Luncurkan Spot Selfie “Pantai Klayar”

Pemerintah selalu berupaya meningkatkan kualitas pelayanan dan inovasi pariwisata, termasuk membangun Icon Spot Foto Selfi di Pantai Klayar Donorojo.

Proyek tahun 2018 ini diresmikan langsung oleh Bupati Indartato bersama Wabup Yudi Sumbogo serta didampingi Sekda Suko Wiyono kemarin 01/02/19.

Icon bertuliskan “Pantai Klayar” memanjakan wisatawan yang memasuki area pantai. Didukung warna biru dan merah serta Font yang selaras dengan lanskap  klayar yang eksotis.

Memaksa setiap orang ber-selfie, mengabadikan diri untuk berbagi cerita tentang keindahan Pacitan serta menegaskan bahwa orang terebut pernah berkunjung di Pantai Klayar.

Turut mendampingi seluruh jajaran pejabat Pemkab Pacitan, kegiatan ditutup dengan senam bersama. (budi/anj/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Membuka Tabir Surga Pariwisata Pacitan

Menurut Ghazali, Kabupaten Pacitan mempunyai puluhan potensi pariwisata budaya eksotis dan beraneka ragam yang luar biasa indah. Sebagian dari jumlah itu umumnya belum diketahui oleh wisatawan. “Banyak destinasi wisata berkelas dunia yang akan kami pasarkan,” katanya pada sambutan Opening Jawa Timur Adventure Trip (JAT) Ke-3 tadi malam 22/10/2018 di Pendopo Kabupaten.

Kegiatan JAT yang diselenggarakan 2 tahun sekali tersebut berdampak langsung kepada kunjungan wisata Pacitan. Endang sebagai Kepala Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga berkomitmen menyuguhkan kekayaan alam serta budaya sehingga para pengusaha tersebut benar-benar percaya dengan potensi yang dimiliki. “Kini mereka akan melihat langsung potensi terbaik kita,” ucapnya.

Endang melanjutkan, kegiatan ini adalah wujud dari kerja keras pemerintah dalam menggandeng seluruh elemen  khususnya pengusaha. Peluang bertambahnya jumlah wisatawan tahun ini akan dipastikan naik, harapan itu sudah di depan mata.

Berdasar data pada tahun 2017 Pacitan memperoleh satu juta kunjungan wisatawan, baik domestik hingga mancanegara. Mereka umumnya Penikmat keindahan alam, penantang ombak, wisata ekstrim, serta aneka ragam budaya. “Tidak main-main, Gua kami terindah Se-Asia tenggara, ombak kita berkelas dunia,” papar Sekda Suko Wiyono dalam sambutannya mewakili Bupati Indartato yang berhalangan hadir.

Menurut Sekda, Tantangan terbesar yang menanti adalah menindaklanjuti kegiatan ini, karena pihaknya sadar akan banyak rombongan yang berkunjung ke Pacitan. Semua aspek harus diperhatikan serta tetap dijaga. Indikator  keberhasilannya adalah angka satu juta pengunjung pada tahun lalu bisa terlewati. “Setelah dua hari kesini, yang bagus silahkan dikabarkan, yang jelek tolong beri tahu saya. Akan kami perbaiki,” pesannya. (Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan).