Kompetisi Wirausaha 2019 Wadah Pengusaha Yang Ingin Maju

Pengusaha Pacitan mesti berkembang, supaya segala potensi yang dimiliki tidak terbuang sia-sia. Mereka harus dimaksimalkan untuk kepentingan peningkatan ekonomi masyarakatnya.

 Satu wadah yang digelar pada peringatan HUT RI ke-74 Tahun adalah Kompetisi Wirausaha 2019, sebuah sarana merangsang dan mengembangkan minat usaha para kawula muda Pacitan di bawah usia 45 tahun.

 Eny Sulistyowati Kepala Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah (KUKM) Pacitan menegaskan, dewasa ini untuk bisa merintis  satu bisnis seseorang tidak bisa secara individu, diperlukan sebuah jaringan atau pendamping yang mengawal mereka, mulai ide, produksi, marketing hingga tata keuangannya. “Ini merupakan satu langkah yang bagus yang perlu kita garap bersama,” kata Eny disela Kompetisi yang digelar di Lantai 2 Gedung PLUT Pacitan 12/08/19.

 Banyak hal yang diperoleh peserta, usaha yang dirintis akan dikawal secara berkelanjutan sehingga produk yang dilahirkan banar-benar diterima konsumen yang berujung pada pasar yang lebih menjanjikan. Meskipun disayangkan, animo masyarakat Pacitan masih dinilai kurang oleh Eny ditahun ke-2 penyelenggaraan.

 Tapi menurut peserta , Kompetisi Wirausaha 2019 adalah kesempatan emas yang harus diikuti sebagai langkah awal atau lanjutan peningkatan usaha yang dirintis, termasuk Nurvita Rustiana yang telah merintis Gula Semut Kalak sejak 2017 silam.

 “Kami sangat berharap Gula Semut kami bisa semakin dikenal masyarakat,” harap Dia mengingat keberadaan pohon kelapa di Pacitan yang sangat banyak, namun dinilai belum dapat mengangkat ekonomi masyarakat, karena pengolahannya masih dilakukan secara tradisional.

 Muhlisin, Ketua Asosiasi UMKM Jawa Timur Pengurus Pacitan merasa perlu mengikuti acara ini dengan bisnis tusuk sate yang ia garap. ia berprinsip pengusaha tidak boleh berdiam diri, harus terus mengikuti perkembangan termasuk wadah yang disediakan KUKM.

 “Acara ini harus dilaksanakan setiap tahun, promo juga harus semakin gencar supaya peminatnya semakin banyak. Jadikan acara ini lebih bergengsi,” harap Muhlisin. (budi/anj/wawan/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Puluhan Ribu Kambing dan Sapi di Pacitan Dalam Kondisi Sehat

Seluruh aspek patut diwaspadai jelang Hari Raya Idul Adha atau Hari Raya Kurban, khususnya penyakit yang mengancam hewan ternak. Apa lagi di Kabupaten Pacitan penyakit antraks pernah berulah di beberapa wilayah yang sempat membikin pusing pemerintah dan peternak.

 “Bersyukur sampai saat ini tidak ada laporan,” kata Kepala Dinas Pertanian Pamuji. Usai melaksanakan pemantauan bersama Bupati Pacitan Indartato pagi tadi 06/08. Namun dirinya tidak ingin kecolongan dengan memperketat uji pemeriksaan kambing dan sapi yang beredar di pasar dan titik penyembelihan yang dilakukan tim dokter hewan.

 Saat ini harga sapi di pasaran disampaikan berada pada angka yang menguntungkan peternak, yakni Rp. 45.000 sampai dengan Rp. 48.000. menurut Pamuji harga itu adalah harga yang cenderung normal pada momentum hari raya kurban dan tidak membertkan pembeli.

 Bupati Indartato bersyukur tidak ada temuan, karena stok hewan di Pacitan akan dikirim ke berbagai kota besar di Indonesia, utamanya Jabodetabek. Dipastikan akan terus meningkat di pekan terakhir jelang Idul Adha ini. “Terus dipantau, jangan sampai kecolongan,” perintah Bupati.

 Himbauan.

Ada beberapa ciri yang perlu di perhatikan saat hendak membeli hewan kurban yang sehat, menurut drh. Alek Arisona pertama hewan harus tampak lincah dan aktif, mempunyai kulit yang mengilat, mata yang bersih dan hewan tersebut berdiri pada empat kaki.

 Saat pemotongan, perhatikan saat merebahkan hewan, usahakan menggulingkan dengan pelan sehingga terhindar dari benturan, gunakan tali untuk memudahkan. Pada saat membagikan daging hindari penggunaan plastik, karena ternyata plastik berpotensi besar penjadi penular penyakit. Dan terakhir cucilah yang diperoleh dengan bersih menggunakan air yang bebas dari penyakit. (budi/dzakir/riyanto/wira/diskominfoPacitan).

Lomba Defile Tumbuhkan Jiwa Disiplin dan Patriotisme

Ratusan siswa dan siswi SMP/MTS/SMA/SMK/MA Se-Kecamatan Pacitan menjadi peserta lomba defile yang dilaksanakan pagi tadi 05/08 di depan Pendapa Kabupaten. 

 Rasa senang dan bangga dirasakan Adilla peserta yang berasal dari  SMA 2 Pacitan. Dengan latihan kurang dari satu minggu gadis itu bersama teman-temannya tetap optimis memberi yang terbaik pada sekolah. “Kompak, disiplin, dan yang terpenting tetap fokus pada tujuan,” Katanya.

 Kepala Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan Pacitan Daryono mengatakan, Peserta yang mengikuti lomba sebanyak 36 peleton yang terbagi menjadi  8 peleton putra SMP/MTS, 10 peleton putra SMA/SMK/MA, 9 peleton putri SMP/MTS, dan  9 peleton putri SMA/SMK/MA. 

 Daryono juga mengatakan bahwa acara ini sangat patut untuk terus digelar, karena dapat menumbuhkan jiwa disiplin di masing-masing peserta, juga kerja sama, tanggung jawab, dan membangun jiwa patriotisme dan nasionalisme. (pklDiskominfoPacitan).

Lakon Wahyu Jadmiko Retno Hibur Masyarakat Pacitan

Negara Amarta hancur berkeping-keping disebabkan bencana alam, rakyat memprihatinkan. Dengan bimbingan Kyai Semar Raden Bima diminta untuk bertapa di Sungai Serayu tidur mengambang diatas airnya.

 Itu menyebabkan pengikut Bethara Durga banyak yang  tersiksa dan kepanasan karena kekuatan Dzikir Raden Bima. Bathari Durga meminta bantuan Bathara Guru untuk mengingatkan Raden Bima untuk mengakhiri pertapanya.

 Terjadilah debat diantara ketiganya yang akibatkan Raden Bima dimasukkan ke Kawah Candradimuka. Itu mengakibatkan Puntadewa dan Kresna marah dan berubah wujud menjadi raksasa. Para dewa pun kocar-kacir karena raksasa tersebut mengamuk dengan hebatnya.

 Ternyata Raden Bima di dalam Kawah yang mengerikan tidak merasakan apapun, karena Raden Bima mendapat anugerah berupa Wahyu Jatmiko Retno, sebuah Wahyu kesempurnaan dan hatinya telah berada pada capaian kemuliaan yang ternyata telah diketahui oleh Bathara Guru.

 Disisi lain, Bathara Guru yang merasa kuwalahan oleh kedua Raksasa tadi, meminta kepada Raden Bima untuk memukul mundur raksasa. Terjadilah pertempuran sengit diantara ketiganya, yang akhirnya raksasa itu kalah, kembali wujud raksasa tadi yakni Punthadewa dan Kresna. Raden Bima kembali ke Amarta yang sebelumnya porak-poranda menjadi kedamaian dan kemuliaan.

 Rangkuman kisah yang dimainkan oleh Ki Dalang Cahyo Kuntadi dengan Judul Wahyu Jadmiko Retno diharap oleh Daryono, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pacitan dapat menghibur masyarakat Pacitan di rangkaian Hari Ulang Tahun RI Ke-74 Tahun. “Dan terutama dapat mengambil hikmah yang terkandung dalam acara pagelaran wayang semalam penuh ini,” harapnya. (TimDiskominfoPacitan).