Berita terbaru

HUT Bhayangkara ke-76 : Mas Aji Dapat Tumpeng Dari Kapolres

Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji berkesempatan menghadiri Hari Bhayangkara Ke-76 tahun, hari ini (01/07) di Halaman Polres Pacitan.

Di Hadapan keluarga besar Polres Pacitan, Kapolres AKBP Wiwit Ari Wibisono saat prosesi potong tumpeng menyerahkan tumpeng kepada Bupati, penyerahan tersebut juga disaksikan oleh undangan yakni jajaran Forkopimda Pacitan.

Hari Bhayangkara Ke-76 kali ini juga dirangkaikan dengan Upacara Kenaikan Pangkat Anggota Polri Periode 1 Juli 2022. Polres Pacitan Berharap kenaikan pangkat tersebut dapat menambah dewasa insan Polri, baik saat berdinas maupun saat bersama keluarga dan ditengah-tengah masyarakat. (PemkabPacitan)

 

Kembali Ke Pacitan SBY Boyong Bogor Lavani Untuk Eksebisi

Untuk kali kedua di Tahun 2022 ini Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono atau yang akrab disapa SBY datang di tanah kelahirannya Pacitan. Sebelumnya, putra Pacitan yang pernah memimpin republik ini selama 2 periode itu tilik kampung halaman pertengahan Mei lalu. kala itu, SBY berada di Pacitan selama 10 hari dengan salah satu agendanya menggambar bersama dengan masyarakat dan pelajar.

Kali ini, SBY kembali pulang kampung dan direncanakan akan berada di kota berjuluk Paradise of Java ini sampai tanggal 11 Juli 2022. Selama berada di Pacitan, SBY akan melakukan berbagai kegiatan salah satunya menyaksikan pertandingan eksebisi Bogor Lavani dengan tim Indomart Surabaya dan Yuso Yogyakarta.

SBY dan rombongan tiba di Pacitan Kamis (30/06/2022) sore pukul 15.15 Wib langsung menuju museum dan galeri SBY*ANI. Kehadiran SBY disambut langsung Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji didampingi isteri, Wakil Bupati Pacitan Gagarin, Ketua DPRD Pacitan Roni Wahyono serta Forkopimda. Mendampingi SBY dalam rombongan sang menantu yang juga isteri Edhie Baskoro Yudhoyono, Ruby Aliya Rajasa beserta ketiga anaknya. Nampak juga beberapa petinggi partai serta para pemain Bogor Lavani junior.

“Insya Allah nanti saya akan di Pacitan sampai tanggal 11, menyaksikan Bogor Lavani bertanding, menggambar juga,” ungkap SBY saat berbincang dengan bupati dan Forkopimda.

Tidak lupa SBY memperkenalkan pemain pemain Bogor Lavani junior yang dibawanya ke Pacitan. Salah satuny adalah Nanda pemain asli Pacitan asal Desa Nanggungan Kecamatan Pacitan. (prokopim Pacitan/ Pemkab Pacitan)

 

 

 

Bersama Bunda Paud; Komitmen Hapus Stunting di Ngadirojo

Kesadaran masyarakat untuk mengikuti program stunting dan KB perlu ditingkatkan, mengingat besarnya manfaat yang akan diterima. Untuk itu meningkatkan kualitas hidup dengan menjalani program pemberdayaan harus menjadi budaya baru masyarakat Ngadirojo dan Pacitan pada umumnya.

Seperti yang dilakukan kemarin, Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3KB) dalam balutan Pelatihan Tim Pendamping Keluarga, kemarin Kamis (30/06) juga dihadiri Bunda Paud Kabupaten Pacitan Efi Suraningsih.

Ini adalah momentum seluruh pihak untuk menambah perhatian terhadap masalah Stunting di Kabupaten Pacitan. Dimulai dari perencanaan pernikahan hingga lahirnya buah hati dari masing-masing pasangan.

Perencanaan tersebut pun melahirkan satu inovasi yang dinamai Eksimil (Elektronik Siap Menikah dan Hamil), sebuah sertifikat untuk memantau pasangan sari pra nikah hingga mendapat keturunan.

“Kami akan memantau terus perkembangannya,” ujar Aris Yudianto, Kades Ngadirojo dikesempatan tersebut. Pun beranggapan bahwa persoalan ini adalah bagian tanggung jawab bersama.

Tekat itu juga digadang mampu menurunkan angka Stunting hingga 14 persen pada bayi dan balita, sehingga mampu melahirkan generasi penerus yang tangguh baik fisik dan mental.

“Kita harus mengurangi angka peningkatan, mengendalikan laju pertumbuhan. Oleh sebab itu pendidikan KB juga penting, sehingga meningkatkan kesejahteraan keluarga,” tambah Yayuk Susilo, Ketua Panitia Penyelenggara usai acara.

Narasumber yang datang dan mengisi acara pelatihan ini dari DP3KB Pacitan, dan dihadiri 100 orang yang meliputi Anggota PKK yang berjumlah 18 orang dan Bunda Genre sekaligus Ketua PKK dari masing-masing desa, PPKBD, SUB PPKBD, Kader Posyandu, Camat Kecamatan Ngadirojo, dan Kepala Desa dari desa masing-masing. (PemkabPacitan).

PMK; Butuh Kerja Sama

Para peternak butuh solusi soal adanya Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). PMK merupakan virus yang menyerang hewan berkuku belah seperti sapi, kerbau, kambing dan domba. Wabah ini sudah menyebar luas di seluruh Jawa Timur, termasuk Kabupaten Pacitan.

Menyikapi hal ini, Pemkab Pacitan bergegas melakukan berbagai cara agar dapat meminimalisir penyebaran wabah, salah satunya dengan diadakannya vaksinasi PMK.

Selama 3,5 tahun kedepan, Dinas Pertanian Kabupaten Pacitan akan berfokus melakukan vaksinasi PMK pada hewan ternak, karena ini merupakan mata pencaharian masyarakat Pacitan.

Selain dengan vaksinasi, masyarakat juga dapat melakukan pencegahan penularan wabah dengan cara memperbaiki nutrisi dan memberikan vitamin pada ternak, mengobati ternak yang sakit dan mengurangi aktivitas perpindahan ternak.

“Dihimbau kepada masyarakat agar tidak panik dan buru-buru menjual ternaknya, karena penyakit ini dapat diobati dan disembuhkan,” ujar Bupati Pacitan, Indrata Nur Bayuaji, Kamis (30/06).

Mas Aji, sapaan Bupati juga meminta dukungan semua elemen baik TNI, POLRI, ASN, Perangkat Desa, tokoh masyarakat dan lain-lain, untuk keberhasilan dan kelancaran vaksinasi.

Bantuan vaksin dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) melalui Pemkab Pacitan cukup untuk mengcover masalah tersebut. Sehingga dapat selesai dan membuat masyarakat tenang. (PemkabPacitan).

Parpora Gratiskan Penonton Bola Voli Pantai Nasional di Pancer Door

Sirkuit Nasional Bola Voli Pantai Seri Kedua yang diselenggarakan Pemerintah Daerah Kabupaten Pacitan melalui Dinas Pariwisata dan Olahraga (Disparpora) dilaksanakan di Pantai Pancer Door Pacitan.

Gelaran olahraga ini bakal dihelat selama lima hari mendatang, mulai besok tanggal 29 Juni sampai dengan 3 Juli mendatang.

Kejuaraan yang sebelumnya dilaksanakan di Pantai Sepanjang Gunung Kidul ini dilanjutkan di Pacitan sekaligus menjadi penanda Kabupaten Pacitan menjadi tuan rumah.

Kejuaraan nasional ini diikuti oleh peserta dari sepuluh provinsi di Indonesia. Termasuk dari Sumsel, Kaltim, NTB hingga dari Provinsi Bengkulu siap bertanding di antara lanskap indah Pantai Pancer Door.

Hingga artikel ini di rilis telah terdaftar total 36 Tim dari masing-masing provinsi yang terbagi menjadi 16 Putri dan 20 Putra.

“Ini adalah ajang yang baik bagi Kabupaten Pacitan, selain menumbuhkan minat dan bakat atlet Pacitan di cabang bola voli pantai juga menjadi marketing sendiri untuk wisata kita,” ungkap Turmudi Kadisparpora, sore ini (28/06).

Meski demikian pihak Parpora menegaskan bahwa perhelatan yang digelar di Pancer Door ini adalah gratis bagi siapapun. (PemkabPacitan).