Pelaksanaan Gernas Baku Paud Baleharjo Terpadu Bekerjasama dengan Dinas Perpustakaan Pacitan

GERNAS BAKU pertama kali dilaksanakan pada tahun 2018 oleh Direktorat Pembinaan Pendidikan Keluarga, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Sebagai tindak lanjut, Gernas Baku terus dilaksanakan setiap tahun dengan tujuan untuk mendukung inisiatif dan peran keluarga dalam meningkatkan minat baca anak.

            Hari ini, Kamis 25 Juli 2019, bertempat di Dinas Perpustakaan Pacitan, Paud Baleharjo Terpadu (TK Aisyah Bustanul Athfal Baleharjo) bekerjasama dengan Disperpusda melaksanakan Gernas Baku tahun 2019.

              Acara diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, dilanjutkan dengan sambutan Kepala Paud Baleharjo Terpadu (TK Aisyah Bustanul Athfal Baleharjo) Ibu Hopsah, sambutan Plt. Kepala Dinas Perpustakaan Pacitan Drs. Sumorohadi,M.Si., dengan menyelipkan pesan agar para orang tua mampu mendampingi anak-anak mereka dengan baik agar senantiasa selalu gemar membaca sejak usia dini, dan menjelaskan tentang peran Dinas Perpustakaan Pacitan yang terus mengembangkan fasilitasnya demi memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat sehingga bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya. Kemudian acara dilanjutkan dengan senam bersama seluruh anak-anak beserta orang tua yang diiringi lagu “Gernas Baku Tahun 2019”. Rupanya lagu Gernas Baku Tahun 2019 tidaklah sama dengan lagu Gernas Baku yang diluncurkan tahun 2018 lalu. Lagu yang sekarang lebih energik sehingga lebih membuat semangat anak-anak.

              Pengisian talkshow dengan orang tua murid sebagai bentuk sosialisasi yang sesuai dengan acara yakni upaya meningkatkan minat baca anak sejak usia dini dengan mendongeng diisi oleh narasumber Edi Sukarni, S. Sos., M. Pd Kabid Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan. Beliau berpesan kepada para orang tua yang hadir agar tidak menyia-nyiakan masa usia anak 3 tahun sampai 5 tahun karena di usia tersebut adalah penentu anak-anak nantinya ketika dewasa ingin menjadi apa, dan menghimbau kepada para orang tua untuk membacakan buku (mendongeng) paling tidak 5-10 menit sebelum anak tidur.

              Acara kemudian dilanjutkan dengan kegiatan orangtua membacakan buku kepada anak-anaknya. Setelah itu anak-anak diminta menceritakan kembali buku yang telah dibacakan orangtuanya di hadapan audience.

(Penulis&Doc: Ryn Surya/Dinas Perpustakaan Pacitan/DiskominfoPacitan)

Dinas Perpustakaan Adakan Bintek Kearsipan, tingkatkan Kompetensi dan Upayakan Depo Berstandar

Arsip merupakan bentuk rekaman kegiatan yang dilaksanakan sebuah organisasi yang akhirnya menjadi bukti kebenaran. Hilangnya arsip penting dapat memicu berbagai masalah bahkan dapat memicu konflik.

“Tahun 2019 kita terapkan Program Pengawasan, berbentuk Indikator Arsip Terjaga yang berhubungan dengan kependudukan terutama batas wilayah,” Kata Feri Trimuda dari Dinas Perpustakaan Provinsi Jawa Timur sebelum mengisi Bimbingan Teknis (Bimtek) Kearsipan yang di selenggarakan Dinas Perpustakaan Pacitan hari ini 27/03 di Hotel Srikandi.

Di Pacitan Pengelolaan Arsip sudah baik, namun belum memuaskan. Kondisi demikian ditengara karena kondisi Depo (Gedung Arsip) yang dekat dengan bibir pantai dan diperparah dengan kondisi gedung yang tidak memenuhi sarat. “Udara pantai memicu kerusakan ribuan arsip yang tersimpan,” papar Munirul Ihwan Sekdin Perpusda di kesempatan yang sama.

Mengingat arsip merupakan simbol peradaban serta bukti pertanggungjawaban, maka selain sarana yang mewadahi, kata Irul sapaan Munirul Ihwan, petugas arsip harus mempunyai pemahaman yang cukup serta perhatian.

Suko Wiyono, Sekretaris Daerah Pacitan mengingatkan, dilain kesempatan agar Perpusda menggelar pertemuan dengan Kepala Instansi, mengingat arsip pada intinya adalah tanggung jawab pimpinan. Sedangkan petugas merupakan kepanjangan tangan pimpinan tersebut. “Agar terjadi integrasi dari atasan dan staf,” terang Suko.

Suko juga meminta kepada instansi agar tidak tergesa-gesa mengirim arsip ke Depo, harus di simpan dulu sesuai dengan peraturan, Sehingga dokumen yang berada di Depo benar-benar arsip penting.

Menindaklanjuti masukan terkait kondisi gedung Depo yang dinilai tidak memenuhi sarat dan berpotensi merusak dokumen maka Suko akan secepatnya melapor kepada Bupati. “Termasuk honor petugas akan kami perjuangkan, namun kami harap kinerja terus ditingkatkan,” Harap Dia. (budi/anjar/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Strategi Pelayanan Perpustakaan Berbasis Social Approach

Tantangan pelayanan perpustakaan dewasa ini semakin berat. Teknologi yang berkembang pesat telah banyak berpengaruh pada mindset masyarakat, mulai dari anak-anak, remaja bahkan orang tua. Budaya tutur, mendongeng, membaca buku sudah semakin usang dan banyak ditinggalkan masyarakat kita. Teknologi dianggap dewa yang bisa menyelesaikan semua persoalan kehidupan. Dan ketika karakter masyarakat kita terutama generasi muda berubah secara drastis, baru kita semua kelabakan. Sopan santun yang mulai hilang, keberanian anak terhadap orang tua dan guru yang tanpa kendali bahkan cenderung bersifat destruktif, kebaikan yang mulai terkikis jaman dan banyak hal negatif lainnya yang seharusnya tidak terjadi tapi kita menghadapi setiap hari. Perpustakaan sebagai source of knowledge (sumber pengetahuan) masyarakat memiliki tanggung jawab moral untuk turut serta merubah tantangan tersebut menjadi peluang. Bidang Layanan dan Koleksi berupaya untuk selalu dekat dengan pemustaka dan mengembangkan sebuah sistem pelayanan berbasis social approach (pendekatan social) untuk memberikan pencerahan dan pencerdasan masyarakat sebagai bagian dari layanan akses informasi seluas-luasnya secara positif. Sehingga diharapkan masyarakat, generasi muda kita mengerti dan memahami serta bisa membedakan mana yang baik mana yang buruk, mana yang salah mana yang benar, mana yang boleh mana yang tidak boleh, mana yang hanya untuk kepentingan sesaat mana yang untuk masa depan.

Dengan membuka peluang kerjasama seluas-luasnya kepada berbagai pihak, dimana salah satunya dengan MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran) SMP se-Kabupaten Pacitan, maka akan semakin luas pula sasaran yang akan dicapai (masyarakat). Dengan demikian, masyarakat yang mengenal Perpusda akan semakin banyak.

Bulan November ini, kembali untuk kesekian kali Dinas Perpustakaan Pacitan menjadi tempat dilaksanakannya MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran). Seperti acara-acara MGMP sebelumnya, acara ini bahwasanya juga merupakan bentuk kerjasama Bidang Layanan dan Koleksi dengan pihak-pihak yang ingin melaksanakan acara di Dinas Perpustakaan Pacitan, dimana kami memberikan pinjaman fasilitasi tempat pelaksanaan acara.

Setidaknya bulan November ini, ada 3 MGMP SMP yang mengadakan kegiatannya di Disperpusda. Dalam urutan pertama terdapat acara MGMP Bahasa Inggris SMP Se-Kabupaten Pacitan yang dilaksanakan pada tanggal 7 November 2018 dengan jumlah peserta 40 orang, di-Ketuai oleh Supriyadi, S. Pd., M. Pd. Masuk dalam jadwal kedua adalah MGMP Bahasa Jawa SMP se-Kabupaten Pacitan yang dilaksanakan esoknya, tanggal 8 November 2018 dengan jumlah peserta 31 orang, di-Ketuai oleh Hartanto, S. Pd.

Terakhir adalah MGMP SMP 4 Arjosari Pacitan yang dilaksanakan pada 19 November 2018, yang mengambil tema musyawarah analisis butir soal dengan narasumber Ibu Ririn Hasbianti, S.Psi.

Dalam kesempatan ini pula, Edi Sukarni, S. Sos, M. Pd “didapuk” memberikan sambutan mewakili Kadin Perpusda yang tidak dapat hadir. Berkaitan dengan kerjasama ini, Beliau berkesempatan untuk menyampaikan kepada para pendidik yang hadir bahwa Dinas Perpusda akan siap memberikan bantuan literasi di sekolah dan mengajak sharing bersama jika nantinya pihak sekolah mempunyai kendala dalam peningkatan literasi. Beliau memperkenalkan profil Perpusda sekaligus menghimbau kepada undangan yang hadir untuk senantiasa mengajak putra-putrinya untuk berkunjung ke Perpusda.

Antusiasme para undangan yang hadir mengenai Perpusda rupanya baik. Terlihat dari antusias mereka bertanya kepada petugas layanan Perpusda mengenai jadwal layanan dan mereka banyak yang mendaftarkan diri sebagai anggota Perpusda dengan membuat kartu anggota setelah acara selesai. Dan inilah yang dimaksud dari sebuah “pedekate” ke MGMP untuk menaikkan literasi, dengan cara menarik minat para pendidik terhadap Perpusda dan nantinya mereka akan mengajak putra-putrinya untuk datang ke Perpusda. Selain itu mereka diharapkan akan lebih aktif dalam melakukan sharing dengan Perpusda mengenai masalah-masalah yang kaitannya dengan peningkatan literasi.

(Penulis : Ryn Surya/Editor by : Eds/ Doc. Pict and Video Edit by : Nisha Permana/ Dinas Perpustakaan Pacitan/DiskominfoPacitan)

TPA Plus AZ-Zalfa Menggandeng Dua Mobil Pusling Sebagai Bentuk Kerjasama Dengan Bidang Layanan Dinas Perpustakaan Pacitan Dalam Festival Literasi Sarasehan Pendidikan di Pendopo

Riuh suara tawa anak-anak kecil meramaikan suasana pendopo Kabupaten Pacitan pagi itu, Sabtu 17 November 2018. Sekitar pukul 07.00 WIB pagi, 2 mobil Pusling (Perpustakaan Keliling) sudah terparkir cantik di jalan pelataran samping kiri pendopo (jalan keluar), kebetulan gerbang pintu keluar pada hari Sabtu dan Minggu ditutup, jadi tidak akan ada mobil yang melintas keluar melalui jalan itu.

Melihat mobil pusling sudah siap dibuka untuk layanan, guru-guru Az-Zalfa bergegas menata tikar tepat di samping mobil. Anak-anak dibimbing oleh orang tuanya untuk menghampiri Pusling. Rupanya acara pertama pagi itu adalah orang tua membacakan buku-buku dari mobil pusling untuk anak-anak mereka. Hal ini dilakukan sesuai dengan project yakni program GERNAS BAKU (Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku) untuk anak-anak demi membangun dan meningkatkan budaya  literasi sejak usia dini.

Bidang Layanan Dinas Perpustakaan mengirimkan 2 mobil pusling dalam acara tersebut sebagai bentuk kerjasama dengan TPA Plus Az-ZALFA dalam melaksanakan Festival Literasi Sarasehan Pendidikan. Harus pembaca ketahui bahwa tahun 2018 ini TPA Plus Az-Zalfa telah meraih prestasi yang luar  biasa di dunia Pendidikan tingkat Nasional, yakni menjadi salah satu dari 102 sekolah Paud TK seluruh Indonesia dalam Pilot Project Generasi GERNAS BAKU Nasional. Selain prestasi tersebut, TPA Plus Az-Zalfa juga meraih Top 40 Otonomi Award tingkat Nasional. Sungguh prestasi yang sangat membanggakan dunia Pendidikan Kabupaten Pacitan khususnya.

Dalam seminar yang bertajuk “Festival Sarasehan Pendidikan, Membangun Budaya Literasi Anak Di Sekolah dan Di Rumah”, Suyanti, S. Pd menyampaikan  kepada audience sejumlah 140 orang tentang 6 macam literasi yang harus dibangun dalam diri anak-anak yakni Literasi Baca, Hitung, Sains, Tekhnologi, Budaya Kewarganegaraan, dan Literasi Keuangan.

Di tengah-tengah acara dipersembahkan sajian mini show oleh siswa-siswi Az-Zalfa yaitu dance Baby Shark dan dance gerakan Gernas Baku yang didampingi oleh para Miss-Miss (sebutan Ibu Guru Az-Zalfa).

Endro Wahyudi, seorang Sastrawan yang hadir sebagai Pemateri dalam acara tersebut mengungkapkan bahwa, “Literasi itu sama dengan Keberaksaan. Membudayakan satu kekuatan Budi Pekerti untuk membangun anak dengan literasi melalui Multi Literasi. Dengan meluangkan waktu kepada anak untuk mendongengkan sebuah cerita dengan cara mengekspresikan apa yang Anda baca, misalnya membunyikan suara hujan, kemudian anak mampu menirukan suara hujan maka disitu secara tidak langsung Anda telah membangun Literasi Bunyi kepada anak”.

Beliau juga memberikan pesan kepada Guru dan wali murid yang hadir dalam seminar, “Kita tidak bisa menghakimi anak, tapi kita bisa menetralisir mereka mengenai pemahaman dan penyerapan mereka terhadap sesuatu. “

Suyanti, S.Pd (Pengelola Pengurus TPA Plus Az-Zalfa Pacitan) dalam wawancara khusus dengan kami di samping mobil pusling, beliau menyampaikan bahwa kelancaran acara ini didukung oleh Dinas Perpustakaan Pacitan. Beliau mewakili TPA Plus Az-Zalfa mengucapkan terimakasih banyak kepada Dinas Perpustakaan Pacitan atas kerjasamanya dan berharap ke depannya akan selalu siap digandeng oleh pihaknya demi melancarkan program pilot project yang telah diemban oleh TPA Plus Az-Zalfa Pacitan. Beliau juga mengatakan bahwa tujuan diadakan acara ini adalah untuk mensukseskan gerakan literasi Nasional, sebagai wujud implementasi gerakan literasi yang dimulai secara internal dengan melibatkan wali murid yang nantinya wali murid akan diminta membuat Reading Corner (Pojok Baca) bersama anak-anak di rumah mereka masing-masing, yang nantinya akan ditinjau dan dinilai oleh kami pihak sekolah dikarenakan Reading Corner tersebut akan dilombakan. Selain itu beliau mengatakan akan rutin mengajak anak didik mereka untuk datang ke Perpusda, dan memberikan saran kepada wali murid untuk sering mengajak putra-putri mereka berkunjung ke perpusda di sela-sela waktu luang.

(Penulis : Ryn Surya/  Doc. Pict n Video Edit By : Nisha Permana/ Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfo Pacitan)

KERJASAMA BIDANG LAYANAN dan KOLEKSI DINAS PERPUSTAKAAN PACITAN DENGAN MMC (MILLENIAL MOSLEM COMMUNITY) PACITAN

  Bukan kali ini saja Bidang Layanan dan Koleksi Dinas Perpustakaan Pacitan melaksanakan kerjasama dengan berbagai pihak, baik lembaga maupun komunitas. Hal ini memang sengaja dilakukan oleh pihak Dinas Perpustakaan Pacitan untuk membuka kerjasama dengan berbagai pihak dengan tujuan untuk lebih dekat dengan masyarakat luas, sehingga masyarakat luas yang sebelumnya belum pernah datang berkunjung bahkan masih sangat awam dengan Perpustakaan Pacitan diharapkan melalui kerjasama ini bisa mengenal Perpustakaan Pacitan lebih dekat dan mengetahui fungsi Perpustakaan Pacitan sebagai salah satu wadah penyedia layanan publik yang bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa.

Kemarin, 4 November 2018 bertempat di ruang layanan Dinas Perpustakaan Pacitan, telah diselenggarakan kerjasama dengan MMC (Millenial Moslem Community), dimana Dinas Perpustakaan Pacitan memberikan bantuan berupa peminjaman tempat penyelenggaraan dialog interaktif MMC yang berlangsung hari itu.

Antusias masyarakat umum terhadap dialog interaktif MMC yang bertajuk “Kamilah Generasi Muslim Millenial” tersebut benar-benar di luar dugaan panitia. Target pendaftaran peserta  yang semula hanya sekitar 150 orang, ternyata 2 hari sebelum hari H tiba-tiba membludak hingga mencapai 311 peserta. Akhirnya panitia membagi acara menjadi 2 gelombang, yakni gelombang pertama yang dimulai dari jam 08.30 WIB – 12.00 WIB, dan gelombang kedua dimulai dari jam 12.30-15.00 WIB.

Membludaknya peserta menjadi dampak positif tersendiri bagi Dinas Perpustakaan Pacitan, dikarenakan hal ini mampu secara tidak langsung mengenalkan kepada 311 orang dalam satu hari tentang keberadaan dan fasilitas Perpustakaan Daerah Pacitan yang memang dibangun untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat umum yang berkaitan dengan peningkatan literasi.

Dan kebetulan tema yang diambil oleh MMC juga berkaitan dengan literasi generasi muda terutama generasi muslim di jaman milenial ini, motivasi-motivasi tentang bagaimana langkah-langkah yang harus dilakukan oleh para generasi muslim milenial dalam menyikapi kemajuan jaman terutama kemajuan tekhnologi (medsos) agar terhindar dari kenakalan remaja dan efek negative yang lainnya.

Talkshow tersebut digawangi oleh Anjas Pradita sebagai Ketua Panitia Penyelenggara. Sedangkan narasumber acaranya adalah aktivis remaja Yogyakarta yakni Ustadz First Syaoqi Suhartono, SE dan Ustadz Agus Yohana, SE.

Acara tersebut berlangsung sangat meriah dan terbilang sangat sukses, terlihat dari antusias keaktifan peserta dalam mengikuti sesi tanya jawab dengan narasumber. Beberapa doorprize diberikan kepada peserta yang mampu memberikan jawaban dari pertanyaan yang diajukan narasumber, dan untuk peserta yang mengajukan pertanyaan kepada para narasumber.

Perlu diketahui MMC merupakan komunitas remaja muslim Pacitan yang baru berdiri tanggal 22 Oktober 2018. Hal ini sesuai dengan pengakukan Alfha, seorang muslimah remaja dan salah satu panitia penyelenggara acara sekaligus sebagai anggota MMC. Dia mengatakan bahwa acara ini adalah acara kali pertama yang diselenggarakan oleh pihak MMC. Dan untuk kelanjutan agenda program acara ke depannya masih belum ada rencana lagi dikarenakan belum ada rapat kembali untuk membicarakan hal tersebut.

Dalam selipan sambutan oleh ketua penyelenggara acara (Anjas Pradita), telah disampaikan ucapan terimakasih kepada pihak Dinas Perpustakaan Pacitan yang telah memfasilitasi tempat penyelenggaraan acara tanpa biaya sepeser pun.

(Penulis : Ryn Surya/ Pict by : Nisha Permana/ Dinas Perpustakaan Pacitan/Diskominfopacitan)