Berita terbaru

Bupati Apresiasi Kiprah Kader PPKBD Dan Sub PPKBD Wujudkan Program Bangga Kencana Pacitan

Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji memberikan apresiasi lebih atas pengabdian yang tulus dari para kader Institusi Masyarakat Pedesaan (IMP) Pembantu Pembina keluarga Berencana Desa (PPKBD) Dan Sub PPKBD dalam mewujudkan program Bangga Kencana (Pembangunan Keluarga dan Keluarga Berencana) di Kabupaten Pacitan.

 

“Kiprah para Kader ini betul-betul sangat dibutuhkan masyarakat. Penghargaan juga kami berikan kepada para kader yang sudah purna tugas,” ungkap Bupati saat acara pembinaan Petugas Keluarga Berencana Dan Kader Institusi Masyarakat Pedesaan (IMP), Pembantu Pembina keluarga Berencana Desa (PPKBD) Dan Sub PPKBD di Pendopo Kecamatan Pringkuku, Rabu (13/04)

 

Kader PPKBD dan Sub PPKBD menurut Mas Aji memiliki tugas cukup berat terlebih di wilayah Kabupaten Pacitan dengan segala kondisi yang dihadapi. Namun, dengan jiwa pengabdian yang besar demi masyarakat serta niat ibadah, seberat apapun tugas yang diemban akan terasa ringan.

 

Namun, seiring perkembangan waktu kondisi petugas lapangan KB di Kabupaten Pacitan kian tahun semakin berkurang. Menurut Kepala Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Dan Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak (PPKB dan PPPA) Kabupaten Pacitan Jayuk Susilaningtyas, jumlah penyuluh yang ada saat ini tinggal 28 orang. Jumlah tersebut kian berkurang karena banyak dari tenaga penyuluh yang memasuki masa pensiun. Disatu sisi, kekosongan tenaga penyuluh tersebut sampai saat ini tak kunjung dapat pengganti.

 

“ Idealnya satu penyuluh itu mengampu tiga desa dan tahun ini ada 3 penyuluh yang pensiun nanti, ditahun 2025 jika tidak ada tambahan maka satu penyuluh bisa mengampu dua kecamatan.

 

Terkait kekurangan tenaga penyuluh KB lanjut Jayuk, pihaknya sudah berusaha mengusulkan. Namun, daerah tidak bisa memaksa karena kewenangan sepenuhnya berada di pemerintah pusat. Beruntung, keberadaan PPKBD dan Sub PPKBD sangat membantu tugas-tugas dilapangan.

 

“Terimakasih Pak Bupati karena Pemerintah Daerah sudah menganggarkan honor bagi para kader untuk PPKBD”, pungkasnya. (Prokopim / Pemkab Pacitan)

Pertajam Renja Tahun 2023 Mas Aji Gelar Pertemuan Maraton Dengan Seluruh PD

Guna menyinergikan program kerja kedepan, Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji (Mas Aji) mengelar rapat kerja maraton dengan seluruh Perangkat Daerah (PD) se-Kabupaten Pacitan. Dalam pertemuan terbatas tersebut Bupati akan mendengarkan paparan dari masing-masing PD mengenai draf renja (rencana kerja) tahun 2023 serta laporan evaluasi triwulan 1 renja Tahun 2022.
“Agenda malam hari ini adalah penajaman keselarasan program PD dengan visi misi RPJMD,” ungkap Bupati saat berada di Dinas PUPR, Senin (11/04) malam.
Dinas PUPR sendiri mendapat giliran pertama memaparkan renjanya kepada Bupati. Setelah itu Mas Aji melanjutkan mengelar agenda serupa ke Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian.
Melalui pertemuan kali ini Mas Aji menginginkan draf renja sudah sesuai dengan kebutuhan masing-masing PD sebelum akhirnya masuk ke pembahasan dewan. Dengan sinkronisasi ini Mas Aji berharap tidak ada lagi keluh kesah dari PD karena merasa ada pos anggaranya yang tergeser atau pagu yang tidak sesuai.
“Permasalahan tambah dan kurang, saat ini bukan saatnya. Harapan saya dengan anggaran yang ada, dengan kondisi yang terbatas, bisa kita manfaatkan maksimal,” tegasnya.
Bupati juga menyampaikan bahwa perangkat daerah harus bisa membuat skala prioritas. Harapanys nanti, akan ada feedback yang besar tidak hanya dua kali lipat tapi bisa lebih meski dengan anggaran terbatas.
Bupati Indrata Nur Bayuaji menginginkan program ini bisa berjalan terus setiap tahun sehingga adanya kekurangan dan kelemahan dalam draf renja dapat dievaluasi. Sehingga, rencana kerja yang tersusun merupakan hasil terbaik selaras dengan visi misi pemerintah daerah.
Turut hadir mendampingi Bupati, Sekda Pacitan Heru Wiwoho, Kepala Bappeda dan Litbang serta Kepala Badan Keuangan Daerah. (prokopim pacitan / Pemkab Pacitan)

Olah Limbah Tambak Udang Yang Bau; Trisna otw World Young Innovation Exhibition 2022

Betapa terkejutnya Trisna Avi Listyaningrum. Saat mengetahui bahwa kandungan limbah udang yang bau menyengat di desanya ternyata mengandung Kitin, sebuah polisakarida struktural yang digunakan untuk menyusun eksoskeleton dari arthropoda.

Lantas Trisna berangan-angan, akankah ini adalah tonggak sejarah bagi umat manusia, bahwa perikanan akhirnya benar-benar berkaitan dengan pertanian, sembari terbayang lanskap Pacitan yang subur dan indah.

“Saya bawa air limbah udang itu ke Laboratorium Kampus, ternyata mengandung Kitin. Pupuk organik manapun tidak ada kandungan itu,” kata dia saat mampir di Diskominfo Pacitan, (11/04).

Mahasiswa Pascasarjana Pendidikan Fisika Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta itu lantas lebih serius melakukan risetnya, limbah bau dari Desa Hadiwarno dan Sidomulyo tersebut setelah ia campur dengan kotoran kambing (Srintil) dan bakteri anaerob lalu ia fermentasi.

hasilnya diluar dugaan, limbah tersebut nyatanya dalam satu liter kaya akan nitrogen, kalium, fosfor dan tentu kitin. Dengan komposisi 180 Liter limbah udang, 20 Kilogram Srintil dan 30 sampai 50 tetes bakteri anaerob.

“Tapi sayang, masyarakat di Pacitan sementara belum bisa menikmati langsung hasil ini, karena kesibukan saya di Yogyakarta,” ungkap anak pertama dari pasangan Sulistiyono dan Ruminatun tersebut.

Terang saja event Pekan Kreativitas Mahasiswa dari Kemendikbud memberi reward gadis yang hobi jalan-jalan itu uang pembinaan sebesar Rp. 8Juta. Merasa harus terus bergerak Trisna lalu menggandeng 2 orang sahabatnya untuk membantunya dalam sebuah tim kecil. Berkat kerja keras dan keikhlasan doa, Tuhan menasbihkan Trisna dan tim memperoleh Juara Harapan 1 PIMTANAS PTMA, kemudian Juara 1 UTU Awards.

“Yang terakhir kami berhasil menjadi Juara 1 ASEAN Innovative Science Environmental and Entrepreneur Fair 2022,” terangnya.

Ternyata kini tengah berusaha kembali mengharumkan nama Pacitan dan merah putih di gelaran bergengsi berskala Internasional “World Young Innovation Exhibition” di Kuala Lumpur.

namun dibalik paras khas gadis Jawa, seorang Trisna terpenting adalah nilai kemanfaatan atas temuannya ini. Acapkali dialektikanya bersama tim liputan @pemkabpacitan mengisyaratkan petani dan petambak udang yang sejahtera.

“Mohon doa dan dukunganya di ajang Internasional yang akan saya ikuti nanti. Karena saya harus datang langsung ke Kuala Lumpur,” tambah Dia yang ternyata berulang tahun pada minggu keempat bulan april nanti. (pemkabpacitan).

Bagi-bagi 12 Miliar Untuk Masyarakat

Ratusan orang pagi ini berkumpul di halaman kodim 0801 Pacitan, mereka adalah masyarakat yang belum tercover program bantuan pemerintah, masuk dalam Bantuan Tunai Pedagang Kaki Lima Warung dan Nelayan (BTPKLWN) oleh TNI.

“Untuk Kabupaten Pacitan mendapat alokasi sebanyak Rp. 12 Miliar yang kami salurkan ke 12 kecamatan. Sementara satu penerima akan mendapat Rp. 600 Ribu,” ujar Ibnu Khazim, Komandan Kodim 0801 Pacitan.

Program bantuan pemerintah untuk kembali menguatkan ekonomi pasca Covid-19 tersebut dipastikan akan rampung dibagikan ke 20 ribu penerima sebelum hari raya Idul Fitri, Dandim juga menegaskan, penyaluran ini pihaknya bekerjasama dengan pihak desa dan kecamatan.

“Yang pasti mereka yang telah masuk program bantuan akan otomatis ditolak, ini khusus kepada mereka para PKL, warung dan nelayan yang belum tercover,” jelasnya.

Sementara itu, Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji yang berkesempatan hadir dan membuka penyerahan BTPKLWN TNI tersebut merupakan wujud kehadiran pemerintah terhadap masyarakat.

“Artinya pemerintah serius memperhatikan Masyarakat, termasuk menyerahkan bantuan. Kegiatan ini juga untuk memulihkan perekonomian,” terang Mas Aji.

Momentum yang baik pada Ramadhan sekaligus menuju Idul Fitri, kondisi perekonomian menjadi semakin membaik, sehingga diharapkan Bupati masyarakat Pacitan bahagia dan sejahtera. (PemkabPacitan).

Berharap Hubungan Pemerintah, Ulama Dan Masyarakat Semakin Mesra

Agenda kerja Safari Ramadan Bupati Pacitan telah sampai titik ke empat, tepatnya di bumi santri Kecamatan Arjosari. Bertempat di Masjid Nurul Salam Desa Gegeran. Seperti biasa Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji bersilaturahmi dengan masyarakat setempat serta melakukan beragam kegiatan.

“Ini bentuk istiqomah kita dan Alhamdulillah doa kita semua terjawab, kita bisa menjumpai ramadan tahun ini,” ungkap Bupati, (07/04).

Melalui kegiatan Safari Ramadan ini Mas Aji berharap akan terjalin hubungan yang mesra antara pemerintah, ulama dan masyarakat. Bersama sama membangun Pacitan yang lebih baik, mewujudkan masyarakat bahagia sejahtera melalui bidang kemampuan serta wilayah masing- masing.

“Insya Allah jika satu semangat dengan doa yg sama apa yang menjadi cita-cita kita bersama akan diijabah Allah SWT,” sambungnya.

Dalam kesempatan tersebut Bupati menyerahkan beragam bantuan diantaranya santunan untuk anak yatim, bantuan keluarga tidak mampu, bantuan warga terdampak bencana serta bantuan karpet, sajadah dan jam dinding digital untuk nasjid setempat. Mas Aji juga mendapat kehormatan menandatangani plakat peresmian Masjid Nurul Salam yang baru rampung renovasi.

Turut hadir bersama Bupati, Wakil Bupati Pacitan, Ketua DPRD Pacitan, Asisten dan Staf Ahli bupati, Sekda Pacitan, beberapak kepala OPD serta camat dan kepala desa Se Kecamatan Arjosari. (prokopim pacitan / Pemkab Pacitan)