Fokus Putus Mata Rantai Penularan Hepatitis A

Pagebluk Hepatitis A yang melanda Pacitan beberapa minggu terakhir, memaksa semua elemen bertindak. Tanpa terkecuali Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, menggandeng Pemerintah Kabupaten Pacitan menggelar Doa Bersama di Alun-alun dan dilanjutkan Sosialisasi Cegah Hepatitis A dengan Perilaku hidup Bersih dan Sehat (PHBS) kemarin Minggu 30/06 di Alun-alun.

 Fitria Dewi Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Provinsi mewakili Kepala  Dinas menegaskan langkah lokalisasi yang dilakukan pemerintah daerah sudah tepat, menahan laju penyebaran penyakit dan memutus rantai penularan. “PHBS utamanya harus terus disosialisasikan kepada seluruh masyarakat,” kata Dewi kepada Diskominfo Pacitan. Pihaknya juga berharap masyarakat agar tidak panik dengan berbagai informasi yang beredar, terpenting menurut dewi Hepatitis A bisa disembuhkan dengan penanganan yang tepat.

 Ia juga membeberkan kegiatannya di alun-alun itu lantaran tempat tersebut bebas dari virus Hepatitis dan tempat masyarakat berkumpul, sehingga memudahkan dirinya mensosialisasikan PHBS. “Sekarang yang terkena penyakit sudah ditangani dan yang sehat harus tetap sehat,” tambah Dewi.

 Bupati Pacitan Indartato yang turut hadir dalam kegiatan itu merasa lega dengan perhatian Dinkes Jawa Timur yang terus mendukung pemda dalam menghadapi masalah tersebut untuk melokalisasi penyakit dan menangani pasien. “Terima kasih kepada Dinkes Jatim, semoga yang sakit segera diberi kesembuhan,” harap Bupati.   Sosialisasi juga disiarkan secara Live oleh Diskominfo Pacitan di akun resmi Youtube Pemkab Pacitan. “Kita mencoba memudahkan masyarakat dengan menyiarkan secara langsung, dan dapat diakses kapanmu dan di mana pun,” ucap Aan Mudzakir Kabid Informasi Diskominfo Pacitan. (tim/DiskominfoPacitan

Dinas Kesehatan; Sosialisasi Memutus Rantai Hepatitis A

Kesehatan menjadi pokok perhatian jajaran pemerintahan Kabupaten Pacitan. Dikarenakan naiknya jumlah penderita Hepatitis A sejak pertengahan puasa lalu.  Hal itulah yang diungkapkan Eko Budiono Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pacitan, sehingga hari ini 25/06/19 pihaknya beserta jajaran Dinas Kesehatan Provinsi, dan Puskesmas melakukan Sosialisasi Penanganan Hepatitis A di kecamatan Ngadirojo. “4 kecamatan di 8 Puskesmas sudah melaporkan adanya penderita. Sampai hari ini ada 581 pasien. Hepatitis A sebenarnya bisa sembuh 100%,” tandasnya.

 Eko melanjutkan, seluruh Puskesmas harus dapat menangani tata laksana pasien mulai pengobatan, karantina dan diet pasien. Kedua pemantauan melalui jalur puskesmas dan segera melapor kasus baru. Ketiga mencegah atau pengendalian faktor resiko dengan menjaga kebersihan. Daeng Marranuang Divisi Kesehatan Lingkungan Hidup Dinas Kesehatan Provinsi juga menekankan pada pola hidup sehat untuk mencegah atau memutus mata ratai penularan. ”Kasus sudah 2x lipat pencegahan harus dimaksimalkan, karena dari virus maka penularannya cepat,” tuturnya. 

 Dalam hal ini Heri Setijono selaku Camat Ngadirojo berharap seluruh masyarakat yang diundang dapat melakukan sosialisasi pada warga di sekitarnya. Sehingga penanganan dan pencegahan virus Hepatitis tersebut dapat diketahui secara masif. “Pemerintah Kecamatan, bersama UPT dan desa PKK telah melakukan penjelasan yang pada intinya adalah menjaga pola hidup sehat,” tuturnya.budi/anjar/riyanto/diskominfo Pacitan.

Lokakarya; Bergandengan Menekan Angka Kematian Ibu Dan Bayi Ke Nol Persen

Seperti dalam benak Dwinta Romadhona, salah satu peserta kegiatan Lokakarya Strategi Pencegahan Serta Penanganan Kematian Ibu Dan Bayi yang tengah hamil 8 bulan, mengaku masalah kematian ibu dan bayi menjadi momok menakutkan. Ia terus mencermati setiap sesi kegiatan yang dilaksanakan di Gedung Karya Darma tersebut. “Selain menambah pengetahuan saya pribadi, juga menunjang keilmuan saya sebagai Bidan,” ungkap Dia.

 Meskipun secara berangsur-angsur menunjukkan tren positif terutama di tahun 2018, masalah angka kematian ibu dan bayi di Kabupaten Pacitan mesti tetap memperoleh perhatian seluruh komponen. Yang dilakukan Dinas Kesehatan Kabupaten Pacitan bersama Kolaborasi Masyarakat Dan Pelayanan Untuk Kesejahteraan (Kompak) pagi ini (17/05/19) sangat sesuai guna terus menekan angka yang ada. “kita harus temukan strategi penanganan masalah ini bersama Dinkes dan Bappeda,” ujar koordinator Kompak Pacitan Irwandi.

 Secara mendasar kondisi geografis sangat berpengaruh terhadap masalah ini, mulai akses hingga kondisi layak huni di Pacitan yang sangat minim serta yang menjadi perhatian utama yakni kondisi sosial budaya. Meskipun setidaknya terdapat dua puskesmas di setiap kecamatan, namun hal tersebut tanpa adanya pemahaman tidak akan memberikan hasil.

 “Mereka belum mempunyai kesadaran untuk itu. Kondisi Sosio Budaya adalah masalah kita bersama, seorang dokter atau satu puskesmas tidak akan mampu menyelesaikan masalah ini,” tambah Kepala Dinas Kesehatan Pacitan dr. Eko Budiyono. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Ramadan DISHUB Gandeng Dinas Kesehaten Terjunkan PSC

Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Pacitan berupaya menciptakan angkutan lebaran 2019 yang aman, tertib dan selamat. Salah satu kiatnya dengan membuka pelayanan kesehatan gratis bagi awak angkutan umum khususnya Angkutan Kota Antar Provinsi (AKAP).

Kepala Dishub Wasi Prayitno menyampaikan pos yang berada di Terminal Pacitan tersebut hingga 15 hari Ramadhan hanya buka 2 jam saja, yakni pukul 08:00 WIB hingga pukul 10:00 WIB. Sisanya hingga 15 hari lebaran akan melayani Full 24 jam.

“Kita gandeng Dinas Kesehatan (Dinkes) Pacitan dengan menerjunkan PSC atau Public Sefety Center supaya para awak angkutan benar-benar dalam kondisi prima, juga kita dapat mengetahui sejak dini jika ada awak yang sakit,” ujar Wasi dikantornya kemarin 09/05/19.

Pihaknya mengaku ide tersebut merupakan hasil koordinasi antara Dishub dengan Dinkes demi mencitakan mudik 2019 dan wisata yang aman di Pacitan. “Puluhan ribu pemudik baik warga Pacitan dan wisatawan bisa menikmati perjalanan dan liburannya dengan aman, selamat dan nyaman, dengan syarat mereka harus tertib dan sehat,” kata Dia

Sementara itu berbagai langkah lain juga dilaksanakan Dishub Pacitan, seperti koordinasi dengan dinas terkait di tingkat Bakorwil, ditindaklanjuti ke tingkat Provinsi. Selanjutnya rapat kembali di tingkat kabupaten.

“kita juga menerapkan arahan dari Kementerian Perhubungan dan Dinas Perhubungan Provinsi tentang angkutan lebaran dan angkutan liburan sekolah. Khusus liburan sekolah kami ditekankan untuk berkomunikasi dengan Dinas Pendidikan agar ditindaklanjuti ke masing-masing sekolah, agar sekolah tidak mengejar harga, namun mengutamakan faktor keselamatan,” tambahnya. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Dinkes Gelar Workshop Peningkatan Mutu

Kualitas pelayanan harus terus ditingkatkan guna mencapai tujuan utama yakni melayani seluruh pasien sesuai dengan ketentuan yang ada. komitmen tersebut di laksanakan Dinas Kesehatan Kabupaten Pacitan dengan menggelar Workshop Peningkatan Mutu Dan Keselamatan Pasien 25 dan 26/04/19 kemarin di Parai Teleng Ria.

Tekat itu melibatkan setidaknya empat petugas dari seluruh puskesmas yang ada di Pacitan, yang nantinya menjadi Tim Mutu yang mendalami keterampilan utama, seperti Langkah Keselamatan Pasien, Manajemen Risiko, Pengamatan Keselamatan dan lain-lain. Diharapkan mampu Mengenali Masalah, Memprioritaskan Masalah, Memahami Indikator Mutu, Menyusun SOP hingga Menentukan Area Prioritas Masalah. (Istimewa)