Grab dapat lebih meningkatkan kerja sama dengan UMKM dalam mengembangkan dan memasarkan produk-produknya.

Selanjutnya bidang pariwisata juga diharapkan Wabup agar menjadi perhatian bagi transportasi berbasis teknologi ini. “Saya juga berharap agar teman-teman GrabBike dilindungi BPJS Ketenagakerjaan,” harap Dia saat mewakili Bupati Indartato menghadiri Hari Ulang Tahun Ke-1 Grab Pacitan 12/01/19 di halaman PLUT Pacitan.

Kepala Dinas Perhubungan Wasi Prayitno yang turut hadir mendampingi Wabup menambahkan agar para GrabBike untuk selalu mengutamakan keselamatan, ketertiban dan keamanan berlalu lintas.

Pada kesempatan tersebut Wabup hadir didampingi istri Ninik Setyorini, Staf Ahli Bupati Pacitan Bidang Sosial, Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia Sumoro Hadi dan perwakilan Pejabat Polres Pacitan.

Kegiatan yang didukung oleh BPJS Ketenagakerjaan tersebut diakhiri dengan Konvoi bersama 150 anggota GrabBie mengelilingi kota Pacitan. (Nots/Budi/Wira/Riyanto/DiskominfoPacitan).

Sesi 3; Masuki Tahapan Penginputan Uang Persediaan

Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) melalui Bidang TI Diskominfo Pacitan menggelar sosialisasi operator Lik In untuk OPD dan Badan serta Kecamatan Kamis 10/01/19, Kegiatan tersebut dilaksanakan di Ruang Pertemuan Diklat (BKPPD) atau Eks. Kantor Diklat. Dengan harapan semua operator dimasing-masing instansi tidak mengalami kesulitan dalam mengoperasionalkan aplikasi Lik In. (DiskominfoPacitan).

Dirjen Badan Peradilan Agama Lantik Hakim Ketua Pengadilan Agama Pacitan

Setelah mengalami kekosongan jabatan Hakim Ketua selama Sembilan bulan, akhirnya secara resmi Dirjen Badan Peradilan Agama melantik Drs. Sumarwan S.H M.H sebagai Hakim Ketua di Pengadilan Agama Kabupaten Pacitan menggantikan Plt. Drs. Nasrulloh S.H. di Sekretariat Mahkamah Agung Jakarta di awal tahun 04/01/19 kemarin.

Lamanya kekosongan disebabkan karena terjadi hal serupa di Pengadilan Tinggi Agama Surabaya karena faktor promosi dan pensiun, tidak hanya kabupaten Pacitan saja, delapan kota lain mengalami kondisi yang sama.

Kepada Diskominfo 10/01/19 Hakim Ketua Baru yang pernah bertugas di Pacitan sebagai Wakil Ketua pada 2012 hingga 2016 tersebut mengungkapkan sedikit banyak telah memahami karakter kasus di Pacitan, “sedikit banyak kami sudah tahu dan pasti mempermudah kerja kami,” ungkap Dia.

Selama melaksanakan mandat di Pacitan Ia juga akan berupaya meningkatkan badan peradilan yang agung, dimana program dari (Badilag) atau Badan Pengadilan Agama yang berisi tentang pencanangan zona integritas yakni mewujudkan wilayah yang bersih serta bebas korupsi. “Itu sesuai dengan pusat,” ungkapnya.

Pria kelahiran Madiun 06 Desember tersebut sangat mengharap kepada Pemerintah dan semua komponen agar dirinya dapat kembali diterima untuk melanjutkan tugas dan silaturahmi yang sudah terjalin sebelumnya.

Meskipun dirinya mengaku untuk selalu aktif dalam kegiatan pemerintah dan lain begitu sulit diikuti karena faktor minim tenaga, namun dirinya akan selalu berupaya melibatkan diri, “itu juga sesuai dengan arahan atasan, bahwa kami harus selalu terlibat dengan kegiatan pemerintahan setempat,” tutupnya. (budi/riyanto/wira/DiksominfoPacitan).