Lahir 18 Kasus Baru

Pemerintah bersama seluruh lapisan masyarakat nampaknya harus semakin tertib menjalankan himbauan satgas covid-19, pasalnya kasus baru telah kembali terjadi dengan angka yang cukup signifikan yakni 18 pasien baru.

Jubir Tim Gugus Tugas Penanganan (TGTP) Covid-19 Kabupaten Pacitan menyampaikan 18 kasus yang rilis pada hari ini, merupakan hasil dari 50 persen total peserta swab, yang artinya penambahan dengan skala yang sama masih mungkin terjadi.

Sementara kasus baru tersebut meliputi: 1. Laki-laki (10th); 2. Laki-laki (35th); 3. Laki-laki (16th); 4. Laki-laki (33th);5. Perempuan (15th); 6. Perempuan (40th) dari Kecamatan Pacitan, tertular dari pasien sebelumnya.

Selanjutnya nomor 7. Perempuan (34th); 8. Laki-laki (72th); 9. Perempuan (26th) dari Ngadirojo yang juga terjangkit dari pasien lama.

Kasus baru juga terkonfirmasi dari Kecamatan Tegalombo , yakni; 10. Perempuan (40th) ; 11. Perempuan (28th); 12. Perempuan (27th) yang juga memiliki kontak erat dengan pasien terdahulu.

Untuk Kecamatan Pringkuku meliputi: nomor 13. Perempuan (29th). Arjosari: 14. Perempuan (2th). Kebonagung: 15. Perempuan (40th). Punung: 16. Perempuan (25th) yang memiliki riwayat dari Jakarta. Dan terakhir nomor 18. Laki-laki (57th) Domisili Tulakan, KTP Jakarta Barat.

Melihat banyaknya kasus baru yang terkonfirmasi sudah sepatutnya warga Pacitan melakukan gebrakan nyata, sehingga nantinya sektor ekonomi maupun yang lain tidak terkena imbasnya.

Sementara itu TGTP akan melakukan koordinasi dengan pemerintah terkait hingga level desa, di samping memaksimalkan 3T (Tracing, Testing, Treatment).

“Kami lagi-lagi menghimbau kepada masyarakat untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan dengan 3M, mulai Memakai masker, Mencuci tangan dan Menjaga jarak,” kata Rachmad (09/10).

Akumulasi kasus dari pasien pertama hingga saat ini telah mencapai 161 pasien, sembuh 106 dan meninggal 4 kasus. (Bd/anj/zak/ryt/dzk/rch/tk/DiskominfoPacitan).

1 Pasien Dari Punung Negatif

Seorang pasien dari Kecamatan Punung hari ini dikabarkan sembuh dari Covid-19, hingga hari ini (30/08) Tim Gugus Tugas Penanganan  (TGTP) Kabupaten Pacitan merilis total kesembuhan meningkat menjadi 75 kasus.

Kesembuhan baru ini juga menambah persentase kesembuhan menjadi 89,3 persen dari total terkonfirmasi 84 kasus. Sedang total kasus dirawat oleh gugus sebanyak 6 pasien, 5 berada di Wisma Atlet, 1 di RSUD dr. Darsono, 1 kasus di Jakarta dan 2 kasus meninggal.

TGTP Covid-19 Kabupaten Pacitan kembali mewanti-wanti masyarakat untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan, sehingga persebaran virus dapat terkendali dan Pacitan menjadi zona hijau. (DiskominfoPacitan).

5 Kasus Baru, 4 Antaranya Belum Ditemukan Clusternya

Sabtu sore (22/08) Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Pacitan kembali dikejutkan dengan penambahan 5 kasus terkonfirmasi, hal ini disampaikan langsung oleh Jubir Satgas Covid-19 Pacitan Rachmad Dwiyanto (23/08) di ruang PPID Diskominfo Pacitan.

5 kasus tersebut antaranya adalah seorang perempuan berusia 52 tahun dari wilayah Ngadirojo yang tertular dari sang anak dari cluster lokal Sudimoro, kini kedua pasien sudah menjalani karantina di Wisma Atlet.

Selanjutnya adalah perempuan berusia lanjut 77 tahun, memiliki penyakit bawaan (komorbid), yang bersangkutan berasal dari Desa Sukorejo, kemudian pejabat salah satu desa dari Kecamatan Arjosari, ke empat perempuan dari Desa Ponggok, Pacitan berusia 21 tahun dan terakhir seorang laki-laki 58 tahun dari Kecamatan Kebonagung.

“Dari 5 kasus baru, hanya satu yang diketahui clusternya, 4 yang lain masih dalam proses penyelidikan tim Tracing gugus tugas,” terang Rachmad. Kondisi ini semakin menjelaskan peta persebaran kasus Covid-19 di Pacitan kian merata, kecuali Kecamatan Donorojo yang masih berada dalam zona hijau.

Secara keseluruhan kasus di Kabupaten Pacitan kini menjadi 79 kasus terkonfirmasi, 60 kasus dinyatakan sembuh dan persentase kesembuhan kini menurun menjadi 75 persen.

Himbauan kembali disampaikan demi tercapainya harapan Kabupaten Pacitan yang bebas Covid-19, yakni dengan mematuhi aturan pemerintah dengan metode 3M (Memakai masker, Mencuci tangan dan Menjaga jarak).

“Tanpa kita menjalankan protokol kesehatan dengan disiplin maka angka persebaran Covid-19 akan sukar dikendalikan. Pungkas Rachmad. (budi/alazaim/anj/rch/tika/DiskominfoPacitan).

Swab Massal Untuk Berantas Covid-19

Sesuai rencana proses Testing melalui uji Swab terhadap 167 warga Lingkungan Barang, Arjowinangun dan sekitar berhasil dilaksanakan petugas Gugus Tugas Covid-19 Pacitan di Balai Desa Arjowinangun, Pacitan (22/08).

Langkah tersebut sebagai upaya tindak lanjut mewabahnya virus corona dari cluster lokal Sudimoro baru-baru ini, membuat angka kasus terus bertambah khususnya di Lingkungan Barang dan sekitar.

Adapun masyarakat yang menjalani Swab massal tersebut meliputi masyarakat RT 01 RW 04 Lingkungan Barang sejumlah 133 orang, RT 03 RW 01 sebanyak 28 orang, Desa Purwoasri 1 orang, Sirnoboyo 1 orang dan Desa Widoro sebanyak 4 orang.

Kades Arjowinangun Rakhman Wijayanto yang berkesempatan memberikan sambutan pada swab massal itu menyampaikan supaya masyarakat untuk tidak resah, lantaran Covid-19 bukanlah aib yang merugikan harkat dan martabat keluarga.

Upaya isolasi merupakan langkah gugus tugas dalam rangka menekan angka penyebaran. “Mari bersama-sama berfikir baik demi keselamatan dan kesuksesan mengusir Covid-19 di Pacitan,” ujarnya. (diksominfoPacitan).

Ketua Satgas Tinjau Lingkungan Barang

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Pacitan Indartato bersama rombongan melihat langsung kondisi Lingkungan Barang, Arjowinangun, Pacitan setelah keputusan penerapan karantina wilayah lantaran semakin meluasnya kasus Covid-19 dari cluster lokal Sudimoro.

Hingga saat ini (21/08) tercatat 8 kasus ditemukan di lingkungan tersebut sehingga memaksa satgas men-tracing kepada 183 warga. Sesuai pantauan Diskominfo Pacitan satgas juga akan melakukan tes Swab masal kepada 163 warga yang dilakukan besok (22/08) di Gedung Balai Desa setempat.

Pemda bersama satgas juga dikabarkan akan memberikan bantuan kepada masyarakat yang menjalani isolasi, demikian bertujuan untuk meringankan beban masyarakat utamanya kebutuhan dasar.

Pemantauan langsung tersebut bertujuan untuk memastikan kondisi dilapangan benar-benar terkendali, utamanya penerapan protokol kesehatan melalui program 3M (Mencuci tangan, Memakai masker dan Menjaga jarak) dalam rangka memutus penyebaran Covid-19 di Kabupaten Pacitan. (DiskominfoPacitan).