Dukung Layanan Psikososial Untuk Anak

Pekerja Sosial, Dinas Sosial Kabupaten Pacitan menyelenggarakan Layanan Dukungan Psikososial dan Pemberian Paket Sembako untuk anak yang orang tuanya meninggal karena covid-19.
Layanan Dukungan Psikososial ini memberikan layanan psikis atau trauma healing kepada anak-anak dengan memberikan edukasi dan motivasi. Kegiatan tersebut diselenggarakan di Panti Werdha, Senin (11/10).
Acara ini dihadiri oleh Kepala UPT PSTW Magetan Ucu Rubiasih, Kepala Rehabilitasi Sosial Anak dan Lanjut Usia Yoyok Sugeng Waluyo, Pekerja Sosial Madya Dinas Sosial Provinsi Jawa Timur, Pekerja Sosial Masyarakat (PSM), dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK).
Eva Noor Martani Peksos Kabupaten Pacitan mengatakan, sasaran LDP ini untuk 50 anak dari 12 Kecamatan. Namun yang dihadirkan dalam acara resmi hanya 14 anak dari Kecamatan Pacitan. Untuk 11 Kecamatan lainnya akan dilakukan Home Visit.
“Kami berharap dengan adanya kegiatan ini mampu memberikan penguatan serta dukungan moril bagi keluarga khususnya anak-anak, juga meminimalisir dampak traumatik yang dirasakan oleh anak.” kata Eva. (DinsosPacitan/DiskominfoPacitan).

Jangan Jauhi Penderita, Covid-19 Bukan Aib

Lebih dari setahun pandemi Covid-19 melanda. Sepanjang waktu itu pula badai corona memberi dampak luas terhadap kehidupan.Salah satunya, dampak sosial yang berpotensi memperparah situasi, yakni stigma atau kesan negatif terhadap penderita.
“Saya masih mendengar jika ada yang terpapar Covid-19 atau sampai ada yang meninggal, itu seakan akan sedaya menjauhi kados kenging aib ( semua menjauhi seperti dapat aib), itu salah” terang Bupati Indrata Nur Bayuaji saat penyerahan bantuan sosial di Desa Sanggrahan Kecamatan Kebonagung, Selasa (07/09).
Bupati berharap masyarakat tidak terlalu takut, bingung atau cemas jika ada tetangga atau kerabat yang terpapar. Namun tetap waspada dengan disiplin menjalankan protokol kesehatan. Sebagai penyakit baru apa yang terjadi di masyarakat tersebut bisa dipahami namun jangan sampai berprasangka buruk yang berlebihan.
“Yang penting tetep dijaga jaraknya, jika ada korban dimakamkan sesuai ajaran agama kita jangan dijauhi. Yang paling penting panjenengan memakai masker,” katanya.
Disiplin mengunakan masker lanjut Bupati sangat penting untuk membentengi diri terpapar Covid-19. Selain itu masyarakat juga diminta aktif mengikuti program vaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok.
Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji melakukan agenda kerja di wilayah Kecamatan Kebonagung untuk memberikan bantuan sosial untuk warga miskin (Gakin) di 3 desa yakni Desa Sanggrahan, Desa Gembuk dan Desa Sidomulyo serta bantuan untuk nelayan di Pantai Wawaran. Dalam kesempatan itu pula orang nomor satu di Pacitan itu memberikan sosialisasi disiplin menjalani prokes menghadapi pandemi Covid-19 kepada masyarakat. (Humas Pacitan/ Pemkab Pacitan)

Siswa Siswi Sulit Tidur Jelang Masuk Sekolah

Selama 18 bulan Belajar di rumah, siswa dan siswi dari berbagai tingkatan sekolah mulai pekan ini kembali mengikuti Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di sekolah masing-masing. Kabar gembira tersebut tentu disambut baik para siswa maupun wali murid.
“Anak-anak semalam tidak bisa tidur Pak,” sahut seorang guru menggambarkan kebahagiaan siswa siswi yang kembali bersekolah kepada Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji, saat melihat langsung kegiatan PTM di SD Negeri 1 Sedeng Pacitan, (02/09).
Kembalinya PTM tentu telah melewati berbagai pemikiran mendalam oleh semua pihak, terutama unsur pemerintahan, sehingga Bupati menilai kebijakan tersebut saat ini tepat diterapkan dengan standar protokol kesehatan secara ketat.
Selanjutnya tugas berat menanti para pendidik, guru dituntut untuk kerja ekstra membagikan materi pembelajaran yang telah tertinggal jauh. Meski Bupati minta di awal pembelajaran sebagian jam pelajaran digunakan untuk membiasakan siswa-siswi di sekolah. “Di Awal-awal ini anak-anak terlihat kaget, dan ini tentu perlu pembiasaan,” kata Mas Aji.
Evaluasi secara berkala akan dilakukan pemerintah dengan keputusan PTM tersebut, jika tidak ada kendala serius Bupati akan membuka PTM di semua sekolah di Kabupaten Pacitan. “Insya Allah bulan depan,” ungkap dia.
Sementara PTM dilaksanakan kepada lembaga pendidikan yang sulit menjalankan kegiatan secara daring, 10 hari ke depan direncanakan akan kembali ditambahkan kuota dari seluruh sekolah.
“Bulan depan direncanakan full termasuk TK dan Paud, maksimalnya sementara tetap 50 persen,” tambah Daryono Kepala Dinas Pendidikan Pacitan. (DiskominfoPacitan).

Gerakan Pacitan Bermasker; Dimulai 27 Agustus s/d 10 September 2021

Demi memutus mata rantai penyebaran virus Corona yang dapat menimbulkan penyakit Covid-19 di Kabupaten Pacitan, Pemerintah bersama jajaran Forkopimda, organisasi kepemudaan dan kemasyarakatan mengikuti sosialisasi disiplin menggunakan bermasker, melalui Gerakan Pacitan Bermasker.
Giat tersebut rencananya akan dilaksanakan selama 14 hari, dimulai 27 Agustus 2021 sampai dengan 10 September 2021.
Menurut Bupati Pacitan Indrata Nur Bayu Aji, saat membuka kegiatan yang dilaksanakan via Zoom bersama seluruh jajaran pemerintahan tingkat desa, kecamatan dan organisasi kemasyarakatan tersebut, langkah ini adalah satu terobosan yang mudah dilakukan bagi setiap orang.
“Gerakan bermasker inilah yang paling sederhana, mudah dan cespleng,” ujar Dia, malam ini (18/08) di ruang rapat Bupati.
Selanjutnya Mas Aji berharap seluruh pihak sementara turut mensosialisasikan rencana ini, sehingga pada praktiknya nanti seluruh masyarakat dapat mengikuti program Gerakan Pacitan Bermasker secara sempurna.
Hasilnya cita-cita memutus mata rantai penyebaran virus corona dapat berhasil. “Selama kita benar-benar patuh dengan program tersebut InsyaAllah Pacitan dapat terhindar dari Covid-19,” pungkas Bupati. (DiskominfoPacitan).

Buah Dan Sayur Untuk Para Nakes

Bupati Pacitan Indrata Nur Bayuaji menyerahkan bantuan produk hortikultura untuk para nakes di RSUD dan Puskesmas serta lembaga pondok pesantren di Pacitan. Bantuan tersebut merupakan program Dinas Pertanian Kabupaten Pacitan bekerjasama dengan Dirjen Hortikultura untuk membantu para nakes dalam meningkatkan imun melalui konsumsi buah dan sayur serta masyarakat petani yang selama ini terdampak pandemi.
“Semoga bantuan ini bermanfaat dan pandemi segera berlalu,’ kata bupati.
Pandemi Covid 19 tidak hanya menyangkut masalah kesehatan namun juga berdampak luas pada sektor lain tak terkecuali pertanian. Diberlakukanya kebijakan PPKM sebagai upaya menekan laju penularan covid 19 berimbas pada anjloknya daya beli masyarakat. Tak pelak hal tersebut membuat petani kesulitan memasarkan produk-produk pertanian.
Menyikapi hal tersebut Dinas Pertanian Kabupaten Pacitan bekerjasama dengan Dirjen Hortikultura melakukan aksi beli produk hortikultura milik petani. Beragam sayur mayur serta buah buahan tersebut selanjutnya diberikan kepada Nakes sebagai garda terdepan Serta lembaga pondok pesantren.
“Intinya ini adalah bantuan produk hortikultura untuk antisipasi dampak pandemi. Kita beli dari petani Pacitan untuk selanjutnya kita bantukan kepada para nakes dan lembaga lembaga pondok pesantren, serta masyarakat yg sedang isoman, tentunya cakupannya belum bisa menyeluruh karena terbatasnya kemampuan.,” imbuh Bambang Supriyoko Kepala Dinas Pertanian Pacitan.
Menurut Dian Anggari Murni Kasi hortikultura Dinas Pertanian, bermacam sayur dan buah-buahan untuk bantuan produk hortikultura dibeli langsung kepada petani lokal. Seperti sayur mayur dibeli dari petani di Desa Tambakrejo, pepaya dari Bandar, cabe keriting dari Desa Kasihan Kecamatan Tegalombo serta buah Pisang dari Sudimoro. (Humas Pacitan/Pemkab Pacitan)