HUT RI Ke-74 Tahun di Pemkab Pacitan; Wadah Untuk Bersyukur Dan Evaluasi

74 tahun Negara ini berdiri. Berbagai bentuk tantangan telah dilalui, seiring dengan itu, pembangunan terus dilaksanakan untuk menciptakan tatanan Negara maju yang membawa masyarakatnya menjadi sejahtera.

 Momentum Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUT RI) selalu terfokus pada tanggal 17 Agustus atau hari ini (17/08), penyelenggaraan Upacara Detik-Detik Proklamasi dilaksanakan di seluruh tempat baik di Istana hingga desa-desa di Indonesia lengkap bersama rangkaiannya.

 Tapi ini juga sebagai sarana introspeksi, melihat ke belakang dengan sudut pandang kekurangan yang harus secepatnya disikapi. Prinsip itulah selalu dipegang teguh Indartato sebagai orang nomor satu di bumi Pacitan ini.

 “Kita Evaluasi apa yang telah kita laksanakan,” kata Bupati usai Upacara di Halaman Pendapa. Jika dikaitkan dengan tema yang dipilih “SDM Unggul Indonesia Maju” kalimat yang dikatakan Indartato tersebut adalah senada. 

 Mengingat jika bicara kualitas manusia, di Pacitan lama sekolah berada pada 7 tahun, 2 bulan, usai yang tergolong dini ditahun sekarang ini. Ini adalah masalah serius yang segara harus disikapi bersama. “Tantangan kita (Kabupaten Pacitan) adalah seperti itu,” ujarnya.

 Disisi lain, kondisi kemiskinan juga menjadi PR Bupati untuk segera teratasi, karena Indartato ingin semua masyarakat di Pacitan sejahtera tanpa kekurangan. Meskipun data selalu menunjukkan penurunan yang signifikan.

 Tapi Bupati bersama seluruh jajaran tidak berhenti sampai di sini, mereka terus bekerja, karena Bupati ingin angka kemiskinan di Pacitan Nol persen, melalui berbagai cara yang tertuang pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tepatnya pada Perda Nomor 5 Tahun 2016. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan)

Lomba Sepeda Hias; Kampanye Kembali Bersepeda

Hari yang cerah nan penuh semangat di kemeriahan HUT RI, semua orang seakan larut dalam kebahagiaan, tanpa terkecuali anak-anak yang mendapat wadah untuk merias sepeda mereka dengan keunikan berbagai tema yang dipilih.

 Ini selalu dilakukan setiap tahun, dari berbagai sekolah di Kecamatan Pacitan, murid SD/MI dan SMP/MTS tersebut selalu bersemangat mengeksplorasi jiwa seni mereka menjadi warna-warni yang menarik untuk ditonton, Diantara berbagai wadah siswa-siswi termasuk Lomba Defile, Drum Band, atau pun yang lain.

 Ribuan siswa yang terbagi menjadi 84 kelompok mendapat iming-iming hadiah jika mereka mampu menjadi juara, dan yang pasti yang paling membanggakan adalah mereka mampu membawa nama baik sekolah.

 Terlebih dan menjadi yang utama adalah bagaimana generasi muda itu memiliki jiwa seni yang dipadu ilmu pengetahuan mereka yang tertuang pada tiap tema yang dipilih. Seperti keindahan Pantai Pacitan, Kesenian Kethek Ogleng bahkan warisan Wayang Beber yang terangkum dalam ikon Kabupaten Pacitan Kota 1001 Goa.

 Yang utama dan menjadi kunci Lomba Sepeda Hias adalah kampanye untuk kembali bersepeda, utamanya kepada para siswa-siswi yang belum cukup umur, mengingat berbagai kemungkinan bisa terjadi di jalan raya yang disebabkan pengemudi kendaraan di bawah umur. “Akan terus kami kampanyekan dengan berbagai bentuk,” ucap Daryono Kepala Dinas pendidikan Dan Kebudayaan Kabupaten Pacitan 14/08.

 Meskipun semua persiapan mepet, namun Sri Budiarti Guru Pembimbing SDN Baleharjo 2 tetap berharap anak didiknya mendapat nilai terbaik diajang itu. Karena Sri tahu selain keindahan yang tergambar pada sepeda ada nilai pesan yang harus disampaikan kepada para juri dan masyarakat Pacitan. (pkl/budi/riyanto/DiskominfoPacitan).

Tahun Ini Pawai Pembangunan Dinilai dan Berhadiah

Pawai Pembangunan pada Peringatan HUT RI Ke-74 Tahun 2019 rencananya dilaksanakan hari Kamis 22/08 mendatang. Dengan Rute Start depan Pendapa, ke arah timur menuju Pasar Arjowinangun, belok ke selatan menuju Jalur Lintas Selatan (JLS) sampai pada Pertigaan JLS barat belok kanan menuju Perempatan Cuik, masuk ke utara ke Perempatan Bapangan dan Finish di Alun-alun.

 Penyelenggaraan Pawai Pembangunan atau Mobil Hias pada tahun ini kata Kepala Dinas Perhubungan Pacitan Wasi Prayitno akan lebih meriah, pasalnya panitia menyiapkan hadiah bagi peserta dengan hadiah total 15 Juta Rupiah. “Kita rangsang supaya lebih ramai,” ungkap Wasi dikantornya 15/08.

 Tema yang dipilih pada acara ini kata Wasi sinkron dengan Tema Nasional “74 Tahun SDM Unggul Indonesia Maju” melalui Sub Tema “Semangat 17 Agustus Kita Bangun Perekonomian Masyarakat Dengan Menggerakkan Potensi Daerah Menuju Pacitan Unggul.

 “Ada beberapa kata kunci, Semangat Kemerdekaan, Membangun Perekonomian Masyarakat dan Menggerakkan Potensi Derah. Tujuannya kita adalah Pacitan yang unggul,” beber Wasi. Karena momentum HUT RI ini harus dimaksimalkan untuk menimbulkan semangat kemerdekaan untuk memajukan Pacitan, mempublikasikan capaian pembangunan serta menginformasikan pelayanan publik kepada masyarakat.

 Karena Pacitan mempunyai Khasanah Pariwisata yang begitu menjanjikan sehingga terpilih lima fokus lomba yang dinilai, yakni Pariwisata, Produk Unggulan, Pelayanan Publik serta Geopark Gunung Sewu.

 kelima hal tersebut harus terus dikomunikasikan kepada khalayak luas, didukung dengan aspek lain termasuk Pemaksimalan Geopark Gunung Sewu, yang sesuai dengan Perintah Presiden, pernah Presiden meminta Labuan Bajo dan Danau Toba masuk dalam Jaringan Geopark Internasional. Sementara Gunung Sewu yang telah masuk dalam jaringan,  menduduki posisi kedua di bawah Danau Batur.

 Kerja sama antar lembaga yang berkelanjutan di setiap kesempatan niscaya berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat yang signifikan. Termasuk dalam tampilan Pawai Pembangunan yang melibatkan Forkopimda, Perangkat Daerah (PD) Instansi Vertikal, BUMD, Sekolah, Perbankan, Perusahaan dan Organisasi Kemasyarakatan. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan)

4 Hari Lagi, Paskibraka 2019 Serap Materi 75 Persen

Tinggal menghitung hari Detik-Detik Proklamasi dilaksanakan diberbagai wilayah, termasuk di Halaman Pendapa Kabupaten Pacitan. Di hari itu pengibaran Bendera Merah Putih menjadi kesatuan di Hari Ulang Tahun Republik Indonesia, dilakukan putra dan putri terbaik terpilih yang masuk dalam Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) 2019.

 Mereka adalah siswa dan siswi dari berbagai sekolah atas Se-Kabupaten Pacitan. Masuk karantina pada 06/08 lalu, sampai pada hari ini kata Purwo Ketua Instruktur Paskibraka 2019 telah menerima materi dengan sempurna sebanyak 75 persen, sisa diharapkan sebelum geladi bersih 95 persen materi yang meliputi langkah tegap, hormat dan formasi mampu diserap. 

 “Latihan dilaksanakan cukup keras untuk kelas pelajar baik di lapangan, dikarantina. Bahkan di meja makan sekalipun mereka mendapat pelatihan khusus,” kata Purwo. Semua itu tidak berlebihan mengingat tugas yang diemban 70 anggota Paskibraka tersebut tidaklah mudah.

 Rasa bangga anggota membuat tugas tersebut terasa lebih ringan dipikul, namun wajah yang memerah karena terik matahari tidak dapat disembunyikannya. Kondisi ini tidak menjadi soal bagi Yulia Vernanda yang memperoleh tugas istimewa nan sulit yakni pembawa baki.

 Ia mensyukuri itu, meski disisi lain ada rasa gugup jika mengingat pengibaran Bendera Merah Putih di Halaman Pendapa adalah tugas yang harus diselesaikan dengan sempurna tanpa kesalahan sekecil apa pun. “Dukungan orang tua dan orang terdekat yang membuat saya yakin dan semangat dengan amanah ini,” ungkap Yulia disela latihan 13/08.

 Berbagai persiapan dilakukan dengan begitu matang, karena 4 hari lagi anggota Paskibraka ini tidak latihan lagi, namun benar-benar mengibarkan bendera di hadapan banyak orang utamanya Bupati dan seluruh jajarannya, sekali lagi tanpa kesalahan apa pun. “Evaluasi terus kami lakukan, kesalahan yang muncul langsung kami respons, termasuk menggelar doa bersama memohon kepada Tuhan yang maha kuasa,” tambah Purwo. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan.

Lomba Defile Tumbuhkan Jiwa Disiplin dan Patriotisme

Ratusan siswa dan siswi SMP/MTS/SMA/SMK/MA Se-Kecamatan Pacitan menjadi peserta lomba defile yang dilaksanakan pagi tadi 05/08 di depan Pendapa Kabupaten. 

 Rasa senang dan bangga dirasakan Adilla peserta yang berasal dari  SMA 2 Pacitan. Dengan latihan kurang dari satu minggu gadis itu bersama teman-temannya tetap optimis memberi yang terbaik pada sekolah. “Kompak, disiplin, dan yang terpenting tetap fokus pada tujuan,” Katanya.

 Kepala Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan Pacitan Daryono mengatakan, Peserta yang mengikuti lomba sebanyak 36 peleton yang terbagi menjadi  8 peleton putra SMP/MTS, 10 peleton putra SMA/SMK/MA, 9 peleton putri SMP/MTS, dan  9 peleton putri SMA/SMK/MA. 

 Daryono juga mengatakan bahwa acara ini sangat patut untuk terus digelar, karena dapat menumbuhkan jiwa disiplin di masing-masing peserta, juga kerja sama, tanggung jawab, dan membangun jiwa patriotisme dan nasionalisme. (pklDiskominfoPacitan).