Disparpora Pacitan Tiga Hari Tingkatkan Profesionalitas Pemandu Wisata

Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Pacitan secara berkelanjutan meningkatkan kualitas pemandu wisata demi mendorong kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) pelaku wisata di Pacitan.

Kegiatan yang dilaksanakan selama tiga hari dari 25-27/06 di Hotel Srikandi tersebut sebanyak 40 yang terdiri dari 20 peserta dari pelajar SMK Jurusan Pariwisata dan sisanya pemandu aktif yang telah bekerja di biro-biro di Pacitan memperoleh berbagai pengetahuan baik regulasi, teknis ke pemanduan serta gawatdarurat. “Kita gunakan data Dana Alokasi Khusus (DAK) Kementerian, yang membatasi jumlah peserta” kata Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Wisata Cipta Suparyitna.

Para pemateri yang di datangkan pun tidak main-main, para pakar di dunia wisata seperti Asosiasi Pelaku Wisata Indonesia (ASWI) DPD Jatim, Asesor Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Pariwisata Nasional, Pengurus DPD Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Jatim termasuk mendatangkan praktisi wisata dari Jogjakarta. “Nanti kita tutup dengan praktik langsung ke lapangan supaya maksimal,” ujar Kasi Industri Rahmad Adi Mandego.

Salah satu peserta, Natalia Eka Fatmawati mengaku sangat terbantu dengan kegiatan yang digelar Disparpora ini, mengingat pemandu wisata harus terus menambah pengetahuannya untuk menjadi pemandu profesional. “Kita lebih banyak teori, maka semakin baik pemandu melayani tamu yang menikmati destinasi kita Pacitan,” kata Eka. (budi/mia/riyanto/DiskominfoPacitan).

Kunjungan Wisata Lesu; Kabupaten Pacitan Masih Menduduki Peringkat Satu Jawa Timur

Pemerintah harus bekerja keras mengejar target kedatangan wisata pada tahun ini, meskipun belum memenuhi separo dari yang diharapkan yaitu 15 Miliar Rupiah, namun Leading Sector yakni Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olah Raga Kabupaten Pacitan (Disparpora) optimis hingga penghujung tahun mampu mendekati angka yang diharapkan.

Pada lebaran ke tujuh ini kunjungan wisatawan memasuki angka 23 persen, angka itu belum final karena terhimpun dari lokasi-lokasi strategis seperti Pantai Klayar, Gua Gong dan Pantai Watukarung saja. Meskipun baru mencapai seperempat dari target yang di tentukan, namun Kabupaten Pacitan masih menjadi Top Up Se Provinsi Jawa Timur melampaui Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Probolinggo dengan Gunung Bromonya. “Sementara totalnya 167.516 kunjungan, pesaing kita justru dari Kabupeten Gunung Kidul,” ujar Budi Hartoko Kepala Bidang Pemasaran Disparpora pagi tadi 11/06.

 Berbagai persiapan dalam rangka cuti bersama diakui Toko dilaksanakan jauh-jauh hari dalam rangka Super Servis kepada setiap pengunjung, namun demikian Toko mengungkapkan bahwa sejak awal bulan  Januari hingga Juni ini mengalami penurunan tamu yang cukup signifikan. 

 Hal tersebut ternyata terjadi tidak hanya terjadi di Kabupaten Pacitan saja, hampir diseluruh destinasi wisata di kota lain turut merasakan kondisi tersebut. Dimungkinkan kondisi itu banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya adalah kondisi politik jelang Pilpres kemarin.

 Dari data yang disampaikan kepada Diskominfo Pacitan daftar kunjungan hingga kini masih didominasi oleh Pantai Klayar dengan angka mencapai 49. 857 orang, disusul Pantai Watukarung yang mencapai 25. 279 orang. Sementara untuk beberapa destinasi lain belum melapor kepada Disparpora Pacitan lantaran libur masih berjalan utamanya untuk sekolah-sekolah. (budi/anjar/thuk/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Disparpora Pacitan Tancap Gas Kejar Target di Libur Lebaran

Momentum libur panjang Hari Raya Idul Fitri 2019 harus banar-benar dimanfaatkan Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Pacitan untuk memenuhi target kunjungan yakni 2,3 juta pengunjung atau sebesar 15 Milyar Rupiah.

Masuk pertengahan bulan Mei kunjungan baru tercatat pada angka 14 persen, sedang pada tahun-tahu  sebelumnya setidaknya Disparpora telah kantongi angka wisatawan minimal 40 persen. “Kami sangat fokus dan optimis liburan panjang lebaran ini dongkrak persentase,” ujar Kepala Bidang Pemasaran Budi Hartoko di kantornya 07/05/19.

Berbagai upaya sudah dilakoni Disparpora jauh-jauh hari sebelum puasa, langkah jemput bola itu termasuk promosi yang digelar di lima kota strategis, yakni mulai Malang, Surabaya, Solo, Jogja dan Semarang. Meskipun promosi melalui Media Sosial (Medsos) dan yang lain juga getol digarap Budi.

Sedang selama bulan puasa ini diakui seluruh obyek wisata umumnya minim pengunjung, kondisi demikian dimanfaatkan Disparpora untuk berbenah, baik pada peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) para pelaku yang terlibat langsung hingga peremajaan infrastruktur. “Semua kita laksanakan untuk menyambut libur panjang lebaran nanti,” tambah Budi. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan)

Maksimalkan Potensi Dan Keterampilan Di Momen Hari Jadi

Hajatan 2019 diharap menjadi titik awal semakin tumbuhnya potensi yang dimiliki Pacitan, baik bidang kepariwisataan, produk olahan khas serta hasil alam seperti kelapa dan pisang yang begitu melimpah di seluruh wilayah melalui bingkisan kreativitas dan inovasi yang modern.

Pace Art dan Festival yang motori Disparpora Kabupaten Pacitan, menggelar Festival Kuliner Gula Jawa, Workshop Vlog dan Fotografi dan lain-lain yang melibatkan pelajar dan masyarakat umum. Dilaksanakan di Gedung PLUT hari ini 17/02/19.

Kunjungan pariwisata yang terus meningkat salah satu peluang untuk meningkatkan produk mentah yang ada seperti gula jawa, untuk disulap menjadi berbagai olahan kreatif yang mampu menghipnotis wisatawan dan menjadi oleh-oleh andalan berjajar dengan olahan lain yang sudah ada serta menjadi ciri khas Pacitan, “harus didukung dengan profesionalitas masyarakat juga kami di pemerintahan,” papar Endang Surjasri Kepala Disparpora.

Pacitan harus terus berkembang dengan berbagai potensi yang dimiliki, tentu tujuan itu akan sulit dicapai dengan metode lawas. Harus mengikuti tren dan dibarengi dengan sikap melek teknologi khususnya media sosial. “sehingga eksplorasi Pacitan lebih kreatif, dan menarik,” (budi/anjar/wira/riyanto/DiskominfoPacitan).

Bola Voli Antar PD Rangkaian Agenda Hari Jadi Ke 274

Banyak cara untuk memperingati hari jadi, salah satunya adalah menyelenggarakan Pertandingan Bola Voli seperti yang dilaksanakan oleh Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga (Disparpora) hari ini 13/02/19 di GOR Gelanggang Olah Raga Pacitan.

Acara ini khusus diperuntukkan kepada Kepala Desa/ Kelurahan (FKKD), Kepala OPD, Pejabat TNI, Pejabat Polri, Anggota DPRD dan Pejabat Kantor Vertikal Kabupaten Pacitan.

Mengingat usia yang tidak muda lagi diharap peserta untuk berhati-hati dalam mengikuti pertandingan, “ini adalah momen kebersamaan khususnya pejabat tinggi di lingkup Kabupaten Pacitan serta ajang kita untuk bersilaturahmi,” kata Endang Surjasri Ketua Panitia.

Sementara itu Wakil Bupati Yudi Sumbogo saat membuka kegiatan menyampaikan bahwa selain untuk memeriahkan hari jadi Pacitan yang Ke 274 Tahun 2019 juga diharap menjadi semangat pembangunan Kabupaten Pacitan dengan semangat berolahraga.

Menjaga kebugaran tubuh merupakan kebutuhan ASN dalam memberikan pelayanan yang prima bagi masyarakat. Serta diharapkan keteladanan dalam berolahraga akan menjadi pemicu bagi bibit-bibit atlet di Pacitan. “sehingga mampu berkontribusi membawa harum nama daerah dan membawa pencerahan dan penyegaran bagi masyarakat,” harap Wabup. (budi/anjar/wira/riyanto/DiskominfoPacitan).