Pacitan Karnaval 2019 Menyongsong Pacitan Unggul

Pacitan Karnaval benar-benar menghibur masyarakat Kabupaten Pacitan siang hari ini 22/08/19. Wasi Prayitno Ketua Seksi PPHBN 2019 mengatakan, penekanan utama adalah pesan yang harus tersampaikan kepada masyarakat yang sesuai Sub Tema yakni Pariwisata, Pelayanan Publik, Geopark Gunung Sewu dan Pangan yang mesti dikemas menjadi hiburan yang enak ditonton.

 Ini juga menjadi sarana elemen pemerintahan di Kabupaten Pacitan untuk melaporkan kepada masyarakat semua hasil pembangunan yang dilaksanakan. Hal ini menjadi penting karena masyarakat mesti tahu seluruh informasi capaian pembangunan yang telah dilaksanakan dalam bentuk visual mobil hias dan teatrikal yang penuh kreativitas.

 Selanjutnya kelompok peserta yang terbagi menjadi delapan kelompok mulai dari Forkopimda, PD, BUMD, Sekolah, Perguruan Tinggi, Perbankan dan Perusahaan Swasta tahun ini berlomba-lomba menjadi yang terbaik, karena pelaksana kegiatan menyiapkan hadiah puluhan juta rupiah.

 “Semangat 17 Agustus Pemerintah Membangun Perekonomian Masyarakat Melalui Segala Potensi Yang Dimiliki Untuk Pacitan Unggul” menjadi semangat rangkaian HUT RI tahun ini, masih tetap bertumpu pada tema Nasional, yakni “74 Tahun Indonesia Unggul”.

 “Jadi semangat dulu, bangun perekonomian masyarakat, menggerakkan potensi daerah, ujungnya adalah Pacitan unggul,” jelas Wasi Yang selanjutnya digodok menjadi sub tema penilaian lomba yang penting. Tersurat kepada khalayak luas dengan segala potensi Pacitan demi kemajuan bersama. (budi/riyanto/wira/TimDiskominfoPacitan).

Lomba Sepeda Hias; Kampanye Kembali Bersepeda

Hari yang cerah nan penuh semangat di kemeriahan HUT RI, semua orang seakan larut dalam kebahagiaan, tanpa terkecuali anak-anak yang mendapat wadah untuk merias sepeda mereka dengan keunikan berbagai tema yang dipilih.

 Ini selalu dilakukan setiap tahun, dari berbagai sekolah di Kecamatan Pacitan, murid SD/MI dan SMP/MTS tersebut selalu bersemangat mengeksplorasi jiwa seni mereka menjadi warna-warni yang menarik untuk ditonton, Diantara berbagai wadah siswa-siswi termasuk Lomba Defile, Drum Band, atau pun yang lain.

 Ribuan siswa yang terbagi menjadi 84 kelompok mendapat iming-iming hadiah jika mereka mampu menjadi juara, dan yang pasti yang paling membanggakan adalah mereka mampu membawa nama baik sekolah.

 Terlebih dan menjadi yang utama adalah bagaimana generasi muda itu memiliki jiwa seni yang dipadu ilmu pengetahuan mereka yang tertuang pada tiap tema yang dipilih. Seperti keindahan Pantai Pacitan, Kesenian Kethek Ogleng bahkan warisan Wayang Beber yang terangkum dalam ikon Kabupaten Pacitan Kota 1001 Goa.

 Yang utama dan menjadi kunci Lomba Sepeda Hias adalah kampanye untuk kembali bersepeda, utamanya kepada para siswa-siswi yang belum cukup umur, mengingat berbagai kemungkinan bisa terjadi di jalan raya yang disebabkan pengemudi kendaraan di bawah umur. “Akan terus kami kampanyekan dengan berbagai bentuk,” ucap Daryono Kepala Dinas pendidikan Dan Kebudayaan Kabupaten Pacitan 14/08.

 Meskipun semua persiapan mepet, namun Sri Budiarti Guru Pembimbing SDN Baleharjo 2 tetap berharap anak didiknya mendapat nilai terbaik diajang itu. Karena Sri tahu selain keindahan yang tergambar pada sepeda ada nilai pesan yang harus disampaikan kepada para juri dan masyarakat Pacitan. (pkl/budi/riyanto/DiskominfoPacitan).

Nikmati; Sunset Dari Pantai Kasap

Banyak yang belum tahu bahwa di kawasan wisata Desa Watukarung, Pacitan merupakan satu satunya tempat yang menyajikan 10 tempat wisata pantai dan 1 wisata sungai, hal ini menjadi keunikan tersendiri dari wisata tersebut.

Termasuk yang belum banyak diketahui adalah Pantai Kasap. Katanya pantai ini mirip dengan Raja Ampat di Papua, sehingga dijuluki Raja Ampatnya Pacitan. Daya tarik Pantai Kasap bukan dari pasir putih dengan ombak yang merayu-rayu, melainkan pemandangan bukit bukit dan hamparan laut samudera Hindia yang luas.

Termasuk penampakan sunset yang indah, kini Kasap menjadi salah satu spot terbaik untuk menikmati keindahan matahari tenggelam diufuk cakrawala, mempesona, tidak kalah menakjubkan karena penampakan sunset berbeda dengan lokasi lain.

Di tempat tersebut disediakan gardu pandang yang berada di atas bukit. “Kami berkomitmen memberikan pelayanan terbaik kepada pengunjung yang ingin memanjakan mata menikmati keindahan Kasap. Disini juga bisa diguanakan ,untuk Camping” Kata Ari Setiwan petugas Pantai Kasap 14/7/19.

Kasap tak selalu ramai dikunjungi, utamanaya di waktu sore, sebelum matahari tenggelam. Dan saat libur panjang dihari besar dan libur sekolah, pernah juga di Bukit Kasab yang sempit tersebut dimasuki 1000 wisatawan. Beruntung lokasi Kasap meskipun sempit namun memiliki tempat terbuka, sehingga tetap ,nyaman bagi pengunjung.

Seperti halnya Hudha, wisatawan dari Yogyakarta ini nekat ke Kasab bersama rimbongan hkarena begitu penasaran menyaksikan eloknya Sunset yang ia lihat di Sosmed. “Saya suka dengan sunset, dan hari ini saya coba untuk menikmati sunset di pacitan bersama-sama teman,” tuturnya.

Pantai Kasab berada di Desa Watukarung, Kecamatan Pringkuku, 30 Kilometer dari Pusat Kota Pacitan, berada di sebelah timur Pantai Watukarung dan wisata sungai Kali Cokel. (adit/pkl/DiskominfoPacitan).

Adu Kelapa Warisan Dan Cikal Bakal Desa Cemeng

Beberapa gadis tampak berseri-seri mengenakan kostum tari lengkap dengan selendang warna hijaunya, termasuk Reta Wulandari yang terlibat dalam Upacara Adat Bersih Desa Adu Kelapa di Hari Jadi Desa Cemeng yang dilaksanakan setiap penghitungan Jawa yaitu Bulan Longkang, Harinya Senin dan Pasaran Legi atau kemarin 15/07.

 Adu kelapa mengisahkan lahirnya Desa Cemeng, desa ini berada di Kecamatan Donorojo, sekitar 40 Kilometer dari pusat kota, dan berbatasan dengan Kabupaten Wonogiri Jawa Tengah. 

 Desa Cemeng ini awalnya bernama Desa Banaran, sampai pada era penjajahan Kolonialisme Belanda semua orang sibuk menghadapi, termasuk Kanjeng Jimat Bupati Pacitan saat itu, merasa harus datang ke Banaran untuk memberi tahu kedatangan Belanda.

 Usai memberi tahu masyarakat Kanjeng Jimat merasa kehausan dan melihat ada kelapa yang bisa diminum airnya. Lantas kanjeng Jimat yang didampingi oleh Kerto Gati mengadu kelapa supaya pecah. Tapi ternyata usai mengadu kelapa muncul asap berwarna putih dan hitam, warna hitam yang mengarah ke Desa Banaran membuat Kanjeng Jimat mengubah desa tersebut menjadi Desa Cemeng.

 Sutarno pemeran Kanjeng Jimat di acara Adu Kelapa itu, mengaku begitu menghayati perannya,  ia mengingat Adu Kelapa adalah budaya warisan leluhurnya yang harus di jaga membuat Sutarno tidak membutuhkan waktu lama mendalami perannya. “Semua kami lakukan dengan senang,” ujarnya usai acara yang di gelar di halaman Kantor Desa Cemeng itu kepada Diskominfo Pacitan. 

 Semua warga terlibat di acara itu, bahkan untuk peran utama dalam acara Adu Kelapa warga masyarakat harus merebutkannya, menurut Supriyanto Pj. Kepala Desa Cemeng adalah bentuk rasa cinta seluruh masyarakat terhadap Adu Kelapa. “Dari sini kami ingin Adu Kelapa mendapat perhatian dari Pemkab. Supaya dapat sejajar dengan Ceprotan dan yang lain,” harap Dia.

 Semua kagum menyaksikan Adu Kelapa, termasuk Deri Putra Wijaya, Warga Yogyakarta itu terpukau dengan semua rangkaian. Tapi Deri merasa eksotis seni tersebut berkurang, lantaran detail acara seperti Sound dan jadwal acara yang molor. Belum lagi beberapa penonton tidak dapat menyaksikan acara dengan sempurna karena terhalang pagar, “Acara seperti ini tidak ada di tempat kami, saya rasa jika dikemas dengan baik menjadi luar biasa,” katanya.

 Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan Suyadi hadir dalam hari jadi itu  mengaku senang karena setiap tahun kegiatan semakin besar, penonton semakin banyak, ia berharap seni Adu Kelapa di tahun depan dikemas menjadi seni pertunjukan, supaya menarik lebih banyak lagi wisatawan. “Segala masukan dan evaluasi terus kami lakukan supaya acara semakin baik,” pungkas Dia. (TimDiskominfoPacitan).

Viral; Beiji Park Destinasi Baru Yang Wajib Anda Kunjungi

Destinasi wisata yang beraneka ragam di Pacitan bisa menjadi pilihan terbaik untuk dikunjungi di penghujung libur panjang akhir pekan ini. Bisa saja memilih masuk ke Goa terindah se Asia tenggara, bermain segarnya air tawar di banyak sungai yang indah seperti Maron dan Cokel, lihat para Bule menaklukkan ombak dihiasi indahnya alam dan sunset di Pantai Watukarung atau pun menjajal yang lagi Viral yakni Pacitan Indah yang kini disulap menjadi Beiji Park.

 Berada di jalan Pacitan-Solo, Desa Dadapan Kecamatan Pringkuku, menawarkan nuansa baru bagi wisatawan atau para pengendara yang kebetulan melewatinya. Terlebih lokasinya di pinggir jalan dengan dukungan alam yang sangat asri membuat Siska wisatawan dari Jawa Tengah dan puluhan kawan-kawannya nekat datang ke Beiji Park. “Ingin jalan-jalan yang asyik, Selfi kita nanti di medsos berlatar belakang Beiji Park dan Teluk Pacitan bisa viral,” kata Dia sambil terkekeh kemarin 12/06.

 Lain halnya dengan Pratama dan keluarganya yang kebetulan mudik dan melintas di lokasi tersebut penasaran dengan Beiji Park memutuskan mampir untuk beristirahat dan tentu menikmati berbagai View Landscape yang ditawarkan sekalian menjajal wahana yang disiapkan. “Kalau saya lebih nikmat minum kopi, hemmm. Tapi tetap saya nikmati alam Pacitan, biar mata jadi segar. Kalau anak-anak dan keponakan dari tadi outbound,” ungkap Pratama.

 Tujuan utamanya selain memanjakan para pengendara yang melintas dan wisatawan, Beiji Park lahir untuk melengkapi destinasi wisata di Kabupaten Pacitan. Dikembangkan Perum Perhutani dan Putra Samudra tersebut juga sebagai pendongkrak perekonomian masyarakat. “Resmi ganti nama menjadi Beiji Park 01 Juni kemarin,” Terang Nugroho Pengawas Beiji Park.   (aditpkl/Budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).