Dishub Pacitan Pastikan Semua Siap Sambut Pemudik

Lebaran tinggal menghitung hari, secara keseluruhan semua kemungkinan telah diantisipasi. Demi memberikan rasa aman dan nyaman bagi para pemudik yang hendak menikmati Idul fitri bersama keluarga di Kabupaten Pacitan. “Pos keamanan dan pantauan kami dirikan, ada yang bersifat Mobile dan On Call. Termasuk kami kerja sama dengan Publik Safety Center (PSC) dari Dinas Kesehatan yang bertugas di Terminal Pacitan selama 24 jam,” terang Wasi Prayitno kepala Dinas Perhubungan Pacitan kemarin 29/05.

 Kondisi jalan juga mendapat perhatian Wasi, pihaknya mengatakan kondisi dua jalan di perbatasan Ponorogo-Pacitan baik yang proyek pelebaran di Wilayah Pacitan serta longsor yang masuk di Ponorogo kini telah usai dikerjakan di bawah Dinas Bina Marga Jawa Timur. “Kami bersama instansi terkait juga mempersiapkan alat berat di area rawan longsor, baik jalur Ponorogo-Pacitan, Arjosari-Purwantoro dan di Kecamatan Kebonagung Jalur Lintas Selatan (JLS),” tambahnya Rinci.

 Wasi juga menjelaskan dirinya tidak dapat bekerja sendiri dalam perhelatan tahunan ini, berbagai langkah koordinasi telah digelar dengan Provinsi, Bakorwil dan Kabupaten, termasuk wajib berkolaborasi dengan jajaran Polres. “Kami bekerja sama dengan semuanya, bahkan Pramuka,” Imbuh Wasi.

 Berbagai pengecekan dilaksanakan oleh pengelola Terminal Tipe A Pacitan untuk memastikan kondisi armada Bus dan awak benar-benar dalam kondisi baik dan aman bagi para pemudik. “Masalah penumpang terlantar juga tidak lepas dari perhatian kami, pertama kami buka kesadaran para awak dan kami juga bantu penumpang sampai tempat tujuan,” ungkap Kepala Terminal Pacitan Suyono. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Polres Pacitan Gelar Pengamanan Arus Mudik Tahun 2019

Bupati Pacitan Indartato berkesempatan menghadiri Apel Gelar Pasukan Ketupat Semeru Tahun 2019 yang dilaksanakan Polres Pacitan dalam rangka pengamanan arus mudik dan balik di Kabupaten Pacitan pagi tadi 28/05/19 di Alun-alun. Kegiatan dirangkaikan dengan pemusnahan ratusan liter minuman keras (Miras) yang disita oleh Polres Pacitan dari penjualan tanpa izin termasuk arak Jowo (Arjo) yang sangat membahayakan.

Area wisata juga menjadi konsentrasi karena secara tidak langsung berpotensi mengancam keselamatan wisatawan, Bupati telah melakukan koordinasi dengan seluruh pihak termasuk Polres dan Kodim, untuk turut menjaga para wisatawan. Ia juga telah meminta kepada seluruh kepala desa dan camat supaya menghimbau warganya agar mengutamakan keselamatan saat berlibur.

Bupati juga menegaskan sesuai dengan peraturan yang berlaku bahwa mobil dinas tidak boleh digunakan untuk kegiatan mudik, oleh sebab itu Bupati mengucapkan terima kasih atas kesadaran para ASN. “Baik dalam kota maupun luar kota semuanya agar dihindari. Termasuk menolak parsel sesuai arahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK),” tambah Bupati.

Untuk tahun ini, Kapolres Pacitan AKBP Sugandi mengatakan akan menambah keamanan dengan menambah tiga pos pengamanan, yang ditempatkan di Kecamatan Arjosari, pos tersebut akan difungsikan untuk mengantisipasi pasar tumpah di Tegalombo. Pos kedua akan ditempatkan di Kecamatan Punung sebagai upaya untuk mengantisipasi pemudik dari arah barat juga wisatawan yang datang.

“Yang terakhir akan kami fokuskan di Alun-alun, mengingat Alun-alun menjadi konsentrasi masyarakat, pemudik dan para wisatawan. Hal tersebut tentu berpotensi seperti kemacetan, kecelakaan termasuk tindak kejahatan terutama di malam takbir. Kami akan menempatkan personil gabungan,” ujar Sugandi. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Wabup Yudi Sumbogo Ingatkan Pengurus KNPI Pacitan, Tantangan Pemuda Kian Berat

Keberhasilan roda pemerintahan, pelaksanaan pembangunan dan kegiatan sosial kemasyarakatan tidak hanya bergantung pada pemerintah saja, tetapi juga keterlibatan aktif seluruh komponen termasuk Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI).

Sebagaimana diketahui, bahwa KNPI yang berdiri sejak 1973, merupakan wadah perhimpunan bagi kaum muda Indonesia, dengan entitas organisasi yang terdiri dari beragam latar belakang, haluan keagamaan maupun sosial politik.

“Melihat basis persebaran dan keragaman, serta berlimpahnya sumber daya manusia yang ada dalam KNPI, maka saya berharap, agar DPD KNPI Kabupaten Pacitan, mampu menjadi tenda besar bagi entitas organisasi kaum muda di Kabupaten Pacitan, sehingga peran dan manfaat KNPI, benar-benar dirasakan oleh masyarakat Pacitan pada umumnya dan kaum muda Pacitan pada khususnya,” kata Wakil Bupati Pacitan Yudi Sumbogo pada seminar kebangsaan dan pelantikan dewan pengurus daerah KNPI Kabupaten Pacitan masa bakti 2019-2022 di Pendapa kemarin 27/05/19.

Di depan pengurus DPD KNPI Pacitan yang baru Wabup juga menyampaikan bahwa tantangan pemuda ke depan semakin berat, dimana tantangan eksternal pemuda adalah mengawal proses demokrasi menuju pada keadilan serta kemakmuran masyarakat. Tugas tersebut tidak mudah di tengah gelombang globalisasi yang mengintegrasikan dunia ke dalam satu komunitas besar atau global village.

“Terkait dengan hal ini, maka organisasi kepemudaan seperti KNPI, diharapkan dapat menjadi wadah penyedia kader-kader terbaik, sehingga mampu berkompetisi secara sehat dan mengambil manfaat dari gelombang globalisasi yang terjadi,” tambah Wabup.

PMI Pacitan Gelar Donor Darah Bulan di Ramadan

Donor Darah oleh Palang Merah Indonesia (PMI) Pacitan mendapat respon positif dari masyarakat, sejak 19-25/05/19 ratuasan kantong darah terkumpul. Humas PMI Wahyu Budi Santoso mengatakan tiap hari tidak kurang 15 masyarakat mendonorkan darahnya. Menurutnya hal ini merupakan bentuk kerja sama yang baik mengingat setiap bulan ramadan stok darah di Pacitan selalu berkurang.

“Untuk saat ini yang masih kurang stok golongan Darah A, tentunya kami akan terus mencari dan sosialisasi kepada khalayak. Diharapkan untuk pemilik darah A dapat mendonor,” tutur Wahyu di Tribin Alun-alun. Pihaknya menjelaskan jika stok darah di PMI lengkap dan aman maka jika sewaktu-waktu ada yang membutuhkan akan cepat tertangani.

Salah satu pendonor dengan golongan Darah O, Tri Utami merasa lega dan senang dapat menyumbangkan satu kantong darah untuk PMI. “Semoga bermanfaat dan saya diberi kesehatan untuk terus dapat mendonorkan darah, ”tandasnya. Meski masih pemula karena baru 2 kali donor Tri bersama ketiga temannya berharap kegiatan positif ini dapat menjadi kebiasaan.

Setiap peserta memiliki pengalaman masing-masing seperti Rini Lestari yang mengaku sering ditolak Petugas karena Hemoglobin dalam darahnya kurang atau tensinya yang rendah. “Walaupun beberapa kali ditolak dalam 3 tahun terakhir namun saya terus mencoba, mengingat banyak orang yang membutuhkan bantuan darah” ungkapnya. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Undang Awak Media, BPBD Pacitan Inginkan Penyerahan Bantuan Rekonstruksi Tidak Ada Informasi Yang Simpang siur

Mengingat penyerahan bantuan rekonstruksi pasca bencana yang terjadi 2017 lalu memiliki berbagai potensi yang dapat merugikan masyarakat bahkan pemerintah sebab informasi yang beredar simpang siur. maka Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pacitan mengundang seluruh awak media yang tergabung dalam Forum Pewarta Pacitan (FPPA) untuk bersinergi bersama. “Media memiliki peran strategis dalam memberikan informasi kepada masyarakat yang sama. Sehingga tidak terjadi kejanggalan,” ujar Didik Alih Wibowo Kepala Pelaksana PBPD hari ini 21/05.

Saat ini tim tenis baik tenaga teknis, administrasi dan pemberdayaan seluruhnya berada di wilayah untuk melaksanakan pemetaan dengan metode By Name By Address, selanjutnya akan dilakukan pengujian. Hasil yang diperoleh nantinya akan diumumkan di kegiatan uji publik usai hari raya Idul Fitri nanti. “Kita melibatkan semua unsur supaya penyerahan bantuan dapat benar-benar tepat sasaran,” kata Didik.

Sementara tercatat 1820 penerima, Didik menegaskan data tersebut bisa saja meningkat, tetap ataupun sebaliknya. Tergantung pada data riil dari tim tenis yang nantinya tetap akan disinkronkan dengan data yang dimiliki desa atau kecamatan. Sehingga koordinasi dengan perangkat desa, RT, Bhabinkamtibmas bahkan tetangga dilakukan agar tepat sasaran dan sesuai kriteria.

Untuk korban yang telah memperoleh program bantuan dari pihak lain, Didik pastikan nama tersebut otomatis akan dicoret dari program ini. Sedang untuk korban yang membangun namun dengan berhutang, maka pemerintah akan mengalokasikan bantuan untuk penyempurnaan sehingga rumah semakin layak huni. “Artinya dana tersebut tidak dapat digunakan untuk membayar hutang,” ucap Didik sambil terkekeh.

Pada tahapan uji publik nanti akan diberikan tenggang waktu, kondisi tersebut berfungsi untuk menginformasikan data yang ada kepada seluruh masyarakat untuk dikoreksi. Langkah itu sebagai cara agar tidak ada penerima yang tertinggal. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan),