Undang Awak Media, BPBD Pacitan Inginkan Penyerahan Bantuan Rekonstruksi Tidak Ada Informasi Yang Simpang siur

Mengingat penyerahan bantuan rekonstruksi pasca bencana yang terjadi 2017 lalu memiliki berbagai potensi yang dapat merugikan masyarakat bahkan pemerintah sebab informasi yang beredar simpang siur. maka Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pacitan mengundang seluruh awak media yang tergabung dalam Forum Pewarta Pacitan (FPPA) untuk bersinergi bersama. “Media memiliki peran strategis dalam memberikan informasi kepada masyarakat yang sama. Sehingga tidak terjadi kejanggalan,” ujar Didik Alih Wibowo Kepala Pelaksana PBPD hari ini 21/05.

Saat ini tim tenis baik tenaga teknis, administrasi dan pemberdayaan seluruhnya berada di wilayah untuk melaksanakan pemetaan dengan metode By Name By Address, selanjutnya akan dilakukan pengujian. Hasil yang diperoleh nantinya akan diumumkan di kegiatan uji publik usai hari raya Idul Fitri nanti. “Kita melibatkan semua unsur supaya penyerahan bantuan dapat benar-benar tepat sasaran,” kata Didik.

Sementara tercatat 1820 penerima, Didik menegaskan data tersebut bisa saja meningkat, tetap ataupun sebaliknya. Tergantung pada data riil dari tim tenis yang nantinya tetap akan disinkronkan dengan data yang dimiliki desa atau kecamatan. Sehingga koordinasi dengan perangkat desa, RT, Bhabinkamtibmas bahkan tetangga dilakukan agar tepat sasaran dan sesuai kriteria.

Untuk korban yang telah memperoleh program bantuan dari pihak lain, Didik pastikan nama tersebut otomatis akan dicoret dari program ini. Sedang untuk korban yang membangun namun dengan berhutang, maka pemerintah akan mengalokasikan bantuan untuk penyempurnaan sehingga rumah semakin layak huni. “Artinya dana tersebut tidak dapat digunakan untuk membayar hutang,” ucap Didik sambil terkekeh.

Pada tahapan uji publik nanti akan diberikan tenggang waktu, kondisi tersebut berfungsi untuk menginformasikan data yang ada kepada seluruh masyarakat untuk dikoreksi. Langkah itu sebagai cara agar tidak ada penerima yang tertinggal. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan),

Awali Puasa Dengan Sharing Komunikasi Kebencanaan

Sinergitas dan peningkatan kinerja khususnya Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dalam bidangnya yakni menghadapi potensi bencana  harus semakin baik, dengan upaya pelatihan-pelatihan, termasuk Sharing dan Komunikasi bersama pakarnya Dr. Aqua Dwipayana hari ini 06/05 di Pendopo Pacitan.

 Di momen spesial hari pertama puasa ini, Pemda sebagai penyelenggara tidak hanya melibatkan BPBD, namun seluruh relawan Kebencanaan yang ada di Kabupaten Pacitan diundang. “kita ingin semakin baik dalam melayani masyarakat, menghindari kesalahan dan kekurangan, dan bagaimana kita semua iklas dan tulus menjadi pelayan,” Kata Bupati Pacitan Indartato.

 Usai kegiatan, Aqua mengaku takjub dengan para peserta, Ia melihat masyarakat Pacitan sangat peduli dengan kampung halamannya. Melihat itu ia mengharap agar organisasi kebencanaan tersebut untuk diarahkan sehingga dapat maksimal.

Mengingat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sangat berharap seluruh masyarakat di seluruh wilayah Indonesia untuk tidak hanya tanggap terhadap bencana. Namun diharapkan semakin fokus kepada antisipasi. “Misalnya, kita tanam pohon, atau kita tata daerah yang berpotensi bencana. nantinya dengan berbagai kebersamaan akan terjadi kekompakan,” papar Aqua. (budi/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Bupati Indartato; Jika Kami Diktaror Maka Kita Akan Kerjakan Sendiri

Tahun ini rehabilitasi dan rekonstruksi bencana banjir dan tanah longsor di Pacitan akhir 2017 lalu akan terlaksana, usai Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pacitan secara terbuka menggelar rekrutmen beberapa pekan lalu.

Kepala Pelaksana (BPBD) Pacitan Didik Alih Wibowo Di depan Bupati Indartato dan Wakil Bupati Yudi Sumbogo serta 120 pelamar terpilih menyampaikan masyarakat sudah sangat menunggu kerja petugas tersebut. “Jangan mundur, mengingat rekan-rekan sekalian mengemban tugas yang sangat mulia,” ujar Didik hari ini 01/04/19 di Pendopo.

Pembekalan Tenaga Fasilitator lapangan Kegiatan bantuan Rekonstruksi Pasca Bencana Sektor Perumahan menjadi awal untuk mempersiapkan tenaga sebelum diterjunkan usai Pemilu ini. Agar mampu terhindar berbagai kesalahan yang mungkin saja terjadi.

Rekrutmen tersebut kata Bupati Pacitan Indartato adalah bentuk kepedulian Pemerintah Pacitan yang harus sesuai dengan tata kelola. Yang harus terbuka, dapat dipertanggungjawabkan serta memperoleh partisipasi positif dari masyarakat. “Jika Kami diktator maka kita akan kerjakan sendiri,” Ujar Bupati.

Bupati juga menambahkan berbagai bentuk bantuan yang diserahkan dapat benar-benar sesuai dan tepat sasaran. Mengingat bantuan tersebut jika penyerahan dilakukan secara asal dapat memicu konflik antar masyarakat.

Meskipun petugas memiliki kemampuan yang dibutuhkan namun tetap harus disesuaikan dengan Job Bisnis ini sehingga perlu disampaikan berbagai pengalaman lapangan. Mengingat kendala yang timbul umumnya dari non teknis. “Misalnya bangunan rumah yang ada bisa di hitung, namun kemauan penerima sering bertentangan dengan program, sehingga mereka punya bekal untuk menghadapi itu,” beber Cahya Ardiyanta Konsultan Manajemen Satuan Non Vertikal Tertentu (SNVT) Provinsi Jawa Timur. (budi/anjar/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Pengumuman Seleksi Jasa Teknis Akan Dilaksanakan Nanti Malam

Rekrutmen Jasa Teknis Bantuan Rekonstruksi Pasca Bencana yang digelar Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) memasuki tahap seleksi wawancara atau tahap akhir. Hasil seluruh rangkaian seleksi akan dipungkasi dengan pengumuman malam nanti 14/03/19 melalui akun resminya.

Tercatat 400 pelamar dari dalam dan luar kota memenuhi 4 formasi yang dibutuhkan, meliputi Koordinator Fasilitator, Tenaga Jasa Teknik Lapangan, Tenaga Jasa Teknik Pemberdayaan dan Tenaga Jasa Teknik Administrasi Lapangan. “Kecuali Jasa Teknik Lapangan terpaksa harus kami perpanjang, karena belum memenuhi kuota yang kami harapkan,” ungkap Didik Alih Kepala Pelaksana BPBD Pacitan.

Didik enggan Grusa-grusu pada momen besar ini, mengingat peserta yang terpilih akan mengemban tugas besar mewakili pemerintah bersinggungan langsung dengan masyarakat yang tertimpa bencana dalam merehabilitasi dan merekonstruksi bencana 2017.

Miswar, peserta yang mengisi formulir di Jasa Teknik Administrasi sangat menyadari semua proses berjalan dengan profesional dan transparan, adapun jika Ia harus gugur maka hasil tersebut merupakan hasil murni yang harus di syukuri. “Saya tetap akan membangun kota kelahiran saya dengan bentuk lain, namun saya harus yakin jika nanti malam nama saya tertera di daftar pengumuman akhir,” kata Dia. (budi/anjar/riyanto/wira/DiskominfoPacitan).

Salurkan Bantuan Untuk Korban Bencana Alam

Bupati Pacitan Indartato dan Wakil Bupati Yudi Sumbogo bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), serta sejumlah Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait menyalurkan bantuan untuk korban bencana alam di Kecamatan Bandar. Bantuan berupa paket sembako dan peralatan tidur itu diserahkan langsung kepada para korban. “Sing sabar nggih pak. Kita semua memang tidak pernah menginginkan bencana itu datang,” katanya ketika memberikan bantuan kepada Sardi, warga Dusun Pudak, Desa Watu Patok, Bandar, Kamis (14/3/2019).

Sardi merupakan bagian dari 61 warga terdampak tanah longsor di kecamatan tersebut pada Rabu (6/3/2019) lalu. Dari catatan pihak BPBD jumlah rumah warga yang rusak berat akibat terjangan material longsor mencapai 39 unit. Tersebar di enam desa. Yakni Ngunut, Bandar, Tumpuk, Watu Patok, Jeruk, dan, Kledung.

Selain menerima bantuan berupa paket sembako, para korban yang berhak juga akan menerima bantuan untuk meringankan beban mereka. Teknis penyalurannya melalui rekening bank.

Bupati berpesan agar warga tetap waspada banjir dan tanah longsor. Mengingat hujan masih kerap turun dengan intensitas tinggi dan durasi yang lama. “Utamakan keselamatan jiwa. Yang lain bisa belakangan,” pesan dia. (arif/nasrul/juremi tomas/humaspacitan/diskominfopacitan)