ANTRE: Puluhan warga dari sejumlah wilayah di Pacitan tiap hari antre melakukan perekaman KTP Elektronik di Kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, Jl. Veteran. Untuk memeriahkan peringatan HUT ke-72 RI, layanan perekaman juga dibuka hari Sabtu dan Minggu. (Foto: Dodik S Irawan/RSP)

Pacitan – Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Pacitan menargetkan perekaman KTP Elektronik rampung akhir tahun ini. Upaya itu dilakukan untuk mengejar batas waktu serta jelang pelaksanaan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur 2018.

Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Pacitan M Fathony mengatakan, saat ini sisa wajib KTP Elektronik yang belum melakukan perekaman mencapai kisaran 24 ribu jiwa. Angka itu setara 5 persen jumlah penduduk Pacitan yang terdata wajib KTP sebanyak 460 ribu jiwa lebih.

“Kita selama ini hanya mampu (melayani) 60 orang per hari, untuk itu kita akan coba tingkatkan untuk memenuhi target tersebut,” ujar M Fathony saat hadir di srudio Radio Suara Pacitan, Selasa (8/8/2017) pagi.

Sisa 24 ribu yang belum terekam tersebar di 12 kecamatan. Jika dirata-rata maka ada kisaran 2 ribuan di setiap kecamatan yang belum ber-KTP. Jumlah ini, menurut Fathony, memang terlihat kecil tapi sangat mengganggu terutama untuk kepentingan pesta demokrasi yang akan datang.

“Mereka yang belum perekaman biasanya karena merantau, sakit atau jompo, dan sebagian kecil lainya abai karena kurangnya kesadaran untuk memiliki KTP,” pungkasnya.

Guna mengejar target tersebut, tandas Fathony, pihaknya gencar melakukan sosialisasi dan upaya jemput bola. Seperti membuka layanan hingga malam hari atau datang ke desa-desa secara periodik. Dan yang terbaru, dalam rangka memperingati hari kemerdekaan ke-72 RI Disdukcapil membuka layanan perekaman KTP Elektronik di hari libur. Yakni Sabtu dan Minggu selama bulan Agustus. (RSP/Riz/PS)

KEJAR TARGET: Kepala Disdukcapil M. Fathony (kiri) saat menjadi nara sumber Program Spirit Pagi Radio Suara Pacitan, Selasa (8/8/2017) pagi. Dia menargetkan perekaman KTP Elektronik tuntas akhir tahun ini. (Foto: Rizky Mahendra/RSP)