Cegah Stunting Cegah Pernikahan Dini

Penanganan stunting kembali mendapat penekanan Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji ketika memberikan pembinaan kepada kader Pembantu Penyuluh KB desa (PPKBD Dan Sub PPKBD) se-wilayah kecamatan Arjosari. Mas Aji berharap betul peran dari para kader Institusi Masyarakat Pedesaan (IMP) tersebut, mengingat perannya yang sangat strategis dimasyarakat.

“Stunting itu tidak ada obatnya yang kita butuhkan adalah kesadaran bersama dan itu tidak perlu mahal. Saya senang ada kader yang bisa memanfaatkan bahan bahan lokal untuk dijadikan makanan murah, enak tapi terpenuhi gizinya,” kata bupati.

Adanya inovasi murah dan mudah lanjut bupati, menjadi salah satu upaya mencegah kasus stunting. Karena dengan kemudahan itu masyarakat tidak kesulitan mengaplikasikanya . Tentu, dengan tidak menafikkan perlunya memberikan sosialisasi menumbuhkan kesadaran masyarakat khususnya kepada calon orang tua tentang pentingnya merencanakan pernikahan.

” kita masih punya permasalahan tentang pernikahan dini. Ini penting karena nikah dini akan berdampak terhadap stunting,” sambung Bupati.

Banyak dampak yang muncul akibat nikah dini. Selain belum siap secara psikologi nikah dini juga sering dikaitkan dengan kemampuan ekonomi. Jika hal tersebut abai maka dampaknya sangat besar, salah satunya timbul stunting. Untuk itu Mas Aji berharap betul peran kader PPKBD dan Sub PPKBD untuk mewujudkan program Bangga Kencana.

Dalam kesempatan tersebut Bupati menyerahkan paket leaflet KKA dan Cegah Stunting kepada kader PPKBD dan Sub PPKBD se Kecamatan Arjosari serta bantuan asistensi sosial penyandang disabilitas dari APBD Provinsi sebanyak 6 orang. (Prokopim Pacitan / Pemkab Pacitan)

 

Strategi Konvergensi; Percepatan Penurunan Stunting di Pacitan

Indonesia saat ini masih dihadapkan dengan berbagai permasalahan gizi terutama gizi kurang atau stunting dan gizi lebih atau obesitas. Ada beberapa upaya yang harus dilakukan oleh seorang ibu baik sebelum maupun setelah bayi lahir dalam mencegah stunting dan obesitas.

Berdasarkan survei Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) 2021 menyebutkan prevalensi stunting sebesar 22, 7%. Angka ini masih jauh dari angka prevalensi yang ditargetkan dalam RPJMN 2020-2024, yakni 14%.

Berangkat dari situlah, Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Pacitan mengadakan rembug stunting dengan menggandeng lintas sektor terkait yang tergabung dalam Tim Percepatan Penurunan Stunting, pada Kamis (14/04) bertempat di Gedung Karya Dharma Pacitan.

Bupati Pacitan, Indrata Nur Bayuaji menuturkan berdasarkan data dari hasil Survey Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2021 tren prevalensi stunting balita di Kabupaten Pacitan menunjukan penurunan sebesar 11,7 % dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu sebanyak 34 %.

“Kita jangan sampai lengah karena angka tersebut belum mencapai target nasional dan perlu dicermati kembali apakah kegiatan yang selama ini sudah dilakukan betul-betul efektif dalam mendorong capaian program prioritas nasional penurunan stunting,” terang Mas Aji saat Rembug Strategi Konvergensi Percepatan Penurunan Stunting.

Adapun hasil dari rembug stunting berupa komitmen bersama penurunan stunting yang ditandatangani oleh Bupati, perwakilan DPRD, Kepala Desa, Pimpinan OPD, perwakilan sektor non pemerintah dan masyarakat.

Kemudian perencanaan kegiatan intervensi gizi terintegrasi penurunan stunting yang telah disepakati untuk dilaksanakan pada tahun mendatang dan untuk dimuat dalam RKPD/Renja OPD berikutnya, “Sehingga tujuan utama dari pencegahan stunting di Pacitan dapat terwujud secara optimal,” tambah Mas Aji. (Dinkes/pemkabpacitan)

Intervensi Data Untuk Penanganan Stunting di Pacitan

Menyelesaikan permasalahan stunting selain membutuhkan waktu juga intervensi data yang tepat. Kebenaran data terutama data keluarga akan menjadi dasar dalam penentuan kebijakan.
Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji menyatakan hal tersebut saat membuka acara diseminasi hasil pendataan Keluarga 2021 dan sosialisasi Perpres Nomor 72 Tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting di Gedung Karya Dharma, Kamis (16/12).
“Saya berharap, tolong gunakan pendataaan itu yang sebenarnya jadi kita tahu potret Pacitan yang sebenarnya,” kata Bupati.
Menurut Mas Aji, data yang akurat menjadi kunci dalam menentukan arah kebijakan baik itu masalah kemiskinan, kesejahteraan termasuk stunting yang selama ini menjadi fokus pemerintah.
Bupati berharap ada pendampingan bagi keluarga stunting, karena masalah kekerdilan pada anak ini menyangkut pola pikir yang masih salah di masyarakat. Harus ada edukasi yang berkelanjutan untuk memutus mata rantai stunting di Pacitan.
“Stunting adalah masalah pemahaman, masyarakat kita masih banyak yang beranggapan stunting itu sesuatu yang wajar jadi butuh edukasi keluarga,” katanya lagi.
Diakui Bupati, menyelesaikan masalah stunting bukan perkara mudah. Butuh waktu cukup lama untuk mengetahui hasilnya. Meski demikian mantan legislator itu berharap semua dapat bersinergi bersama menyelesaikan persoalan tersebut demi terwujudnya masyarakat Pacitan yang sejahtera dan bahagia. (Humas Pacitan / Pemkab Pacitan)

Stunting Tetap Jadi Perhatian Bupati

Titik kedua program kerja Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji di Kecamatan Bandar, hari ini (24/05) adalah melihat langsung kondisi masyarakat stunting di Dusun Sono, Desa Bangunsari.

Di dusun yang menyimpan panorama Kabupaten Ponorogo dan Wonogiri tersebut setidaknya terdapat 5 masyarakat yang mengalami stunting, dan perlu memperoleh dukungan langsung Pemda Pacitan.

Bupati menegaskan, penyelesaian kasus stunting di Kabupaten Pacitan harus harus melibatkan seluruh pihak, sehingga pemberantasan stunting ini bisa berjalan sesuai dengan yang diharapkan.

“Secara konkrit bersama Perangkat Daerah (PD) melakukan pendampingan, memantau perkembangan khususnya yang masih balita,” kata Mas Aji.
Selain memberikan berbagai program bantuan dirinya juga akan menggelontorkan berbagai program edukasi sehingga pola hidup masyarakat di Dusun Sono maupun tempat lain di Pacitan bisa berangsur-angsur teratasi.

Sebenarnya masalah stunting di Kabupaten Pacitan tidak dalam kondisi yang memprihatinkan, atau dibawah prevalensi stunting 20 persen dari jumlah seluruh balita yang melakukan pengukuran, atau masuk dalam kategori ringan.

Sesuai data Dinas Kesehatan angka stunting di Dusun Sono dan Spring sebenarnya tidak terlalu tinggi dibanding dusun dusun lain di Desa Bangunsari. Dari 41 balita yang terindikasi stunting Dusun Sono terdapat 4 balita dan Dusun Spring hanya 1 sedangkan sisanya tersebar.
Namun demikian, masalah tersebut tetap harus menjadi fokus Mas Aji dan seluruh jajaran, selain tetap fokus terhadap Covid-19, peningkatan infrastruktur dan pendidikan. (Diskominfo Pacitan)