Pemuda Energi Pacitan

Bupati Pacitan Indartato merasa perlu mengabadikan momentum Hari Sumpah Pemuda ke 92 yang jatuh besok 28 Oktober 2020, lebih-lebih saat ini Kabupaten Pacitan dan dunia tengah dilanda problem Pandemi Virus Corona.

Melalui persatuan dan kesatuan, Bupati berharap masalah covid-19 yang masih belum bisa tertangani tersebut menjadi perhatian serius. “Ini adalah masalah bersama mari bersatu padu,” kata Indartato saat Peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 92 dirangkaikan Hari Ulang Tahun (HUT) Provinsi Jatim ke 75, hari ini (27/10) di Pendopo Kabupaten.

Melalui cara sederhana yakni mematuhi arahan pemerintah terhadap protokol kesehatan, melalui metode 3M (Memakai masker, Mencuci tangan, Menjaga jarak) untuk mengendalikan virus corona.

Sementara itu pemerintah terus merawat persatuan dan kesatuan pemuda di Kabupaten Pacitan, melalui berbagai program yang telah terealisasi. Termasuk penyerahan puluhan penghargaan kepada muda-mudi berprestasi maupun bakti sosial (baksos) yang digelar di Kecamatan Nawangan.

Tasyakuran juga dilaksanakan Bupati bersama Forkopimda dalam menyambut HUT Jatim 12 Oktober kemarin, seraya berharap Jawa Timur semakin maju sehingga masyarakat Kabupaten Pacitan kian sejahtera. (budi/anjar/ryt/dzk/rch/tk/DiskominfoPacitan).

Kembalikan Titir Sebagai Isyarat Bencana

Merasa perlu waspada terhadap ancaman bencana, khususnya gempa disertai tsunami, Pemda melalui Badan Penanganan Bencana Daerah (BPBD) Pacitan memfungsikan kembali kentongan sebagai peringatan dini.

Langkah ini dinilai strategis, pasalnya peralatan modern bernama Early Warning System (EWS) membutuhkan energi listrik berpotensi ngadat karena efek goncangan maupun hal teknis lain.

“Kita siap siaga terhadap semua ancaman bencana. Meski kita berharap bencana ini tidak terjadi,” kata Bupati Pacitan Indartato usai Launching Pemukulan Kentongan Serentak se Kabupaten Pacitan, Pagi ini (26/10) tepat pukul 09.00 Wib di Pantai Pancer Door.

Pemukulan kentongan tersebut nantinya tidak cukup dilakukan instansi pemerintah, masyarakat dan pihak swasta harus memiliki kesadaran, mengingat kemandirian semua unsur merupakan prasyarat wajib pada bidang kebencanaan yang didukung dengan peraturan resmi. “Namun ini jangka panjang,” lanjut Indartato.

Bupati juga mengupayakan langkah lain sebagai pendukung mitigasi, salah satunya memaksimalkan tanaman pandan laut yang memiliki fungsi sama seperti sabuk hijau yang harus dikembangbiakkan di bibir pantai.

Sementara itu Kepala BPBD Pacitan Didik Alih Wibowo berpandangan, kentongan disamping dahulu sudah membudaya, alat ini mudah didapatkan dan terjangkau, sehingga seluruh masyarakat dapat memilikinya.

Melalui kentongan diharap terjadi satu jaringan informasi yang positif antar masyarakat, di samping kentongan juga menjadi filter berbagai informasi yang simpang siur yang dapat meresahkan masyarakat.

“Selanjutnya kami akan membentuk tim siaga yang akan bergerak untuk memantau maupun memberikan informasi kepada masyarakat,” kata Didik. (budi/anj/rozaq/riyanto/dzakir/rachmad/tika/DsikominfoPacitan).

Rilis 19 Kasus Baru

Gugus tugas kembali mengabarkan  penambahan kasus terkonfirmasi covid-19  di Kabupaten Pacitan pada (25/10). “Mohon maaf yang sebesar besarnya karena pada hari ini terjadi penambahan kasus sebanyak 18 orang terkonfirmasi,” kata Jubir TGTP Rachmad Dwiyanto.

18 pasien baru tersebut meliputi, 1. Perempuan (34th) Kecamatan pacitan. Riwayat kontak erat confirm perkantoran.            2. Laki-laki (55th), Kecamatan Pacitan riwayat klaster perkantoran. 3. Perempuan (29th) Kecamatan Pacitan. Klaster perkantoran. 4. Perempuan (28th) Kecamatan Pacitan. Riwayat klaster perkantoran. 5. Laki” (54th) Kecamatan Pacitan riwayat perkantoran. 6. Perempuan (54th) Kecamatan Pacitan. Klaster perkantoran. 7. Laki-laki (53th) Kecamatan Pacitan, perkantoran. 8. Perempuan (53th) Kecamatan Pacitan, kontak erat confirm perkantoran. 9. Laki-laki (19th) Kecamatan Pacitan, kontak erat confirm perkantoran.10. Perempuan (54th) Kecamatan Pacitan, perkantoran.

 11. Laki-laki (25th) Kecamatan Pringkuku, perkantoran. 12. Laki-laki (25th) Kecamatan Pacitan, klaster perkantoran.          13. Perempuan (25th) Kecamatan Pacitan, klaster perkantoran, 14. Perempuan (37th) Kecamatan Pacitan, klaster perkantoran 15. Laki (33th) Kecamatan Ngadirojo, kontak erat confirm. 16. Laki-laki (64th)  Kecamatan Arjosari, riwayat masih tracing. 17. Laki-laki (67th) Kecamatan Tulakan, riwayat masih tracing. 18. Perempuan (22th) Kecamatan Tulakan, riwayat masih tracing.

Penambahan ini membuat total kasus terkonfirmasi menjadi 234. Disamping penambahan kasus positif dan penambahan 1 kasus meninggal, ditunjang hasil Swab positif yang baru dirilis hari ini.

“Seorang perempuan berusia 66 tahun dari Kecamatan Pacitan, kontak erat pasien confirm. Oleh sebab itu tetap disiplin jalani protokol kesehatan utamanya 3M dan jauhi kerumunan,” pungkas Rachmad. (bd/rch/TK/DiskominfoPacitan).

7 kasus Baru Terkonfirmasi

Tim Gugus Tugas Penanganan (TGTP) Covid-19 Kabupaten Pacitan kembali merilis 7 penambahan kasus baru, baik dari klaster baru perkantoran maupun tertular dari pasien sebelumnya.

Berikut daftar kasus baru tersebut, 1. Laki-laki (28th) dari Kecamatan Tulakan, riwayat proses tracing. 2. Laki-laki (87th), Kecamatan Ngadirojo, riwayat tertular pasien confirm. 3. Perempuan (30th), Kecamatan Nawangan, riwayat kontak pasien confirm. 4. Laki-laki (53th) Pacitan, klaster perkantoran. 5. Laki-laki (53th), Pacitan, riwayat klaster perkantoran. 6. Laki-laki (26th), riwayat klaster perkantoran. 7. Perempuan (24th), riwayat klaster perkantoran.

“Dengan penambahan 7 kasus ini jumlah total kasus covid-19 di Kabupaten Pacitan menjadi 215 orang. Sembuh ada 169 orang. Meninggal ada 6 orang. Sisanya yang masih dirawat ada 40 orang,” terang Jubir TGTP Covid-19 Kabupaten Pacitan Rachmad Dwiyanto, kemarin (24/10).

Sementara masyarakat dihimbau untuk tetap jalankan protokol kesehatan dengan 3M. Mulai Memakai masker, Menjaga jarak maupun Mencuci tangan. (bd/rch/TK/DiskominfoPacitan)

6 Positif; 8 Negatif

Rachmad Dwiyanto Jubir TGTP Pacitan kembali merilis penambahan kasus corona baru di Kabupaten Pacitan. Disampaikan 6 warga terkonfirmasi positif covid-19.

Kasus baru kali ini antaranya 1. Perempuan (53th) dari kota Pacitan, riwayat kontak pasien. 2. Laki-laki (48th) dari kota Pacitan, proses tracing. 3. Perempuan (48th) Kota Pacitan, kontak pasien positif. 4. Laki-laki (57th) Kecamatan Pringkuku, riwayat kontak pasien positif. 5. Laki-laki (55th) Kecamatan Pringkuku kontak pasien positif). 6. Laki-laki (37th) Kecamatan Tulakan, kontak pasien positif.

Kesembuhan juga kembali terjadi saat ini, sebanyak 8 pasien dinyatakan sembuh. Mereka antaranya, Warga Kecamatan Tulakan sebanyak 3 orang. Kecamatan Donorojo 3 pasien, Kecamatan Kebonagung 1 dan Kecamatan Kota 1 pasien. Penambahan kesembuhan ini membuat jumlah total terkonfirmasi sebanyak 208 kasus, sembuh menjadi 167 sehingga akumulasi 80,3 persen. Sedang kasus meninggal 6 kasus, dirawat berjumlah 35 pasien.

“Atas penambahan ini kami atas nama gugus menyampaikan maaf yang sebesar besarnya. Kami berharap selalu waspada dan disiplin menjalankan protokol kesehatan dan jauhi kerumunan,” kata Jubir (23/10). (bd/ryt/dzk/rch/TK/DiskominfoPacitan).